Ancient Stengthening Technique Chapter 785 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 785 Terobosan, Gelombang Keenam, Ingin Kembali ke Rumah

Dalam sekejap mata, sepuluh hari telah berlalu!

Qing Shui telah menginvestasikan waktunya untuk kultivasi Pedang Gelombang Kelima setiap hari. Dia hanya akan berhenti untuk beristirahat ketika dia benar-benar kelelahan. Dan selama istirahatnya, dia akan memikirkan masalah dengan metodenya dan solusi yang mungkin untuk menerobos gelombang ke-64.

Dalam kurun waktu sepuluh hari, ia telah beralih dari seseorang yang tidak tahan terhadap ombak menjadi seseorang yang memiliki kekuatan besar untuk menerjang ombak. Meskipun kekuatannya baru ditemukan, dia tidak bisa mengerti mengapa dia masih tidak bisa menembus gelombang ke-64 …..

Tiba-tiba, Thousand Buddha Palm Imprint muncul di benak nya – teknik yang terkait erat dengan Nine Waves Great Buddha Palm. Qing Shui tersentak ketika dia tiba-tiba memiliki pikiran, bagaimana jika Pedang Gelombang Kelima yang dia gunakan sebenarnya adalah Nine Waves Great Buddha Palm selama ini?

Dia memiliki kekuatan yang cukup untuk menerobos gelombang tetapi dia masih tidak bisa melakukannya. Qing Shui memutuskan untuk beristirahat dulu sebelum mulai menggunakan Thousand Buddha Palm Imprint.

Untung Qing Shui tidak pernah menyerah pada kultivasi Thousand Buddha Palm Imprint sepenuhnya. Saat ini, ia telah mencapai sekitar 390 Palm. Nalurinya memberitahunya bahwa jika dia berhasil menembus 400 Palm, maka dia juga mungkin bisa menerobos ke Gelombang Keenam.  

Ketika Qing Shui memutuskan satu hal, dia akan segera melakukannya. Jadi, dia mempersiapkan diri dan menjalankan tes dengan Thousand Buddha Palm Imprint. Kekuatannya telah bertemu dengan perbaikan luar biasa selama hari-harinya berkultivasi di perairan laut, serta berkultivasi di dalam Alam Violet Jade Immortal.

Dengan itu, dia sudah mencapai kekuatan yang diperlukan untuk menembus gelombang ke-64. Dia telah memperkuat semua yang dia bisa, tetapi karena Gelombang Kelima masih terjebak dalam kemacetan – batas yang disayangkan dari Esensi Gelombang Kelima, dia tidak dapat menerobos gelombang terakhir.

Namun demikian, Qing Shui sudah mengharapkan hasil ini. Ketika dia mengolah Thousand Buddha Palm Imprint terakhir kali, itu adalah tanda telapak tangan ke-350. Namun dalam kurun waktu satu bulan, ia berhasil menembus batas telapak tangan 390. Karena itu, Qing Shui berspekulasi bahwa peningkatan cepat dari teknik ini adalah karena berkultivasi dengan ombak. Karena Wave Essence telah membaik, Thousand Buddha Palm Imprint juga dapat meningkat dengan kecepatan yang baik.   

Qing Shui sangat terkejut dengan perbaikan itu. Dia merasa bahwa dia akan dapat memungkinkan Wave Essence untuk menembus ke Gelombang Keenam selama dia bisa mencapai tanda telapak tangan ke-400.

Karena Realm of Violet Jade Immortal ada di tangannya, dia akan mampu mengolah Thousand Buddha Palm Imprint secukupnya, yang akan menghemat banyak waktu. Meski begitu, dia masih punya sedikit waktu. Namun, Qing Shui belum mau berpisah dengan lokasi yang hebat, jadi dia memutuskan untuk pergi setelah dia berhasil menembus Gelombang Keenam. Mereka sudah berada di sini selama sebulan, jadi tidak masalah jika mereka tinggal sedikit lebih lama dari itu. Selain itu, tidak akan terlalu lama, selama dia memiliki Realm of Violet Jade Immortal untuk berlatih.

Setelah dua hari berlalu, Qing Shui akhirnya mencapai telapak tangan ke-399. Namun, dia masih tidak dapat menautkan ke telapak tangan ke-400 tidak peduli berapa banyak dia mencoba Ini membuat Qing Shui bingung dan cemas.

Hari lain, pagi berikutnya. Qing Shui telah membuat keputusan bahwa hari ini akan menjadi hari terakhir dia akan tinggal di Laut Selatan. Pada dasarnya tidak ada lagi tunjangan waktu untuk tinggal lebih lama. Jika dia masih tidak bisa mencapai terobosan, maka dia akan pulang ke rumah dan menunggu terobosan itu terjadi perlahan.

Setelah banyak demonstrasi Thousand Buddha Palm Imprint, tidak satupun dari mereka yang berhasil. Qing Shui tidak pernah merasa sedih, tetapi dia masih bisa sedikit kecewa ketika dia bertemu dengan banyak kegagalan. Ketika dia melihat ke atas ke langit, hari sudah sore, jadi dia memutuskan untuk mencoba sekali lagi sebelum berangkat ke rumah.

Qing Shui mengeluarkan Big Dipper Sword dan merendam setengah tubuhnya ke air dingin, yang mengejutkan, terasa cukup nyaman. Kemudian, dia meningkatkan auranya dan menjerit panjang. Dengan Pedang Gelombang Kelima, dia telah memecahkan serangkaian gelombang seperti kilatan petir.

Aura perkasa meresap ke sekitarnya dari tubuh Qing Shui saat ia terus menerobos ombak. Dia bergerak dengan gerakan yang fleksibel, namun dengan kekuatan luar biasa. Setiap kali dia maju ke gelombang berikutnya, dia akan mengedarkan kekuatannya secara maksimal, namun dia tidak menyia-nyiakan sedikit pun kekuatannya saat dia mengiris air yang menghancurkan.

Break Break ……

Dalam sekejap, ia telah mencapai gelombang ke-64. Qing Shui meraung keras saat dia menyambut gelombang raksasa dengan pedang. Namun, gelombang itu tidak pecah dan bentrok dengan perairannya yang besar ke arah Qing Shui. Meskipun usaha itu gagal, Qing Shui masih terkesan bahwa gelombang itu mampu mendorongnya kembali ke titik awal meskipun berbenturan dengan kekuatan kekuatan yang sangat besar.

“Mengapa? Apa itu karena Thousand Buddha Palm Imprint belum memiliki terobosan?”

Setelah dia menyesuaikan emosinya dan mendapatkan kembali ketenangannya, Qing Shui menghadapi gelombang sekali lagi. Dia bergegas menuju serangkaian gelombang dengan kecepatan lebih cepat dan saat dia mencapai gelombang ke-64, dia bisa merasakan Wave Essence berkurang dalam jumlah besar. Namun, dia masih bisa merasakan kekuatan di dalam dirinya tetapi pada akhirnya, dia tidak bisa melepaskannya. Gelombang raksasa itu naik seperti gunung yang menjulang tinggi dan mengalir turun kepadanya dengan kekuatan air terjun.

Tidak, dia tidak yakin sama sekali! Dia tidak mau menyerah, namun dia tahu bahwa ini adalah batas dari Gelombang Kelima.

“Aku akan mencapai terobosan untuk Thousand Buddha Palm Imprint sekarang”

Qing Shui berteriak tiba-tiba dan dengan cepat menggunakan Thousand Buddha Palm Imprint di lengannya yang kelelahan. Kemudian dia bergegas menuju ombak dengan Pedang Big DIpper di satu tangan. Dia bisa merasakan kekuatannya meningkat dengan sangat cepat, yang juga sedikit mengagetkan Qing Shui.

Qing Shui tidak berpikir bahwa Thousand Buddha Palm Imprint kali ini akan diartikulasikan secepat ini. Dia mencoba untuk mencoba teknik ini sekali lagi dalam satu nafas, kemudian melepaskan kekuatan dan aura yang luar biasa dari tubuhnya.

Break!

Sword Qi yang luar biasa yang lebih besar dari yang sebelumnya tiba-tiba muncul dan melintas melalui gelombang, menghamburkan air yang menjulang saat gelombang itu menyebar. Qing Shui bisa merasakan bahwa dia telah kehilangan sejumlah besar kekuatan dalam sekejap, tetapi yang mengejutkan, dia merasa cukup santai dan tenang. Seolah-olah dia merasa puas dari minum secangkir air yang menyegarkan setelah tidak memilikinya dalam sepuluh tahun.

Rasa puas tak terlukiskan. Dengan kombinasi sepersekian detik dari Gelombang Kelima yang habis dan Thousand Buddha Palm Imprint yang telah mencapai hambatan, dia akhirnya mencapai terobosan, seperti itu. Gelombang laut yang mengamuk mungkin telah berkontribusi pada terobosan.

Agar suatu terobosan terjadi, kekuatan harus diprioritaskan, yang kemudian akan diikuti oleh peluang dan pengalaman. Semakin kuat penghalang dan hambatan teknik, semakin besar peluang yang dibutuhkan seseorang untuk mencapai terobosan. Segala sesuatu memiliki koneksi – kadang-kadang satu langkah kecil atau tindakan dapat mengarah pada kemungkinan terobosan yang lebih tinggi. Terkadang, seseorang tidak akan pernah bisa mencapai terobosan dalam hidup mereka terlepas dari usaha atau pengalaman mereka.

Qing Shui kembali ke titik awal oleh gelombang, membuatnya tampak seperti semuanya adalah mimpi. Namun, dia tahu terobosan itu terjadi tetapi untuk membuktikan maksudnya, dia memutuskan untuk menggunakan Pedang Gelombang Kelima sekali lagi.

Qing Shui bisa melepaskan pedangnya dengan mudah, menunjukkan kekuatan yang jelas lebih kuat dari Gelombang Kelima. Satu perbedaan level antara Wave Essence dapat membawa perubahan radikal pada situasi. Jika kekuatannya meningkat, Wave Essence juga akan mengikuti.

Break Break Break!

Seperti yang diharapkan, dia telah mendapatkan Pedang Gelombang Keenam. Dengan kekuatan dahsyat dari Wave Essence, dia merasa seolah bisa menghancurkan gunung dengan mudah. Selain itu, setiap kali dia perlu menggunakan Pedang Gelombang Kelima, itu akan membutuhkan waktu sebelum bisa dirilis. Qing Shui senang mengetahui bahwa waktu persiapan telah dipersingkat untuk Gelombang Keenam. Ini kurang lebih sama dengan waktu yang dibutuhkan untuk Gelombang Keempat atau bahkan mungkin lebih pendek dari Gelombang Keempat itu sendiri.

Qing Shui sangat puas dengan Gelombang Keenam, mengetahui bahwa ia telah memperoleh langkah pembunuhan yang kuat untuk digunakan untuk pertempuran di masa depan. Wave Essence yang sombong ini bukan lelucon, itu bisa langsung melenyapkan lawan dengan kekuatan yang sama dalam sekejap.

Gelombang Keenam, satu demi satu gelombang …….

Setelah itu, Qing Shui mulai memperagakan satu putaran Thousand Buddha Palm Imprint. Seperti yang dia harapkan, dia akhirnya mencapai telapak tangan ke-400 dengan sukses.

Setelah tinggal di perairan untuk sementara waktu, ia memutuskan untuk kembali ke pantai menggunakan Nine Continent Step. Dia terbang ke udara dan melesat maju seratus ribu li dalam sekejap.

Ketika waktunya tepat, Qing Shui membawa Fire Bird dan langsung ke Alam Violet Jade Immortal. Sudah tengah malam ketika dia akhirnya keluar dari Alam. Tanpa ragu, dia dengan cepat terbang ke utara untuk bertemu dengan Cang Wuya dan yang lainnya.

Fajar menjulang ketika Qing Shui mendarat di pantai tempat para senior tinggal. Meskipun ini masih praktis malam hari, banyak orang sudah pergi ke laut. Itu adalah kejadian umum karena mereka lebih suka keluar ketika langit masih gelap. Ada pria dan wanita di pantai. Adapun apa yang mereka lakukan, sudah cukup jelas dari suara yang mereka buat di pantai yang sunyi …….

Tenda itu masih dalam kondisi baik ketika dia tiba. Dia mengaktifkan Sense Spiritualnya untuk memeriksa para senior. Setelah tahu mereka aman dan sehat, dia memutuskan untuk berbaring di pantai agar dia tidak mengganggu tidur mereka. Suara ombak menabrak pantai menenangkan telinganya. Ketika dia berpikir untuk pergi dari sini setelah matahari terbit, dia sangat ingin dan cemas. Jika dia bisa, dia akan langsung kembali ke Benua Greencloud secepat mungkin.

Setelah Qing Shui selesai berlatih Taichi Fist paginya, Cang Wuya dan para tetua berjalan keluar dari tenda. Ketika mereka melihat Qing Shui di depan mereka, mereka tampak terkejut. Cang Wuya bertanya dengan heran: “Kapan kau kembali?”

“Belum lama ini” Qing Shui terkekeh.

“Bagaimana hasilnya?” Tanya Cang Wuya dengan mata prihatin.

“Hmm, tidak buruk” Qing Shui pada dasarnya menegaskan bahwa dia berhasil dengan terobosannya, meskipun secara tidak langsung.

“Kapan kita akan kembali?” Tanya Cang Wuya.

“Sekarang.”

“Baiklah!”

Sebelum waktu minum teh habis, mereka semua sudah melompat ke Fire Bird dan berjalan ke Negara Laut Selatan. Cang Wuya melihat kegelisahan pada ekspresi Qing Shui tetapi berhenti bertanya tentang hal itu. Dia telah menyelesaikan apa yang harus dia lakukan dan sekarang saatnya untuk pulang.

Masih akan membutuhkan sedikit lebih banyak waktu untuk pulang meskipun mereka bepergian dengan kecepatan tercepat. Tidak heran banyak orang menemukan bahwa melakukan perjalanan seperti ini akan sulit, terutama mereka yang sudah memiliki binatang terbang yang kuat dalam kepemilikan mereka – mereka tahu betul bepergian ke tempat-tempat yang jauh yang akan memakan waktu berbulan-bulan untuk bepergian.

Dalam sekejap mata, dua bulan telah berlalu. Qing Shui dan para tetua sedang dalam perjalanan kembali ke Benua Greencloud. Sebulan yang lalu, mereka kembali ke Kota Laut Selatan dari Laut Selatan untuk mengucapkan perpisahan singkat mereka pada Pak Tua Wuma, Pak Tua Tantai, Pak Tua Ye dan Ye Guyan sebelum kembali ke rumah.

Qing Shui bisa melihat ekspresi bingung melalui mata Ye Guyan ketika dia kembali untuk mengucapkan selamat tinggal. Dia tidak bisa mengerti mengapa kecantikan yang kuat seperti dia akan mengungkapkan emosi kesedihan dan kerentanan padanya. Dia tidak tahu jawabannya dan dia juga tidak ingin tahu mengapa.

Setelah mereka berangkat dari Kota Laut Selatan menuju perbatasan Southern Viewing Continent, Qing Shui bertanya pada dirinya kapan dia akan kembali lagi. Kemudian dia teringat percakapannya dengan Ye Guyan sebelum dia akan meninggalkan Kota Laut Selatan.

“Qing Shui, akankah kau kembali ke Kota Laut Selatan lagi?”

“Mungkin!”

“Mm, jika aku pergi ke Benua Greencloud suatu hari, bisakah aku mencarimu?”

Qing Shui terkejut dengan pertanyaannya tetapi memberinya senyum dan berkata: “Tentu saja kau bisa”

“Baiklah. Jaga perjalanan mu. Semoga perjalananmu aman” Ye Guyan tersenyum sambil melambaikan tangan pada Qing Shui.

Qing Shui masih bingung atas pembicaraan mereka. Dia telah menjadi teman baik dengan anggota Klan Ye, jadi jika dia datang ke Benua Greencloud, dia harus mencarinya. Lagipula, satu-satunya teman yang dikenalnya di Benua Greencloud tidak lain adalah dirinya sendiri.

Awalnya, dia pikir dia telah melebih-lebihkan pemahamannya tentang percakapan itu. Dia tidak punya masalah berpaling dari segala yang terjadi di Kota Laut Selatan dan tentu saja, dia tidak akan membiarkan dirinya tumbuh melekat pada kota begitu dia memutuskan untuk kembali ke Qing Residence.

Jika Ye Guyan datang ke Benua Greencloud, dia tidak akan memalingkan muka darinya. Namun, peluang untuk benar-benar tidur dengannya akan mendekati nol.

Ketika mereka telah melewati Negara Wolf Fang, Qing Shui memiliki kecenderungan untuk mengunjungi Kuil Divine Wolf sekali lagi tetapi akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Fire Bird mengeluarkan teriakan bernada tinggi dan terus menuju ke arah Benua Greencloud.

Perjalanan selanjutnya melewati Negara Wolf Fang dipenuhi dengan pemandangan alam.

Di luar Southern Viewing Continent adalah area hutan belantara yang luas. Ketika dia melihat pemandangan tanaman hijau yang luas, dia merasakan nostalgia untuk keluarganya, karena dia akan segera berada di rumah setelah mereka melewati hutan belantara.

Dia sangat ingin kembali ke rumah!

Qing Shui menertawakan dirinya sendiri. Apakah dia mengolok-olok dirinya sendiri karena menjadi pria yang buruk atau sesuatu yang lain, tidak ada yang tahu.

20 hari telah berlalu dan mereka akhirnya memasuki area pedalaman hutan belantara. Qing Shui meningkatkan kewaspadaannya dan memindai sekeliling dengan hati-hati. Dia bisa mengambil tindakan pencegahan segera dan efektif jika sesuatu terjadi secara tiba-tiba.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded