Ancient Stengthening Technique Chapter 717 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 717 Aku Akan Menunggumu, Memulai Perjalanan Pulang

Kota Ice adalah surga es yang sesungguhnya. Itu adalah dunia es, selain salju, itu adalah pahatan es dan gunung. Bahkan Qing Shui kagum dengan betapa bersinar dan tembus pandang patung es itu. Berpikir bahwa tempat ini akan terlihat sangat indah, itu membuat orang khawatir jika itu akan meleleh atau pecah.

Ada banyak rumah es di sini dengan orang-orang bepergian bolak-balik di sepanjang jalan. Pada dasarnya, akan ada orang di mana pun kau pergi. Dari waktu ke waktu, suara anak-anak jatuh dan tawa akan terdengar. Qing Shui merasa sangat tenang saat melihat semua ini.

Sepertinya semua orang sama dalam hal relaksasi terlepas dari tingkat kultivasi mereka. Selama itu seseorang dengan kekhawatiran di pikiran mereka, mereka akan bisa meringankannya melalui metode semacam ini.

“Apa itu terlihat bagus?” Hai Dongqing meraih tangan Qing Shui dan tersenyum lembut. Sejak saat dia mengangkat keberaniannya untuk meraih tangan Qing Shui, dia tidak pernah melepaskannya.

“Ya, memang, tapi itu tidak sebagus dirimu” Qing Shui tersenyum.

“Jadi, bahkan kau akan berbohong” Hai Dongqing membalas, tetapi jauh di lubuk hatinya, dia merasa sangat senang. Dia meraih tangan Qing Shui dan pergi ke kawanan binatang buas es.

Tampaknya ada lebih banyak orang di sini daripada tempat lain. Tempat ini dipenuhi dengan patung-patung binatang buas es. Mereka memiliki ukuran mulai dari besar hingga kecil dengan berbagai warna. Beberapa bahkan dibuat langsung dari darah binatang iblis beku.

Patung-patung binatang es ini pertama kali dibuat dengan membekukan binatang buas menjadi es. Kemudian, para ahli ukir akan mulai mengukir dan memoles mereka. Sedikit lebih sulit untuk mengukir es daripada mengukir kayu dan batu biasa. Tingkat keberhasilannya juga relatif lebih rendah.

Qing Shui mengendurkan seluruh pikirannya untuk menikmati perasaan gembira ini. Dia berjalan-jalan di sekitar hutan es, danau dan gunung, tempat paling populer di Kota Es bersama Hai Dongqing.

Hai Dongqing memiliki senyum cerah di wajahnya. Wajahnya yang semula cantik tampak lebih seperti bunga lotus es yang angkuh dan menyendiri di antara salju, menarik perhatian Qing Shui dan orang-orang di sekitarnya.

Dia juga sadar bahwa Qing Shui akan memandangnya dari waktu ke waktu. Meskipun dia merasa sedikit malu, dia juga sangat senang jauh di dalam hatinya. Ada pepatah, seorang gadis akan membohongi dirinya sendiri untuk orang yang dia cintai. Logikanya adalah selama Qing Shui menyukai penampilannya, dia sudah senang. Dia tidak peduli apakah pria lain suka atau tidak.

Awalnya, orang cenderung membangun pendapat yang baik tentang seseorang berdasarkan penampilan mereka. Tanpa terlebih dahulu menyukai penampilan orang tersebut, kasih sayang tidak akan berkembang. Keinginan untuk tampil menarik itu universal. Selama kedua belah pihak mulai saling jatuh hati, mereka mulai perlahan-lahan mengabaikan penampilan pasangan mereka. Misalnya, pernah ada pasangan yang saling mencintai. Suatu hari, gadis itu cacat. Namun demikian, pria itu tetap mencintainya. Jika dia sudah cacat pada saat mereka pertama kali bertemu, akan sangat sulit bagi mereka untuk saling jatuh cinta. Itulah bedanya.

Setiap kali Qing Shui memandang Hai Dongqing, dia akan meliriknya dengan mata yang tampak seperti dia marah dan bahagia. Namun ungkapan itu, menyebabkan Qing Shui ngiler dengan keinginan.

Dia tidak ingin membuatnya menyesali keputusannya, jadi dia tidak akan melakukan hal-hal yang berlebihan padanya karena jika ada masalah muncul, itu akhirnya akan menyakitinya dan itulah yang tidak ingin terjadi oleh Qing Shui.

Dalam sekejap mata, lima hari lagi berlalu. Baik Qing Shui maupun Hai Dongqing telah mengunjungi tempat-tempat paling populer di Kota Es. Hal yang paling indah di Kota Cold Ice adalah es, salju, dan patung es mereka. Oleh karena itu, Kota Es adalah tempat yang paling mewakili Kota Cold Ice.

“Kau benar-benar tidak bisa tinggal selama beberapa hari lagi?” Hai Dongqing bertanya pada Qing Shui sambil memeluknya dengan lembut.

“Aku punya banyak hal untuk dilakukan, aku tidak bisa tinggal di sini lagi” Qing Shui memeluk pinggang Hai Dongqing.

“Ya, aku tahu kau pria yang sibuk. Takdir mu untuk terus bergerak. Ayo temukan aku ketika ada waktu” Hai Dongqing tersenyum.

Di dunia es dan salju, senyumnya seperti bunga salju yang mekar, terukir dalam di otak Qing Shui.

“Aku akan melakukannya. Aku akan mengirimmu kembali ke Hai Clan”

“Ya!”

Pada perjalanan pulang mereka kali ini, mereka menaiki Fire Bird. Meskipun Hai Dongqing selalu memiliki senyum tipis di wajahnya, Qing Shui masih bisa mengatakan bahwa dia agak tertekan dan kecewa.

“Dongqing, berhentilah berpikir terlalu banyak. Apa kau tidak percaya pada takdir? Aku berjanji pada mu bahwa aku pasti akan kembali untuk melihat mu” Qing Shui mengulurkan tangannya dan dengan lembut menggosok hidungnya.

“Aku akan menunggu mu!”

Itu hanya satu kalimat pendek, namun itu sangat membebani hati Qing Shui. Tetapi dia juga merasa sangat tidak berdaya terhadapnya.

Dia adalah seorang gadis di Potret Kecantikan. Qing Shui selalu percaya bahwa para wanita di Portraits of Beauty memiliki fitur luar biasa. Mungkinkah itu hanya tentang penampilan mereka yang halus dan lembut? Atau mungkinkah mereka dapat meningkat secara signifikan melalui kultivasi duo?

Itu hanya ungkapan singkat, namun berhasil mengekspresikan tekadnya. Qing Shui sadar bahwa jika dia berani membuat pernyataan seperti itu, dia pasti akan menunggunya. Ini juga hal yang sangat membebani hatinya.

Qing Shui merasa bahwa setelah dia pergi, dia akan melupakannya setelah tiga atau empat tahun dan menemukan cinta sejatinya. Untuk saat ini, dia hanya bisa membiarkannya untuk menentukan nasibnya. Tidak peduli hasilnya, dia masih berharap dia bahagia.

“Qing Shui, kau harus menjaga dirimu sendiri” Hai Dongqing berdiri di depan Qing Shui dan memberitahunya dengan lembut.

Qing Shui mengeluarkan mantel bulu rubah yang terbuat dari kulit Immortal Fox. Itu dibuat oleh Qing Shui saat dia berada di Kota Es. Meskipun kualitasnya tidak seberapa dibandingkan dengan Luan Silver Battle Dress, dia memberikannya sebagai isyarat niat baik.

“Ini untuk mu!”

Hai Dongqing mengambil nya dengan gembira. Air mata berkilau di matanya sudah mulai terlihat. Hal-hal yang diberikan pria ini padanya adalah sesuatu yang tidak pernah bisa dia bayangkan. Seluruh Hai Clan serta masa depannya … Tanpa dia, dia tidak pernah bisa membayangkan apa yang akan terjadi.

Qing Shui sekali lagi mengeluarkan gelang. Itu adalah gelang biru muda yang menungkatkan kekuatan destruktif. Itu ditempa dengan menggunakan potongan besar logam biru.

Quad Color Art of Forging dianggap cukup baik. Qing Shui berhenti memberikan apa pun padanya. Luan Silver Battle Dress datang dalam satu set lengkap. Alasan mengapa dia memberikan gelang itu adalah agar dia bisa memakai lebih dari satu. Misalnya, Qing Shui memberinya gelang yang dibuat untuknya. Jika dia memasukkannya dengan gelang yang dia miliki, dia akan memiliki dua gelang di masing-masing lengannya. Tapi sepertinya ini terlihat lebih baik.

Mantel Bulu Rubah bisa dikenakan di luar Luan Silver Battle Dress seperti penghalang angin. Demikian pula, meskipun itu membantunya terlihat lebih enak dipandang, efek mantel bulu rubah akan diabaikan. Ini normal karena tidak mungkin efek menumpuk bersama jika lebih banyak lapisan dipakai. Biasanya, di antara armor yang dipakai, yang terkuat akan menutupi sisa armor tambahan.

Kali ini, Qing Shui mengambil inisiatif untuk memeluk Hai Dongqing. Beberapa hal sebaiknya dibiarkan tidak terungkap.

“Dongqing, aku pergi sekarang. Tolong bantu aku mengucapkan selamat tinggal pada Pak Tua Hai” Qing Shui berbisik di telinga Hai Dongqing. Dia tidak berencana untuk mengucapkan selamat tinggal pada Hai Clan secara pribadi.

“Ya!”

Hai Dongqing mengangkat kepalanya dengan lembut dan tersipu lagi begitu dia melihat Qing Shui. Dia memberanikan diri dan mencium Qing Shui.

Ada sedikit rasa dingin di balik bibirnya yang lembut. Perasaan mati rasa di hatinya membuatnya linglung sejenak. Namun, itu hanya perasaan sesaat.

Sosoknya di Fire Bird semakin jauh. Akhirnya, Hai Dongqing pergi setelah dia tidak bisa lagi melihatnya. Dia berjalan ke Hai Clan dan pada saat yang sama, kemerahan di wajahnya juga perlahan memudar.

Qing Shui mengendarai Fire Bird dan kembali ke Seven Stars City. Perasaan kembali sama sekali berbeda dengan perasaan yang dia miliki ketika dia keluar. Itu karena saat ini, dia kembali dari perjalanan yang bermanfaat. Sampai sekarang, Qing Shui masih ragu-ragu apakah pertemuan Hai Dongqing dianggap berjalan menjadi pengubah kehidupan atau pernikahan yang ditakdirkan oleh takdir.

Immovable Mountain yang naik ke tingkat empat juga merupakan salah satu keuntungan terbesar dalam perjalanan ini. Di antara teknik Qing Shui, Energi Alam dan Immovable Mountain dianggap sebagai teknik yang paling diperhatikan Qing Shui. Kedua teknik ini adalah semacam aura yang hebat dan teknik yang dapat meningkatkan kekuatan. Itu mengkonsumsi energi yang sangat sedikit, namun menghasilkan kerusakan besar. Selain itu, belum ada teknik apa pun yang bisa melawan Energi Alam dan Immovable Mountain.

Kelas Keempat Immovable Mountains meningkatkan kekuatan mentah pengguna sebesar 10%. Meskipun itu tidak dianggap apa-apa sekarang, itu bisa dinaikkan perlahan-lahan mengikuti peningkatan kekuatan.

Ini adalah apa yang tangguh tentang teknik Qing Shui, apalagi Immovable Mountain, mereka bisa meningkatkan auranya. Seseorang mungkin lebih rendah dari yang lain dalam hal kemampuan tetapi mereka tidak bisa lebih rendah dalam hal aura. Jika dia kalah dalam hal aura, maka akan sulit baginya untuk menang, terutama ketika kemampuan mereka kira-kira sama. Karena ketika aura seseorang lebih lemah, mereka akan ditekan oleh tekanan aura.

Empat hari kemudian, Seven Stars City sudah terlihat. Qing Shui berencana mengunjungi Desa Longevity sekali karena mereka berjanji untuk memperlakukan satu sama lain seperti teman dan tulus. Setelah kembali ke Di Clan, dia harus kembali ke Green Cloud Continent, jadi tentu saja, dia perlu memberi tahu mereka. Dia tidak akan keberatan menghabiskan satu atau dua hari lagi sebelum pergi, apalagi dia masih perlu mengucapkan selamat tinggal pada yang lain.

Dia kemungkinan besar hanya akan kembali untuk waktu yang lama setelah meninggalkan Benua Tengah kali ini.

Dia tiba di kaki gunung. Kali ini, sebelum naik, dia sudah melihat sepasang pasangan muda turun. Pria itu justru tuan muda ketiga dari Ying Clan, Ying Shaoqing,

Orang di sampingnya adalah seorang wanita muda. Dia memiliki riasan ringan di alisnya. Matanya tampak jernih dan anggun, bebas dari kekasaran. Berdiri di samping Ying Shaoqing dengan tubuh tinggi dan ramping, mereka tampak seperti pasangan yang ideal.

“Hmm? Qing Shui” Setelah melihat Qing Shui, Ying Shaoqing menyambutnya dengan terkejut. Bagaimanapun, itu cukup mengejutkan melihat Qing Shui di sini.

Tuan Muda ketiga Klan Ying dari Desa Longevity memiliki sikap sombong dan tidak bergaul dengan orang banyak dengan baik. Namun, dia sepertinya cocok dengan Qing Shui. Qing Shui sangat akrab dengan mereka cara orang jenis ini bekerja, hanya saja tanpa kultivasi yang sangat kuat atau perlindungan dari klannya, akan sangat sulit baginya untuk bertahan hidup. Mereka memiliki bakat besar, namun mereka memiliki hati yang murni dan polos, seperti bayi yang baru lahir. Ada banyak hal yang membuat mereka gelisah dan mereka cenderung menyinggung orang dengan mudah.

“Apa kalian berdua …” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Hehe, hari ini, kakek akhirnya membiarkanku keluar selama beberapa hari. Siapa yang mengira aku akan bertemu denganmu. Ayo, aku akan membawamu ke sana” Ying Shaoqing tersenyum dan meminta Qing Shui untuk pergi bersamanya.

Desa Longevity tampak seperti sebelumnya. Nyaris tidak ada perubahan yang nyata.

Setelah melihat Qing Shui, mata Old Master Ying menjadi cerah: “Apa Kau menemukan darah Three-Tailed Immortal Fox?”

“Ya, terima kasih untukmu, aku akhirnya tidak mengejar angsa liar” Qing Shui juga merasa sangat bahagia. Dia bisa menemukan sedikit perasaan akrab di sini. Ditambahkan bahwa dia telah tinggal di sini sebelumnya, tidak ada banyak orang yang berbagi hubungan ramah seperti ini dengan Qing Shui, karenanya, dia harus menghargainya.

Satu hari, Qing Shi tinggal di sini selama satu hari yang membuat Old Master Ying benar-benar bahagia. Dia sudah cukup senang sehingga Qing Shui bisa datang ke sini karena itu berarti dia peduli tentang tempat ini. Setelah melihat Qing Shui mengambil lompatan besar dalam kekuatannya, Old Master Ying tahu bahwa Qing Shui akhirnya tumbuh dewasa. Dengan sangat cepat, dia akan dapat naik ke posisi tinggi.

Sayangnya, Desa Longevity terletak jauh dari kota. Sebenarnya, hal-hal yang dilakukan Qing Shui di Kota Cold Ice sudah lama menyebar di seluruh negeri. Dari pertanyaan yang diajukan Old Master Ying, dia sudah bisa mengatakan bahwa berita itu belum tersebar ke sini.

Dia merasa itu benar-benar bagus dengan cara ini karena akan membantu menyelamatkannya dari banyak masalah.

Dia menginap selama satu malam. Pada hari kedua, dia bersiap untuk pergi setelah makan sarapan. Old Master Ying dan beberapa anggota Klan Ying lainnya mengirim Qing Shui ke kaki Gunung Longevity.

Perjalanan kembali ke Seven Stars Country sangat cepat. Dengan Efek Nine Continent Step, hanya butuh satu hari baginya untuk tiba di Seven Stars City. Ini membuat Qing Shui merasa sangat senang. Efek Nine Continent Boot itu cukup kuat. Shrinking Ruler dan Time Travelling Box adalah hal-hal yang hanya ada dalam legenda. Karenanya, Qing Shui tidak memiliki banyak harapan untuk nya. Itu hanya barang-barang tidak nyata.

Selama perjalanannya, dia tidak akan menunda pelatihannya untuk mengembangkan keterampilan yang harus dikembangkan. Dia tiba di Seven Stars Country pada siang hari berikutnya. Sudah sekitar tiga bulan sejak dia pergi dari sini.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded