Ancient Stengthening Technique Chapter 882 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 882 Buah Jade Spirit, Tersandung di Sarang Golden Jiao

Ketika Qing Shui melihat tatapan tegas dari Snow Lion King, dia tahu bahwa singa telah dikalahkan. Dia tidak mencoba untuk memaksa binatang buas untuk mengkonsumsi pil obat – dia lebih suka membiarkan hukum alam menentukan nasib singa.

Sejujurnya, Qing Shui merasa sangat tidak nyaman dengan keputusannya. Sayang sekali membiarkan binatang buas seperti singa ini binasa begitu saja. Namun, ini adalah cara seorang ‘raja’, yang tidak berbeda dari binatang iblis lainnya di alam liar. Bagaimanapun, itu dianggap langka untuk dapat menangkap binatang iblis dari kelas raja. Pada dasarnya, tidak mungkin untuk melakukannya, terutama untuk binatang iblis dengan kekuatan lebih besar dari Martial Saint Puncak, karena mereka sudah memiliki kecerdasan dari fungsi kognitif canggih.

Sebelum dia menyadarinya, Snow Lion King telah merosot ke tanah, tubuhnya menjadi cangkang kosong, benar-benar tanpa kehidupan. Qing Shui menghela nafas dalam-dalam dan kemudian menggunakan Api Primordialnya untuk sepenuhnya mengkremasi mayatnya.

Dia tidak menyelamatkan inti atau bahan lainnya dari tubuh Snow Lion King, tetapi malah mengubur sisa-sisa di bawah tanah Pohon Buah Jade Spirit. Namun, pohon itu telah dihapus oleh Qing Shui dan pindah ke Alam Violet Jade Immortal.

Dia awalnya berpikir bahwa prosesnya akan sedikit sulit, karena ini adalah pertama kalinya dia mencoba untuk memindahkan pohon setinggi sepuluh meter. Setelah proses yang kuat dan banyak usaha, ia mampu memindahkan pohon dengan sukses ke Alam Violet Jade Immortal.

Pohon itu akan dapat tumbuh di dalam Ranah tanpa banyak kesulitan.

Qing Shui melihat lebih dekat pada Jade Spirit Fruit, yang secara kebetulan juga dikenal dengan nama yang sama di kehidupan masa lalunya juga. Buah ini dapat dikonsumsi oleh manusia dan binatang iblis dan secara efektif akan meningkatkan Qi Spiritual mereka sekali dikonsumsi. Dengan kata lain, buah memiliki kemampuan untuk mengubah konstitusi tubuh secara mendasar.

Efeknya, bagaimanapun akan berbeda antara setiap manusia dan binatang iblis. Selain itu, buah akan membutuhkan periode waktu untuk matang sepenuhnya. Qing Shui bisa menguji efeknya, yang seharusnya luar biasa karena buahnya adalah produk yang dijaga dengan baik oleh Snow Lion King.

Membunuh binatang itu adalah rencananya selama ini, tetapi kemudian dia berubah pikiran dan memutuskan untuk mencoba menjinakkannya pada menit terakhir. Pada akhirnya, dia tidak berhasil. Jika dia tidak bisa menjinakkan binatang iblis itu, maka tidak mungkin bergaul dengan nya setelah itu.

Setelah masalah ini diselesaikan, Qing Shui melanjutkan perjalanan ke bagian hutan yang lebih dalam. Ini adalah wilayah Snow Lion King, jadi Qing Shui tidak akan memiliki masalah dalam berurusan dengan pertemuan dengan binatang iblis lain dari tingkat yang sama.

…… ..

Akhirnya, dia berhasil keluar dari hutan!

Matahari yang cerah di langit adalah pemandangan ceria, yang kemudian meringankan suasana hatinya juga. Hutan selalu suram dan gelap ditambah Qing Shui tidak suka terjebak dalam atmosfer itu untuk waktu yang lama.

Akhirnya dia tiba di kedalaman gunung. Lingkungan sekitarnya dikelilingi oleh pohon-pohon tua yang tinggi dan suasananya damai tetapi tidak realistis sepi. Qing Shui terkejut dengan situasi aneh ini dan merasa itu mencurigakan karena tidak ada binatang iblis yang terlihat.

Qing Shui bingung. Dia diberitahu bahwa binatang iblis akan lebih kuat semakin dalam dia berkelana tetapi tidak ada pemandangan binatang buas, bahkan binatang iblis kecil atau binatang terbang kecil.

Ini adalah situasi yang paling mengkhawatirkan.

Lokasi ini seperti pantai yang luas. Dia mengamati area yang dipenuhi pasir emas, lalu dia berlutut dan meraih segenggam pasir sebelum melepaskan telapak tangannya untuk membiarkannya mengalir melalui jari-jarinya.

Saat pasir menyelinap kembali ke tanah, Qing Shui bangkit dan melanjutkan jalannya ke depan. Pasti ada laut di suatu tempat di depan!

Bagaimanapun, ini adalah pantai. Anehnya, dia bisa merasakan bau aura dari pasir di bawah kakinya. Pantai ini bisa dianggap sebagai hotspot untuk pertemuan binatang iblis karena cukup dekat dengan laut. Namun, dia belum melihat satu binatang iblis pun sejak kedatangannya. Suasana itu sunyi, sunyi senyap.

Qing Shui memutar kepalanya untuk mencari kejutan penyergapan, lalu menuju ke daerah di mana udaranya terasa semakin lembab. Di sisi yang cerah, cangkang berwarna-warni yang tersebar di sekitar pantai melukiskan sedikit kejernihan ke ketenangan pantai yang meresahkan, membawa sedikit keaktifan ke atmosfer.

Setelah berjalan-jalan singkat di sepanjang pantai, seekor binatang terbang besar dengan tergesa-gesa terbang, seolah-olah sedang berusaha melarikan diri dari sesuatu. Qing Shui tenang, namun gugup. Dia tidak bisa mengerti mengapa dia merasa seperti ini sekarang.

Qing Shui tampak seperti sedang berjalan santai, tapi langkahnya secepat kilat. Dengan satu langkah di atas pasir, tubuhnya dibawa ke depan sekitar sepuluh li dalam sekejap. Ekspresinya tetap terkumpul dan tenang saat ia memperluas indera spiritualnya ke sekelilingnya.

Dan kemudian, dia membeku … …

Aura yang luar biasa menyerbu dengan tiba-tiba ke arahnya seperti badai, membungkus segala sesuatu di jalannya. Qing Shui menghentikan gerakannya sambil terus mengamati aura.

Roar!

Raungan yang menghancurkan surga bergetar di langit. Pada saat itu, Qing Shui akhirnya menyadari arti sebenarnya dari kata ‘penghancuran surga’ saat dia merasakan tanah dan langit bergetar dari pekikan menggeram. Ini tidak seperti tangisan yang pernah dia dengar sebelumnya sepanjang hidupnya.

Seseorang bahkan dapat mendengar suara gemuruh yang sangat berbeda dari ribuan li jauhnya.

Ekspresi wajah Qing Shui sedikit berubah. Dia menatap ruang yang jauh dengan penuh perhatian tanpa berlindung, karena dia tahu itu akan sia-sia karena tidak ada yang bisa menghindari rasa spiritual lawannya.

Ketika dia mengingat binatang terbang dari sebelumnya, dia akhirnya menyadari mengapa itu tampak menakutkan.

Roar!

Raungan lain bergema di seluruh langit, yang segera diikuti oleh sosok besar yang menjulang ke udara. Seekor binatang seperti ular sanca emas raksasa mengelilingi langit dengan cepat.

Mata Qing Shui mengikuti binatang emas itu saat dia masih dalam keadaan shock. Makhluk terbang di langit sejauh ini adalah binatang iblis terbesar yang pernah dilihatnya.

Gerakan memutar itu juga menarik. Qing Shui belum pernah melihat naga sebelumnya, tetapi dia pernah melihat ilustrasi dari buku dan gambar dalam kehidupan masa lalunya. Namun, ketika dia melihat binatang emas di langit, dia langsung teringat akan sosok naga yang agung.

Dragon Form!

Sosok emas raksasa itu panjangnya sekitar 200 meter dengan tubuh sekuat berlian. Dua tonjolan mengintip melalui kepala Jiao yang ganas, seolah-olah pada akhirnya akan tumbuh tanduk dari atas kepalanya.

Golden Jiao !

Qing Shui akhirnya menyadari bahwa binatang terbang itu adalah Golden Jiao, tetapi dia tidak tahu apakah binatang ini bisa menjadi Golden Jiao King yang sama yang telah menghancurkan seluruh Cheng Clan. Golden Jiao ini tampaknya sesuai dengan cerita, atau lebih tepatnya, ini bisa menjadi Golden Jiao King yang bertanggung jawab atas penghancuran seluruh klan.

Dia tidak terlalu yakin dengan jumlah Golden Jiao yang tinggal di Sky Penetrating Mountains, tetapi dia menduga bahwa seharusnya tidak ada banyak binatang iblis dengan kekuatan seperti itu yang tinggal di dekatnya atau di tempat lain di sekitar gunung. Selain itu, jika habitat Golden Jiao berada di wilayah ini, ia dapat menyimpulkan bahwa binatang buas yang perkasa ini adalah yang bertanggung jawab atas kematian seluruh Cheng Clan.

Saat Golden Jiao melayang di udara, matanya meluncur ke arah pantai dan mengunci pandangannya ke Qing Shui, seolah-olah telah mendeteksi keberadaan Qing Shui di wilayahnya. Mata yang mirip dengan dua lentera besar melintas cemerlang pada Qing Shui saat memutar kepalanya yang ganas ke arahnya.

Di mata Golden Jiao, Qing Shui tampak sangat kecil, mirip dengan semut kecil di bidang pasir yang luas. Namun, binatang itu mampu mendeteksi gelombang energi dari manusia mungil dan bahwa ia telah masuk tanpa izin ke sarangnya.

Apa yang akan dipikirkan Qing Shui jika dia tahu bahwa dia telah masuk ke sarang Golden Jiao? Jika dia tahu dia melakukannya, Qing Shui akan bisa menyadari mengapa dia tidak bisa menemukan binatang iblis ketika dia tiba di bagian hutan ini.

Binatang terbang dari sebelumnya pasti keliru terbang ke daerah ini, yang bisa menjelaskan mengapa ia tampak begitu ketakutan ketika melarikan diri ke arah yang berlawanan. Qing Shui mulai bertanya-tanya apakah dia bertanggung jawab atas bangunnya Golden Jiao, atau apakah itu kesalahan binatang terbang yang lebih kecil.

Binatang Iblis dari spesies Jiao dan spesies ular memiliki bentuk yang unik. Yang kuat bisa dengan mudah mencapai ukuran lebih dari 100 meter karena warisan alami mereka. Sebaliknya, binatang buas terbang lainnya akan kesulitan mencapai lebih dari seratus meter karena batas pertumbuhannya jauh lebih rendah daripada spesies jiao dan ular.

Qing Shui memiliki kecenderungan aneh yang membuatnya ingat wanita dari peti mati kristal ketika dia menghadapi Golden Jiao di langit. Bagaimanapun, Qing Shui bukan lagi pria yang sama dengan dia saat ia bertemu wanita di peti mati kristal.

Mungkinkah Golden Jiao menjadi lebih kuat sejak saat ia menghancurkan klan itu?

Qing Shui tidak bisa memahami kekuatan keseluruhan Golden Jiao, tapi dia pasti tahu bahwa binatang besar itu sangat kuat. Bagaimanapun, Golden Jiao bukanlah lawan yang bisa dengan mudah dikalahkannya untuk saat ini, bahkan dengan kemampuan debuffnya. Qing Shui juga memiliki perasaan bahwa dia tidak akan bisa menembus tubuh Golden Jiao hanya dengan melihat tubuh makhluk besar yang seperti berlian.

Perbedaan antara kekuatan mereka terlalu besar. Qing Shui telah membuang gagasan untuk bertarung melawan Golden Jiao. Melarikan diri dari genggaman binatang buas yang menakutkan ini adalah satu-satunya yang dapat ia pikirkan saat ini.

Qing Shui dengan cepat berbalik dan berlari.

Roar!

Pekikan nyaring itu jelas lebih keras dari dua raungan sebelumnya. Kerangka luar biasa dari Golden Jiao melayang di udara saat binatang itu melesat ke arah Qing Shui dengan kecepatan kilat.

Kecepatan mengerikan ini sudah cukup untuk mendorong Qing Shui untuk segera mengkonsumsi Pelet Gale. Setelah itu, dia dengan cepat berbalik dan menampar Desecnding Heaven Talisman ke Golden Jiao!

Fiery Golden Eye!

Emperor Qi!

Roar Roar!

Golden Jiao menjadi geram karena debuff dan selanjutnya seluruh tubuhnya mulai bersinar terang dengan cahaya keemasan. Tidak hanya kecepatan dan kekuatannya kembali normal, atribut Golden Jiao juga menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Qing Shui menangis kesakitan di dalam. Namun demikian, dia mengeluarkan beberapa Jarum Coldsteel 10.000 Tahun yang beracun dan menembak masing-masing ke arah binatang raksasa itu secara berurutan. Jarumnya sangat halus dan tajam, dan dalam beberapa detik, jarum telah muncul di depan Golden Jiao.

Cling!

Suara jernih bergema di udara, diikuti oleh suksesi gema serupa. Sekarang, jarum sudah pecah menjadi fragmen. Ditemui dengan kegagalan serangannya, Qing Shui bahkan lebih bertekad untuk melarikan diri dari pertarungan. Kekuatan Golden Jiao ini terlalu mengerikan. Selain itu, kekerasan tubuhnya bukan lelucon … …

Golden Jiao memiliki kemampuan yang luar biasa untuk memperkuat kekuatan dan kapasitas spiritualnya setelah terkena debuff Qing Shui. Ini tidak selalu berarti bahwa debuff sepenuhnya dihilangkan, tetapi efeknya sepenuhnya dikompensasi oleh keterampilan bertarungnya. Jika Qing Shui tidak menerapkan beberapa teknik pelemah ke Golden Jiao, mungkin kekuatannya akan lebih hebat dan menakutkan.

Qing Shui cukup licik dalam pelariannya, sifat khusus yang berasal dari penggunaan Ghost Step nya. Dia juga bisa menggunakan medan untuk keuntungannya untuk membantu pelariannya dengan kelincahan, kecepatan, dan kelihaian.

Di tengah pelariannya, Qing Shui tak terhindarkan telah mencapai perbatasan hutan. Dia tidak mengambil waktu untuk memasuki hutan lebat dan dengan cepat bergerak untuk bermanuver dari Golden Jiao.

Golden Jiao, di sisi lain, tanpa ampun diratakan melalui hutan, menggulingkan dan menghancurkan pohon-pohon kuno yang menjulang tinggi secara instan. Pada saat yang sama, Qing Shui membentuk dua Balls Api Primordial di tangannya dan mengarahkan api ke arah kepala binatang besar itu.

Senjata Tersembunyi miliknya telah terbukti tidak berguna dan tidak efektif melawan permukaan keras tubuh Golden Jiao. Qing Shui merasa bahwa dia bisa menimbulkan semacam kerusakan terhadap Golden Jiao dengan Primordial Flame Balls sebagai gantinya. Dan yang membuatnya takjub, Golden Jiao menunjukkan kehati-hatian saat bola api tampak mengalir dengan cepat ke kepalanya.

Dengan demikian, Qing Shui memutuskan untuk menggunakan Bola Api Primordial untuk mengulur waktu dan ia juga menggunakan api sebagai mekanisme pertahanan melawan Golden Jiao. Serangkaian raungan kemarahan bergema di seluruh hutan, diikuti oleh terinjak-injak pohon yang menua dan jejak puing-puing kayu berserakan tertinggal di belakang Golden Jiao.

Qing Shui melonjak dan meluncur di balik pohon yang tersembunyi di celah gunung sebelum memasuki Alam Violet Jade Immortal tanpa ragu-ragu.

Golden Jiao segera mengikuti dan menabrak pohon yang telah disembunyikan Qing Shui di belakang, menghancurkan segala yang ada di depannya. Namun, Qing Shui sudah lama hilang sebelum ada kesempatan untuk melukainya. Auranya sudah hilang ketika Golden Jiao berusaha merasakan kehadirannya di sekitarnya.

Bahkan setelah menegaskan tidak adanya aura Qing Shui, Golden Jiao terus menghancurkan pohon-pohon terdekat tanpa henti. Meskipun menjadi binatang iblis yang kuat dan cerdas, persepsi intelektual tampaknya tidak menjadi salah satu bentengnya.

Qing Shui sekarang aman di dalam Realm of the Violet Jade Immortal. Setelah beberapa saat berkultivasi, ia memutuskan untuk keluar dari Ranah untuk memahami situasi.

Golden Jiao sedang meronta-ronta di dekatnya seperti sedang menunggu Qing Shui muncul kembali. Namun, kecerdasan binatang iblis jauh lebih rendah daripada manusia. Golden Jiao adalah contoh utama – ia bahkan tidak menyadari kehadiran aura Qing Shui karena dibutakan oleh kebencian di dalam hatinya. Kesimpulan yang ditarik oleh Golden Jiao adalah bahwa Qing Shui sudah melarikan diri jauh dari wilayahnya.

Setelah beberapa saat, Golden Jiao menginjak-injak barisan pohon sekali lagi sebelum berbalik dan pergi. Qing Shui mengamati gerakan binatang itu dengan tenang, memastikan bahwa Golden Jiao telah kembali ke sarangnya sebelum melanjutkan perjalanannya.

Qing Shui tidak ingin membuang waktu yang dialokasikan untuk Realm of Violet Jade Immortal dengan sembarangan. Jika dia menghabiskan seluruh enam jam, dia harus bergantung pada Nine Continent Step untuk melarikan diri dari bahaya.

Tentu saja, dia juga bisa memilih untuk menggunakan Nine Continent Step alih-alih melewati Sky Penetrating Mountains tanpa melalui jalur berliku yang tak terhitung jumlahnya secara tidak perlu.

Sekarang setelah dia tahu tentang sarang Golden Jiao, dia memutuskan untuk mengelilinginya demi alasan keamanan. Dia mengambil jalan memutar panjang dan tinggal sejauh mungkin dari wilayah yang diinfus dengan Spiritual Qi Golden Jiao sebanyak mungkin.

Jalan memutar dimulai dari seratus li ke hutan, dan menuju selatan, lalu ke utara. Pada saat yang sama, ia memperluas indera spiritualnya ketika ia berkelana di sekitar wilayah Golden Jiao untuk mendeteksi potensi bahaya dari mil jauhnya.

Setelah Qing Shui berhasil memutar di sekitar wilayah Golden Jiao, dia akhirnya menghela nafas lega. Ini adalah pertama kalinya Qing Shui berperang dengan binatang iblis sekuat Golden Jiao, yang akhirnya memaksanya untuk melarikan diri dengan cemas.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded