Ancient Stengthening Technique Chapter 864 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 864 Menuju ke Sky Penetrating Mountain

“Saudara ketiga telah menikah cukup awal tetapi seorang lelaki yang memiliki tiga atau empat istri adalah hal biasa. Namun, sepertinya agak sulit bagi Nona Mu dan wanita lain untuk berbagi pria yang sama. Mukjizat ini akan terjadi pada saudara ketiga. Aku menunggu masa depan” kata Dong Yan dengan sedikit senyum nakal.

“Aku benar-benar tidak tertarik sekarang!” Jawab Qing Shui sambil menggelengkan kepalanya. Apa yang dia katakan adalah kebenaran. Wanita ini sangat cantik, tidak kalah dengan wanita di Portraits of Beauty.

Sebenarnya, sejak awal Qing Shui tidak pernah berasumsi bahwa gadis-gadis dalam Portraits of Beauty adalah dua belas yang paling cantik. Namun, mereka benar-benar memiliki struktur kerangka terbaik, roh luar biasa dan memiliki tubuh ilahi. Lagipula, Dunia Sembilan Benua sangat luas dan jumlah manusia yang hidup di dalamnya tidak dapat dihitung.

Dong Yan tidak terus mengatakan apa-apa karena masalah seperti ini tidak dapat diprediksi. Terlebih lagi, dia tidak dapat bertindak secara alami di depan wanita ini.

Antara pria dan wanita, jika satu pihak merasa rendah diri dalam aspek apa pun, pada dasarnya tidak akan terjadi apa-apa kecuali pihak lawan mengambil inisiatif. Namun, itu tampaknya mustahil, karena tidak ada orang yang akan mencintai seseorang yang akan merasa rendah diri di depan diri sendiri.

Qing Shui tidak memiliki perasaan apa pun terhadap wanita itu setelah berdiri di depannya. Setidaknya dia tidak merasa rendah diri, karena dia tidak punya motif tersembunyi. Karena itu ia dapat terus bersikap murah hati dan terbuka.

“Oke, mereka di sini” kata Dong Yan sambil menunjuk ke rindu besar Mu dan sekelompok orang.

Qing Shui memandang untuk melihat sekitar dua puluh orang yang datang. Mayoritas adalah orang tua dan memimpin mereka adalah rindu besar Mu mengenakan gaun phoenix. Rambutnya yang indah diikat tinggi di udara seperti biasa, dengan jepit rambut giok putih di dalamnya, membuatnya tampak lebih mulia.

Goyang samar-samar saat dia berjalan, kiprahnya muncul untuk memberikan perasaan berjalan di udara. Seluruh dirinya memancarkan perasaan superioritas, dengan perasaan mulia dan agung mengalir ke mata mereka. Ini adalah keanggunan superior yang datang dari level terdalamnya.

Ini adalah seorang wanita yang membuat Dong Yan merasa rendah diri.

“Aku siap” kata wanita itu lembut.

“Ya, aku juga siap” jawab Qing Shui sambil tersenyum.

“Aku harus merepotkan Nona Mu kalau begitu” kata Dong Yan ke arah nona tertua Mu.

Wanita itu mengangguk sebelum berbisik, “Kalau begitu mari kita pergi”

“Baiklah. Hati-hati dan lakukan perjalanan yang aman. Berhati-hatilah” kata Dong Yan kepada Qing Shui dan Miss Mu yang tertua sambil tersenyum.

“Terima kasih!” Jawab wanita itu sambil tersenyum.

“Kakak, mari kita minum setelah aku kembali” kata Qing Shui kepada Dong Yan sambil melambaikan tangannya.

……

Di antara dua puluh orang, Qing Shui dan rindu besar Mu adalah satu-satunya anak muda. Ada dua laki-laki paruh baya halus di antara yang lainnya, yang adalah paman dari gadis Keluarga Mu. Dari kelihatannya, seorang pria di usia delapan puluh tahun benar-benar berada di puncak pesonanya.

Sisanya semua orang tua. Tanpa satu gerakan di wajahnya, Qing Shui bisa merasakan bahwa mereka semua setidaknya ahli Peak Martial Saint.

Ada dua wanita tua di antara mereka, sementara sisanya adalah pria tua.

Semua orang mengendarai sendirian di tunggangan terbang mereka. Sebelum berangkat, gadis keluarga Mu mengatakan bahwa jika situasinya menjadi tidak dapat diubah, semakin banyak orang yang bisa melarikan diri semakin baik. Tidak perlu untuk membuktikan kesetiaan seseorang, asalkan Keluarga Mu mampu mempertahankan kekuatan sebanyak mungkin.

Qing Shui tahu tentang situasi yang dia bicarakan. Ini mirip dengan situasi yang Keluarga Cheng hadapi ketika bertemu dengan “Golden Jiao King” dalam situasi di mana mereka tidak dapat melarikan diri dari kehancuran total; siapa pun yang bisa melarikan diri harus melarikan diri, bahkan mengorbankan hidup seseorang untuk memberi orang lain kesempatan untuk melarikan diri.

Tunggangan wanita itu adalah Golden Luan. Qing Shui memanggil Fire Bird-nya sendiri. Burung Api dikenal sebagai Red Luan di Dunia Sembilan Benua dan juga disebut Luan Api. Mereka dianggap spesies binatang iblis yang sama dan satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah unsur yang mereka miliki.

Tunggangan Di Chen adalah Blue Luan. Dikatakan bahwa Luan adalah keturunan phoenix, memiliki garis keturunan phoenix di dalam tubuhnya. Melihat Golden Luan yang tidak sedikit lebih rendah dari Firebird-nya, Qing Shui masih merasa bahwa Firebird-nya lebih hebat …

Ketika gadis Keluarga Mu melihat Firebird Qing Shui, mereka terperangah sejenak. Tidak banyak jenis binatang bermutasi semacam ini. Selain itu, Luan relatif cerdas, sehingga ingin menaklukkannya dengan kekuatan kasar adalah mustahil.

Tunggangan binatang iblis dari orang yang tersisa juga sangat kuat, seperti Hawk, Eagle dan burung berbulu lainnya. Semuanya dibangun secara fundamental untuk kecepatan dan daya tahan. Bahkan jika kekuatan serangan mereka tidak mencukupi, mereka masih perlu memiliki kecepatan dan daya tahan.

Kedua puluh binatang iblis terbang ke arah timur dengan cara yang menghancurkan bumi. Itu adalah pemandangan yang spektakuler, karena bagaimanapun setiap binatang iblis sangat besar. Dengan sayap mereka yang terbentang, mereka mirip dengan awan, ditambah dengan jarak di antara mereka ketika mereka menyebar, mereka tampak seolah-olah mereka bisa menutupi langit dan menyelimuti bumi.

Ini adalah Negara Dewa Timur, juga dianggap sebagai wilayah prefektoral dari Eastern Victory Divine Continent. Bagaimanapun mereka terhubung bersama dan ini sulit untuk dipisahkan dengan jelas. Tempat ini sudah menjadi bagian paling timur dan hanya membutuhkan perjalanan tiga hari untuk mencapai Sky Penetrating Mountains.

Perjalanan tiga hari bukanlah jarak yang pendek tapi itu normal. Sky Penetrating Mountains dipenuhi dengan segala macam bahaya dan mereka tidak bisa terlalu dekat dengan kota. Oleh karena itu tempat itu cukup jauh dari kota untuk memastikan keamanannya.

Dalam perjalanan, anggota Keluarga Mu secara teratur dilemparkan ke dalam kekacauan. Beruntung Firebird Qing Shui adalah Tunggangan yang cukup bagus. Kecerdasannya sangat tinggi dan sebenarnya ada luka di atas Golden Luan gadis Keluarga Mu.

Meskipun Qing Shui tidak memberikan harta surgawi untuk waktu yang sangat lama, Qi Spiritual dalam Alam Violet Immortal jauh lebih tebal daripada di luar, bahkan Eastern Victory Divine Continent tidak dapat dibandingkan dengan itu.

Kekuatan Firebird sudah mencapai kira-kira 9000 Country tetapi masih jauh lebih lemah dari Thunderous Beast. Thunderous Beast seperti “pembunuh” untuk Qing Shui dan digunakan untuk membunuh target tunggal. Bahkan ketika berkolaborasi dengannya, itu juga akan digunakan untuk membunuh target tunggal.

Diamond Gigantic Elephant mampu menyerang berbagai target. Mighty Elephant Stomp sangat tangguh, namun ini adalah Sky Penetrating Mountains. Dengan kekuatan membunuh kurang dari sembilan Star, Mighty Elephant Stomp akan hampir tidak cukup dalam menghadapi binatang iblis kuat yang hadir di sini.

Oleh karena itu Qing Shui telah meningkatkan Thunderous Beast, karena binatang iblis kuat yang dapat mengancam sekelompok besar orang umumnya tidak akan muncul dalam kelompok besar, kemungkinan binatang muncul sendirian adalah yang terbesar. Oleh karena itu, kegunaan Thunderous Beast di sini akan beragam.

Dengan sangat cepat mereka tiba di tembok kota. Tembok di sini bahkan lebih tinggi dari ibu kota benua dan juga sangat keras dan stabil. Ini dibangun untuk menahan gelombang Beast. Meskipun binatang iblis dari Martial Saint Stage dan di atasnya mampu terbang, ada banyak binatang iblis yang berada di bawah Martial Saint Stage dan mereka tidak mungkin untuk sepenuhnya dibunuh.

Di atas tembok kota tinggi adalah busur mekanik yang kuat. Haluan seperti ini membutuhkan energi inti seseorang untuk mengoperasikannya. Panah yang mereka luncurkan dilapisi dengan racun yang kuat atau dibuat dengan tulang-tulang binatang iblis yang kuat, sehingga kekuatan mereka agak kuat.

Terbang melewati kota ini, mereka bertemu dengan rawa-rawa besar, dengan banyak jalur bercabang dari jalur tengah. Daerah rawa raksasa ini adalah penghalang alami bagi kota, namun sangat disayangkan bahwa itu tidak dapat memblokir binatang iblis terbang.

Gadis Keluarga Mu memimpin kelompok saat mereka terbang menuju tujuan mereka dengan mudah. Terbang di belakangnya adalah Qing Shui dan Firebird-nya. Melihat sosok di belakang Golden Luan, dia hanya bisa mendesah saat dia berpikir, apakah itu hal yang baik atau buruk bagi wanita ini untuk memiliki kekuatan yang begitu besar?

Wanita di dalam peti kristal itu pasti lebih kuat dari wanita ini. Namun, Qing Shui akan menghindari memikirkan wanita itu bahkan di pikiran bawah sadarnya. Dia juga tidak tahu mengapa.

Meskipun dia telah membangunkannya dan bahkan membantunya menghilangkan racun di tubuhnya, dia telah mengambil hartanya yang paling berharga. Saat itu sudah sangat beruntung dia tidak membunuhnya. Namun, Qing Shui masih merasa bahwa dia gagal menebusnya. Dia pergi tanpa memalingkan kepalanya karena takut akan hidupnya dan juga karena harga dirinya yang menyedihkan.

Tidak ada orang lain yang bisa disalahkan ketika Kau memiliki hati yang baik dan melakukan hal yang buruk. Hal itu dengan Yun Duan menebus rasa sakit di hati Qing Shui, membuatnya merasa sedikit lebih baik. Dia tidak bisa tidak terpengaruh oleh perasaannya. Karena itu, dia saat ini berupaya untuk tidak terjerat dalam hubungan baru. Namun dunia ini penuh dengan variabel dan nasib mengolok-olok orang.

Di belakang Burung Api, Qing Shui melamun karena waktu luang yang berlimpah. Sama seperti itu mereka telah terbang sepanjang hari. Bahkan Binatang Iblis perlu berhenti untuk beristirahat sebentar, konsumsi energi ketika terbang dengan cepat sangat tinggi.

Begitu mereka meninggalkan kota, masih ada jarak yang sangat jauh ke Sky Penetrating Mountains, yang pada dasarnya adalah tanah tak bertuan. Namun tidak ada yang bisa memastikan bahwa tidak ada desa atau keluarga tersembunyi yang tinggal di wilayah ini.

Langit sudah berubah gelap. Ini adalah hutan belantara yang luas dan lebar sehingga orang tidak bisa melihat ujungnya. Tanah di bawah kaki mereka dipenuhi rumput liar dan orang bisa melihat lereng batu setinggi sepuluh meter tidak jauh dari tempat mereka mendarat, tampak sangat bersih. Semua orang mulai berjalan ke sana, karena yang terbaik adalah memasang tenda di sana jika mereka ingin beristirahat.

Menempatkan tunggangan mereka, mereka berjalan menuju lereng batu itu. Kali ini Qing Shui melihat gadis Keluarga Mu berjalan tanpa kakinya menyentuh tanah.

Di bagian atas lereng batu adalah permukaan datar yang tidak besar, tampak mengkilap dan bersih. Tidak hanya cukup bagi mereka untuk memasang tenda di sana, itu memberi mereka sudut pandang yang menguntungkan untuk memiliki pandangan yang tak ada habisnya terhadap lingkungan mereka. Jarak yang tidak jauh dari mereka adalah sungai, suara gemerisiknya berdering dengan jelas.

Qing Shui mendirikan tendanya sendiri, sementara yang lain juga mendirikan tenda mereka. Tindakan Qing Shui sangat cepat, namun ketika dia mengeluarkan tempat tidur, itu membuat semua orang melongo …

Orang harus tahu bahwa setiap orang yang hadir memiliki Sachet Interspatial, namun sebagian besar dari mereka tidak mampu memasang ranjang sebesar itu. Hari ini hanya ada dua hadiah, dengan gadis Keluarga Mu memiliki alat Interspatial yang sama kuatnya.

Itu dianggap sangat umum untuk Martial Saint dan di atas untuk memiliki Sachet Sutra Interspatial. Namun ini tidak berarti bahwa Sachet Interspatial tidak berharga, hanya saja Alat Interspatial kelas yang lebih tinggi lebih berharga.

Setelah mendirikan tenda, semua orang pergi untuk beristirahat dan makan. Jika ada binatang buas di lingkungan mereka, mereka akan makan beberapa makanan liar, jika tidak mereka akan makan makanan yang mereka bawa.

Melihat sekelilingnya, Qing Shui mulai berjalan menuju aliran kecil.

“Apa yang kau lakukan?” Gadis Keluarga Mu yang kebetulan melihat Qing Shui bertanya.

Mendengar kata-katanya, Qing Shui melongo. Dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan bertanya tentang nya. Sebenarnya, bahkan wanita itu tidak tahu mengapa dia bertindak begitu tiba-tiba. Bagaimanapun, masih tidak ada bahaya di sekitar sini. Selain itu dia hanya akan pergi sebentar, tidak perlu baginya untuk bertanya dengan cara yang mendesak. Selain itu, ia masih memiliki beberapa urusan mendesak untuk diselesaikan …

“Aku akan mencari sesuatu untuk dimakan. Tidak apa-apa. Tidak ada bahaya di sekitar sini” kata Qing Shui sambil memandangi gadis yang saat ini merasa sedikit tidak wajar.

“Ayo pergi bersama!” Tambah gadis itu segera.

Qing Shui tahu pihak lain menyembunyikan sesuatu atau mungkin dia khawatir tentang nya.

“Baiklah!”

Keduanya melanjutkan berjalan menuju sungai kecil tidak jauh dari sana.

Orang tua dan dua pria paruh baya dari Keluarga Mu tercengang untuk sementara waktu ketika melihat ini terjadi. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat rindu muda mereka berdiri sendirian dengan seorang pria …

“Paman ketiga, paman ketujuh, aku akan menyiapkan sesuatu untuk dimakan” seorang pria paruh baya berkata pada dua pria tua yang memimpin.

“Mereka sudah pergi. Biarkan saja mereka. Nona belum mengambil tindakan apa pun” kata seorang lelaki tua yang tertarik.

Qing Shui dan gadis Keluarga Mu berjalan ke sungai kecil. Rumput yang tumbuh di tanah menghambat gerakan mereka, menyebabkan mereka berjalan sangat lambat. Ketika mereka tiba di sini, mereka semua duduk di Tunggangan masing-masing, sehingga tidak ada banyak interaksi di antara mereka.

Meskipun dapat dianggap bahwa mereka telah berinteraksi beberapa kali di kota, ini adalah pertama kalinya mereka bersama sendirian.

Sampai sekarang Qing Shui masih tidak tahu nama gadis itu dan hanya mengenalnya sebagai rindu besar Keluarga Mu.

“Berapa kali Kau pernah ke Sky Penetrating Mountains?” Qing Shui bertanya dengan lembut setelah berjalan jauh. Dengan mereka berdua terdiam, suasananya sedikit menyesakkan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded