Ancient Stengthening Technique Chapter 684 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 684 Pertemuan dengan White Jade Jiao

“Three Foxed Immortal Fox?” Tetua Ying bertanya melihat Qing Shui.

“Ya, aku benar-benar membutuhkan Darah Three Foxed Immortal Fox sekarang” Kata Qing Shui sambil berjalan bersama orang-orang tua.

“Ya, kau menyebutkan itu sebelumnya. Seperti yang Kau lihat, kedalaman Gunung Longevity dipenuhi dengan energi spiritual sehingga ada banyak binatang buas khusus dan langka yang hidup di sini. Selain itu, ekologi unik yang memungkinkan empat musim – musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin untuk hidup berdampingan berarti bahwa tempat ini cocok untuk semua jenis binatang iblis. Kau harus mengingat satu hal. Ini sangat berbahaya di kedalaman gunung dan itu adalah tempat terlarang di Desa Longevity. Di Desa Longevity, hanya puncak Martial Saints yang dapat mengakses lokasi itu dan bahkan mereka tidak boleh melakukan perjalanan lebih dari seribu li” Tetua Ying berkata dengan serius setelah dia memikirkannya.

“Jadi, jika aku ingin mencoba keberuntungan ku di sana, Master, apa Kau akan menyetujuinya?” Qing Shui mempertimbangkan sebentar tetapi masih memutuskan untuk melanjutkan.

“Qing Shui, ku pikir Kau sangat menghargai dirimu. Jangan panggil aku praktis tetapi semua orang sama. Dari perjalanan mu, Kau harus tahu bahwa ku pikir Kau adalah pria muda paling berprestasi dengan potensi tertinggi. Aku benar-benar tidak berharap kau mengambil risiko seperti itu” Tetua Ying menghela nafas.

“Terima kasih atas perhatian mu. Aku sudah memikirkannya. Aku tidak akan menjelajah terlalu jauh ke pegunungan. Aku seharusnya bisa membela diri dalam keadaan seperti itu” Jawab Qing Shui sambil tersenyum tipis.

“Baiklah, itu terserah Padamu!” Tetua Ying merenung kemudian tertawa.

Mereka sudah mencapai puncak Gunung Longevity dan dia bisa melihat seluruh desa. Terlepas dari musim puncak itu, ada pohon raksasa yang tumbuh. Semua rumah berada di bawah pohon-pohon besar ini. Pohon-pohon raksasa mencapai ke langit dan kanopi mereka memberikan perlindungan terhadap hujan dan angin. Mereka juga menyediakan buah-buahan dan makanan untuk desa.

Karena tajuk pohonnya tinggi, badai tidak perlu dikhawatirkan karena rumah-rumah di bawah pohon. Pohon-pohon sangat tinggi sehingga bahkan jika kanopi disambar petir, debit listrik bahkan tidak akan dapat mencapai tanah.

Ada banyak orang tua di sekitar. Ada juga banyak orang muda dan orang paruh baya. Orang-orang di sini semua memiliki rentang hidup yang sangat panjang. Qing Shui dan orang-orang tua lainnya sekarang berada di puncak gunung ‘Musim Semi’.

Pria-pria tua dengan sedikit atau tanpa kultivasi dan anak-anak hidup di Puncak Musim Semi dan Puncak Musim Gugur.

Paling tidak ada orang di Summer Peak. Khususnya, sebenarnya ada banyak orang yang tinggal di Winter Peak karena banyak orang menyukai musim dingin. Pemandangan musim dingin yang indah sangat menarik dan bagi orang-orang dengan kultivasi tinggi, suhu pada dasarnya tidak banyak mempengaruhi mereka. Akibatnya, kebanyakan dari mereka benar-benar memilih untuk hidup di Musim Panas atau Musim Dingin.

“Qing Shui, apa pendapatmu tentang tempat ini?” Tetua Ying terkekeh.

“Bagus! Itu bagus! Dari semua tempat yang pernah ku kunjungi, ini adalah yang terbaik. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa ini adalah surga di bumi” Qing Shui berkata dengan tulus dan tertawa.

Beberapa dari mereka memasuki halaman besar. Tidak ada paviliun yang indah atau dekorasi mewah. Semuanya sederhana dan alami namun masih sangat indah.

Banyak rumah kecil terbuat dari kayu dan memiliki keanggunan dan kemewahan. Para wanita di sini semua memiliki anugerah yang berbeda. Bagi Qing Shui, tempat itu mengingatkannya pada bagaimana beberapa minoritas utara hidup dalam kehidupan sebelumnya.

Halaman besar juga dibagi menjadi dua area. Bagian depan adalah aula dan bagian belakang adalah ruang tamu. Rumah-rumah mengelilingi aula di empat sisi.

Ada orang-orang tua dan muda di halaman.

“Kakak!”

“Ayah!”

“Kakek!”

“Kakek Besar!”

……

Sekelompok orang dari segala usia menyambut Tetua Ying dengan hormat. Mereka yang memanggilnya Kakek Besar berusia sekitar lima hingga enam tahun. Anak-anak itu murni, polos, dan sangat ramah.

Tetua Ying menggendong dua anak dengan gembira. “Kalian semua harus seperti dua anak ini. Jadilah alami dan santai! Kalian semua berkembang mundur dengan semua pelatihan mu”

Yang lain hanya tersenyum, tanpa daya. Tetua Ying memperkenalkan Qing Shui. Mereka semua benar-benar tahu siapa dia sehingga mereka dengan riang menyambut Qing Shui juga.

Ada banyak kultivator di Desa Longevity, tua dan muda. Jumlah kultivator relatif lebih tinggi dari tempat lain. Mungkin karena kepadatan energi spiritual di lingkungan mereka.

Ying Clan adalah klan terbesar di sini. Ketika seseorang menyebutkan Desa Longevity, mereka kemungkinan besar merujuk ke Klan Ying. Tetua Ying adalah kepala klan saat ini. Dia memiliki tujuh belas saudara laki-laki dan kebanyakan dari mereka memiliki ayah kandung yang sama tetapi ibu yang berbeda.

Kelompok kecil yang naik gunung termasuk Qing Shui, Penatua Ying dan tiga lainnya. Jelas bahwa bangunan utama adalah kediaman Penatua Ying sedangkan bangunan di sekitarnya adalah milik orang lain dari klan Ying.

Beberapa dari mereka tertawa dan berbincang-bincang ketika mereka memasuki sebuah bangunan yang terlihat lebih tinggi di halaman depan. Begitu mereka masuk, Qing Shui menemukan bahwa interiornya sama sekali berbeda dari eksteriornya. Bangunan itu tampak sederhana dan tanpa hiasan dari luar, tetapi interiornya dihiasi dengan mewah sehingga tidak kalah dengan tempat tinggal kelas tinggi di ibu kota.

Qing Shui linglung sejenak tetapi dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya. Ini sebenarnya normal, hal seperti itu sebenarnya normal.

Perjamuan sudah disiapkan. Berbagai hidangan adalah semua Khas Desa Longevity. Aroma makanan meresap ke udara dan satu pandangan sekilas pada makanan itu membangkitkan selera semua orang.

“Qing Shui, ini cucu pertamaku. Meskipun dia tidak bisa bersaing denganmu. Dia cukup baik” Tetua Ying menunjukkan salah satu pria yang tampak sedikit lebih tua dari Qing Shui.

“Aku adalah Ying Lie. Aku senang bisa berkenalan dengan mu. Aku benar-benar senang bisa bertemu dengan mu hari ini” Pria itu relatif lebih bijaksana, ia berbicara dengan nada ramah, tidak tunduk atau sombong. Dia membuat kesan yang menguntungkan.

“Saudara Lie, kita semua adalah teman, Kau tidak harus bersikap sopan” Jawab Qing Shui.

Qing Shui tahu Tetua Ying melakukan ini untuk merekomendasikan cucunya. Lagi pula, usia cucunya dekat dengan dia dan dia cukup berbakat. Pria tua itu mungkin ingin mempertahankan hubungan mereka, jadi dia mengatur agar kedua pria yang lebih muda itu berinteraksi lebih banyak.

Setelah makan, Qing Shui kurang lebih sudah bertemu dengan anggota keluarga dekat Tetua Ying. Kenalan dapat dipilih dan tidak semua orang harus diingat. Qing Shui hanya sebentar mengakui beberapa orang karena dia tahu bahwa hanya ada begitu banyak orang yang benar-benar dapat membantunya.

Pada akhirnya, Ying Lie membawanya ke akomodasi di Desa Longevity. Itu adalah sebuah bangunan kecil yang hanya berjarak seratus meter dari bangunan utama dan terlihat memiliki tingkat yang sedikit lebih tinggi.

Interiornya juga sama mewahnya. Akan konyol untuk membiarkan Qing Shui tinggal di tempat yang kurang dihiasi karena perjamuan diadakan di tempat yang tampak mewah.

“Saudara Lie, apakah Kau selalu di sini di Desa Longevity?” Qing Shui bertanya dengan santai.

“Aku menghabiskan sebagian besar waktuku di sini di pelatihan Desa Longevity. Aku memang keluar beberapa kali dalam setahun tetapi biasanya aku hanya menghabiskan maksimal dua bulan di luar” Ying Lie menjawab sambil tersenyum.

“Merupakan hak istimewa untuk bisa tinggal di sini dengan damai, menjaga keluarga mu sendiri. Selain itu, gunung ini adalah tempat yang sangat indah” Qing Shui berkomentar dengan jujur.

Sejak berusia enam belas tahun, ia telah bepergian ke seluruh dunia. Dia telah bergumul dengan begitu banyak pertemuan hidup dan mati. Dari Kediaman Qing Clan ke Kota Hundred Miles, kemudian Sekte Skysword, Ibu Kota Cang Lang, Kota Selatan, Istana Surgawi, Ibu Kota Greencloud, dan begitu banyak tempat lain di antaranya seperti Gunung Flowerfruit. Sekarang dia berada di Benua Tengah dan telah memantapkan dirinya di salah satu negara. Itu menimbulkan beberapa perasaan campur aduk saat dia memikirkan hal ini.

“Setiap orang memiliki pengalaman hidup yang berbeda, jadi apa yang kau dambakan biasanya berbeda dari apa yang kau harapkan. Aku sebenarnya merasa sedikit membosankan di sini, tetapi karena Kakek ku sudah membuat rencana untuk kemajuan kultivasi ku, tidak terlalu nyaman bagi ku untuk pergi” Ying Lie tersenyum, sepertinya dia tidak punya jalan keluar.

“Kau akan segera tahu manfaatnya. Tetua Ying adalah pria yang bijaksana. Dia pasti memiliki alasan sendiri untuk ini” Qing Shui berkata karena kesopanan.

“Aku tahu banyak tentangmu, terutama perjumpaanmu dengan kematian. Aku benar-benar mengagumi bahwa kau telah melalui semua peristiwa itu tetapi pasti sulit bagi mu” Ying Lei berkomentar setelah beberapa perenungan.

Qing Shui hanya tersenyum dan tidak banyak bicara. Banyak orang mengaguminya sekarang tetapi siapa yang bisa memahami rasa sakit yang harus dialaminya. Terutama pada masa ‘Rebirth’ nya. Dia harus bertahan melalui siksaan yang tidak manusiawi sehingga tidak banyak orang bisa bertahan.

Qing Shui merasakan kemampuan Ying Lie dan menemukan bahwa pria itu berada di Martial Saint Kelas Tiga puncak. Pria itu berusia lebih dari empat puluh tahun, tetapi kemampuannya benar-benar tidak buruk. Itu tidak mengejutkan karena dia direkomendasikan oleh Tetua Ying.

Ying Lei hanya tinggal sebentar dan pergi sebentar. Mereka membangun saling pengertian dan sekarang bisa dianggap teman. Meskipun ada batasan untuk persahabatan seperti itu, Qing Shui memperlakukan semua temannya dengan sangat baik. Karena mereka telah memutuskan untuk menjadi teman, Qing Shui akan menerima orang itu dengan tulus kecuali jika pihak lain memutuskan untuk tidak melakukannya.

Qing Shui menghabiskan tiga hari di Desa Longevity. Selama masa ini, Tetua Ying, saudara-saudara dan Ying Lei membawa Qing Shui berkeliling untuk melihat pemandangan di dekatnya dan bercerita banyak kepadanya tentang Gunung Longevity.

Qing Shui sekarang mengatakan perpisahannya dengan orang tua yang menuju ke kedalaman Gunung Longevity. Dia telah menolak tawaran lelaki tua itu agar orang-orang menemaninya. Orang tua itu tidak bersikeras meminta sekelompok orang untuk mengikuti Qing Shui sepertinya mereka sedang berusaha mengawasinya.

Qing Shui memutuskan untuk menuju jalan setapak dari Puncak Musim Dingin karena Three Foxed Immortal Fox lebih suka iklim yang sangat dingin. Dia hanya bermaksud untuk hanya mengunjungi Desa Longevity, dia tidak berharap untuk melihat keajaiban seperti itu. Gunung Longevity sebenarnya adalah gunung terbesar dan paling terkenal di wilayah itu dan kedalamannya menghadirkan banyak bahaya.

Karena dia sudah memutuskan untuk mencari darah Three Foxed Immortal Fox dalam waktu setengah tahun, Qing Shui tidak akan pernah gemetar ketakutan. Kemampuannya sudah meningkat secara signifikan sehingga Qing Shui tidak merasa gugup sama sekali. Dia merasa lebih santai kali ini karena dia mengatasi semua bahaya sebelumnya.

Mengikuti jurang dingin, Qing Shui terus ke kedalaman. Setelah dia berjalan sekitar lima puluh li, ada selembar putih di depannya. Itu adalah tanah tertutup salju tanpa batas; saljunya segar.

Tanah ditutupi dengan vegetasi tahan dingin yang ditutupi oleh salju segar. Sama seperti pohon es, meskipun dingin menusuk, ada banyak jenis binatang buas dan burung yang tahan terhadap dingin.

Meskipun Qing Shui sudah melakukan perjalanan selama seratus li, dia tidak bertemu binatang buas apa pun. Tetua Ying telah menyebutkan bahwa tempat itu sangat berbahaya, bahkan seorang Peak Martial Saint dapat kehilangan nyawanya jika mereka melakukan perjalanan melewati tanda seribu li.

Tiga ratus li!

Qing Shui menghabiskan dua hari perjalanan tiga ratus li ini. Ini karena dia harus mensurvei dan memeriksa bahwa daerah itu aman sebelum dia dapat melanjutkan, dia mempercayai kata-kata Tetua Ying.

Sementara Qing Shui mengamati sekelilingnya, dia tiba-tiba melihat sesuatu yang membuat jantungnya berdetak lebih cepat.

Itu adalah White Jade Jiao yang merangkak di tanah!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded