Ancient Stengthening Technique Chapter 946 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 946 Wakil Castellan Sky City Qin Zongheng, Saudari Sumpah

Cloud Crane-nya melesat menuju Sky City dan karena kecepatannya yang ekstrem, mencapai kota besar dalam dua jam. Ini memberi Qing Shui kesan bahwa Sky City memang tempat yang kuat dan berpengaruh. Perjalanan dua jam di Cloud Crane cukup jauh. Paviliun Heavenly Cloud masih kuat meskipun jaraknya dari Sky City. Dari ini, Qing Shui bisa mengatakan bahwa Sky City memiliki kontrol yang kuat atas daerah tersebut, sejauh bahkan Sekte Marionette tidak berani memprovokasi mereka.

Sky City terlalu misterius. Qing Shui tidak tahu apakah ada ahli seperti para tetua di Sekte Sky Prison. Namun, dari menyimpulkan kekuatan relatif dari Sekte Marionette dengan Sky City, ia menduga pasti ada beberapa Martial Emperor Kelas Pemula.

Ini mungkin alasan mengapa Weng Xue terkejut ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa membela diri terhadap orang-orang dari Marionette Sect. Maksudnya adalah dia bisa membela diri melawan anggota Sekte Marionette sendirian di usianya. Dia tidak yakin apakah suaminya bahkan bisa melakukan itu dan suaminya adalah generasi yang lebih tua dari Qing Shui.

Yu He telah menjadi nyonya Hundred Flowers Valley dengan konstitusi Hundred Flowers-nya. Itu adalah hadiah bawaan yang tidak bisa didapat orang lain, tidak peduli seberapa cemburu mereka. Kalau tidak, gelar itu tidak akan pernah jatuh ke tangan Yu He. Justru karena Yu He itulah Weng Xue pertama kali mendapat kesan bahwa Qing Shui bukan manusia biasa. Setelah mengamatinya untuk waktu yang singkat, dia bisa tahu bahwa dia istimewa. Dia memiliki kehadiran dan aura yang luar biasa.

Auranya mirip dengan beberapa Senior tua di Sky City, yang membuatnya merasa bahwa dia mungkin seorang kultivator tingkat atas. Dengan pemikiran itu, Weng Xue tidak bisa tidak melihat Qing Shui sekarang dan karena dia merasa bahwa Yu He dan Qing Shui sangat cocok. Dia bahkan menantikan mereka mengkonfirmasi hubungan.

Tiba-tiba dia tertawa, terhibur oleh pikirannya sendiri. Kapan dia menjadi seperti ini? Dia menggelengkan kepalanya dan menatap ke kejauhan saat Sky City menjadi lebih jelas dan lebih jelas di depan mereka. Seperti namanya, Sky City yang terkenal terletak jauh di atas permukaan laut.

Cloud Crane-nya secara bertahap terbang ke atas dan Qing Shui memperkirakan bahwa Sky City setidaknya 10.000 meter di atas permukaan tanah. Weng Xue berbicara kepada Qing Shui tentang beberapa hal acak tetapi anehnya, mereka bahkan tidak menyebut Sky City dalam percakapan mereka.

“Qing Shui, Kau harus berhati-hati di sekitar Sekte Marionette. Orang-orang itu sangat pendendam dan kejam. Jika kau butuh bantuan, kau harus memberi tahu ku. Aku akan membantu dengan cara apa pun yang ku bisa” Weng Xue mengulangi sekali lagi ketika mereka dekat dengan Sky City.

Kali ini, Qing Shui mengangguk dengan sungguh-sungguh. Dia mengerti ketulusan Weng Xue. Cara dia bertindak jelas menunjukkan betapa dekatnya dia dengan Yu He. Hasilnya, dia menjawab sambil tersenyum, “Oke. Jika aku menemukan diri ku di tempat yang buruk, jangan bertingkah seolah-olah kau tidak mengenal ku, Kakak!” Lelucon Qing Shui. Dia dengan mudah mengubah apa yang dia sebut dirinya.

Weng Xue senang ketika dia mendengar kata-kata Qing Shui. Dia adalah wanita yang sangat tajam dan mengerti ucapannya yang jenaka. Dia tiba-tiba merasakan perasaan kekeluargaan dengan Qing Shui, seolah-olah ada beberapa takdir yang menyatukan mereka. Mungkin karena dia yatim piatu, dia suka menjadikannya sebagai adik laki-lakinya.

“Baiklah, aku akan memperlakukanmu sebagai kerabatku di masa depan. Kau akan menjadi adik laki-lakiku” Weng Xue menyatakan dengan gembira dengan ekspresi serius.

“Kakak!” Qing Shui memanggilnya lagi, dengan gembira.

“Baiklah, aku akan mengadakan jamuan selamat datang untukmu”

Cloud Crane Weng Xue terbang langsung ke Sky City saat Weng Xue menyelesaikan kalimatnya. Qing Shui memiliki pandangan yang jelas tentang seluruh kota sekarang. Tepatnya, itu di puncak gunung tetapi struktur membuatnya tampak seperti kota kastil.

Sky City adalah kota berukuran sedang dengan lebar sekitar 100 li. Ada banyak halaman dan paviliun, bahkan danau alami dan sungai. Keduanya terbentuk dari gletser yang mencair di pegunungan. Melihat ukuran tempat itu, Qing Shui menduga bahwa tidak ada orang luar di Sky City. Istilah ‘Kota’ mungkin hanya digunakan untuk mewakili kekuatan dan pengaruh tempat ini, seperti dengan Poison Mountain Stockade dan Sky Prison Sect. Itu sebenarnya jauh lebih kecil dari kota sebenarnya seperti Hundred Miles City, yang mencakup lebih dari 1000 li.

Cloud Crane-nya turun ke bawah menuju area dengan beberapa puri yang tampak megah dan mendarat. Masing-masing puri itu sangat besar dan Qing Shui bisa merasakan kehadiran banyak aura kuat di luar kemampuan perseptifnya.

Weng Xue menyimpan Cloud Crane-nya dan berjalan menuju pintu masuk sebuah puri. Para penjaga yang melihatnya dengan cepat membungkuk dan menyambutnya, “Nyonya!”

Weng Xue mengakui mereka dengan anggukan dan berjalan ke istana bersama Qing Shui. Mereka berjalan melalui halaman tersendiri, dikelilingi oleh berbagai paviliun. Qing Shui segera merasakan bahwa tidak banyak orang di puri. Hanya ada beberapa penjaga dan pelayan.

Qing Shui tahu bahwa suami Weng Xue adalah Wakil Castellan kota ini, tetapi baginya pria itu tidak menonjolkan diri.

“Ibu!”

“Ibu!”

Dua anak berusia empat hingga lima tahun berlari ke arah mereka. Bocah itu tampak sedikit lebih tua dan diikuti oleh seorang wanita paruh baya. Weng Xue dengan riang menggendong salah satu anaknya.

“Bibi Feng, kau harus istirahat sebentar. Aku akan mengurus dua anak“ Kata Weng Xue dengan hangat pada wanita paruh baya itu.

Wanita paruh baya itu tersenyum dan menganggukkan kepalanya sebelum dia membungkuk dan minta diri.

“Huer, Binger. Ini pamanmu. Sapa pamanmu dengan cepat” Weng Xue berkata sambil menggendong kedua anaknya dan memandang Qing Shui.

Qing Shui agak tertangkap basah. Dia tidak berharap bahwa dia akan memiliki anak dan tidak memikirkannya sama sekali. Tetapi bahkan dia sendiri memiliki beberapa anak, jadi ini tidak terlalu mengejutkan.

Kedua anak itu sangat imut. Mereka berdua memiliki rambut panjang dan wajah mereka yang indah seperti porselen halus. Mata hitam mereka seperti permata hitam yang duduk di atas hidung kecil mereka yang tajam. Mereka berdua sedikit mirip Weng Xue.

“Ibu, apa itu Paman?” Bocah lelaki itu mengajukan pertanyaan aneh pada Weng Xue.

“Yah, apa kau dekat dengan Bing’er?” Tanya Weng Xue dengan lembut.

“Ya, dia adalah adik perempuanku. Jika ada yang menggertaknya, aku akan memukul balik mereka sepuluh kali lebih keras” Jawab Huer, mengangkat tinjunya.

“Dia memanggilku Kakak. Kami adalah saudara, sama seperti Kau dan Binger” Weng Xue memberi tahu anak kecil itu dengan sabar, mengambil kesempatan ini untuk mengajar anak-anaknya.

“Ibu, apa kau lebih dekat dengannya atau kami?” Anak kecil itu bertanya dengan khawatir, ketika dia menatap Qing Shui.

“Bocah kecil, kalian berdua adalah yang paling berharga bagiku!” Weng Xue tergelitik oleh reaksinya.

Qing Shui cukup terhibur oleh logika anak itu. Dia mengeluarkan dua Buah Wondrous dan menyerahkan satu kepada anak itu. “Panggil aku ‘Paman’ dan aku akan memberikan ini padamu. Ini sangat lezat”

Bahkan tanpa deskripsi Qing Shui, anak itu sudah tahu bahwa itu pasti enak. Ketika Qing Shui baru saja mulai membuka kotak tertutup yang berisi buah-buahan, anak itu sudah mulai mengeluarkan air liur karena baunya. Pada saat yang sama, Weng Xue terkejut ketika dia melihat buah-buahan di tangan Qing Shui.

“Paman!”

Kedua anak dengan cepat mengambil buah darinya dan mulai menggigit …

“Buah Wondrous!” Seru Weng Xue.

“Kakak, Kau tahu apa ini?” Qing Shui terkekeh. Karena Yiye Jiange juga bisa mengenali buah itu, tidak mengejutkannya bahwa Weng Xue juga bisa mengenalinya.

“Buah Wondrous adalah salah satu buah paling menakjubkan di Dunia Sembilan Benua. Ini sangat berharga! Ini biasanya paling baik dikonsumsi oleh anak-anak di bawah 13 tahun dan dapat meningkatkan potensi mereka hingga 10% dan bakat alami mereka bahkan lebih tinggi. Ini sangat berharga!” Weng Xue cukup terkejut, saat dia mengatakan ini.

Pada kenyataannya, orang dewasa juga dapat mengkonsumsi buah-buahan ini, tetapi paling efektif untuk anak-anak. Tidak ada yang akan menyia-nyiakan untuk orang dewasa.

“Xueer, Kau punya tamu” Saat itu, mereka mendengar suara cerah yang jernih.

Qing Shui bisa merasakan aura orang itu. Dia melihat ke belakang dan melihat seorang pria yang masih bisa dianggap muda. Pria itu memiliki sikap yang tenang. Dia sangat tampan dan sudut matanya melengkung ke atas hampir seperti senyum, tetapi fitur wajahnya yang lain tajam dan tegas. Pria itu berjalan ke arah mereka dengan senyum, tetapi dia masih memiliki Aura yang menindas di sekitarnya.

“Ayah!”

“Ayah!”

Kedua anak itu berlari ke arah ayah mereka dengan buah-buahan yang setengah dimakan. Pria itu membawa keduanya, di masing-masing lengan. Ekspresinya cepat melunak dan dipenuhi dengan cintanya pada kedua anaknya. Kemudian, dia memperhatikan apa yang mereka makan dan berseru, “Buah Wondrous!”

“Zongheng, kau kembali. Izinkan aku memperkenalkan pemuda ini yang baru saja ku akui sebagai adik lelaki ku. Dia Qing Shui” Kata Weng Xue, tersenyum.

“Salam, Aku Qin Zongheng. Kau terlihat familier” Lelaki itu tersenyum, dia menurunkan anak-anaknya dan mengangkat tangannya untuk berjabat tangan.

“Salam, aku Qing Shui. Aku adalah orang yang dicari oleh Sekte Marionette” Qing Shui tersenyum tipis.

Bahkan jika pria itu sedikit waspada, Qing Shui tidak terlalu peduli. Fakta bahwa pria itu masih memperlakukannya dengan baik, berarti Weng Xue benar-benar memegang tempat di hati pria ini. Qing Shui dengan senang hati menjabat tangan Zongheng.

“Karena kau adalah saudara Weng Xue, kita semua adalah satu keluarga. Kau tidak harus terlalu formal dengan kami. Masuk ke dalam. Mari kita minum sesi minum malam ini” Kata Qin Zongheng mengundang.

Dia mempercayai Weng Xue dan juga bisa mengatakan bahwa Qing Shui bukan orang biasa. Dia tidak terlalu memikirkannya. Bagaimanapun, Marionette Sekte tidak dapat dibandingkan dengan Sky City, karena mereka berada di dua tingkat yang sama sekali berbeda.

Selama waktu itu, Weng Xue menatapnya dan selanjutnya menyarankan, “Zongheng, aku memperlakukannya sebagai adik lelaki ku. Kau harus mengeluarkan anggur terbaik mu”

“Saudara laki-laki Xueer juga saudara ku. Terima kasih atas Buah Ajaibmu” Pria itu berterima kasih pada Qing Shui dengan tulus, ketika dia menyaksikan anak-anaknya dengan senang hati menggigit buah mereka.

“Tidak apa. Aku punya anak juga. Aku suka anak-anak mu dan buah-buahan ini adalah hal yang sempurna untuk mereka” Qing Shui berseri-seri.

Weng Xue sangat terkejut ketika dia mendengar bahwa Qing Shui sudah memiliki anak. Namun, dia masih mengikuti mereka ke aula utama. Meja makan sudah diisi dengan piring-piring hidangan panas. Weng Xue sebelumnya sudah memerintahkan pelayannya untuk membuat persiapan untuk pesta kecil.

“Saudara Qing Shui, aku sedikit penasaran. Bagaimana kau bisa mengenal Xueer?” Qin Zongheng tersenyum saat bertanya pada Qing Shui.

“Saudara Qin, aku pertama kali bertemu Kakak Xue hanya dua jam sebelumnya. Adik perempuan Kakak Xue adalah teman baik ku” Qing Shui menjawab dengan ringan. Dia tidak ingin pria itu salah memahami hubungan mereka. Dia hanya tahu sekarang bahwa lelaki ini benar-benar prihatin tentang masalah itu dan sepertinya dia sudah tahan menanyakan pertanyaan itu selama beberapa waktu.

Qing Shui tidak berharap bahwa pria yang kuat dan tegas seperti Qin Zongheng akan benar-benar bertindak seperti ini. Mungkin, orang akan kehilangan kepercayaan diri ketika datang ke hal-hal yang benar-benar mereka pedulikan.

Qin Zongheng hanya merasa tidak aman karena dia bisa mengatakan bahwa Qing Shui adalah seorang pemuda yang cukup berbakat. Seorang pria muda yang kuat dengan penampilan yang baik sangat menarik bagi wanita. Tidak peduli seberapa besar Qin Zongheng mempercayai Weng Xue, dia masih khawatir. Lagipula, pria bisa sangat egois. Semakin kuat cinta mereka, semakin egois dan khawatir mereka.

“Saudara Qin, dalam hati ku, Kakak Xue sama seperti saudara perempuan ku” Qing Shui sebenarnya mengagumi karakter Qin Zongheng. Bagi seorang pria dengan statusnya hanya memiliki satu wanita, itu benar-benar menunjukkan dedikasinya.

“He’er dan Qing Shui adalah teman yang sangat baik!” Weng Xue tertawa terbahak-bahak. Setelah dia mendengar apa yang dikatakan Weng Xue, mata Qin Zongheng juga menyala. Dia melihat lebih dekat pada Qing Shui.

“Kakak, Aku merasa bahwa kita benar-benar memiliki kedekatan. Aku senang memiliki saudara perempuan lain. Aku ingin bersulang untuk mu” Qing Shui mengangkat cangkir anggurnya dan menghabiskannya dalam satu tegukan.

Weng Xue melakukan hal yang sama dan berkata, “Mulai hari ini, kita bersaudara. Aku benar-benar bahagia”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded