Ancient Stengthening Technique Chapter 766 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 766 Donggong Taiqing, Mati

Qing Shui telah menanamkan semua harapannya pada serangan palu yang tidak terkendali. Tepat ketika Thunder God menyentuh kepala Donggong Taiqing, ledakan cahaya hijau yang kuat melintas di depan matanya.

Bang!

Thunder God Qing Shui tiba-tiba memantul dari kilatan cahaya di sekitar Donggong Taiqing, yang tidak menderita luka akibat benturan. Qing Shui sudah mengharapkan hasil ini, tapi dia masih merasa sedikit kesal karena dia tidak bisa membunuh lawannya segera.

Meskipun demikian, tidak terlalu sulit bagi Qing Shui untuk membunuh Donggong Taiqing. Hanya saja dia tidak ingin mengungkapkan terlalu banyak kemampuannya segera. Adapun Cahaya hijau-jade dari sebelumnya, Qing Shui sudah tahu bahwa itu adalah serangan mematikan yang menangkis kemampuan Jade-Armored Immortal Garb.

Donggong Taiqing telah diberi kesempatan lain dalam hidup karena Jade-Armored Immortal Garb yang dikenakannya. Meskipun Donggong Taiqing tahu dia tidak mungkin mati dari serangan palu, dia masih bisa merasakan keberadaan kematian sejak Thunder God telah memukul kepalanya. Memikirkannya, dia langsung basah oleh keringat dingin.

Jade-Armored Immortal Garb bisa membelokkan setengah dari kerusakan yang diambil, tapi itu tidak masalah. Serangan palu masih bisa menghancurkan otaknya bahkan jika 80% dari kerusakan telah dibelokkan. Donggong Taiqing mulai merasakan perasaan takut yang tiba-tiba muncul di hatinya ketika dia memikirkan bagaimana dia akan mati karena pukulan palu itu.

Qing Shui masih sedikit terkejut saat dia merenungkan serangan sebelumnya. Ten Thousand Great Thunderbolt tidak mampu melumpuhkan lawannya, tetapi Shield Attack dari Violet Gold Divine Shield mampu mengejutkan para lawannya. Mungkinkah bahwa Jade-Armored Immortal Garb mampu membelokkan efek negatif dari skill aktif, tetapi bukan efek negatif dari skill pasif?

Dia masih belum bisa memberikan jawaban yang pasti, jadi dia dengan cepat melupakannya. Tidak ada waktu untuk memikirkan hal-hal seperti itu sekarang. Bahwa Shield Attack berhasil membuat lawannya berhasil, itu adalah kabar baik. Dia juga memiliki perasaan bahwa Shield Attack dari Violet Gold Divine Shield dan teknik Shield Attack dalam tubuhnya memiliki hubungan timbal balik. Mungkin itu ada hubungannya dengan karakteristik Violet Gold Divine Shield itu sendiri.

Setelah Donggong Taiqing telah terbentur ke belakang, banyak orang langsung menyadari bahwa salah satu dari kemampuan Jade-Armored Immortal Garb telah diaktifkan. Setelah beberapa saat berlalu, raungan sorakan mulai meledak dari para penonton di bawah ini.

“Haha, hari ini akan menarik. Anak muda ini memang kuat. Jika Donggong Taiqing tidak mengenakan Jade-Armored Immortal Garb, dia pasti sudah mati sekarang”

“Betul betul. Ini cukup mengasyikkan. Aku senang bahwa aku datang untuk melihat pertarungan ini. Jika serangan itu bisa terjadi sekali, itu bisa terjadi lagi. Mari kita lihat berapa kali Jade-Armored Immortal Garb dapat menahan serangan mematikan Qing Shui” Seorang anak muda dengan rambut coklat berkata dengan puas.

“Jade-Armored Immortal Garb itu hanya bisa menahan serangan mematikan sekali sehari. Jika Donggong Taiqing tidak memiliki item jahat lainnya untuk menahan serangan mematikan lainnya, maka dia pasti akan kalah dalam pertarungan ini” Pria yang berbicara sebelumnya mengeluarkan tawa ceria.

“Kakak, apa paman menang?” Ye Yan menoleh untuk menatap Ye Guyan dan mengajukan pertanyaan padanya. Matanya dipenuhi dengan harapan dan kecemasan.

“Dia akan menang”

Ye Guyan masih cukup bingung saat dia menyaksikan pertarungan. Qing Shui telah didorong dari awal pertarungan, yang jelas berarti bahwa Qing Shui sedikit lebih lemah daripada Donggong Taiqing. Hanya setelah kecepatan Donggong Taiqing ditekan sangat besar, Qing Shui mulai beralih ke strategi ofensif. Donggong Taiqing bahkan terhuyung oleh Shield Attack sebelumnya …….

Pria tua dari Klan Ye telah mengawasi mereka berdua dengan cermat saat mereka bertarung. Tidak ada sedikit pun emosi di wajahnya, tetapi jari-jarinya telah mengetuk meja dengan lembut dalam gerakan ritmis selama beberapa saat.

“Qu Jiao, apa kau melihat itu? Jika Donggong Taiqing tidak memiliki Jade-Armored Immortal Garb padanya, dia akan mati karena dampaknya. Sekarang, bahkan dengan pakaian itu, dia masih akan kalah dan dia akan tetap mati” Tuan Muda Tuoba tersenyum pada Qu Jiao saat dia menyesap secangkir tehnya.

Qu Jiao juga memiliki senyum di wajahnya saat dia berkata: “Mungkin. Namun, aku punya firasat bahwa Klan Istana Timur tidak akan membiarkan Donggong Taiqing mati semudah itu”

“Haha, orang tua dari Klan Aristokrat Tantai ada di antara kita menonton pertarungan juga. Bahkan iblis tua dari Klan Ye juga ada di sini. Istana Klan Aristokrat Istana Timur tidak akan berani membuat langkah nekat di depan mereka” jawab Tuan Muda Tuoba dengan senyum percaya diri di wajahnya.

“Maksud ku adalah bahwa Donggong Taiqing mungkin memiliki barang-barang lain padanya yang dapat mencegah kematian seketika” Qu Jiao tetap tenang saat dia menjelaskan pada Tuan Muda Tuoba.

“Heh heh, apa kau dengan jujur ​​berpikir bahwa pemuda di sana tidak memiliki kartu as lagi di lengan bajunya untuk bertarung melawan Donggong Taiqing? Dia memiliki Thunder God, perisai magis, dan sekelompok Jimat Surgawi yang dia gunakan dengan terampil. Apa Kau pikir dia sesederhana itu?” Tuan Muda Tuoba berbicara dengan penuh semangat. Dia memandang Qing Shui, yang melayang di langit, sebelum dia kembali ke Qu Jiao.

“Tuan Muda Tuoba, ketika kau bertaruh pada sesuatu, kau tidak akan pernah kalah. Apapun, aku akan bertaruh dengan mu saat ini. Aku tahu apa hasilnya nanti, tetapi aku masih ingin bertaruh” kata Qu Jiao sambil tertawa riang.

“Pak Tua Tantai” Pak Tua Donggong ragu-ragu untuk sesaat sebelum dia berbalik untuk berbicara dengan pria tua dari Klan Aristokrat Tantai.

“Oh, ada apa?” Pria tua dari Klan Taitai menjawab sambil tersenyum.

“Aku ingin menyelamatkan Taiqing, aku ingin tahu …”

Para Tetua lainnya terkejut ketika mereka mendengar kata-katanya, tetapi tetap diam ketika mereka terus mendengarkan percakapan mereka. Bahkan Pak Tua Wuma tidak mengatakan apa-apa saat dia diam-diam menatap pria tua dari Klan Aristokrat Tantai.

“Apa kau tidak peduli dengan reputasi Klan Aristokrat Istana Timur lagi?” Ekspresi di wajah orang tua dari Klan Aristokrat Tantai tetap sama seperti sebelumnya. Dia tidak berkedip setelah dia menjawab pria tua dari Klan Aristokrat Istana Timur.

“Aku akan memikirkan sesuatu untuk memuaskan anak itu. Biarkan aku bicara dengannya …” Ucap lelaki tua dari Istana Timur Klan Aristokrat setelah dia memikirkan kemungkinan-kemungkinannya. Donggong Taiqing terlalu penting bagi Klan Aristokrat Istana Timur. Sebenarnya, jika orang tua dari Klan Aristokrat Tantai tidak ada di sini hari ini, dia akan pergi ke arena dan membunuh Qing Shui segera.

Namun, setiap duel memiliki aturannya sendiri. Mereka yang menentang aturan akan dihina oleh semua orang yang hadir, atau bahkan diserang secara fisik. Jika pertahanan itu kuat – seperti Klan Aristokrat Tantai – tidak ada yang akan berani mengeluarkan suara bahkan jika mereka ikut campur. Tetap saja, Klan Aristokrat Tantai selalu memiliki reputasi yang baik, sehingga mereka tidak akan pernah melakukan hal seperti itu.

“Tidakkah kau mengatakan sebelumnya bahwa Taiqing tidak memiliki peluang untuk kalah? Jika kau pikir dia akan kalah, maka selesaikan sendiri. Lakukan apa yang ingin kau lakukan” Pria tua dari Klan Aristokrat Tantai berkata dengan nada tenang.

“Terima kasih, Pak Tua Tantai” Pak Tua Donggong membungkuk dengan rasa terima kasih.

Pak Tua Wuma dan para tetua lainnya tidak bisa berkata-kata. Namun, tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Mereka lebih suka duduk dan menonton ketika semuanya terbuka.

“Pak Tua Ye pasti tidak akan setuju dengan ini” kata salah satu tetua di samping Pak Tua Donggong saat dia melihat ke arah pria tua dari Klan Ye.

“Tunggu, aku akan menahan Old Man Ye sedikit. Sementara itu, kalian semua pergi dan menyelamatkan Taiqing. Aku akan membahas kondisi dengan mereka setelah itu. Yang paling bisa ku lakukan adalah memberi mereka kompensasi” Kata Pak Tua Donggong setelah merenung sebentar.

Waktu yang dihabiskan oleh Donggong Taiqing setelah menerima Shield Attack terlalu pendek. Waktu yang dibutuhkan Jade-Armored Immortal Garb untuk membelokkan serangan mematikannya juga singkat. Jika tidak, Qing Shui akan menyebabkan puluhan serangan dalam sekejap ketika Donggong Taiqing masih dalam kondisi pusing.

Qing Shui tidak akan bisa menimbulkan Critical Damage terhadap Donggong Taiqing dalam waktu singkat. Setelah Donggong Taiqing akhirnya pulih dari terhuyung-huyung, ia dengan cepat mengetuk sepatu birunya yang biru beberapa kali di udara, mengungkapkan sinar terang dari sepatunya.

Setelah itu, Donggong Taiqing melintas ke arah Qing Shui seperti hantu, bergerak jauh lebih cepat dari sebelumnya. Bagaimanapun, kecepatan adalahkekuatan utama dalam pertempuran. Qing Shui sekarang bisa merasakan kekuatan yang sangat besar dari pedang gigi beracun Donggong Taiqing saat melaju lebih dekat ke tubuhnya.

Shield Attack!

Namun, kali ini, Donggong Taiqing menghindari bentrok langsung dengan Qing Shui. Tidak peduli seberapa marahnya dia, dia tidak akan pernah bisa lebih dekat lagi dengan Violet Gold Divine Shield milik Qing Shui.

Memiliki keuntungan kecepatan sekali lagi, Donggong Taiqing dengan mudah menghindari Shield Attack sebelum ia melanjutkan menuju Qing Shui dan mengarahkan gigi racunnya ke kepala Qing Shui. Kecepatannya meningkat 30% saat dia melintas di udara.

Qing Shui dengan cepat menggunakan Thunder God untuk memblokir serangan sambil mundur mundur menggunakan kekuatan dampak. Saat dia melangkah mundur, Jarum Perak di lengan bajunya dengan cepat melesat menuju Donggong Taiqing, mencegah yang terakhir menindaklanjuti dengan serangan lain.

Donggong Taiqing mengertakkan gigi sambil secara bersamaan melambaikan tangannya di udara. Tiba-tiba, elang kecil berwarna hijau jade muncul di bahunya. Pada saat itulah Qing Shui tahu dia harus bertarung dengan semua kemampuannya.

Dia tidak ingin mengungkapkan semua kemampuannya pada awalnya, tapi sekarang, sepertinya dia tidak punya pilihan.

Elang kecil tingginya hanya satu kaki, tapi tidak salah lagi adalah Binatang Beracun Lima Warna. Qing Shui tidak menyangka bahwa Donggong Taiqing akan memiliki Beast Poison Lima Warna seperti Green Crystal Eagle ini. Namun, elang itu tampaknya tidak memiliki kekuatan Martial Saint – itu jauh lebih lemah jika dibandingkan dengan Ten Thousand Poisonous Violet Sable-nya.

Elang itu hanya binatang buas Peak Martial King. Qing Shui memiliki keyakinan bahwa dia akan dapat langsung membunuh elang.

“Pergi ke neraka!”

Donggong Taichi menatap tajam ke Qing Shui saat dia melintas ke arahnya.

Qing Shui mengabaikan Donggong Taiqing dan dengan cepat melumpuhkan aura elang sebelum dia mengeluarkan Demon Binding Ropes menuju Green Crystal Eagle. Setelah ditingkatkan level lain, Demon Binding Ropes mampu mengikat Peak Martial King dengan sukses. Jika elang telah menjadi Elementer Martial Saint, maka kesempatan untuk mengikatnya dengan sukses akan sedikit lebih rendah.

Pada saat yang sama ketika ia mengeluarkan Demon Binding Rope-nya, Qing Shui mengeluarkan Bola Besi Buram dan melepaskan kemampuan Meteor Smash-nya.

Memiliki aura yang dinonaktifkan dan diikat oleh Demon Binding Rope, Green Crystal Eagle mengeluarkan teriakan ketakutan.

Boop!

Green Crystal Eagle yang menyedihkan terbunuh seketika setelah kepalanya meledak berkeping-keping. Bahkan tidak berhasil membantu Donggong Taiqing sedikit setelah itu muncul. Sejak awal, itu tidak memiliki kesempatan untuk menghindari pembunuhan sepersekian detik Qing Shui hanya dengan kekuatan Martial King …

Qing Shui melirik Donggong Taiqing dengan senyum lihai di wajahnya saat dia beringsut mendekat.

“Cepat, selamatkan Taiqing! Aku akan menahan si bodoh tua Ye Clan itu!” Pak Tua Donggong dengan cepat melompat ke arah lelaki tua dari Klan Ye, sementara dua tetua lainnya bergerak ke arah arena secepat mungkin.

“Tahan seranganmu!”

Pria tua dari Klan Ye sudah mengantisipasi lompatan tiba-tiba Pak Tua Donggong ke arahnya. Pak Tua Donggong memandangi lelaki tua dari Klan Ye itu, rambutnya berantakan karena cahaya menyeramkan aneh berkilat di matanya.

Ketika Qing Shui mendengar teriakan dari para tetua, dia dengan cepat bergegas menuju Donggong Taiqing dan memanggil Ten Thousand Poisonous Violet Sable miliknya. Qing Shui dan Donggong Taiqing berpapasan satu sama lain karena keduanya berteriak lembut.

Tiba-tiba, Donggong Taiqing berhenti bergerak dan jatuh ke dasar arena. Hanya pada saat yang tepat para tetua akhirnya muncul di belakang Qing Shui.

Tidak ada yang mengira bahwa Donggong Taiqing akan mati begitu cepat. Racun dari Ten Thousand Poisonous Violet Sable memang mengerikan. Tingkat toksisitas dari sable Qing Shui adalah sepuluh kali lebih mematikan daripada Ten Thousand Poisonous Violet Sable liar.

Selain itu, dengan kecepatan dan tubuh yang fleksibel, sable mampu mendaratkan goresan di wajah Donggong Taiqing. Cakar lembut ini telah mengakhiri hidupnya. Meskipun sable itu juga telah diserang oleh gigi beracun Donggong Taiqing, itu tidak berpengaruh pada sable itu. Mencoba untuk menabrak sable itu seperti memukul setumpuk kapas – tidak ada kerusakan yang akan diambil bahkan jika pisau tajam menembus. Sable berhasil mengelilinginya dengan mudah sebelum mencapai wajah Donggong Taiqing.

Pemanggilan Qing Shui untuk Ten Thousand Poisonous Violet Sable-nya juga cukup mendadak. Donggong Taiqing bahkan tidak punya waktu untuk membela diri melawan binatang buas sebelum membunuhnya dengan cakar beracunnya.

Ini juga pertama kalinya Qing Shui melihat sable-nya menyerang. Itu sangat luar biasa cepat sehingga tidak ada yang berani mengalihkan pandangan dari binatang buas. Racun itu sangat mematikan dan bekerja cepat – bisa menyebar dengan sangat cepat melalui aliran darah di dalam tubuh.

Ten Thousand Poisonous Violet Sable sudah kembali ke Qing Shui dan duduk di pundaknya. Setelah itu, Qing Shui berbalik untuk melihat dua orang tua yang tercengang.

Thump!

Beberapa napas serentak terdengar dari kerumunan di bawah. Mayat Donggong Taiqing akhirnya jatuh di lantai arena beberapa detik kemudian. Semua orang tercengang ketika mereka melihat mayat itu. Bahkan Pak Tua Donggong dan orang tua dari Klan Ye telah membeku di tempat.

“Aku tidak melihat ini salah, kan? Apa dia baru saja mati? Secepat itu?” Setelah beberapa saat berlalu, seseorang dari kerumunan akhirnya berbicara, dengan tidak percaya.

“Ini tidak terduga. Donggong Taiqing terbunuh bahkan setelah Klan Aristokrat Istana Timur memiliki keberanian untuk campur tangan dalam pertarungan. Ini sangat menarik”

Kerumunan di bawah ini meledak ke dalam kekacauan, membuat suara keras ketika mereka menggali arus diskusi dan percakapan yang kacau. Sebagian besar topik melibatkan tindakan tercela Klan Aristokrat Istana Timur. Tampaknya Klan Aristokrat Istana Timur telah mendapatkan reputasi sebagai sampah.

“Qu Jiao, aku memenangkan taruhan ini. Ingat kontrak kita” kata Tuan Muda Tuoba sambil tersenyum lebar pada Qu Jiao.

“Aku mengakui!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded