Ancient Stengthening Technique Chapter 721 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 721 Blood Sucking Night Bat King, Racun Membekukan Darah

Segera, setengah bulan sudah berlalu. Hampir sepertiga dari perjalanan mereka telah berlalu dengan damai. Aura yang diberikan oleh Burung Api setelah menerobos menakuti banyak binatang iblis. Kecuali jika itu adalah kelompok Binatang iblis yang sangat besar, Qing Shui hanya akan melewati mereka.

Dengan kekuatannya saat ini, Qing Shui memiliki sedikit keinginan untuk bertemu dan melawan binatang iblis yang kuat. Perjalanan panjang ini sangat membosankan dan sepi. Meskipun dia memiliki kecantikan mutlak di sisinya yang merupakan istrinya, yang bisa dia lakukan hanyalah melihat dan tidak lebih.

“Sudah malam, ayo turun dan makan. Kita akan melanjutkan perjalanan lagi besok” Setengah bulan terakhir telah mengikuti rutinitas semacam ini.

Setelah Di Chen memberikan persetujuannya, Qing Shui memerintahkan Burung Api untuk turun. Pertama-tama mereka mendirikan tenda tidak terlalu jauh kemudian melepaskan Diamond Gigantic Elephant untuk mendapatkan udara segar.

Daerah di sekitarnya tidak terbatas dan kau bisa melihat bayangan kabur gunung tidak begitu jauh. Daerah itu sebagian besar ditutupi oleh rumput layu dan beberapa semak hijau tersebar di sekitar jarang.

Dia tidak bisa melihat batas, dia hanya melihat beberapa binatang iblis dan binatang terbang di udara saat mereka menangis dengan jelas. Ketika mereka berdua berdiri di sana, mereka bisa merasakan kesepian yang aneh.

Tanpa keluarga atau teman, seseorang akan menjadi seperti pria yang tinggal sendirian di padang rumput yang luas. Memikirkan hal ini akan menyebabkan kesepian yang tak terlukiskan yang bisa menembus jiwa.

Qing Shui memandang Di Chen saat dia memikirkan apa yang terjadi padanya dalam beberapa tahun terakhir. Dia pada dasarnya memiliki keluarga tetapi tidak bisa kembali ke rumah. Leluhur Agung Istana Surgawi telah mengkhawatirkannya, namun, dia sudah tidak ada lagi.

Dia berpikir tentang Yiye Jiange dan Canghai Mingyue yang sama-sama kehilangan orang tua mereka, dan Wenren Wushuang yang telah kehilangan kakak perempuannya. Canghai Mingyue sekarang berbeda, dia sudah berubah setelah mereka punya anak. Dia tidak lagi merasakan kesepian semacam itu, paling-paling dia merindukan orang tuanya yang sudah meninggal.

Dapat dianggap bahwa Yiye Jiange sekarang memiliki keluarga sejak dia bertemu Luan Luan. Namun, orang yang paling mengkhawatirkan Qing Shui adalah Wenren Wu-shuang. Dia tidak tahu apakah dia bisa memulihkan ingatannya sepenuhnya.

Setiap orang memiliki masa lalunya sendiri. Tidak mengherankan bagi mereka untuk memiliki masalah seperti ini, bahkan ia memiliki masalah sendiri.

Pertemuan mereka adalah kejadian yang paling beruntung dalam hidupnya. Qing Shui akan membalas kebaikannya dengan kebaikan yang lebih besar lagi, dia adalah orang seperti itu terlepas dari kehidupan masa lalunya atau kehidupan ini. Itulah sebabnya Qing Shui merasa itu semua layak dilakukan ketika dia dengan sukarela mengerahkan begitu banyak upaya dan menghadapi begitu banyak bahaya bagi mereka.

Dia mengeluarkan sepotong besar kulit binatang dan meletakkannya di tanah seperti karpet. Semangkuk sup daging harum yang dididihkan di atas api unggun di sebelah mereka.

Langit menjadi gelap ketika matahari tenggelam di bawah pegunungan di barat. Seruan binatang buas kadang-kadang terdengar dari kejauhan saat Qing Shui dan Di Chen makan malam.

Lingkungan terbuka semacam ini tidak buruk, mereka membutuhkan waktu satu jam untuk menyelesaikan makan malam mereka. Api unggun menjadi lebih menarik ketika lingkungan mereka mulai gelap.

Ming!

Ji!

Teriakan samar terdengar dari kejauhan. Qing Shui, yang hanya dengan santai melirik ke arah itu, membawa Di Chen dan mundur. Di Chen benar-benar melihatnya juga, dia hanya tidak memiliki kesempatan untuk bereaksi sebelum Qing Shui membawanya.

Ada banyak titik merah di langit dan perlahan-lahan bertambah dalam ukuran ketika mereka semakin dekat. Dengan bantuan kultivasi mereka, mereka dapat dengan jelas melihat titik-titik ketika mereka seukuran kepala.

Blood Sucking Night Bat!

Titik-titik merah yang sebesar kepala sebenarnya mata mereka. Tubuh mereka hitam legam dan berukuran lima meter. Mereka memiliki jumlah besar yang akan selalu bepergian dalam kelompok. Mereka dianggap sebagai raja malam.

Dia menyaksikan langit dipenuhi dengan Blood Sucking Night Bats. Kulit kepalanya menjadi mati rasa karena mahkluk ini memiliki sifat yang sama dengan Blood-Thristy Bald Eagle. Namun, kelelawar ini bahkan lebih mengerikan.

Qing Shui tahu bahwa ini terjadi karena makanan yang dibuatnya. Bahkan jika mereka ingin melarikan diri sekarang, akan sulit ketika mereka telah menarik kerumunan Blood Sucking Night Bat.

Blood Sucking Night Bat berjumlah setidaknya ribuan, mata merah yang banyak dapat dengan mudah mengintimidasi seseorang. Mereka menutupi seluruh langit dengan tubuh mereka yang besarnya lima meter dan jumlah yang banyak. Blood Sucking Night Bat ini berada di puncak level Martial King, tetapi serangan mereka mengandung racun yang bisa membahayakan pada kontak. Racun ini akan menyebabkan darah seseorang membeku dan seperti Blood-Thristy Bald Eagle, mereka menyukai darah dan racun mereka akan berlipat ganda dalam kematian jika diterapkan beberapa kali. Ini adalah kengerian dari binatang iblis seperti itu, sehingga tidak ada yang berani memusuhi Blood-Thristy Bald Eagle dan Blood Sucking Night Bat.

Mereka tidak punya tempat untuk lari ke dataran tanpa batas ini. Nine Continent Step sudah habis, mereka hanya bisa menunggu sampai hari berikutnya untuk menggunakannya lagi. Selain membunuh kelelawar, mereka hanya bisa menaiki Fire Bird untuk berlari melalui mereka. Namun, dia menyadari situasinya lebih sulit daripada yang dia pikirkan sebelumnya.

Ini karena Qing Shui melihat Blood Night Sucking Bat yang benar-benar berwarna merah, dengan lebar sayap lebih dari 10 meter. Dengan hanya pandangan sekilas, dia bisa tahu bahwa ini adalah Blood Night Sucking Bat King.

Kemampuannya sekitar 10.000 Country tetapi Qing Shui lebih khawatir tentang racunnya. Bahkan, dia sebagian besar khawatir tentang Di Chen dan merasa bingung di dalam hatinya.

Qing Shui meningkatkan kemampuannya ke puncaknya, tangan kirinya memegang Violet Gold Divine Shield sementara tangan kanannya memegang Thunder God. Dengan Dewa Guntur, ia merasa lebih percaya diri dengan kemampuan mereka untuk melarikan diri.

Qing Shui memanggil Burung Api yang berputar di atas kepalanya. Dia hanya memanggil Burung Api karena dia tidak punya niat memanggil Binatang iblis lainnya. Dia tidak berani membiarkan Burung Api berkeliaran jauh tapi dia tidak bisa menunggu di sana juga.

Bergegas Kabur!

Dia memutuskan bahwa lebih baik bergegas kabur. Dia tidak akan khawatir jika dia sendirian tetapi Di Chen ada di sini. Dia tidak bisa membiarkan sesuatu terjadi padanya, jadi dia mengeluarkan dua Bola Besi Buram.

“Qing Shui, Apa yang harus kita lakukan?” Di Chen tampak sangat tenang saat dia memandang Qing Shu.

“Jangan khawatir, itu akan baik-baik saja!” Jika Blood Night Sucking Bat hanya memiliki kemampuan 10.000 Country, Qing Shui bisa menghadapinya dalam waktu singkat. Namun, dia khawatir tentang racun Blood Sucking Night Bat King.

Qing Shui mengingat Diamond Gigantic Elephant.

“Qing Shui ……”

“Baiklah, jangan katakan apa-apa, aku akan membawa kita pergi dari sini”

Qing Shui mengambil beberapa Obat Pil, Buah Penambah Kelincahan dan kemudian menggunakan Kartu Tiger pada dirinya sendiri. Ini adalah penggunaan pertama Qing Shui dari Kartu Kristal Iblis yang telah diperolehnya dari roh-roh jahat.

Dalam sekejap, dia merasa sangat baik karena keempat anggota tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan ledakan yang signifikan.

Efek Kartu Crystal Demonic Beast sebagus ini?

Qing Shui merasa seperti dia telah menemukan harta karun, tetapi dia membuang pikiran-pikiran ini saat dia memberi Fire Bird pelet Gale dan bersiap untuk bergegas keluar. Dia merasa bahwa tidak akan ada masalah selama dia bisa berhasil keluar dari pengepungan ini.

Phoenix Dance of The Nine Heaven!

Qing Shui menggunakan Indra Spiritualnya untuk mengunci perhatian utamanya, yaitu pemimpin, Blood Night Sucking Bat King. Dia kemudian mengaktifkan Fiery Golden Eye dan Emperor Qi.

Pada saat yang sama, dia membuang dua Bola Besi Buram dengan menggunakan Twin Dragon Explosion!

Dia khawatir tentang jumlah lawan, namun, dia memiliki keyakinan pada kemampuan mengerikan dari Senjata Tersembunyi. Ketika dia bergerak, Blood Night Sucking Bat King tidak bisa tidak menangis.

Pada saat yang sama, semua Blood Night Sucking Bat di langit dengan panik bergegas untuk menyerang Qing Shui.

Hell Inferno!

Fire Bird memuntahkan api yang kuat, yang mengubah gelombang pertama Blood Sucking Night Bat menjadi abu. Nine Heaven Immortal Silk Di Chen juga menyerang secara terus menerus. Dengan setiap serangan, itu akan mengklaim kehidupan Blood Night Sucking Bat.

Qing Shui mengeluarkan Frosted Iron Ball lain dan menggunakan Indra Spiritualnya untuk mengunci Blood Night Sucking Bat King saat ia dengan ganas menembaknya.

Meteor Smash!

Ji Ji!

Blood Sucking Night Bat King berteriak dengan mendesak dan beberapa Blood Night Sucking Bat dengan cepat tiba di depannya. Meteor Smash Qing Shui hanya membunuh Blood Night Sucking Bat biasa …

Itu sebenarnya bisa melakukan ini … …

Qing Shui acuh tak acuh menghancurkan satu Blood Night Sucking Bat yang telah bergegas mendekatinya. Dia kemudian memerintahkan Fire Bird untuk terbang ke arah barat. Tiba-tiba, Blood Night Sucking Bat King menembakkan gumpalan cairan merah seukuran kepalan tangan. Awalnya ditujukan ke Fire Bird tetapi karena mengubah posisinya, serangan itu akhirnya terbang ke arah Di Chen.  

Jantung Qing Shui berdetak kencang, tubuhnya bergerak cepat untuk melindungi Di Chen dengan Violet Gold Divine Shield!

Pu!

Rasanya seperti lumpur menabrak dinding, tetapi tepat ketika Qing Shui hendak menghela napas lega, tiba-tiba dia merasa ada sesuatu yang salah. Cairan merah misterius itu benar-benar dilemparkan dari sisi perisainya yang tidak terlindungi.

Sudah terlambat untuk memblokir dan dia tidak bisa menghindar karena Di Chen ada di belakangnya!

Pu!

Dengan suara samar, cairan merah memasuki tubuh Qing Shui. Pada saat ini, Fire Bird menggunakan Phoenix Dance of the Nine Heavens dan Di Chen juga membantunya untuk membuat jalan keluar.

Kecepatan Burung Api meningkat dengan efek dari Phoenix Dance of the Nine Heavens dan Gale Pellet. Mereka berhasil membebaskan diri dari ribuan Blood Sucking Night Bat.

Qing Shui sekarang sangat berhati-hati karena dia bisa merasakan darahnya mulai membeku. Dia bisa menolaknya dengan bantuan tekniknya, tetapi darahnya masih terus berubah menjadi lebih dingin.

Meskipun Qing Shui tidak memiliki Konstitusi Yang Murni, konstitusinya tidak kalah dengan orang yang memilikinya. Meski begitu, dia masih tidak bisa menahan dingin ini!

Energi Alam!

Qing Shui mengedarkan Energi Alam ke puncaknya lalu memasukkannya ke dalam darahnya dan perlahan-lahan mulai menangkal racun yang mendinginkan darahnya. Dia sekarang tahu betapa tangguh Blood Night Sucking Bat King itu.

Ketika racun perlahan menghilang, dia menghela nafas lega di hatinya. Namun pada saat ini, racun yang dia pikir sudah ditundukkan kembali dengan lebih ganas. Itu bahkan menyebabkan lapisan es terbentuk di permukaan tubuh Qing Shui.

Qing Shui dengan lembut menutup matanya saat Fire Bird terus terbang!

Di Chen merasakan sakit di hatinya ketika dia merasakan atmosfer dingin dan melihat Qing Shui tertutup es saat dia berdiri di sana.

Dia tidak menangis karena dia bisa melihat bahwa masih ada kehangatan yang dipancarkan dari kepala Qing Shui. Dia tahu bahwa dia mengedarkan energinya dan tidak berani mengganggunya. Sebaliknya, dia hanya dengan cemas berdiri di samping Qing Shui dan menatapnya.

Sirkulasi Qi Teknik Penguatan Kuno semakin lambat, dan hanya Energi Alam dan Immovable Mountain yang menangkal efek racun dingin sedikit.

Gambar Yin-Yang terus berputar perlahan, itu juga membantu meniadakan racun dingin dan memperbaiki kerusakan pada tubuhnya.

Qing Shui telah tertutup es untuk waktu yang lama. Ketika Di Chen melihat sirkulasi energi di tubuhnya tampaknya berhenti, dia dengan ceroboh memutuskan untuk memeluknya.

Rasa dingin yang menusuk tulang tidak mengganggunya, dia hanya memeluk tubuh beku Qing Shui dengan erat. Segera, rasa dingin yang menusuk tulang meresap ke dalam tubuhnya dan dia merasa bahwa dia akan pingsan.

Pada saat itu, dia terkejut ketika tiba-tiba dia merasa seolah memasuki dimensi lain.

Mimpi di antara lautan bunga!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded