Ancient Stengthening Technique Chapter 743 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 743 Kembali ke Klan Qing, Satu Tahun Lagi

Setelah mengumpulkan barang-barang, Qing Shui menuju ke dalam. Ruang harta Klan Zuoshi berukuran besar. Sangat disayangkan bahwa tidak banyak yang disimpan di dalam. Mungkin karena belum lama sejak mereka kembali ke Negara Pingyang.

Benda-benda di sini kebanyakan adalah batu permata dan inti binatang iblis. Apa yang membuat Qing Shui senang adalah ada beberapa tulang, darah, dan bagian Binatang iblis tingkat Martial Saint lainnya. Sekarang, persyaratannya untuk bahan tingkat Peak Martial Saint telah diurus.

Selain mekanisme tepat di awal, tidak ada mekanisme lain. Namun, itu benar-benar ganas. Jika bukan karena fakta bahwa dia memiliki Ten Thousand Poisonous Violet Sable, dia tidak tahu berapa lama dia harus melarikan diri dari mekanisme itu.

Setelah menyapu semua barang bagus di sini, Qing Shui segera pergi. Dia memanggil Diamond Gigantic Elephant di pintu masuk dan merubuhkan tempat itu dengan serangkaian Mighty Elephant Stomp.

Dia kemudian menaiki Fire Bird dan pergi.

Sudah waktunya untuk pulang!

Dia tidak meninggalkan rumah untuk waktu yang lama, tetapi Qing Shui sekarang merindukan rumah. Setelah menggunakan Nine Continent Step, dia membuat Fire Bird untuk terbang ke arah Greencloud City dengan kecepatan tercepat.

Segala sesuatu di Negara Pingyang tidak lagi penting. Hal-hal di sini dianggap telah diselesaikan dan dia mungkin tidak akan pernah datang ke sini lagi. Bahkan saat ini hanyalah kecelakaan.

Kali ini, hanya butuh dua hari untuk kembali. Ketika Qing Shui melihat keadaan kehancuran Kediaman Qing, hatinya masih berdenyut meskipun dia tahu bahwa anggota Klan Qing baik-baik saja.

Qing Shui tidak menuju Istana Surgawi. Sebagai gantinya, dia langsung terbang menuju ruang rahasia dan diam-diam menunggu di luar. Dia tahu bahwa binatang iblis Luan Luan ada di sekitarnya dan akan menyampaikan kabar kedatangannya padanya.

Seperti yang diharapkan, tidak banyak waktu telah berlalu sebelum suara sesuatu yang mengaduk datang dari danau dan Tetua Ge keluar dari permukaan air. Ketika dia melihat Qing Shui, dia tertawa keras.

“Kau menang!” Tetua Ge tahu bahwa karena Qing Shui bisa berdiri di sini, dia jelas menang. Namun, dia masih merasa sedikit terkejut, tatapannya ke arah Qing Shui dipenuhi dengan kebahagiaan.

“Mmm, aku sudah menang” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Biarkan mereka keluar. Seharusnya agak pengap di sana” Qing Shui tersenyum dan melanjutkan.

“Dibandingkan dengan apa yang harus kau lalui, kekakuan di sini bukan apa-apa. Lagipula, tidak ada ketidaknyamanan hanya tinggal di sini untuk waktu yang singkat” Tetua Ge tersenyum dan memimpin untuk kedalam.

Datang ke sini sekali lagi, perasaan Qing Shui benar-benar berbeda dari sebelumnya. Sebelumnya dia datang, perasaannya sangat berat tapi kali ini, dia merasa sangat bahagia. Setelah mengalami peristiwa baru-baru ini, Qing Shui dan yang lainnya dapat mengambil hal-hal yang lebih baik dengan langkah mereka sekarang. Mereka tahu apa yang perlu mereka hargai, apa yang tidak boleh mereka pedulikan. Ini adalah peningkatan kondisi mental mereka.

Dia memasuki tempat itu dengan cara yang sama seperti sebelumnya.

“Ayah!”

“Ayah!”

Ketika kedua anak itu melihat Qing Shui, mereka berlari dengan gembira, berteriak seperti mereka. Qing Shui membawa mereka, satu di masing-masing tangan. Banyak orang datang dari jauh. Bisa melihat Qing Shui di sini adalah berita bagus bagi mereka, dan semua orang sangat senang.

“Baiklah, semua orang bisa membuat persiapan untuk keluar sekarang” Tetua Ge tersenyum dan mengumumkan.

“Baiklah!”

“Kita akhirnya bisa keluar!”

“Di sini pengap sekali!”

Meskipun tidak tertahankan di sini, mereka semua terkurung dan ada siksaan mental yang tidak membuat mereka merasa baik sama sekali. Saat ini, setelah mendengar kemenangan Qing Shui, semua orang sangat gembira karena kata ‘kemenangan’ sangat penting pada saat ini.

Lawannya berasal dari klan tersembunyi yang memiliki reputasi besar dan bahkan yang paling lemah dari klan seperti itu adalah bintang-bintang yang tidak dapat dijangkau. Sekarang Qing Shui telah menang, tidak hanya meningkatkan reputasi Klan Qing, tetapi mengingat bahwa bagaimana Qing Shui adalah Patriark Istana Surgawi, reputasi Istana Surgawi juga akan meningkat banyak. Sangat disayangkan bahwa kemampuan keseluruhan Klan Qing dan Istana Surgawi masih terlalu lemah. Namun, dengan Qing Shui di sekitar, mereka aman. Sekarang yang harus mereka lakukan adalah mengembangkan.

Qing Shui menggendong kedua anak itu dan mulai mengirim mereka keluar. Pada saat semua orang pergi, setengah hari sudah berlalu. Tetua Ge dan yang lainnya kembali ke Istana Surgawi sementara Qing Shui kembali ke Klan Qing bersama anggota keluarganya.

Setelah Tetua Ge membawa orang-orang kembali ke Istana Surgawi, mereka mulai mengerjakan rekonstruksi. Orang-orang yang terlibat dalam operasi ini adalah 10% yang tetap tinggal. Orang-orang ini adalah anggota inti dari Istana Surgawi dan sangat setia. Mereka adalah jiwa Istana Surgawi itu sendiri dan Istana Surgawi akan bergantung pada mereka.

Tetua Ge melihat keadaan hancur Istana Surgawi, air mata jatuh tak terkendali di wajahnya. Istana Surgawi memiliki peninggalan beberapa ribu tahun. Tapi sekarang, semuanya telah berubah menjadi reruntuhan.

Syukurlah, orang-orang masih ada. Apa yang hilang akan dipulihkan dengan cepat. Tetua Ge sendiri bergabung dengan operasi pemulihan, mengawasi situasi, memberikan kompensasi dan dorongan sebagaimana diperlukan.

Mungkin karena Gedung Qing Clan dibeli oleh mereka, meskipun mereka merasa sedih melihatnya dihancurkan, kehilangan puri itu tidak ada artinya bagi mereka selama keluarga mereka aman.

Klan Qing belum lama berada di sini, tetapi semua klan di sekitarnya maju untuk menawarkan penghiburan mereka. Bahkan ada beberapa klan yang menawarkan hadiah pada Qing Shui dengan rumah baru di sekitarnya.

Qing Shui telah menawarkan untuk membayar harga tinggi untuk membelinya dari mereka. Namun, mereka menolak untuk menerima, mengklaim bahwa mereka senang jika Klan Qing akan menerima istana dan tinggal di dalamnya.

Qing Shui tidak menolak lebih jauh dan memimpin Klan Qing untuk pindah ke rumah bangsawan tidak jauh dari puri Qing Klan sebelumnya. Dia menyebutkan bahwa mereka akan mengembalikan rumah itu begitu rumah mereka dibangun kembali.

Mereka melakukan pertukaran dengan sopan dan memberi tahu Qing Shui bahwa para pekerja akan segera tiba dan istana Qing Clan akan dibangun kembali paling lama setengah bulan. Qing Shui tersenyum dan mengangguk.

Dia senang menerima bantuan mereka. Dengan kekuatan, perhatian seperti itu akan tersedia di mana-mana. Terlebih lagi, meski sepertinya mereka kalah, mereka sebenarnya yang mendapat manfaatnya. Bagaimanapun, mereka semua ingin berafiliasi dengan Klan Qing.

Qing Shui tahu bahwa mereka hanyalah pejalan kaki dalam hidup mereka dan dengan demikian tidak terus berdiri pada upacara bersama mereka. Apalagi di Greencloud City, itu bukan ide yang buruk untuk mempertahankan hubungan baik dengan mereka. Bagaimanapun, tidak ada yang sia-sia.

Qing Shui dan keluarganya, serta para tetua tingkat Martial Saint semua pindah ke istana. Ini adalah rumah milik Huang Clan dan Qing Shui bisa mengatakan bahwa ini adalah yang terbaik yang mereka miliki. Karena mereka menunjukkan ketulusan seperti itu, Qing Shui secara alami tidak akan memperlakukan mereka dengan buruk.

Setelah pindah, semua orang mencari kamar mereka sendiri dan membiasakan diri dengan lingkungan baru. Qing Shui tidak buru-buru mencari kamarnya sendiri. Lagipula, dia tidak kekurangan tempat tinggal.

Qing Yi memandang Qing Shui, senyum puas tergantung di wajahnya. Namun, dia juga melihat ke arah Qing Shui dengan sedikit kasihan. Dia merasa bahwa anaknya telah menjalani kehidupan yang sangat, sangat sulit. Sejak muda, dia bukan orang yang menyerah pada nasib dan mampu bekerja keras. Dan sebenarnya, dia benar-benar melakukan banyak kerja keras. Seolah-olah dia tidak pernah berhenti untuk beristirahat sebelumnya.

Untuknya, untuk Qing Qing, dan harus berurusan dengan banyak peristiwa. Kali ini, itu untuk Wenren Wu-shuang. Dengan seorang putra seperti ini, dia sangat puas dengan hidupnya.

Qing Shui mengangkat kepalanya. Wenren Wu-shuang berjalan mendekatinya dengan halus. Ada sedikit kegembiraan di matanya yang indah yang tampak agak lembab. Dia telah melakukan cukup banyak untuknya dan telah memperlakukannya dengan cukup baik.

“Wu-shuang, aku akan meninggalkanmu untuk berbicara dengan Qing Shui” Qing Yi tersenyum dan pergi.

“Terima kasih” Wenren Wu-shuang masih mengatakan ini. Dia tidak tahu bagaimana mengungkapkan rasa terima kasihnya. Meskipun Qing Shui ingin merayunya, mereka berdua, tetap tidak berhubungan.

Dia juga memikirkan saat ketika dia kehilangan ingatannya. Dia benar-benar berhutang budi pada Qing Shui dan Klan Qing. Mereka memperlakukannya seperti saudara mereka yang sebenarnya. Memikirkan kembali segalanya, Wenren Wu-shuang mulai merasakan kesedihan sekaligus kebahagiaan. Dengan pria luar biasa dan keluarga yang baik untuk merawatnya, itu sudah cukup.

“Bagaimana kau akan berterima kasih padaku? Kau tidak selalu bisa hanya mengucapkan kata-kata terima kasih” Qing Shui tersenyum dan menatap Wenren Wu-shuang. Jika itu Di Chen, Qing Shui akan memberikan hukuman kecil. Tetapi dengan Wenren Wu-shuang, setelah melalui kejadian singkat kehilangan ingatan, jarak antara mereka berdua telah sedikit meningkat.

“Bagaimana kau ingin aku mengucapkan terima kasih? Aku … tidak punya uang …” Wenren Wu-shuang memandang Qing Shui, seolah dia tersenyum, tetapi belum tersenyum.

“Mmm, Nak, kau juga tahu bagaimana bercanda sekarang. Ayo, biarkan aku membalasmu dengan ciuman …” Qing Shui perlahan beringsut lebih dekat.

“Bajingan!”

Wenren Wu-shuang menembak dan mendorong Qing Shui menjauh dengan lembut. Qing Shui juga berhenti. Apalagi masih ada orang di sekitar. Namun, sepertinya dia tidak harus melakukan sesuatu seperti ini bahkan jika tidak ada orang di sekitar.

Tidak lama kemudian, para wanita itu tiba. Huoyun Liu-Li tidak peduli dengan orang lain yang hadir dan hanya memeluk Qing Shui. Sosoknya yang tinggi menekan ke tangan Qing Shui saat dia tidak mengatakan apa-apa, hanya memeluknya dengan erat.

“Kenapa? Kau sangat merindukanku?” Setelah beberapa saat, Qing Shui secara bertahap tersenyum dan berkata.

“Itu benar, aku merindukanmu. Aku sangat merindukanmu” Ada sedikit kelembaban di mata Huoyun Liu-Li. Saat dia melepaskan Qing Shui, tetesan air mata jatuh dari matanya.

“Bukankah aku baik-baik saja? Mengapa kau menangis?” Qing Shui dengan cepat menghapus air matanya. Ketika wanita menangis, itu benar-benar pemandangan yang memilukan untuk ditonton.

“Mereka juga sangat merindukanmu dan juga mengkhawatirkanmu” Huoyun Liu-Li tersenyum dan berkata kepada Qing Shui, air matanya berlinang.

Qing Shui mengangkat tangan mereka dan meletakkannya sama sekali. Dari tatapan mereka, Qing Shui bisa merasakan perasaan cinta yang melonjak.

Manusia hanya akan tahu apa yang mereka miliki di masa lalu benar-benar berharga dan indah setelah mengalami saat-saat hidup dan mati. Hanya setelah kehilangan hal-hal ini mereka menyesal tidak menghargai mereka di masa lalu.

Waktu berlalu, dan setengah bulan telah berlalu. Rumah Qing Clan dibangun kembali dan renovasi selesai. Semuanya baru dan hanya menunggu mereka untuk pindah.

Sebagai ucapan terima kasih, Qing Shui mengirimkan kepada Huang Clan anggur buah Vermillion dan beberapa kura-kura dari Alam Violet Jade Immortal. Namun, dia tidak memberikan rempah-rempah. Lebih baik tidak membocorkan semua yang dia miliki, untuk menyelamatkannya dari masalah di masa depan.

Tahun baru akan datang sekitar sepuluh hari. Itu adalah awal tahun lagi dan Greencloud City dipenuhi dengan suasana pesta. Qing Shui menikmati perasaan yang begitu hidup.

“Ayah, ayo kita keluar dan bermain!”

Qing Yin menarik Qing Shui dan dia berjongkok, tersenyum.

“Di mana ibumu?” Qing Shui tersenyum dan bertanya.

“Ibu, kakak, bibi dan yang lainnya ada di belakang” Qing Yin mengedipkan matanya yang indah yang seperti kristal dan tampak sangat murni.

“Lalu mengapa mereka tidak mengajakmu?”

“Mereka memintaku datang dan bertanya pada ayah” Qing Yin mencemberutkan pipinya dan menatap Qing Shui.

“Baiklah, ayo pergi. Ayah akan membawamu untuk bergabung dengan mereka” Qing Shui tersenyum dan membawa Qing Yin. Dia tahu bahwa Canghai Mingyue melatih keduanya, kadang-kadang memberi mereka kesempatan untuk melatih kemampuan mereka.

Dalam beberapa saat, Canghai Mingyue dan yang lainnya, serta Qing Zun keluar. Ketika beberapa wanita melihat ekspresi cemberut Qing Yin, mereka datang dan memberinya ciuman, mencoba menghiburnya. Tidak butuh waktu lama baginya untuk tersenyum bahagia.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded