Ancient Stengthening Technique Chapter 820 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 820 Air mata Di Qing

Melihat Earth Devouring Mouse yang hampir tak terkalahkan, Qing Shui diam-diam merasa sangat bahagia. Ini adalah binatang Iblis Luan Luan, dan Earth Devouring Mouse akan memiliki masa depan yang sangat cerah.

Alasan utama adalah karena Earth Devouring Mouse adalah binatang iblis bermutasi yang tidak memiliki batas untuk pertumbuhan. Itu bisa mencapai tahap yang sangat kuat, tetapi tidak ada kepastian apakah itu bisa menembus ke titik itu.

Ada banyak binatang Spiritual di dunia. Meskipun pada prinsipnya, semua binatang buas tidak memiliki batas untuk pertumbuhan mereka, tetapi semakin mereka maju, kemungkinan menerobos akan menjadi lebih tidak pasti. Namun, dari kecepatan pertumbuhan Earth Devouring Mouse, seharusnya tidak menjadi sampah.

……

Tanpa sadar, dua bulan telah berlalu. Qing Ming dan Qing Yin bisa berjalan dengan sedikit goyah. Kekuatan Klan Qing semuanya meningkat satu tingkat setelah dua bulan.

Ini baru permulaan, karena efek obat yang tersisa di dalam tubuh mereka memungkinkan mereka untuk menggandakan efek dengan setengah upaya. Selain itu, Qing Shui mampu memantapkan pondasi kultivasi mereka dan membersihkan sumsum mereka dengan pil, anggur, dan jarum emas lainnya dengan sedikit usaha.

Orang-orang yang menunjukkan peningkatan paling besar adalah generasi ketiga dari Klan Qing. Mereka semua telah menembus setidaknya dua tahap. Qing Bei sekarang menjadi Martial King Kelas Empat, Qing You Martial King Kelas Tiga, Qing Hu Kelas 9 Xiantian dan Qing Jun Kelas 10 Xiantian

Peningkatan Luan Luan adalah yang tercepat. Setelah Di Chen pergi, Yiye Jiange kebetulan menerobos ke Marial Saint Kelas Tiga dari Peak Martial Saint Kelas Dua.

Canghai Mingyue dan Mingyue Gelou tidak menerobos. Di masa lalu, Canghai Mingyue sudah mengkonsumsi pil Kecantikan sementara Mingyue Gelou telah mencapai Martial Saint Kelas Dua Puncak tetapi belum melakukan terobosan.

Huoyun Liu-Li telah mencapai Peak Martial King dengan enam Country kekuatan. Dia sudah berada di ambang menjadi Martial Saint dan bisa melakukan terobosan kapan saja. Namun, ada kemungkinan kecil bahwa dia mungkin tidak akan pernah menerobos seumur hidupnya.

Karena itu, Qing Shui memutuskan untuk menunggu sebentar. Jika dia benar-benar tidak dapat melakukan terobosan, dia akan memberinya Fate Pill. Buah Misterius berikutnya akan matang, dan dia telah memutuskan untuk mengkonsumsi buah itu, meninggalkan yang tersisa untuk memperbaiki Fate Pill.

Wenren Wu-shuang telah menerobos untuk menjadi Martial Saint Kelas Dua. Shi Qingzhuang telah naik dari Kelas Tiga menjadi kelas 6 Martial King. Kecepatan ini sudah dianggap cukup cepat, tetapi Qing Shui merasa bahwa peningkatan kekuatannya masih kurang.

Namun, Shi Qingzhuang masih hanya seorang Martial King Kelas Enam, dan ruang untuk perbaikan sangat besar. Selain itu, ia juga memiliki metode untuk memacu pertumbuhannya. Secara keseluruhan, dia masih sangat puas dengan prestasi Qing Clan.

Pil-pilnya di atas usaha keras mereka yang biasa selama pelatihan telah memungkinkan mereka untuk mencapai prestasi itu. Dibandingkan dengan Klan Qing, peningkatan Istana Surgawi jauh lebih lambat. Namun itu masih lebih cepat dari sebelumnya. Namun, mereka masih tak tertandingi oleh klan dan sekte aristokrat tertinggi itu.

……

“Qing Shui, aku ingin pulang”

Menemukan Qing Shui, yang saat ini sedang berlatih suatu hari, Di Qing mengatakan kata-kata ini padanya.

Di Chen sudah pergi selama beberapa waktu, tetapi Di Qing tetap di sini selama ini. Qing Shui merasa bahwa dia benar-benar mengabaikannya sedikit selama periode ini. Sejak dia disiram oleh air dingin di depannya, hanya ada sedikit momen pribadi di antara mereka berdua.

Dia adalah wanita yang secara alami sombong. Kapan terakhir kali dia diabaikan seperti ini, terutama sekarang adalah satu-satunya pria yang dekat dengannya dan kesan yang disukai, namun pihak lawan sepertinya tidak menyukainya. Dia sudah mencoba yang terbaik, dan menebalkan wajahnya dan melakukan apa yang bisa dia lakukan. Namun, hasilnya tidak sesuai dengan harapannya, dan dia tidak mengungkapkan perasaan padanya.

Setelah waktu yang cukup berlalu, dia merasa tinggal di sini hanya meningkatkan rasa frustrasinya dan dia merasa tidak diinginkan, maka dia merasa harus pergi secepat mungkin.

Setelah mendengar bahwa dia ingin pergi, Qing Shui merasa sedikit bersalah. Di Qing belum datang ke Klan Qing karena kakak perempuannya ada di sini, jika tidak dia tidak akan tinggal begitu lama setelah kakak perempuannya pergi.

“Setelah beberapa waktu, aku juga akan menuju ke Benua Tengah. Mengapa kita tidak pergi ke sana bersama-sama?” Qing Shui bertanya setelah berpikir sebentar.

“Tidak perlu. Aku merindukan rumah. Aku sudah bicara dengan Bibi dan yang lainnya. Aku akan pergi besok” Di Qing menjawab sambil tersenyum saat dia menggelengkan kepalanya, nadanya sangat tegas.

Qing Shui tidak tahu perasaan apa yang dia miliki terhadap Di Qing, dan itu pasti bukan cinta. Mungkin karena Di Chen bahwa dia menganggapnya teman yang sangat baik. Saat ini, dia bisa merasakan kekecewaan, kepahitan Di Qing serta perasaannya yang rumit.

Jika dia benar-benar mencintainya, Qing Shui menduga bahwa dia pasti akan kesakitan. Ini karena dia tahu perasaan itu, dan juga tahu bahwa setiap orang memiliki kesedihan mereka sendiri.

Sekarang, dia benar-benar iri dengan romantisme itu. Jika semua pendatang disambut, mungkin dia juga bisa sangat bahagia sekarang …

Jika dia benar-benar orang seperti itu, gadis-gadis di sampingnya sekarang mungkin tidak ada.

Untuk sesaat, Qing Shui tidak tahu harus berkata apa. Setelah berhenti sejenak, dia berkata, “Aku akan mengantarmu”

Kalimat itu membuat hati Di Qing langsung tenggelam. Qing Shui tidak mendesaknya untuk tetap atau menunjukkan ekspresi apa pun. Pada saat itu, hatinya sakit, karena dia tahu bahwa begitu dia pergi kali ini, tidak akan ada kesempatan untuk bersama dengannya.

Hubungan itu seperti pedang bermata dua. Jika tidak dipahami dengan benar, kedua belah pihak akan terluka.

“Terima kasih!” Di Qing menjawab dengan senyum tipis.

Dengan ucapan terima kasih ini, Qing Shui tiba-tiba merasakan jarak antara dia dan Di Qing perlahan semakin besar. Ekspresinya saat ini tampaknya telah kembali ke masa ketika dia adalah Pedang Iblis Huang Qing.

Pada saat ini, dia sudah tidak lagi gadis yang sedikit licik dan benar-benar cantik. Dia masih terlihat cantik, tetapi kelicikan dan penampilan intimnya sudah hilang, sekali lagi kembali menjadi gadis cantik yang psikedelik.

Di Qing berbalik dan pergi. Qing Shui tidak melihat kesedihan yang muncul setelah senyum itu. Saat dia berjalan keluar dari halaman belakang, tetesan air mata jatuh dari matanya.

“Qing Shui, selamat tinggal. Karena aku tidak bisa menjadi kekasihmu, aku hanya akan menjadi pejalan kaki saja!” Menyeka air mata dari matanya, Di Qing mendapatkan kembali senyumnya yang biasa.

Melihat punggung Di Qing, Qing Shui merasa sedikit bersalah. Dia tidak tahu apakah dia merasa bersalah untuk Di Qing atau untuk Di Chen, mungkin itu sedikit dari keduanya.

……

Pada hari kedua, Qing Shui masih mempertahankan rutinitasnya yang biasa. Hanya ketika waktunya untuk sarapan dia menyadari bahwa Di Qing belum muncul. Tiba-tiba jantungnya berdetak kencang dan dia segera bergegas ke kamarnya.

Kamarnya sudah dikemas rapi, tempat tidurnya sudah rapi. Kamar bersih itu memiliki aroma wangi yang samar. Namun Qing Shui tidak berminat untuk semua ini. Ada surat di atas meja teh di kamar.

Di permukaannya tertulis tiga kata, Untuk Qing Shui.

Qing Shui cepat merobeknya dan mengambil surat sutra itu.

Dibukanya dengan tergesa-gesa, dia dengan cepat membaca surat itu.

Qing Shui, ketika kau membaca surat ini aku sudah pergi. Jangan kejar aku. Aku baik-baik saja. Selain itu, kau tidak akan dapat menemukan ku. Jangan terlalu memikirkan hal ini. Aku mencintaimu, namun kau tidak mencintaiku.

Aku berasumsi bahwa dengan mengikuti di sisi mu, Kau mungkin mengubah pandangan mu tentang ku dan akan mencintai kuAku percaya bahwa aku bukan orang yang inferior. Aku cinta padamu. Ini adalah pertama kalinya aku mencintai seorang pria dalam hidup ku, namun aku mencintai sampai aku dipenuhi memar.

Jangan merasa bersalah. Aku baik-baik saja. Aku sangat kuat. Aku suka kebebasan dan kepedulian muKau juga tidak suka perawatan rumah ku. Mungkin inilah yang aku berutang pada mu dalam kehidupan ku sebelumnya, dan kau adalah penyiksa ku dalam kehidupan ku sekarang.

Kau pria yang baik. Meskipun kau sedikit mesum, kau benar dan asli.

Perlakukan kakak perempuan ku dengan baik. Beberapa tahun terakhir untuk kakak perempuan ku sangat menyakitkan. Aku akan pergi dan tidak akan menyusahkan mu lagi di masa depan.

Dari Di Qing !

Qing Shui tertegun sejenak, sebelum dia dengan cepat keluar dari ruangan. Mengatakan sesuatu pada keluarganya, dia menaiki Fire Bird dan dengan cepat terbang ke langit. Namun, langit itu kosong, tanpa ada tanda-tanda sosok yang dikenalinya.

Berdiri di udara, Qing Shui tidak tahu apa yang ingin dia lakukan. Bahkan jika dia mengejar ketinggalan, apa yang akan dia lakukan? Berdiri di atas Fire Bird, dia mengintip ke arah timur yang jauh.

Qing Shui tidak tahu bagaimana menganggap ini. Apa dia ragu-ragu? Pemisahan saat ini juga dianggap sebagai akhir yang cukup bagus. Namun, Qing Shui punya firasat bahwa jika dia pergi, akan selalu ada penyesalan di hatinya.

Dia tahu apa perasaan ini. Dia tahu bahwa saat ini dia tidak mencintai gadis ini.

“Aku akan bertaruh sekali, bertaruh sekali” Qing Shui bergumam sendiri. Dia telah memutuskan untuk menebak arah sebelum mengaktifkan Nine Continent Step, melihat apakah dia bisa mengejar Di Qing.

……

Di Qing menunggangi Silver Falcon bermata biru miliknya yang jauh lebih kuat dari sebelumnya. Dia sebenarnya meletakkan surat itu dan pergi jam 11 malam sebelumnya, terbang ke arah timur. Dia saat ini merasa bahwa kecepatan Silver Falcon bermata Azure terlalu cepat, sehingga dia berharap itu akan terbang sedikit lebih lambat …

Dari waktu ke waktu, dia akan secara tak terkendali melihat ke belakang. Dia benar-benar berharap sosok itu muncul. Sekali, dua kali, tidak peduli berapa kali itu, hasilnya sama.

Di Qing dengan mengejek menertawakan dirinya sendiri, “Di Qing ah Di Qing, Dia menawarkan untuk mengantarmu, namun kau menolaknya. Kenapa kau bertingkah seperti ini sekarang”

……

Tanpa sadar, langit telah berubah cerah. Melihat jarak yang tidak diketahui yang telah dia tempuh, dia menggelengkan kepalanya. Dia harus tahu bahwa dia sudah pergi sekarang. Mustahil untuk mengejarnya. Selain itu, dia seharusnya lebih dari bersemangat untuk pergi. Terjebak dengan seorang wanita yang tidak disukainya sangat menjengkelkan …

Senyum pahit dan kecewa muncul di wajah Di Qing. Dia menyadari dia belajar hari ini bagaimana tertawa pahit. Kapan dia menjadi sangat mengecewakan. Pertama kali dia menyukai seseorang dan mengambil inisiatif untuk mengejarnya, namun dia berakhir dengan penyesalan yang begitu besar.

Dia sudah tidak ingin melihat ke belakang. Namun setelah ragu-ragu lagi dan lagi, dia berkata pada dirinya sendiri untuk terakhir kalinya, untuk terakhir kalinya …

Berdiri di belakang Silver Falcon bermata Azure, Di Qing sedikit menoleh dan melirik ke belakang. Itu masih kosong. Dia tertawa getir saat dia menggelengkan kepalanya, berbalik dan membiarkan Silver Falcon bermata Azure dengan cepat meningkatkan kecepatannya.

Namun, saat dia berbalik, dia terpana …

Di kejauhan, seekor burung raksasa yang berapi-api berhenti di udara, dengan lelaki impiannya berdiri di atasnya, memberinya senyum tipis.

Pada saat itu, dia tidak dapat menghentikan hidungnya untuk mengendus, ketika air mata jatuh tak terkendali dari matanya.

Silver Falcon bermata biru telah terbang ke depan Fire Bird.

Qing Shui melangkah melintasi udara, seketika muncul di hadapan Di Qing. Surat itu membuatnya mengerti pikirannya. Dia berjudi sekali. Jika dia berhasil menyusulnya, itu berarti mereka berdua terikat oleh takdir. Dia akan mencoba berinteraksi dengannya dan tidak menolaknya secara tidak sadar. Ini karena dia telah memikirkan kata-kata Di Qing dan dia ingin bertaruh pada nasib antara dia dan Di Qing.

Setelah memilih arah, ia segera menggunakan Nine Continent Step. Dia dikelilingi oleh hutan belantara pada saat kedatangan. Meskipun ada sesekali gerombolan binatang buas dan binatang iblis terbang yang lewat, tidak ada tanda-tanda sosok yang dikenalnya.

Ketika Qing Shui menemukan sosok yang berbeda dalam benaknya, dia merasa sedikit panik. Sebelumnya ketika dia tidak menemukan dia di daerah sekitarnya, dia bingung, merenungkan saat dia berdiri diam.

Ketika akhirnya dia bersiap untuk pergi, dia mengangkat kepalanya, hanya untuk melihat Silver Falcon bermata biru datang dari barat. Ternyata Nine Continent Step telah membuatnya muncul di depannya. Saat ini, Qing Shui tampaknya telah membuat keputusan.

Terutama ketika dia melihat Di Qing di belakang Silver Falcon bermata Azure, melirik ke belakang untuk waktu yang lama, tidak ingin menoleh ke belakang.

“Mengapa kau menangis” Qing Shui ragu-ragu untuk sementara waktu sebelum membantunya menyeka air matanya, namun semakin dia menyeka, semakin banyak air mata menetes ke bawah.

“Qing Shui!”

Dengan teriakan, Di Qing segera memeluk Qing Shui dengan ringan dan mulai menangis. Penampilannya yang berduka membuat hati Qing Shui sakit tak tertandingi.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded