Ancient Stengthening Technique Chapter 749 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 749 Anggur Pear Blossom, Gadis Aneh

Ada semacam embun misterius dalam Dunia Sembilan Benua yang dapat menyebabkan buah-buahan tumbuh pada tanaman obat. Itu adalah barang yang sangat misterius dan sangat berharga, dengan hanya beberapa tanaman yang bisa berbuah menggunakan efeknya. Namun, hal seperti anggur hanya bisa disimpan secara perlahan. Karena itu, hampir semua keluarga di Dunia Sembilan Benua akan menyimpan anggur mereka di ruang penyimpanan atau ruang bawah tanah. Setiap generasi akan menggunakan beberapa anggur leluhur mereka, tetapi simpan sisanya untuk generasi mendatang. Perlahan, ini telah membentuk siklus yang baik.

Para pelayan menuangkan anggur ke dalam mangkuk besar yang cukup untuk beberapa orang: “Ayo, cicipi anggur bunga pir kami ini. Lihatlah rasa anggur merek dagang kami”

Dengan senyum Qing Shui mengangkat mangkuk dan menunggu yang lain sebelum perlahan-lahan meletakkannya di mulutnya. Anggur memberi Qing Shui rasa harum yang melekat di mulutnya setelah minum.

Qing Shui memilih restoran ini dengan harapan akan mendengar berita baru tentang Southern Viewing Ministery Continent dan hal-hal lain. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya di sini dan dia tidak mengenal siapa pun.

Dia tidak tahu di daerah mana Keluarga Donggong berada, atau apakah mereka bahkan berada di kota prefektur di Southern Viewing Ministery Continent. Kekuatan yang kuat tidak harus ada di kota prefektur.

Namun kota-kota di sekitar prefektur ini kemungkinan besar tidak memiliki keberadaan yang sangat kuat. Bahkan jika ada keberadaan yang cukup kuat, masing-masing kemungkinan besar adalah keluarga yang berafiliasi atau cabang dari beberapa keluarga utama.

Setelah selesai makan, Qing Shui memutuskan untuk tinggal selama sehari, karena ada beberapa naga yang dicampur dengan ikan di tempat ini. Setelah memesan kamar mereka, dia mengatur agar Cang Wuya dan yang lainnya untuk tinggal di penginapan mereka sementara dia berjalan-jalan di luar.

Cang Wuya berulang kali mendesak Qing Shui untuk berhati-hati, karena ia tahu bahwa Qing Shui akan keluar untuk mengumpulkan informasi. Namun, mereka tidak terlalu khawatir, karena itu tidak akan menjadi masalah bagi Qing Shui untuk mempertahankan hidupnya dengan kekuatannya saat ini.

Meskipun sekarang sudah malam, semua kota besar di prefektur tidak bisa tidur. Sebenarnya, ada banyak kota yang tidak bisa tidur di Dunia Sembilan Benua. Bagaimanapun, batu-batu ringan itu murah dan bertahan lama. Tempat yang menggunakannya akan berkembang lebih cepat daripada yang tidak.

Cahaya bulan seperti air yang mengalir melintasi langit luas yang dihiasi bintang-bintang yang berkelap-kelip. Di bawah cahaya batu-batu ringan, Qing Shui perlahan-lahan berjalan di sekitar kota yang tidak dikenal ini. Meskipun tidak bisa dikatakan sunyi atau sepi, ada perasaan kesepian.

Setelah berjalan selama waktu yang dibutuhkan untuk dupa membakar, Qing Shui mendongak dan melihat lapangan umum yang besar. Itu masih pagi, dan ada banyak orang dari segala usia di lapangan umum. Ada cukup banyak anak.

Tertawa terus-menerus dan tangisan kebahagiaan dan hiburan dari anak-anak membuat Qing Shui berpikir tentang Qing Zun dan Qing Yin. Terlebih lagi, dia memikirkan kehamilan Mingyue Gelou dan Shi Qingzhuang. Mereka seharusnya sudah memasuki trimester kedua sekarang.

Akan sulit untuk bergegas kembali sebelum anak-anak lahir, karena perjalanan sendiri akan memakan waktu setidaknya tiga bulan. Qing Shui berharap bisa menjatuhkan Keluarga Donggong ke tanah atau mundur jika dia tidak mampu mengalahkan mereka dalam empat bulan ke depan.

Bagaimanapun juga, tidaklah mudah untuk mendapatkan informasi tentang Keluarga Donggong dalam waktu seratus hari agar dapat bergegas pulang. Southern Viewing Ministery Continent adalah tanah yang kaya secara spiritual, dan relatif terhadap Benua Greencloud, kekuatannya luar biasa tangguh.

Berangsur-angsur berjalan ke sisi alun-alun umum, ia memperhatikan berbagai macam makanan ringan dijual sepanjang jalan. Wewangian memikat dan harum tanpa henti menghembus di udara. Suasana ini adalah hal yang paling menawan dan menarik dari tempat ini.

Tiba-tiba, sesosok berlari di depannya, Qing Shui tidak menganggapnya terlalu serius dan terus menuju jalan-jalan yang menjual makanan ringan. Sama seperti sosok itu bergerak melewatinya, Qing Shui bisa merasakan tangan pihak lain menjulur ke pinggangnya, menuju kantong koin yang berisi beberapa keping perak.

Pencuri!

Qing Shui secara naluriah meraih pergelangan tangan pihak yang berlawanan dan dengan sentuhan santai, bertahan dengan pegangan besi. Ketika dia meraih pergelangan tangan, Qing Shui bisa merasakan itu adalah seorang gadis.

“Aiya, kau menyakitiku!” Teriakan kesakitan diikuti oleh suara merdu terdengar, terdengar sedikit tidak berdaya.

“Kau tidak seharusnya dicubit karena mencuri?” Tanya Qing Shui sambil tersenyum. Merasa bosan, dia merasa tidak buruk untuk mengobrol dengan pencuri kecil ini.

Sambil berbicara Qing Shui memandang dengan cermat si pencuri kecil, yang berusia sekitar 14 hingga 15 tahun. Meskipun pakaiannya kotor dan wajahnya berlumuran debu, matanya yang cerah dan berkilau sangat bagus untuk dilihat. Hidungnya yang kecil dan lurus tertutup tanah, dan pada saat ini, dia memandang Qing Shui dengan sedih.

Qing Shui melepaskannya dan berkata, “Pergi dan jangan mencuri lagi. Ini tidak bagus”

Alih-alih pergi, gadis itu mulai menatap Qing Shui seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu.

Melihat reaksinya, Qing Shui mengulurkan tangannya ke pinggangnya dan menyerahkan kantongnya padanya.

Qing Shui tidak keberatan dengan jumlah uang yang sedikit ini karena dia memiliki lebih banyak dalam Alam Violet Jade Immortal. Namun dia tidak ingin memberi lebih banyak pada pencuri. Dia biasanya membenci pencuri, tetapi hatinya menjadi lunak ketika dia melihat tatapan gadis ini di depannya.

“Paman, kau orang baik, karena itu aku tidak mau uangmu” Mengepalkan giginya, gadis itu tidak mengambil uang Qing Shui.

Melihat tindakannya, Qing Shui terkejut. Sebelumnya, dia gagal mencuri uangnya, tetapi sekarang dia tidak mau menerima uang yang dia rencanakan untuk diberikan kepadanya. Karena tidak tahan, dia bertanya, “Pada awalnya kau menginginkan uang, bukan? Kenapa kau tidak mengambil uangnya sekarang?”

“Karena paman adalah orang yang baik. Aku tidak mencuri uang orang baik” jawab gadis itu.

“Bagaimana Kau membedakan orang baik dari orang jahat?” Minat Qing Shui tergelitik.

“Aku tidak tahu. Aku mengidentifikasi orang jahat dengan satu tampilan. Misalnya, seorang tiran jahat yang menindas orang-orang biasa akan menjadi orang jahat” Jawab gadis itu setelah berpikir sejenak.

“Bagaimana jika kau tidak tahu setelah melihat?”

“Aku akan mencuri dari mereka yang berpakaian sangat bagus …”

“Oh, jadi kau hanya mencuri dari orang kaya ya? Aku tidak peduli tentang ini sedikit karena aku punya uang. Karena kau masih memiliki hati nurani, aku akan memberikan ini. Kau harus menemukan hal yang lebih baik untuk dilakukan. Orang berikutnya yang menangkap mu mungkin tidak seperti ku” kata Qing Shui dan dengan lembut ia menawarkan kantong uangnya.

“Aku tidak menginginkannya. Aku akan merasa buruk seperti itu. Jika kakak tahu tentang ini dia pasti akan terluka” jawab gadis itu sambil menggelengkan kepalanya.

Gugu!

Pada saat ini perut gadis itu tiba-tiba mengeluarkan suara gu gu. Mendengar suara itu, gadis itu menundukkan kepalanya karena malu. Saat dia menundukkan kepalanya, Qing Shui memperhatikan bahwa matanya sudah memerah.

“Ayo, aku akan membawamu untuk makan sesuatu. Kau dapat dianggap sebagai teman pertama yang ku buat sejak datang ke sini. Aku suka mentraktir teman untuk makan” Kata Qing Shui sambil tersenyum saat dia mengambil kembali kantong uang.

Qing Shui membawanya langsung ke hotel Reverse Yuan. Setelah tiba, ia meminta pelayan untuk menyiapkan beberapa set pakaian segar. Setelah menyuruhnya pergi dan mandi, Qing Shui mengirim beberapa hidangan bagus dan menunggunya di aula.

Dengan wajah merah padam, gadis itu pergi bersama pelayan itu!

Qing Shui memikirkan beberapa detail gadis itu. Dia memiliki seorang kakak perempuan, dan sangat memujanya. Dia seharusnya dipaksa mencuri, diberikan rasa lapar.

Selain itu, dia sebenarnya sangat baik hati, karena dia hanya ingin mencuri dari yang buruk dan bukan yang baik. Dia hanya akan mencuri dari orang kaya jika dia tidak dapat mengidentifikasi orang jahat. Setidaknya orang kaya tidak akan terganggu jika dia kehilangan sedikit uang …

“Paman!”

Pikiran Qing Shui tiba-tiba berkeliaran sebelum suara yang lemah dan sedikit akrab terdengar, menyebabkan dia bangun. Setelah mengangkat kepalanya, dia langsung terpana.

Setelah membersihkan kotoran dari tubuhnya, gadis kecil itu memiliki penampilan halus yang tak terlukiskan dengan kulit putih salju dan matanya yang besar. Mengenakan gaun putih salju, Qing Shui menemukan pada saat ini bahwa dia tiba-tiba memiliki temperamen seorang gadis kelas atas.

“Ayo, duduk dan makan. Kau pasti lapar” Tanpa mengatakan apa pun, Qing Shui memberi isyarat padanya untuk duduk dan makan sambil tersenyum.

Ada banyak orang yang memberikan tatapan aneh saat mereka menatap Qing Shui. Namun, dia tidak peduli dengan tatapan dari sekitarnya. Sebaliknya, dia berpikir bahwa gadis di depannya benar-benar seorang gadis dari keluarga kaya dan besar, karena tidak ada keluarga biasa yang mampu memelihara penampilan dan watak seperti itu.

Gadis itu tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak makan dengan kecepatan tinggi, dan sebaliknya makan dengan sangat alami dan nyaman dengan sedikit keanggunan. Ini memberi Qing Shui konfirmasi tambahan tentang teorinya, karena dia telah membuat beberapa orang dari keluarga kuat di masa lalu.

Gadis itu makan sedikit makanan dan orang bisa tahu bahwa dia kelaparan. Meskipun dia telah berkultivasi, kultivasinya sangat lemah. Ini telah mengesampingkan pemikiran Qing Shui bahwa dia telah melarikan diri dari keluarganya.

“Rencana apa yang kau punya?” Tanya Qing Shui sambil tersenyum setelah menyelesaikan makanannya.

Mata gadis itu menjadi redup sebelum dia menggelengkan kepalanya, seolah-olah dia langsung menjadi terganggu. Perlahan, matanya memerah dan air mata mulai turun.

“Jangan menangis, apa yang terjadi? Apa kau tidak memiliki kakak perempuan? Mengapa kau tidak pergi mencari kakak perempuanmu?” Tanya Qing Shui.

Gadis itu menatap Qing Shui dengan waspada sebelum matanya yang rumit muncul, “Aku tidak bisa menemukan kakak perempuanku”

Qing Shui telah melihat terlalu banyak permainan dan skema hebat, dan dia tahu dalam satu pandangan bahwa ada sesuatu yang mencurigakan tentang ini. Dia tampak dalam pikiran yang besar ketika dia menyebutkan saudara perempuannya.

“Kau seharusnya bisa melihat bahwa paman ini bukan orang dari sekitar sini dan bahwa aku datang ke Southern Viewing Ministery Continent untuk menyelesaikan beberapa hal. Jika kau mencoba menemukan kakak perempuan mu, aku dapat mengantarmu mu ke sana” kata Qing Shui dengan tenang sambil tersenyum.

Setelah mendengar kata-kata Qing Shui, gadis itu jelas terkejut, dan perjuangan yang tidak biasa terjadi di matanya. Setelah beberapa saat, wajahnya yang kecil berubah merah, dan untuk sesaat dia benar-benar tidak dapat berbicara.

Dua tahun, aku selalu ingin kembali ke sana! Sekarang kesempatan telah datang!

Kewaspadaannya terlalu kuat. Tanpa mengatakan apa-apa, Qing Shui terus tersenyum tipis padanya.

“Paman, bisakah kau mengantarku ke Wolf’s Teeth County City?” Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, gadis itu akhirnya bertanya perlahan.

“Aku bisa, tetapi paman tidak tahu jalan atau arah. Apa kau tahu perkiraan lokasi? Jika tidak, kita bisa mengumpulkan informasi” jawab Qing Shui jujur.

Sambil melongo, gadis itu memandang Qing Shui, seolah dia berusaha melihat apakah dia berbicara dengan jujur.

“Aku tahu perkiraan lokasi, tapi aku tidak tahu persis” kata gadis itu sambil tersenyum ke arah Qing Shui. Pada saat ini, wajahnya memerah karena emosi.

Qing Shui memesan kamar baginya untuk beristirahat sebelum kembali ke kamarnya sendiri dan memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Qing Shui merasa bahwa gadis itu tidak sepenuhnya berbicara kebenaran dan menjaga dia. Dia merasa ingin tertawa, tetapi Qing Shui juga kasihan padanya. Dia tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi sehingga gadis itu berakhir dalam situasi yang begitu mengerikan, sampai-sampai dia terpaksa mencuri di jalanan.

Qing Shui berencana mengirim gadis itu kembali ke kakak perempuannya, dan mungkin dia bisa mendapatkan informasi yang dia butuhkan di Wolf’s Teeth County City. Apapun itu, Qing Shui merasa bahwa itu bukanlah tempat yang diinginkan oleh gadis itu.

Karena dia tidak memiliki tujuan untuk saat ini, dia memutuskan untuk membawanya bermain untuk sementara waktu. Pada titik tertentu, dia pasti akan mengatakan yang sebenarnya padanya, dan mudah-mudahan dia akan dapat mengumpulkan beberapa informasi tentang Southern Viewing Ministery Continent.

Sebelumnya dia mendengar tentang Peri Tantai dan Keluarga Aristokrat Tantai di restoran, dan tampaknya keduanya adalah eksistensi yang kuat!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded