Ancient Stengthening Technique Chapter 815 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 815 Bertindak Sembrono Tanpa Memperhatikan  Bahaya

“Tuan Muda Dan, saya terus merasa bahwa kelompok orang ini tidak sederhana” Seorang pria muda yang berseberangan dengan Dan Peng berbicara.

“Yan Huliang, tidak perlu untuk mengatakan lebih banyak. Jika itu adalah wanita yang aku, Tuan Muda Dan, sukai, tidak ada cara baginya untuk pergi” Dan Peng menyela pemuda itu.

“Diambil oleh nafsu … Bertingkah sembrono tanpa memperhatikan bahaya”

Yan Huliang bergumam pada dirinya sendiri di dalam hatinya, tetapi akhirnya tersenyum dan berkata, “Karena Tuan Muda Dan sibuk, saya tidak akan mengganggu Anda lebih jauh. Saya percaya Tuan Muda Dan akan dapat menangani orang-orang itu dengan mudah. Saya berharap Tuan Muda Dan akan bersenang-senang”

“Pergi, pergi. Kau selalu merusak mood” Dan Peng berkata, merasa kesal. Dia bisa mengatakan bahwa pria itu hanya memasang sopan santun dan sedikit kebencian muncul di matanya. Dia memutuskan untuk memberinya pelajaran di kemudian hari.

Klan Yan adalah klan terkuat di Rainbow Light City setelah Klan Dan. Kedua klan tampaknya berhubungan baik di permukaan, tetapi hanya mereka yang tahu bahwa itu semua fasad. Jika Klan Yan pernah memiliki kesempatan, mereka pasti akan menginjak Klan Dan, mengambil alih posisi mereka sebagai klan terbesar di Rainbow Light City.

Tidak hanya Klan Dan harus waspada terhadap Klan Yan, mereka juga harus memanfaatkan hubungan yang diasumsikan mereka. Seperti itulah hubungan dengan minat yang terlibat. Ini berlaku bahkan untuk generasi muda kedua klan. Namun, di permukaan, Klan Dan lebih besar, dan Klan Yan dengan demikian harus menjaga profil lebih rendah.

Yan Huliang pergi. Dua pemuda yang tersisa juga ingin pergi, tetapi memutuskan untuk tetap tinggal di belakang ketika mereka melihat tatapan yang dilihat oleh Dan Peng pada Yan Huliang.

Kedua orang ini adalah anggota dari Bai Clan dan Sun Clan dari Rainbow Light City. Dibandingkan dengan Klan Dan dan Klan Yan, dua klan ini jauh lebih kecil. Mereka biasanya mengikuti di belakang Klan Dan, dan mereka harus berperan dalam urusan Klan Dan.

Di Rainbow Light City, bahkan jika anggota Dan Clan akan menggertak orang lain, tidak ada yang berani mengatakan sepatah kata pun. Bahkan jika 1000 wanita tidak dimanfaatkan oleh Klan Dan. jumlahnya setidaknya 800. Ada juga banyak yang baru saja menghilang.

“Dan Peng, izinkan aku memberi mu satu kata nasihat lagi. Orang-orang ini tampaknya sangat terhormat. Seorang wanita cantik itu bukanlah wanita biasa yang bisa ditumpangi oleh orang biasa” Pria tua itu mengerutkan kening dan berkata.

“Tetua ke-3, apakah aku, Dan Peng, orang biasa? Mereka yang datang ke Kota Light Rainbow kita, terlepas dari kedudukan mereka, harus tunduk kepada ku. Bahkan naga harus tunduk” Cahaya menyala menyala di mata Dan Peng.

“Karena kau sudah memutuskan untuk melakukan ini, ku harap kau tidak akan menyesalinya”

Makanan disajikan dan semua orang di Klan Qing ada di aula. Seperti yang diharapkan dari hidangan khas tempat ini, aroma makanan memenuhi seluruh ruangan. Bahkan Qing Shui merasa makanannya lumayan.

“Kita akan bisa bertemu dengan istri Paman Fei ketika kita kembali kali ini” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Paman Fei cukup cepat. Aku bertanya-tanya dari keluarga mana wanita itu berasal” Canghai Mingyue juga tersenyum.

Semua orang bergabung dalam percakapan karena mereka menjadi akrab dengan Fei Wuji. Semua orang juga berharap dia bisa segera menikah dan membawa darah keluarganya.

Bang!

Saat itu, pintu ditendang terbuka dan selusin penyusup masuk. Kamar luas itu segera dipenuhi dengan perasaan aneh.

Qing Shui mengangkat kepalanya untuk melihat orang-orang yang berlari masuk. Beberapa dari mereka masih sangat muda, sementara yang lain sudah tua …

Wahhh!

Qin Yin menangis dan Canghai Mingyue segera membawanya. Qing Shui melirik sebelum mengambil beberapa makanan dengan sumpitnya dan memberi makan pada Qin Yin, “Gadis Kecil, jangan menangis. Ayo, makanlah!”

Melihat bahwa Qing Shui sedang memberinya makan, Qing Yin tersenyum. Qing Shui mencubit pipinya. “Mingyue, Qingzhuang, Gelou, bawa mereka kembali ke kamar dan jangan keluar”

Beberapa wanita tersenyum dan membawa anak-anak kembali ke kamar mereka. Ekspresi mereka tidak berubah sejak awal. Setelah pintu ditutup, Qing Shui berbalik menghadap sekelompok orang.

Sebuah kekuatan brutal dikeluarkan dan serangkaian suara menampar bisa didengar! Beberapa orang yang datang lebih dulu semuanya terlempar ke tanah. Dan Peng adalah salah satunya.

Tangisan keras memenuhi ruangan!

“Sialan kau! Beraninya kau menggertak Tuan Muda Dan kami …”

Qing Shui mengerutkan kening dan berlari sekali lagi. Kali ini, mulut pemuda itu masih terbuka dan dia bahkan belum menyelesaikan kalimatnya sebelum dia dipaksa untuk menutup mulutnya selamanya. Pria ini adalah salah satu dari dua yang awalnya ingin pergi, pria muda dari Bai Clan. Dia merasa bahwa setelah melihat Tuan Muda Dan terpukul, sudah waktunya baginya untuk menunjukkan kesetiaannya. Namun, dia tidak menyangka bahwa hidupnya akan dibuang begitu saja.

Ketika dia meninggal, dia menyesal tidak pergi lebih awal.

“Aku dari Klan Dan. Beraninya kau memukulku! Aku akan membunuhmu!” Setelah melepaskan teriakan marah, Dan Peng ingin lari keluar. Dia kehilangan beberapa gigi dan sepertinya ada angin yang datang melalui giginya saat dia berbicara.

“Dan Peng, kembalilah, kau bukan lawannya” Seorang Tetua di belakang meraih Dan Peng dan berkata.

“Tetua ke-3, bunuh dia!” Dan Peng berteriak dengan marah.

Kapan dia pernah mengalami penghinaan seperti ini? Memikirkan bahwa dia bahkan telah ditampar dan kehilangan beberapa gigi.

“Bicaralah, mengapa kalian datang? Untuk berpikir bahwa kau akan berani untuk menagih langsung. Jika kau tidak memberi ku penjelasan yang baik, kau bisa melupakan tentang pergi” Qing Shui berbicara dengan tenang sementara Di Qing dan Huoyun Liu-Li tersenyum di sisinya. Kecantikan mereka membuat Dan Peng, meskipun ia telah dipukuli, tergila-gila.

Seorang Tetua di luar pintu, salah satu dari dua Tetua sebelumnya, dengan cepat pergi.

“Kau bajingan, apa kau tahu di mana tempat ini?” Dan Peng mengertakkan gigi dan berkata.

“Aku tidak peduli di mana ini. Kau telah berlari ke sini, membuat anakku ketakutan dan membuatnya menangis, dan masih membuat pernyataan kurang ajar. Jika kau tidak memiliki alasan yang baik untuk ini, kau bisa melupakan tentang pergi hari ini” Qing Shui berkata dengan santai.

Dia tidak merasakan apa-apa menghadapi situasi seperti itu, karena dia tidak takut pada siapa pun di Benua Greencloud. Qing Shui akan bisa membuat siapa pun yang berani menyinggung perasaannya menyesal seumur hidup.

“Jangan salahkan aku, salahkan fakta bahwa wanita di sekitarmu terlalu cantik. Aku menyesal mengatakan bahwa aku menyukai mereka dan bahwa kau hanya bisa mati” Dan Peng memandang Di Qing dan Huoyun Liu-Li dengan rakus, memiliki keinginan kuat untuk melahap mereka.

“Menjadi sehat itu tidak salah, tetapi sangat disayangkan bahwa kau memiliki penilaian buruk. Selain itu, kau juga menggunakan metode tercela seperti itu. Karena itu, kau layak mati” Qing Shui tersenyum dan memandangi dua wanita di sebelahnya. Inilah yang orang-orang maksudkan dengan kata femme fatale.

“Kalian belum membunuh siapa pun sebelumnya, kan? Bagaimana kalau membuat pengecualian hari ini?” Qing Shui berkata sambil menatap Qing You dan yang lainnya ..

Sedikit kegembiraan muncul di wajah Qing You. Orang-orang di dunia ini menghormati orang-orang dengan kecakapan bela diri yang tinggi. Semua orang dilahirkan dengan kecenderungan kekerasan. Banyak orang dari Klan Qing berlari keluar.

Qing Shui mengikuti di belakang mereka. Dia tahu bahwa Qing Bei, Qing You dan yang lainnya tidak cocok untuk orang-orang ini. Namun, karena mereka perlu memulai suatu tempat di jalur mereka, mereka mungkin juga memulai hari ini.

Dari kelompok lawan, ada tiga pria paruh baya dan seorang Tetua. Hanya dari kemampuan orang-orang ini, dia bisa memperkirakan pengaruh Dan Clan di Rainbow Light City. Selain itu, pria yang mematahkan giginya sebelumnya telah berteriak betapa kuatnya Klan Dan mereka.

Qing Shui sekarang tidak mau mengindahkan orang-orang ini.

Apa yang dia inginkan adalah agar Qing You dan yang lainnya belajar untuk membunuh, dan untuk terbiasa dengan perasaan dan ketenangan setelah membunuh orang. Ini bukan sesuatu yang mengandalkan bakat bawaan seseorang, melainkan sesuatu yang butuh waktu untuk terbiasa. Mungkin karena dia sekarang berada di dunia sembilan benua, di mana kultivator seni bela diri dipuja dan kehidupan manusia tidak berharga. Itu tidak seperti kehidupan sebelumnya, di mana membunuh seseorang akan membuat orang merasa seolah-olah dunia telah runtuh.

“Jangan bunuh aku! Kakekku adalah Dan Long!” Dan Peng berteriak keras. Melihat bahwa orang-orang di sekitarnya sekarat satu per satu, dengan dia yang terakhir berdiri, dia berteriak dengan wajah pucat.

Dia memandang Qing Shui dengan ngeri, wajahnya pucat. Di saat-saat terakhir hidupnya, dia sekarang takut. Meskipun ia sombong dan telah melakukan banyak perbuatan jahat di masa lalu, ia selalu menjadi orang yang menyaksikan wajah orang lain menjadi pucat, kehidupan mereka bergantung pada kata-katanya. Perasaan bisa mengendalikan hidup dan mati orang terasa sangat baik. Namun, saat ini, dialah yang merasakan kematian mendekati. Baru sekarang dia tahu betapa mengerikan perasaan ini.

Saat itu, serangkaian langkah kaki bergegas terdengar dan belasan orang berlari ke dalam ruangan. Ketika Dan Peng melihat orang-orang ini, dia merasakan hal yang sama seperti orang yang tenggelam yang telah meraih garis hidup.

“Kakek, selamatkan aku!”

Orang yang memimpin adalah orang tua yang tampak tidak bermoral. Fisik lelaki tua itu biasa saja, tampak panjang dan kurus. Rambutnya putih semua tetapi wajahnya tampak cukup halus, tanpa banyak kerutan.

Namun, Qing Shui dengan cepat menemukan bahwa lengan pria tua itu tampaknya sedikit lebih panjang daripada orang-orang biasa. Tangannya seperti tulang layu, seolah-olah tidak ada daging di atasnya.

Sulit untuk mengatakan usia lelaki tua itu, tapi dia mengeluarkan aura berbahaya. Orang-orang di belakangnya semua adalah lelaki tua, dan bahkan yang termuda berambut putih. Di Rainbow Light City, tidak ada yang berani menantang Klan Dan. Mereka pasti ahli yang lewat dan dengan demikian Dan Long telah memimpin orang-orang terkuat dari klannya di sini tanpa ragu-ragu.

Qing Shui menatap lawan, menggelengkan kepalanya. Orang-orang ini dianggap kedudukan tertinggi di Rainbow Light City, tetapi mereka bukan apa-apa baginya. Qing Shui merasa ini tampak seperti lelucon konyol, tetapi terlepas dari itu, semua orang ini pantas mati.

Itu karena saat mereka memasuki Rainbow Light City, mereka telah mendengar banyak berita negatif tentang Dan Clan. Orang-orang dari Klan Dan adalah biadab dan keturunan mereka sombong dan menggertak yang lemah. Tindakan tirani mereka bukanlah hal baru. Karena Klan Dan kaya, mereka akan cenderung untuk pertama kali mencoba dan menawarkan kompensasi moneter untuk menyelesaikan masalah. Namun, jika pihak lain masih menolak untuk menyerah, mereka hanya akan menghilang dalam skenario terburuk, bahkan tidak dapat menerima satu sen pun.

Qing Shui tahu bahwa dia bukan penyelamat, dan tidak pernah berpikir untuk menjadi salah satunya. Namun, ada satu hal seperti penyelamat tentangnya. Ketika dia membunuh orang jahat, dia akan melakukannya dengan mudah. Bahkan bisa dianggap sebagai akumulasi karma baik.

“Kakek, mereka telah mempermalukan Klan Dan kita. Aku mencoba berbicara dengan mereka, tetapi mereka menggunakan kekerasan dan bahkan membunuh orang-orang kita. Kakek …” kata Dan Peng dengan marah, bahkan tidak berkedip mata meskipun berbicara tentang semua ini kebohongan.

Sehubungan dengan upaya Dan Peng untuk memasak kebohongan, Qing Shui bahkan tidak repot-repot menjelaskan dirinya sendiri. Orang-orang ini tidak sepadan dengan usahanya.

“Tidak peduli apa yang kau katakan hari ini, kau akan mati” Suara tenang Qing Shui terdengar.

“Sialan! Tidak kusangka kau masih berani sombong saat berada di Rainbow Light City! Aku akan membuatmu hidup lebih buruk daripada mati!” Dengan Dan Long ada di sini, Dan Peng tidak takut apa pun.

Swoosh swoosh!

Pfft!

Ahh …..

Dua Bola Besi Buram menembus lutut Dan Peng, memaksanya untuk berlutut di depan Qing Shui sambil menangis kesakitan.

Wajah Dan Long berubah, “Siapa kalian? Mengapa kau datang ke Rainbow Light City dan mengapa mengintimidasi orang-orang dari Klan Dan kami?” Orang tua itu memandang ke arah Qing Shui dan berteriak dengan marah.

“Apa menyenangkan membuat tuduhan balasan palsu? Jangan bilang kau tidak tahu orang seperti apa cucumu. Orang tua, ketika aku membasmi Klan Danmu hari ini, itu karena apa yang kau katakan hari ini” Qing Shui memandang pria tua itu dengan jijik.

“Untuk berpikir bahwa kau berani menjadi sombong. Biarkan aku melihat apa yang kau mampu”

Setelah menyelesaikan kata-katanya, pria tua itu menerkam ke arah Qing Shui dengan semua jari terentang. Telapak tangannya berwarna kehijauan dan asap hijau keluar dari mereka dalam jarak setengah kaki. Mereka memiliki aroma tajam daging yang membusuk dan mereka yang mencium aroma telapak tangan akan merasa jijik.

Cakar membusuk!

Qing Shui mengerutkan kening. Teknik bela diri ini sangat kejam. Alasan dia mengerutkan kening bukan karena teknik itu sendiri kejam, tetapi karena kebrutalan metode kultivasi teknik. Metode kultivasi diperlukan mayat busuk dan tangan kultivator harus tenggelam dalam mayat selama tidak kurang dari empat jam …

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded