Ancient Stengthening Technique Chapter 781 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 781 Nona Kecantikan Tak Tertandingi, Tantai Xuan

Qing Shui secara alami tahu bahwa mereka berbicara tentang Tantai Xuan. Sepertinya wanita ini juga memiliki posisi yang sangat tidak biasa di antara Klan Tantai. Karena dia hanya kembali sekali setiap beberapa tahun, wajar saja jika kepulangannya dianggap serius. Tentu saja, alasan utama masih karena kekuatannya.

“Aku akan senang” kata Qing Shui sambil tersenyum. Dia tidak memiliki terlalu banyak perubahan dalam ekspresinya. Ini diam-diam mengesankan orang tua dan orang-orang dari Klan Tantai. Tidak ada yang biasanya bisa tetap setenang ini ketika diberitahu bahwa mereka akan melihatnya, apalagi diperkenalkan kepadanya. Mungkin ini karena dia hanya berada di Southern Sea City untuk sementara waktu.

Namun, mereka yang telah diundang ke Residence Tantai kemungkinan besar akan memiliki pengetahuan tentang latar belakang Klan Tantai. Pasti mustahil bagi seseorang untuk tidak mengenal Tantai Xuan jika mereka tahu tentang Klan Tantai saat ini. Mengesampingkan Klan Tantai, identitas Tantai Xuan menjadi puncak di antara pemuda sudah cukup menyilaukan. Selain itu, dia bukan hanya yang teratas di antara generasi muda.

“Old Master benar-benar diberkati. Seorang keturunan seperti Nona Tantai lebih dari cukup untuk membuat semua orang di sekitar mu sangat cemburu” Qing Shui melanjutkan setelah kalimat sebelumnya. Ini bukan sanjungan, tapi itu pasti sesuatu yang ingin didengar orang.

“Hoho, Qing Shui, kau tidak harus rendah hati juga. Aku pribadi percaya bahwa kau tidak kalah dengan gadis ku. Meskipun kau mungkin masih sedikit kurang bisa mengendalikan, aku punya perasaan bahwa kau akan dapat melayang tinggi ke langit segera” Orang tua itu memberi tahu Qing Shui dengan tulus.

“Aku berdoa agar kata-kata keberuntungan Old Master akan menjadi kenyataan” Qing Shui tertawa.

“Leluhur Agung, aku akan menjemput kakak perempuan” Tantai Aoyun tersenyum pada lelaki tua itu.

“Pergilah”

Tantai Aoyun undur diri dengan tersenyum dan berjalan keluar setelah mendengar jawaban pria tua itu. Qing Shui memandangi pasangan yang masih di sini. Lelaki itu sangat tampan, meskipun ia tampaknya berusia setengah baya. Bahkan Canghai kehilangan sedikit dibandingkan dengan aura yang tenang dan lembut yang dipancarkannya, dan bahkan jika dibandingkan dengan penampilannya yang tak tertandingi.

Pria itu tidak banyak bicara setelah dia menyapa Qing Shui sebelumnya, tetapi Tantai Aoyun telah memanggilnya sebagai ayah selama percakapan. Itulah bagaimana Qing Shui mengetahui bahwa mungkin pasangan itu adalah orang tua Tantai Xuan, tetapi Qing Shui masih belum yakin apakah Tantai Xuan dan Tantai Aoyun adalah saudara kandung.

Wanita paruh baya itu tidak benar-benar berpakaian mewah, tapi dia sepertinya masih akan memukau apa pun yang dia kenakan. Dia juga tidak bisa menebak usia wanita itu. Pesona dewasa yang dipancarkannya, sosok tubuhnya yang sangat berkembang dengan baik, kulitnya yang putih dan seperti batu giok, rambutnya yang halus seperti sutra, hidung lurus, bibir dengan senyum, dan matanya yang indah sangat menawan. menarik.

“Ayo kita pergi ke ruang besar” Lelaki tua itu tersenyum lembut.

Qing Shui menyapa yang lain dengan anggukan dan mereka perlahan berjalan ke ruang di halaman depan. Qing Shui menghitung waktu, mereka harus mencapai halaman depan saat Tantai Xuan kembali.

Ketika mereka tiba di halaman depan, Qing Shui melihat dua orang datang dari pintu masuk. Salah satunya adalah Tantai Aoyun, yang lain adalah wanita berkerudung. Wanita itu memiliki sosok yang sangat tinggi dan hanya setengah kepala lebih pendek dari Tantai Aoyun.

Wanita itu mengenakan gaun putih bersalju. Meskipun lengan bajunya agak terlalu panjang dan menutupi setengah telapak tangannya, mereka tampak harmonis dengan Qing Shui. Wajahnya sebagian tertutup oleh selubung putih bersalju. Matanya tidak tertutup, dan Qing Shui tertegun oleh mereka. Butuh banyak kekuatan baginya untuk berpaling dari mereka.

Itu bukan karena matanya yang cemerlang seperti bintang-bintang di langit. Mereka tidak memancarkan aura dunia lain seperti Yiye Jiange, mereka tidak sedalam Canghai Mingyue, mereka tidak seunik Di Chen, atau anggun seperti Hai Dongqing. Qing Shui tidak bisa meletakkan jarinya di atasnya. Jika dia benar-benar harus menggambarkannya, matanya agak anggun, luar biasa, sakral dan sedikit dalam.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui melihat sepasang mata yang begitu indah yang begitu sakral. Dia memiliki gelombang energi aneh di tubuhnya yang membuat seseorang memiliki dorongan untuk menyembahnya.

Kakinya yang halus bergerak ringan, dan gerakan di antara kedua langkahnya sealami awan yang bergerak dan air yang mengalir. Dia adalah seorang wanita yang kecantikannya sudah tak tertandingi tanpa melihat wajahnya. Kecantikannya ada di aura dan temperamen yang dia pamerkan.

Ini adalah seorang wanita yang tidak kalah dengan Di Chen, Yiye Jiange dan yang lainnya. Tidak hanya itu, dia juga sangat kuat sehingga dia bisa membuat pria merasa rendah diri. Wanita itu mempercepat langkahnya ketika dia melihat begitu banyak orang keluar dari Tantai Residence.

“Leluhur Agung, sudah berapa kali ku katakan padamu agar tidak ada begitu banyak orang keluar? Aku seorang junior, ini tidak pantas” Wanita itu memiliki suara yang sangat mirip dengan Di Chen. Itu merdu dan sakral, tetapi suaranya memancarkan perasaan yang lebih ringan.

Qing Shui sangat menyukai suara Di Chen meskipun wanita lainnya memiliki suara yang lebih baik. Masing-masing dan setiap dari mereka memiliki kualitas yang berbeda untuk suara mereka. Mendengar wanita ini dari Klan Tantai berbicara memberinya perasaan yang akrab.

“Kami kebetulan datang ke sini” Pria tua itu terkekeh. Dari nada suaranya, siapa pun bisa tahu betapa bahagianya lelaki tua itu dan betapa dia menyayanginya.

“Kakak Xuan!”

“Adik perempuan!”

Qing Shui tidak tahu bagaimana dia muncul di luar. Setidaknya dia terlihat sangat nyaman di rumah sekarang, itu tampak sangat alami. Dia tidak pernah melepaskan cadar, Qing Shui menduga itu mungkin karena kehadirannya.

Dia menyadari bahwa wanita ini sangat mirip dengan Di Chen sejak saat itu. Mereka berdua mengenakan pakaian putih polos dan mengenakan kerudung. Senyum muncul di wajahnya ketika dia mengingat ingatan ini, sudah lama sejak dia terakhir kali melihatnya. Dia menyadari bahwa dia sedikit merindukan mereka.

“Xuaner, izinkan aku memperkenalkan junior yang kuat pada mu” Pria tua itu tersenyum.

“Oh? Aku cukup ingin tahu siapa yang bisa membuat Leluhur Agung mengakui kekuatannya” Ada sedikit senyuman di mata Tantai Xuan yang indah saat dia segera mengalihkan pandangannya ke Qing Shui. Hanya ada satu orang yang dia tidak tahu, jadi orang yang dimaksud secara alami adalah dia.

“Xuaner, ini adalah Qing Shui. Kalian berdua harus saling mengenal” Pria tua itu tersenyum dan membuat perkenalan sederhana.

“Bagaimana kabarmu, Nona Tantai? Kau benar-benar sama ilahi dengan makhluk abadi yang legendaris” Qing Shui menyapa dengan senyum.

“Jadi kau adalah Qing Shui” Meskipun suara berbeda Tantai Xuan sangat tenang, Qing Shui bisa melihat kejutan yang melintas di matanya yang indah dan indah.

“Kau tahu tentang aku, Nona?”

Qing Shui segera menyadari betapa bodohnya pertanyaannya terdengar. Meskipun belum lama sejak dia tiba di Southern Sea City, berita tentangnya ada di mana-mana sekarang.

“Saat aku tiba di Southern Sea City, diskusi yang kudengar paling banyak yang paling melibatkanmu. Aku tidak berharap untuk bertemu denganmu begitu aku kembali ke rumah. Mengejutkan mengetahui bahwa orang yang menghancurkan Klan Aristokrat Istana Timur akan semuda ini” Tantai Xuan berdiri beberapa meter dari Qing Shui. Mata sakralnya sangat menenangkan untuk dilihat, dan dia sangat tenang.

Dia tampak sangat ramah, namun juga sangat tidak bisa didekati. Qing Shui tidak tahu apa yang dia rasakan. Mungkin itu karena dia berada di Klan Aristokrat Tantai dan sedang diperkenalkan oleh orang tua Klan Tantai. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa wanita ini dapat dilihat, tetapi tidak diklaim.

Setelah mereka bertukar beberapa kata, Qing Shui berbalik dan tersenyum pada pria tua Tantai Clan. “Nona Tantai telah kembali, aku yakin kau harus banyak berdiskusi dengannya. Aku tidak akan mengganggumu lagi”

Meskipun pria tua Tantai Clan dan persuasi Tantai Xuan, Qing Shui masih bersikeras untuk pergi. Pada akhirnya, pria tua itu mengatakan kepadanya, “Beri tahu kami jika kau akan pergi dari sini. Orang tua ini akan mengantarmu pergi dari Negara Laut Selatan”

“Terima kasih atas kebaikanmu, Old Master”

Mereka melihat Qing Shui dari Klan Tantai dan menyaksikan bayangannya menghilang di kejauhan. Pria tua Tantai Clan tersenyum, “Xuaner, apa pendapatmu tentang pria muda ini?”

Tantai Xuan sebenarnya cukup ingin tahu tentang dia karena ini adalah pertama kalinya dia bertemu seseorang yang tidak memiliki banyak reaksi setelah melihatnya. Dia jelas bisa merasakan bahwa dia tidak memiliki sedikit pun keengganan ketika dia pergi.

“Ini pertama kalinya aku melihat orang yang aneh, dia juga sangat kuat. Ada energi yang tidak diketahui di dalam tubuhnya. Dia pasti orang dengan tekad yang teguh” Tantai Xuan menjawab setelah berpikir sejenak.

“Baiklah, jangan bicara tentang dia lagi. Berapa lama kau tinggal saat ini?” Pria tua itu bertanya sambil berjalan kembali ke rumah dengan Tantai Xuan.

“Tiga hari, ku pikir” Jawab Tantai Xuan sambil berjalan.

Qing Shui kembali ke Klan Ye setelah ia pergi dari Klan Tantai. Dia seharusnya tidak membungkus kepalanya dengan hal-hal yang melebihi imajinasinya.

Tiga hari berlalu sebelum dia bisa menyadarinya. Qing Shui menghabiskan waktunya dengan damai di Ye Residence. Qing Shui hanya tahu hari ini bahwa Klan Ye benar-benar pergi ke Kota Laut Dalam sekali selama beberapa hari terakhir. Orang-orang dari Ye Clan yang telah berpartisipasi dalam skema ini juga telah menerima hukuman yang tepat.

Beginilah cara masyarakat bekerja sesuai dengan hukum rimba.

Klan Ye tegas tentang hal itu dan Qing Shui sebenarnya sangat mendukung cara mereka menangani masalah ini. Seseorang harus kejam ketika berhadapan dengan orang-orang yang pantas mendapatkannya. Dia telah menyadari bahwa Klan Ye telah melakukannya dengan sangat baik. Semuanya ditangani oleh Ye Guyan. Orang tua Ye Clan biasanya tidak terlibat dalam masalah Ye Clan kecuali Ye Guyan secara khusus mencarinya.

“Tidak perlu mengantar kami pergi. Kami akan melihat Laut Selatan dengan cepat sebelum kembali. Pada saat itu, kami akan menyusahkan kalian lagi untuk satu atau dua hari lagi” Qing Shui, Cang Wuya, Fei Wuji, dan Bai Gui berdiri di belakang Fire Bird dan memberi tahu orang-orang di Ye Clan.

“Hati-hati dalam perjalananmu. Ye Clan juga rumahmu, kami menyambutmu kapan saja” Ye Guyan tersenyum. Cara dia mengatakannya terdengar sangat ambigu. Tetapi karena semua orang memiliki suasana hati yang sangat berat, tidak ada yang peduli dengan hal-hal seperti ini.

“Terima kasih, aku akan melakukannya”

Fire Bird menghilang dari pandangan semua orang. Pada akhirnya, Qing Shui memutuskan untuk melihat-lihat Laut Selatan. Karena tidak mungkin dia bisa kembali ke masa sebelum anaknya lahir, dia mungkin juga menikmati Laut Selatan sebelum kembali. Dia tidak tahu kapan dia akan mengunjungi Negara Laut Selatan lagi setelah dia kembali kali ini. Dia mengira bahwa dia bahkan tidak akan pernah kembali ke beberapa tempat lagi.

Cang Wuya dan yang lainnya tampak sangat bahagia. Dengan harapan mereka terpenuhi, memandang Laut Selatan bukanlah ide yang buruk. Mereka tidak tahu apa-apa tentang kehamilan Shi Qingzhuang dan Mingyue Gelou. Karena tidak ada cara mereka bisa melakukannya tepat waktu, tidak ada salahnya menunda sedikit lagi. Mereka hanya harus bergegas sedikit lagi dalam perjalanan pulang mereka.

Laut Selatan dikatakan berada di bagian paling selatan Dunia Sembilan Benua, setidaknya untuk saat ini. Tidak ada yang menemukan sesuatu di sisi selatan laut selatan. Setelah sepuluh hari, Qing Shui akhirnya melihat Laut Selatan. Air laut membentang tanpa batas. Dia tidak tahu berapa kali bidang penglihatannya melebar. Naik tunggangan dan menyaksikan lautan adalah kegiatan yang dapat meningkatkan kondisi mental.

Ada banyak orang di pantai Laut Selatan. Qing Shui sudah menyingkirkan tunggangannya sebelum mereka sampai di sana. Mereka berempat berjalan menuju pantai dengan berjalan kaki.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded