Ancient Stengthening Technique Chapter 822 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 822 Menuju Gunung Flowerfruit

Setelah setengah bulan, Qing Shui bersiap untuk pergi.

Orang-orang dari Klan Qing hanya berusaha untuk menghentikan Qing Shui agar tidak pergi. Mereka tahu bahwa Qing Shui memiliki masalah sendiri untuk dihadiri, maka mereka tidak mendesaknya untuk tetap tinggal. Namun, ia terus-menerus menggendong anak-anaknya sendiri. Dengan baik Qing Ming dan Qing Yan telah belajar memanggil ayah dan ibu. Suara bayi mereka membuatnya enggan pergi.

Kali ini, dia tidak menyebutkan waktu tertentu bahwa dia akan kembali karena dia tidak yakin kapan itu akan terjadi.

“Gadis Kecil, biarkan ibu menggendongmu, ayah memiliki urusan yang harus dilakukan” Shi Qingzhuang tersenyum ketika dia pergi untuk membawa Qing Yan yang berada di pelukan Qing Shui.

Apa yang membuat Qing Shui bahagia adalah bahwa gadis kecil itu menolak untuk melepaskannya, menyebabkan Shi Qingzhuang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Setelah satu putaran membujuknya, Qingzhuang akhirnya berhasil membawa gadis kecil itu.

Kali ini, hanya beberapa gadis yang mengirim Qing Shui pergi. Canghai Mingyue, Shi Qingzhuang dan Mingyue Gelou tidak. Yiye Jiange, Wenren Wu-shuang dan Huoyun Liu-Li berdiri di belakang Fire Bird bersama dengan Qing Shui.

Tempat di mana Qing Shui ingin pergi adalah Gunung Flowerfruit. Dia memutuskan untuk pergi ke sana untuk memeriksa tempat itu sekali lagi dan untuk mengunjungi istana bawah laut di bawah danau untuk melihat apakah dia dapat membantu membangunkan wanita itu di peti mati kristal.

“Qing Shui, biarkan aku pergi bersamamu” Huoyun Liu-Li memandang Qing Shui.

“Tunggu sebentar. Saat ini, aku tidak cukup kuat untuk membawa kalian. Segera, selama kau ingin pergi, aku akan membawa kalian ke mana pun itu berada” Qing Shui tersenyum ketika memandang Huoyun Liu-Li.

“Kau selalu berbohong pada kami, sama saja setiap saat.” Huoyun Liu-Li cemberut, tapi dia tidak marah. Dia mengerti bahwa segalanya tidak mudah untuk Qing Shui. Lebih jauh lagi dia tahu bahwa dia berjuang untuk bertahan hidup, miliknya serta milik Klan Qing dan Istana Surgawi.

“Kau harus hati-hati, kami masih mengandalkanmu. Ketika kau kembali, aku akan menyetujui apa pun yang kau inginkan” Wenren Wushuang tersenyum ketika dia melihat Qing Shui, wajahnya yang cantik menunjukkan sedikit memerah.

“Wu-shuang tidak bisa lagi menanggungnya” Huoyun Liu-Li menatap Wushuang dengan tatapan menggoda saat dia menunjukkan senyum licik.

Yiye Jiange diam sepanjang waktu. Ekspresinya tenang sampai-sampai bahkan Qing Shui tidak dapat memahami fluktuasi perasaannya.

“Hehe, kalau begitu aku harus kembali lebih awal” Qing Shui menjilat bibirnya dan tersenyum pada Wenren Wu-shuang.

Wenren Wu-shuang menunduk, wajahnya berubah merah.

……

“Baiklah, kepala di belakang. Tidak perlu khawatir tentang ku” Qing Shui melihat bahwa setengah hari sudah berlalu, dan membuat mereka bergegas kembali ke Klan Qing sebelum senja.

“Qing Shui, hati-hati” bisik Huoyun Liu-Li sambil memeluk Qing Shui.

“Baiklah, aku tahu, jangan khawatir” Jawab Qing Shui sambil tersenyum dan menepuk punggungnya.

Setelah itu, Qing Shui memeluk Wenren Wushuang. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa, hanya memeluknya erat-erat sebelum melepaskannya. Setelah ragu-ragu sejenak, dia berjalan ke Yiye Jiange.

“Aku pergi!”

“Baiklah, perhatikan keamananmu” Yiye Jiange tersenyum lembut, matanya yang cantik dipenuhi dengan banyak kekhawatiran.

Qing Shui mengangguk dan memeluknya dengan lembut. Dia bisa merasakan jantung Yiye Jiange dan jantungnya berdetak sangat kencang pada saat bersamaan. Ketika dia menyadari jantungnya berdetak kencang juga, dia malah menjadi tenang.

“Kita sudah menjadi suami istri untuk waktu yang lama, namun kau masih merasa gugup” Qing Shui berbisik pelan di telinganya.

Setelah mendengar kata-kata Qing Shui, Yiye Jiange dengan lembut memeluk Qing Shui dan merilekskan seluruh tubuhnya. Pada saat ini, Qing Shui merasakan tubuhnya menekannya dengan kuat.

Qing Shui benar-benar berarti apa yang dikatakannya. Setelah kejadian dengan Di Qing, dia ingat bahwa di masa lalu dia tidak mengizinkannya memanggilnya sebagai Master dan dia juga tidak keberatan dengan momen intim kecil di antara mereka. Mengapa seorang gadis seperti dia membiarkan dia memanfaatkannya sedemikian rupa? Bahkan sekarang, kontak dekat mereka juga menggambarkan masalah.

Paling tidak, dia saat ini jauh lebih unggul daripada pria lain. Selama ini, dia tidak dapat memiliki pemahaman yang jelas tentang bagaimana perasaan Yiye Jiange. Tetapi ketika mereka berdua merasa gugup pada saat yang sama, itu membuktikan bahwa mereka berdua benar-benar peduli satu sama lain.

……

Qing Shui melambaikan tangannya dan pergi ke Fire Bird, hanya menyisakan Yiye Jiange, Wenren Wushuang dan Huoyun Liu-Li. Mereka menyaksikan sampai Burung Api menghilang ke kejauhan.

“Kakak Jiange, dia adalah orang tolol dalam hal kasih sayang antara pria dan wanita. Kau yakin ingin tetap seperti ini? Pada saat itu, aku juga yang menebalkan wajahku dan …” Huoyun Liu-Li memerah ketika dia bertanya pada Yiye Jiange.

“Kami akan membiarkan alam mengambil jalannya. Di masa lalu, meskipun aku tidak memperjelas apa yang ku katakan, dia masih harus bisa mengerti apa yang ku maksud” kata Yiye Jiange sambil tersenyum.

“Tapi sepertinya dia tercerahkan hari ini”

“Dia adalah tipe pemalu. Dia bernafsu namun dia tidak pernah berani mengakuinya. Sama seperti dengan Kakak Jiange, jika dia tidak menjelaskan padanya, aku ragu dia akan pernah mengakui perasaannya. Dia merasa rendah diri. Jika sudah di masa lalu, ku pikir dia bahkan tidak akan berani memeluknya” lanjut Wenren Wu-shuang sambil tersenyum.

“Itu benar, tidak heran Wu-shuang baru saja menggodanya”

“Liu-Li, jika kau terus mengatakan itu tentang ku, aku akan menampar pantatmu” Kata Wenren Wushuang, malu.

……

Qing Shui sudah terbang menuju Gunung Flowerfruit selama tiga hari. Selain waktu yang dihabiskan di Alam Violet Jade Immortal, ia menghabiskan sisanya dengan tergesa-gesa. Burung Api itu beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya. Selain itu, dengan menggunakan Nine Continent Step setiap hari, dia benar-benar cepat.

Dia sudah menempuh setengah perjalanan hanya dalam tiga hari. Saat ini, dia sudah memasuki bagian tengah hutan belantara. Tapi biasanya, tempat ini tidak terlalu berbahaya.

Setiap kali Qing Shui bergegas melalui perjalanannya, dia akan merasa bahwa kecepatan tunggangannya sangat lambat. Dunia Sembilan Benua terlalu besar, menyebabkan dia menghabiskan hampir seluruh waktunya di jalan. Dari satu benua ke benua lain, waktu yang diperlukan untuk melakukan perjalanan melewati suatu benua tak terukur … Tidak dapat disangkal, jumlah biaya dan energi yang diperlukan untuk melakukan perjalanan jauh sangat besar.

Dibandingkan dengan sebelumnya, Qing Shui merasa bahwa segalanya sedikit lebih baik sekarang. Hanya saja Nine Continent Step-nya yang Berkelanjutan belum membaik, jika tidak, dia akan merasa lebih baik. Itu, jika Efek Nine Continent Step benar-benar dapat melakukan perjalanan melewati benua dalam sekali jalan … …

Setelah tiga hari.

Qing Shui memandang Gunung Flowerfruit yang tak terbatas dan merasakan aura yang akrab. Itu masih memiliki energi kuat yang familiar yang terkandung di dalamnya. Tidak ada kehadiran Martial Saints di Gunung Flowerfruit. Seorang ahli Martial Saint masih akan mampu menekan kekuatan seorang Martial King.

Saat memasukinya kali ini, Qing Shui merasakan sesuatu yang berbeda. Ketika tekanan besar mendekatinya, beberapa di antaranya terhalang oleh Energi Alamnya dan ia berhasil memulihkan sekitar 10% dari kekuatannya.

10%?

Saat ini, kekuatan Qing Shui sekitar tiga setengah Star. Dia mencoba merasakannya dan menyadari bahwa dia sebenarnya mampu mengeksekusi hampir empat ribu Country kekuatan.

Dia masih ahli Martial Saint di Flowerfruit Mountain. Bahkan, dia bisa dianggap sebagai ahli Martial Saint yang berperingkat tinggi dan jauh lebih kuat daripada beberapa binatang tingkat Chieftain. Ini membuat Qing Shui bertanya-tanya apakah dia akan bisa melepaskan diri dari keterbatasan itu jika Energi Alamnya meningkatkan beberapa tingkat lagi.

Bagaimanapun, ini adalah hal yang baik. Ini telah memungkinkannya untuk menjadi kehadiran terkuat di dalam Gunung Flowerfruit. Secara umum, ia dapat dengan mudah membunuh lawannya hanya dengan menggunakan Emperor Qi dan Jimat Surgawi.

Karena beberapa Jimat Surgawi menurunkan kekuatan lawan dengan menggunakan kekuatannya sendiri sebagai standar. Sebagai contoh, Binding Talisman, hanya satu Binding Talisman yang sudah mampu membuat Peak Martial King Demonic Beasts melambat seperti siput.

Body Securing Talisman mampu mengunci lawan di satu tempat, hal yang sama juga bisa dilakukan dengan Demon Binding Rope.

Meskipun banyak metodenya tidak efektif ketika menghadapi para ahli Peak Martial Saint, melawan musuh dengan kekuatan kaliber ini, tidak hanya mereka akan bekerja dengan sempurna, durasi serangan berlangsung juga akan menjadi lebih lama.

Setelah bergegas selama sehari, Qing Shui menemukan puncak bukit dan beristirahat. Dia mengambil kesempatan untuk menikmati pemandangan di sana. Ketika berada di alam, kekuatan pemandangan sangat besar. Pemandangan indah bisa menarik perhatian seseorang ke titik dimana mereka mungkin terobsesi dengannya.

Kekuatan alam tidak terbatas. Dingin, Hangat, guntur, badai, hujan es, gunung berapi …..

Ming-ming … …

Suara kicau yang tajam terdengar. Qing Shui mengangkat kepalanya hanya untuk melihat kawanan White Wind Jade Eagle di kejauhan. Panjangnya sekitar sepuluh meter dan terampil dalam terbang. Mereka adalah binatang iblis Kelas Satu Martial King yang bergerak dalam kelompok dan ada sekitar delapan ratus dari mereka.

Bagi Martial Saint atau Peak Martial Saint, White Jade Wind Eagles benar-benar rapuh. Namun, ini adalah Gunung Flowerfruit dan tidak ada Martial Saint yang hadir. Ketika dihadapkan dengan delapan ratus binatang Iblis Kelas Satu Martial King yang berspesialisasi dalam kecepatan, bahkan seorang Martial King Puncak masih akan memilih untuk mundur.

Qing Shui berbeda, karena Energi Alamnya, dia bisa menggunakan kekuatan Martial Saint peringkat tinggi. Oleh karena itu, dia tidak memperhatikan White Jade Wind Eagles yang mendekatinya.

Ming … …

Suara kicau yang tajam dan keras terdengar. Seekor White Jade Wind Eagles yang gelisah tiba-tiba menyerbu ke arah Qing Shui dan berusaha menggaruk Qing Shui dengan cakar yang sangat besar.

“Sembrono!”

Qing Shui mengulurkan tangannya dan segera menangkap cakar besarnya. Setelah itu, dia menarik elang ke belakang sebelum dengan kasar mendorong ke depan. Ini adalah kekuatan Taichi, hanya saja Qing Shui memodifikasinya sedikit, menukar bagian dari kelembutan dengan keganasan.

Hanya dalam waktu singkat, jeroan White Jade Wind Eagle hancur total. Perbedaan kekuatannya terlalu besar. Dengan hanya mengayunkan tangannya, dia sudah membunuh lawannya.

Mungkin karena Qing Shui membunuh salah satu White Jade Wind Eagles, seluruh kawanannya menjadi gila dan mereka secara serampangan menyerbu ke arah Qing Shui.

Qing Shui perlahan menutup matanya. Dalam sekejap, segala sesuatu di sekitarnya muncul dengan jelas di benaknya.

Taichi Cloudhand!

Taichi Single Whip!

Qing Shui dengan cepat mengulurkan telapak tangannya. Itu sangat mempesona bahwa itu hanya akan membuat orang terkesima dengan takjub. Suara kicau yang pendek dan menyedihkan bergema menyulut sifat berdarah White Jade Wind Eagles, selama mereka masih bernapas, mereka akan terus menyerang dengan gila.

Sayangnya, perbedaan kekuatannya terlalu besar, setiap kali Qing Shui mengeksekusi, dia akan membunuh salah satu dari mereka. Selain itu, Qing Shui masih bisa terbang bahkan di Gunung Flowerfruit, membuat tubuhnya lebih lincah.

Delapan ratus bukan menjadi jumlah kecil tetapi ketika di depan seorang ahli, itu hanya sepotong kue. Pada akhirnya, jumlah White Jade Wind Eagles yang lolos adalah kurang dari seratus. Qing Shui pergi tak lama setelah itu.

Sebelumnya, dia hanya fokus pada berlatih koordinasi Taichi Fist dan pikirannya. Tapi sekarang, tidak disarankan baginya untuk tetap tinggal di tempat ini. Meskipun dia tidak takut menabrak binatang iblis dan keselamatannya terjamin, dia tidak ingin terlibat dalam pertarungan yang tidak berarti. Meskipun tidak ada Martial Saints di Gunung Flowerfruit, namun situasi seperti itu telah muncul. Karena itu, dia masih merasa lebih baik berhati-hati.

Dalam Flowerfruit Mountain, Qing Shui tidak memanggil tunggangannya dan hanya menggunakan Cloudmist Step-nya, memperlakukannya sebagai latihan. Dia dengan cepat bergerak maju dan menyesuaikan Qi-nya ke keadaan di mana dia bisa menghemat energi paling banyak.

Kali ini, ia berhasil menemukan Puncak Dewi dengan sangat mudah. Itu masih memiliki penampilan yang sama. Satu-satunya perbedaan dibandingkan dengan waktu sebelumnya adalah bahwa terakhir kali, dia mengendarai Fire Bird di sini, tetapi dia terbang di sini dengan kekuatannya sendiri kali ini.

Qing Shui berdiri di sisi danau, tidak segera masuk. Akhirnya, dia mengertakkan giginya, mengeluarkan beberapa Mutiara Penolak Air sebelum melompat masuk. Dengan sangat mudah, dia muncul di dasar danau dan memasuki area yang berisi istana di bagian bawah danau.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded