Ancient Stengthening Technique Chapter 633 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 633 Pembalasan, memasuki Di Clan

Saat dia mengayunkan tangannya, jarum perak segera menembus ke jantung lawan. Mata pemuda itu menonjol keluar sebelum dia jatuh telentang.

Jarum perak, yang ditembak Qing Shui sebelumnya, dilapisi dengan Primordial Flame. Pada saat itu menembus ke jantung lawan, itu langsung meleleh. Itu juga langsung menghancurkan jantung orang itu.

“Saudara senior ……!”

Dua pria lainnya, yang tidak tahu apa yang terjadi, bergegas mendekat. Setelah menyentuh hidung dan dada pria muda yang jelek itu, mereka memperhatikan bahwa jantungnya terasa sangat panas. Mereka dengan cepat mengkonfirmasi bahwa orang itu sudah mati.

Qing Shui merasa bahwa tidak perlu menahan diri terhadap orang-orang seperti mereka. Racun dari sebelumnya jelas merupakan sesuatu yang sangat luar biasa. Karena lawan tidak pernah berencana untuk membiarkannya hidup, mengapa ia harus bersikap lunak padanya?

Hal yang paling menakutkan dari seorang master racun adalah racun mereka. Setelah racun itu terbukti tidak berguna, mereka hanya akan dibiarkan dengan nasib terbunuh. Namun, apa yang membuat Qing Shui terdiam, adalah bahwa lawannya benar-benar mencoba mendekatinya dan membunuhnya. Mungkinkah ini yang disebut “Membunuh orang seperti memotong rumput?” Mereka memandang kehidupan manusia dengan nilai yang sangat rendah …

Atau, Kau juga bisa mengatakan bahwa mereka hanya sekelompok orang yang tidak punya otak.

Mungkin, mereka hanya mengandalkan reputasi Ten Thousand Poison Sect. Di tempat ini, jika seseorang berafiliasi dengan Ten Thousand Poison Sect, semua orang harus memberi mereka wajah.

Bagaimanapun, sepertinya dia sudah membangun permusuhan antara dirinya dan Ten Thousand Poison Sect. Namun demikian, Qing Shui tidak takut pada mereka sama sekali. Tidak perlu tunduk pada penghinaan untuk insiden seperti ini. Tidak hanya dia sudah cukup kuat untuk melawan mereka, dia bahkan mampu memperbaiki Pellet Giok Murni. Oleh karena itu, tidak akan mudah bagi Ten Thousand Poison Sect untuk benar-benar menyentuhnya.

“Kau membunuh saudara laki-lakiku! Apa Kau bahkan tahu siapa kami?”

Pria muda di sebelah kiri memiliki kepala yang sangat besar di atas tubuhnya yang kurus, yang menyerupai rebung. Wajah yang tampak galak, serta tubuh kurusnya, membuatnya terlihat sangat aneh. Pada saat ini, dia memelototi Qing Shui dengan mata yang siap menembakkan api pada saat itu juga.

“Kau benar-benar berani membunuh orang-orang dari Ten Thousand Poison Sect? Kau mati!” Seorang lelaki gemuk, yang bentuknya menyerupai ember, berteriak pada Qing Shui. Berbeda dengan pria kurus, yang gemuk ini memiliki wajah yang sangat kecil. Itu kurus seperti tengkorak dan memiliki mata melotot. Rambutnya berwarna kuning.

“Kau benar-benar menjengkelkan!” Qing Shui melemparkan gelas di tangannya.

Pa!

Ca-Cha!

Gigi yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari mulut pria gemuk itu. Dalam sekejap, wajah kecilnya itu sudah menjadi bengkak, sehingga kehilangan bentuknya.

“Keparat! Aku akan membunuhmu!” Di sisi lain, pria kurus itu mengayunkan kedua tangannya saat dia mengutuk Qing Shui. Saat dia melakukannya, bubuk berwarna merah muda menyebar ke udara.

Qing Shui menyipitkan kedua matanya dan menatap pria kurus itu. Ada banyak niat membunuh di matanya. Saat dia mengayunkan tangannya, dua Api Primordial melintas di udara dan tenggelam ke dada lawan.

Aaah … …

Api Primordial, yang naik satu tingkat tidak bisa dibandingkan dengan yang di masa lalu. Itu sudah benar-benar membakar ketiga orang dalam beberapa napas waktu. Mayat dibakar sampai ketiadaan. Tidak ada jejak mereka yang tertinggal.

Qing Shui tampak tanpa ekspresi. Dia tidak merasakan apa-apa saat dia perlahan duduk kembali ke kursinya dan menuangkan secangkir anggur. Orang-orang di sekitarnya juga bertindak seperti tidak ada yang terjadi.

Qing Shui menyadari bahwa sangat mudah baginya untuk membunuh seseorang sekarang. Orang-orang, yang sebelumnya dia bunuh, sangat rapuh. Kehidupan manusia lemah. Qing Shui berpikir, bahwa dengan kondisinya saat ini, dia mungkin berakhir terbunuh atau dengan mudah tersedak sampai mati oleh orang lain suatu hari.

Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sekarang adalah hidup terus dan berusaha membuat dirinya sekuat mungkin. Menimbang bahwa dia memiliki begitu banyak harta yang menantang surga dan gila, jika dia tidak dapat memenuhi reputasinya, dia akan terlalu menyedihkan.

“Apa kalian akan pergi?”

Lei Nuo tersenyum saat melihat Qing Shui dan Di Chen.

“Sister Nuo, maaf atas ketidaknyamanan ini” Setelah tinggal sebentar, Kelompok mengucapkan selamat tinggal kepada Lei Nuo.

Perjalanan dari Four Sea Inns ke Di Clan seharusnya tidak memakan waktu lebih dari tiga hari dengan Fire Bird. Jika terburu-buru, mereka bisa tiba dalam dua hari.

“Kakak, apa Kau masih ingat Yao`Er?” Di Qing bertanya pada Di Chen.

“Putra kakak laki-laki?”

“Ya, dia sudah dewasa menjadi seorang pria! Kau pasti tidak akan bisa mengenalinya! Xian`Er juga telah tumbuh dewasa” Kata Di Qing dengan gembira.

Qing Shui mengamati kedua saudari itu mengobrol satu sama lain di sudut. Dia juga senang melihat, bahwa Di Chen mulai mengendur sedikit. Qing Shui juga berharap, bahwa perjalanan ke Di Clan kali ini dapat membantunya memecahkan kesedihan yang ia miliki jauh di dalam hatinya.

Ayah mereka … Orang-orang Di Clan mana yang tidak cemburu karena memiliki sepasang anak perempuan seperti ini? Jika dia tidak dipaksa oleh keadaan, mengapa dia melakukan hal seperti itu?

Dia seharusnya lebih kurang menderita seperti Di Chen … …

Ikatan keluarga lebih dekat daripada hubungan sosial. Qing Shui benar-benar ingin membiarkan Di Chen menikmati kehangatan memiliki keluarga.

“Qing Shui, kakak kedua ku dan yang lainnya semuanya adalah orang yang sangat pemarah … Tolong, tunjukkan belas kasihan pada waktu itu” Di Qing tertawa kecil ketika dia menjelaskan pada Qing Shui.

“Jadi kau hanya khawatir tentang saudara laki-laki keduamu, bukankah kau khawatir aku akan dipukuli juga?” Qing Shui tersenyum ketika dia memandang Di Qing.

“Kau sudah membuat kakakku khawatir tentang mu, apa lagi yang kau inginkan? Mungkinkah kau benar-benar menyukainya ketika aku peduli padamu?” Di Qing melirik Qing Shui dengan pandangan licik. Dia, yang duduk di atas Burung Api, tidak bisa tidak memikirkan tentang waktu ketika dia kembali ke Benua Tengah dengannya, terutama saat dia memanggilnya wanita bodoh. Dia menganggap itu adalah sesuatu yang tidak akan pernah dia lupakan seumur hidupnya … Dia juga berpikir dalam hati, bahwa dia mungkin satu-satunya yang akan memanggilnya seperti itu …

Qing Shui menyentuh hidungnya dan memberi Di Chen senyum canggung. Dia selalu merasa, bahwa Di Qing benar-benar menikmati melihatnya malu. Dia tidak akan pernah menyerah pada kesempatan apa pun untuk mewujudkannya.

Bagi seorang wanita, yang anggun dan penuh kepribadian, untuk memiliki sisi yang lucu, Qing Shui juga cukup tersentuh olehnya. Bisa jadi itu disebabkan Kakaknya ada di sekitar karena sebelum ini, dia tidak seperti ini. Ketika dia berurusan dengan orang lain, dia adalah wanita yang menantang, yang sangat sulit untuk didekati.

……

“Tuan muda, San Chou dibunuh oleh seseorang”

Di halaman kecil mewah yang terletak di dalam Ten Thousand Poison Sect, seorang pria paruh baya memberi tahu seorang pria muda yang sedang merangkul dan mencium seorang wanita yang cantik dan memikat.

Pria muda itu tidak menunjukkan sedikit pun perhatian pada informasi yang diberikan oleh pria paruh baya itu. Dia terus-menerus menggosok dan meraba-raba tubuh wanita yang bulat dengan kedua tangannya.

Setelah itu, kedua tangan lelaki itu duduk di pipi wanita itu yang berbentuk sempurna. Dengan sekuat tenaga, dia terus meraih dan mencubit pantatnya. Suara erangan lemah wanita itu, yang menyerupai suara luan kuning yang manis, terus-menerus bergema di halaman.

“Baik! Kau harus pergi!” Pria muda itu berbicara dengan lembut ketika dia mengangkat kepalanya, sambil terus menggerakkan tangannya ke tubuh wanita itu.

“Kau harus pergi juga! Pergi dan panggil Paman Chen ke sini!” Remaja itu berbicara sambil meraba-raba dada wanita yang menggembung.

“Ya!”

Wanita itu berdiri. Setelah merapikan dirinya untuk sementara waktu, dia berlari keluar ruangan.

Sejak awal, kedua mata pemuda itu terlihat sangat jernih dan tenang. Bahkan pada saat ini, ketika dia mengambil keuntungan dari tubuh wanita itu, tidak ada tanda-tanda nafsu di matanya.

Wanita itu tampak sangat menawan dan dewasa. Tetapi ketika dia meninggalkan pemuda itu, dia tampak sangat rapi. Wajahnya terlihat sangat halus dan cantik. Selain itu, dia juga memiliki tubuh yang sangat menarik dan montok. Dia adalah wanita yang sangat cantik, yang mampu memicu hasrat seksual pria mana pun.

“Qing Shui! Di Qing adalah milikku! Kau tidak bisa menyalahkan ku untuk itu! Kau harus mati!” Remaja itu bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat ke langit.

……

Burung Api turun ke balkon tidak jauh dari Di Clan. Setelah itu, mereka dengan cepat mencari kereta binatang, yang menuju ke Di Clan. Dalam rentang waktu yang sangat singkat, mereka sudah sampai di tujuan.

Di Chen berdiri di depan pintu Di Clan. Dia merasa, bahwa tempat ini masih terasa akrab seperti sebelumnya. Dibandingkan beberapa tahun yang lalu, tidak ada perubahan signifikan pada tempat ini. Satu-satunya masalah adalah, dia merasa sangat sedih saat dia berdiri di sini hari ini.

Qing Shui berdiri di sebelah Di Chen. Dia tidak benar-benar mengatakan apa-apa dan hanya diam di sampingnya.

Tidak lama kemudian, sekelompok orang berjalan satu demi satu dari Di Clan. Ada sekitar sepuluh dari mereka. Kelompok itu terdiri dari laki-laki, perempuan, dan juga orang tua. Qing Shui bisa mengenali pria yang memimpin grup. Dia adalah ayah Di Qing, Di Xuan!

Ada satu orang lagi yang dia kenali! Dia Di Fentian!

Adapun orang lain, Qing Shui tidak benar-benar mengenal mereka. Dia percaya mereka adalah anggota Di Clan.

“Chen`Er! Qing`Er! Qing Shui! Kalian Datang!” Di Xuan dengan gembira berjalan ke arah Qing Shui dan para gadis saat dia memberi mereka sambutan hangat.

Di Fentian tersenyum senang di samping.

“Chen`Er, selamat datang kembali” Seorang pria tinggi dan kokoh menyapa Di Chen dengan lembut. Pria itu tampak sangat mirip dengan Di Fentian. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa ia memiliki aura yang lebih tajam, yang menyerupai pedang.

“Senang bertemu denganmu. Aku Di Fenxing. Dengan senang hati aku mengenal mu” Pria itu tersenyum ketika dia menyapa Qing Shui.

“Senang bertemu denganmu, aku Qing Shui”

“Chen`Er, kau benar-benar sudah dewasa ……” Seorang wanita anggun dan cantik berkata kepada Di Chen sambil tersenyum. Dia adalah ibu Di Qing.

……

“Baik! Ayo pulang dulu, kita masih punya waktu untuk bicara” Di Xuan tersenyum ketika dia mendesak mereka untuk pulang.

Kelompok pergi menuju Di Clan.

Seringkali, anggota klan aristokrat tidak benar-benar tinggal bersama. Di Qianyu Clan, misalnya, Qianyu Dingjun memiliki halaman sendiri. Hal serupa juga terjadi di Di Clan. Keluarga Di Xuan semua tinggal di sini. Anak-anak di rumah ini adalah putra dan putri Di Xuan yang terkait darah.

Termasuk Di Chen, Di Xuan memiliki total lima putra dan dua putri. Dia juga memiliki tiga cucu laki dan dua cucu perempuan. Saat ini, Di Xuan memiliki tiga istri. Secara total, hanya ada lebih dari sepuluh anggota di cabang keluarganya.

Gen-gen Di Clan benar-benar luar biasa. Setelah mengamati sebentar, Qing Shui menyadari bahwa setiap anggota dari Di Clan sangat menonjol. Mereka semua adalah orang-orang dengan kultivasi yang luar biasa di antara generasi muda.

“Saudara keenam, aku telah mendengar desas-desus bahwa wanita bermasalah itu sudah kembali” Suara luhur sudah bisa didengar tidak lama setelah orang-orang pergi ke aula.

Di Xuan mengernyitkan alisnya, “Kakak ketiga, kau seorang senior! Apa yang kau katakan?”

Melihat tidak ada orang di sekitar, Di Xuan berteriak dengan suara yang dalam.

Pada saat ini, seorang pria paruh baya muncul. Demikian pula, dia juga terlihat sangat sopan. Ada seorang lelaki tua dan beberapa lelaki setengah baya mengikuti di belakangnya. Masing-masing dari mereka tampak sangat luar biasa.

“Apa? Apa aku mengatakan sesuatu yang salah? Bukankah lebih baik jika kau menikahkannya dengan Residence Sky Tyrant Lord? Lihatlah betapa kau harus menderita sekarang”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded