Ancient Stengthening Technique Chapter 725 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 725 Menghindari klan? Klan Zuoshi, Melihat Yiye Jiange

Itu tenang di kamar, tubuh Qing Shui dan Canghai Mingyue masih terjalin erat. Canghai Mingyue menggunakan lengan Qing Shui sebagai bantal dan memandang Qing Shui dengan senyum yang tidak tampak seperti senyum.

“Apa kau sudah puas?” Qing Shui tersenyum sambil bergerak.

“Kau orang nakal!” Canghai Mingyue mengucapkan kalimat itu saat dia membenamkan wajahnya dalam pelukan Qing Shui.

Qing Shui tersenyum ketika dia menyentuh benda-benda yang penuh dan kuat itu, dia bermain dengan mereka dengan perlahan, semuanya sangat halus, sepertinya mereka akan menyelinap darinya, dia tidak bisa mengendalikan dirinya dan membenamkan wajahnya di dalamnya.

Setelah penuh kasih sayang untuk sementara waktu, Qing Shui bangkit dari tempat tidur. Canghai Mingyue juga bangkit untuk memeriksa dua anak kecil, Qing Shui pergi untuk memeriksanya, melihat mereka berdua tidur sangat nyenyak, dia keluar setelah mencium Canghai Mingyue.

Latihan pagi, Qing Shui berniat untuk mengubah waktu dia memasuki Alam Violet Jade Immortal ke siang hari, membaginya menjadi dua atau tiga sesi. Karena Qing Shui tahu bahwa dia tidak akan lagi punya waktu di malam hari untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Ketika Qing Shui tiba di ‘lapangan duel’ di belakang, dia menemukan bahwa Mingyue Gelou sudah ada di sana. Dia masih mengolah Tiger Form, Tingkatannya sebenarnya sama dengan Qing Shui, itu tidak kalah dengan dia sama sekali, itu melebihi Tahap Kesempurnaan Besar.

Ketika sosoknya yang cantik muncul dengan Tiger Form, itu tampak tajam, langkah kakinya anggun dan kuat, itu menekankan kelincahan dan kecepatan, setiap serangan tampak seperti serangan menyelinap.

Kemampuan seorang Martial Saint awal, Mingyue Gelou telah mengolah Tiger Form sampai dia mencapai kemampuan Martial Saint awal. Tentu saja, itu terkait dengan konstitusi tetapi ketekunan dan kemauannya adalah faktor yang paling penting.  

Qing Shui tidak memotongnya, dia bahkan berdiri sedikit lebih jauh saat dia menghadap ke timur dan memulai latihan harian Taichi Fist dan Back Connecting Fist.

Segera, Qing Bei, Huoyun Liu-Li, Qing He, Qing You dan yang lainnya keluar dan datang ke sini, semua orang memiliki tempat mereka sendiri yang sudah biasa.

Hanya Huoyun Liu-Li yang berdiri di dekat Qing Shui, tetapi dia tidak mengganggu latihan Qing Shui. Dia hanya memandang Qing Shui sesekali, lalu dia akan terus berkultivasi.

‘Tanah duel’ ini sebenarnya adalah tanah kultivasi terbuka, itu selalu menjadi lahan kultivasi Qing Clan, mereka biasanya menggunakannya di pagi hari, selain itu, mereka memiliki lahan kultivasi rahasia mereka sendiri.

Ketika hampir pagi, Qing Shui berhenti. Orang-orang lain pergi untuk menyegarkan diri dan bersiap untuk sarapan, Huoyun Liu-Li berdiri di samping menunggu Qing Shui.

Qing Shui berhenti ketika dia melihat Huoyun Liu-Li tersenyum dan berjalan: “Liu-Li, menungguku?”

“Mengapa? Tidak puas?” Huoyun Liu-Li cemberut saat dia memeluk lengan Qing Shui, bulu matanya yang panjang memancarkan nuansa foxy yang samar, terutama memesona.

“Berhenti menggodaku, jika kau terus berjalan, maka aku akan memakanmu” Qing Shui mengulurkan tangannya dan menampar pantat montok itu tanpa peringatan.

“Aku tidak takut!” Huoyun Liu-Li memerah tetapi dia terus menatap Qing Shui.

“Dikatakan bahwa nafsu seksual seorang wanita meningkat seiring bertambahnya usia, pergi makan dulu dan tinggalkan pintu tidak terkunci untukku malam ini” Qing Shui dan Canghai Mingyue menghabiskan malam yang menyenangkan bersama-sama tadi malam, jadi dia masih bisa menolak atau dia akan memakannya sebelum sarapan.

“Apa yang kau katakan, aku tidak akan membiarkan pintu tidak terkunci untukmu” Huoyun Liu-Li semakin memerah, naluri kewanitaannya membuatnya kesal pada kata-kata Qing Shui.

Qing Shui harus melakukan sesuatu di pagi hari, dia menghabiskan beberapa waktu di Alam Violet Jade Immortal sebelum memberitahu klan untuk menjemput Yiye Jiange dan tidak menunggunya makan siang.

Ketika dia meninggalkan Klan Qing, dia mengendarai Burung Api dan terbang menuju Istana Surgawi, apa yang biasanya memakan waktu setengah hari dapat diselesaikan dalam waktu singkat.

Dia belum datang ke Istana Surgawi untuk waktu yang lama, rasanya aneh datang ke sini lagi. Dia adalah patriark Istana Surgawi, patriark termuda yang pernah ada, dia adalah pilar dukungan bagi ratusan ribu orang di Istana Surgawi.

Terlepas siapa pun yang melihat Qing Shui, mereka akan menatapnya dengan tatapan hormat. Meskipun dua tahun telah berlalu, tidak ada seorang pun di sini yang akan melupakan Qing Shui. Adapun pendatang baru, mereka hanya merekrut setiap sepuluh tahun sekali, ada tempat terbatas. Kecuali mereka adalah murid dari klan di Istana Surgawi atau seseorang memiliki rekomendasi seorang Tetua, mereka tidak dapat bergabung dengan Istana Surgawi kapan pun mereka mau. Selain itu, mereka harus setidaknya Xiantian dan memiliki latar belakang yang bersih.

Dia langsung terbang ke aula tempat Tetua Ge tinggal. Tetua Ge sudah menunggu di sana, ketika dia melihat Qing Shui, dia sangat bahagia.

“Tetua Ge!” Qing Shui tersenyum melihat dia menyapanya.

“Kapan Kau kembali?” Tetua Ge dengan gembira bertanya.

“Aku tiba di klan ku kemarin”

Mereka berdua memasuki aula, setelah beberapa salam konvensional dipertukarkan, mereka berbicara tentang hal-hal Istana Surgawi dan apa yang telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir. Namun, Tetua Ge hanya mengerutkan kening, dia ragu sejenak sebelum memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa.

“Tetua Ge, apa kau memiliki sesuatu yang ingin kau katakan?” Qing Shui tersenyum ketika dia minum teh dan membantu Tetua Ge mengisi cangkirnya.

“Klan Zuoshi dari Pingyang Country datang sebelumnya mencarimu tetapi kau tidak ada, mereka mengatakan mereka akan kembali nanti” Tetua Ge memandang Qing Shui.

“Pingyang Country? Klan Zuoshi?” Qing Shui tidak memiliki kesan apa pun tentang mereka, dia memandang dengan curiga pada Tetua Ge.

“Meskipun Pingyang Country tidak berprofil tinggi dan Klan Zuoshi tidak terlalu terkenal tetapi legenda mengatakan bahwa Klan Zuoshi dari Pingyang Country adalah cabang dari klan tersembunyi” Tetua Ge mengerutkan kening.

“Klan tersembunyi?” Meskipun ini adalah pertama kalinya dia benar-benar mendengar tentang hal itu, Qing Shui tidak asing dengan itu. Klan super dan sekte super biasanya kekuatan sebenarnya dari sebuah benua. Di permukaan, Benua Greencloud tidak memiliki super-sekte atau klan super, Istana Surgawi tidak masuk hitungan tetapi ada beberapa klan super yang menarik diri dari urusan dunia, mereka dikenal sebagai klan tersembunyi.

“Benar, beritanya sangat andal, mereka tidak pernah berada di sini di Benua Greencloud tetapi mereka pindah tiga bulan lalu, mereka bahkan membuat beberapa langkah” Tetua Ge berkata dengan cemas.

“Kau khawatir bahwa mereka akan merugikan Istana Surgawi?” Qing Shui menatap Penatua Ge dan bertanya.

“Sedikit, menurut gerakan mereka, aku percaya bahwa mereka ingin mendominasi Benua Greencloud, untuk menjadi kehadiran terkuat di Benua Greencloud” Tetua Ge berkata setelah dia berpikir sejenak.

Itu normal untuk khawatir seperti itu ketika mereka berada di posisi tinggi. Ketika Qing Shui pergi kali ini, dia telah menghancurkan beberapa kekuatan, jadi dia tidak khawatir tentang ini.

“Tetua Ge, di masa lalu, Istana Surgawi dan Menara Pedang sama, bahkan ada beberapa kekuatan yang memiliki kekuatan yang mirip dengan Istana Surgawi. Pada akhirnya, Istana Surgawi berhasil mendaki menjadi yang tertinggi. Namun, ini adalah reputasi yang salah, dan itu menyebabkan masalah bagi mereka. Meski begitu, untuk memiliki posisi ini, seseorang harus memiliki kekuatan terlebih dahulu” Qing Shui menatap Tetua Ge sambil tersenyum.

Tetua Ge memandang Qing Shui dan tertawa, “Bagus, aku tidak pernah berharap bahwa kau dapat melihat ini lebih awal dari ku. Jika Istana Surgawi tidak memiliki kemampuan, maka kita mungkin juga melepaskan reputasi palsu ini. Itu lebih penting untuk bertahan hidup, warisan sekte datang terlebih dahulu. Jumlah orang yang dapat membuat alasan rasional ini sangat sedikit”

“Memang, mereka yang ingin memilikinya, mereka dapat asalkan mereka lebih kuat dari kita. Jika mereka ada di sini untuk membuat masalah dengan sengaja, Istana Surgawi tidak takut pada siapa pun”

Tetua Ge memandang Qing Shui, meskipun dia tidak bisa melihat melalui kemampuan Qing Shui, dia bisa merasakan perubahan Qing Shui, auranya telah berubah. Dia tahu bahwa kemampuan Qing Shui telah membuat terobosan.

Mereka berdua minum teh ketika mereka mengobrol selama satu jam, Tetua Ge tertawa dan berkata: “Jiange ada di sini, karena kau kembali, pergi melihatnya”

Qing Shui tersenyum dan pergi, ia kemudian menuju ke puncak gunung agak jauh, tidak jauh dari pegunungan belakang. Dia berpikir tentang gadis dari Klan Feng dan Gongsun Jianwu.

Dia kemudian menggelengkan kepala dan menuju ke puncak, meskipun tempat ini tidak besar, itu sangat sunyi.

Ada serangkaian langkah-langkah batu yang meliuk ke atas gunung, tingginya sekitar 30 meter, ketinggian seperti ini dapat dengan mudah diabaikan.

Ketika dia naik, dia menemukan bahwa itu adalah tempat yang santai, ada banyak pohon yang tinggi dan kokoh, menyebabkan puncak gunung ini terasa sangat tinggi dan lurus. Tatapannya memperhatikan seorang wanita jangkung dan langsing berlatih Tiger Form.

Merasakan tatapan Qing Shui, wanita itu membalikkan tubuhnya, untuk mengungkapkan wajah yang indah. Dia tertegun beberapa saat sebelum dengan cepat bergegas ke Qing Shui.

“Ayah!”

Qing Shui tersenyum ketika dia memeluk Luan Luan yang berlari, sekarang dia berusia 18 tahun dan hanya setengah kepala lebih pendek dari Qing Shui, dia terlihat sangat mirip dengan Yiye Jiange.

“Anak muda, kau sudah tumbuh begitu tinggi” Qing Shui tersenyum saat dia menggosok kepala Luan Luan.

“Ayah, aku merindukanmu, lain kali kau pergi, kau harus membawa ku” Luan Luan memeluk leher Qing Shui saat dia cemberut.

“Aku juga merindukan gadis kecil ku” Qing Shui menggosok kepalanya dengan penuh semangat.

“Ayah, lebih lembut, kau akan membuatku bodoh” Luan Luan berkata dengan gembira, dia senang memiliki interaksi orangtua dengan Qing Shui.

“Di mana ibumu?” Qing Shui tersenyum ketika dia bertanya pada Luan Luan.

“Mungkin di kamarnya!”

Luan Luan berkata ketika dia menarik Qing Shui ke arah paviliun di belakang, paviliun ini bertingkat dua dan terbuat dari batu hijau yang kokoh, penampilan luarnya polos dan sederhana.

Setelah mereka tiba, mereka pergi ke lantai dua, dekorasi di sana sederhana dan indah. Warna ruangan itu seputih salju, terlihat sangat murni dan bersih. Lantai pertama memiliki ruang tamu dan kamar tidur, tetapi kebanyakan orang lebih suka tinggal di lantai dua atau tiga. Namun, hanya ada dua cerita.

“Ibu, lihat siapa di sini” Luan Luan berteriak ketika dia memasuki ruangan.

Ada juga ruang tamu kecil di lantai dua, yang mengelilingi ruang tamu adalah kamar-kamar. Itu tampak sangat nyaman dan hangat, ruangan awalnya besar tampak lebih kecil.

Yiye Jiange mengenakan kemeja putih polos saat dia berbaring di sofa membaca buku. Ketika dia mendengar Luan Luan berteriak, dia mengangkat kepalanya dan melihat. Secara kebetulan, dia bertemu dengan tatapan Qing Shui.

“Jiange!”

Ketika Luan Luan hadir, Qing Shui akan memanggil Jiange!

“Kau telah kembali!” Yiye Jiange tersenyum, nadanya jelas menunjukkan keterkejutannya.

“M N!”

“Ayah, peluk ibu, Bukankah Kau merindukannya?” Kata Luan Luan dengan gembira di samping.

Qing Shui mencubit hidung lurus Luan Luan sebelum berjalan perlahan dan memberi pelukan hangat pada Yiye Jiange. Ini bukan pertama kalinya mereka berpelukan karena Luan Luan, itu hanya pelukan.

“Aku merindukan kalian” Qing Shui tersenyum ketika dia berbisik ke telinga Yiye Jiange.

“Kami juga merindukanmu” Yiye Jiange tampak sedikit merah saat dia memandang Qing Shui.

Luan Luan sudah pergi diam-diam. Dia memberi Qing Shui dan Yiye Jiange waktu sendirian, dia tidak tahu hubungan yang sebenarnya antara mereka bertiga.

Setelah Luan Luan pergi, mereka berdua tampaknya mendesah lega sebelum perlahan melepaskan tangan masing-masing.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded