City Of Sin Book 2 Chapter 112 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 112

Bujukan (3)

Archdevil di atas takhta tidak menunjukkan emosi sama sekali. Dia menatap jenderal di bawah dengan diam-diam dengan mata obsidiannya, berbicara dengan suara samar, “Manusia-manusia itu sudah pergi. Mereka di sini bukan hanya untuk membantai salah satu pasukan ku, apa mereka meninggalkan pesan?”

Cardis mengeluarkan sebuah surat, yang ditulis di atas kertas ajaib berkualitas tinggi yang bisa menahan suasana neraka yang korosif. Jenderal mendorongnya ke depan dengan kedua tangan, dan bola energi hitam mengambil alih dan membawa surat itu langsung ke tahta.

“Penyerbu ini semuanya kuat, dipimpin oleh penyihir wanita. Satu-satunya alasan dia membiarkan ku membawa surat ini kepada Anda adalah jika dia memiliki beberapa saran untuk serangan kami di Norland, Tuanku” jelas Cardis.

Archdevil mengangguk setuju, “Dia bisa membunuh seluruh pasukan, dan memotong salah satu lenganmu. Nasihatnya tentu layak untuk diperhatikan. Siapa namanya?”

“Sharon, Yang Mulia”

“Sharon …” Archdevil menggumamkan nama ini beberapa kali pelan. Dia memiliki kekuatan yang luar biasa tidak seperti iblis lain di bawahnya, mampu mendapatkan banyak informasi tentang target melalui nama mereka sendiri. Dia dengan cepat membuka amplop, hanya untuk menemukan dua garis pendek.

Sekilas, archdevil bisa mengetahui bahwa baris pertama menentukan koordinat bagian dari Norland. Informasi itu sangat tepat sehingga ia dapat menelurkan portalnya dalam jarak sepuluh meter dari lokasi yang ditentukan. Adapun baris kedua, itu adalah beberapa teks yang disegel dengan sihir, makna di dalam ditransfer langsung ke pikirannya. Namun, itu agak membingungkannya.

“Keluar pintu dan belok kanan”

Archdevil merenungkan hal ini sepanjang hari, membuat semua orang menunggu waktu yang sama. Dia akhirnya memeriksa, “Apa lagi yang dikatakan Sharon ini, Cardis? Beri tahu aku semuanya”

Cardis mencoba yang terbaik untuk mengingat. Iblis yang lebih besar sebanding dengan manusia penyihir dalam kecerdasan, jadi mustahil bagi mereka untuk melupakan beberapa hal. Dia memikirkan seluruh pertempuran dalam sekejap, “Benar, dia mengatakan sesuatu yang aneh. ‘Sharon akan di sebelah kiri’.”

Archdevil mengangguk dalam diam, mengirim Cardis pergi untuk beristirahat. Sebuah nyala hitam muncul dari tangannya, membakar surat itu sepenuhnya sebelum dia menunjuk ke dua pemimpin, “Kalian berdua akan memimpin invasi ini ke Norland. Ambil pasukan pertama, dan pastikan untuk menyebabkan kerusakan yang cukup dan menuai sebanyak mungkin jiwa. Jatuhnya Norland akan tergantung pada akumulasi dampak”

Dua Master yang lebih rendah terkejut dan bersemangat, berlutut ketika mereka menerima perintah.

Dengan lambaian tangannya, iblis di atas takhta memanggil dua bola energi hitam yang melayang ke arah mereka, membentuk permata hitam berkilau yang tertanam di dada mereka. Pada saat kritis, permata ini akan dapat membawa keduanya kembali ke istana ini dalam sekejap. Setiap raja tingkat rendah adalah aset berharga, tidak seperti tentara normal yang hanya makanan ternak meriam. Setiap kali pasukan mereka tumbuh lebih besar dari ideal, iblis memanfaatkan perang untuk menyisihkan jumlahnya.

Setelah beberapa perenungan lebih lanjut, archdevil memerintahkan, “Setelah Kau keluar dari portal, semua pasukan harus berbaris kanan dan menyerang. Tidak peduli apa yang ada di depan atau kiri, abaikan itu semua!”

Meskipun para penguasa menemukan perintah itu sangat aneh, mereka masih menunjukkan bahwa mereka akan mematuhi. Hirarki Iblis sangat ketat, dan orang tidak akan pernah bisa melawan perintah penguasa mereka.

……

Beberapa saat kemudian, auman raja iblis mengguncang setiap sudut salah satu level Abyss. Segala macam iblis dibiarkan terbaring di tanah, tidak berani bergerak karena takut menimbulkan kemarahan tuan mereka.

Iblis yang kuat melayang di udara di atas danau lava, dengan kekuatan yang tak terlukiskan. Auranya yang kuat membentuk karakter iblis misterius yang tak terhitung jumlahnya yang berkibar di sekelilingnya di udara. Di seberangnya ada bola indah cahaya biru, dengan seorang wanita kecil mengambang di dalamnya.

“Sharon! Beraninya kau muncul di hadapanku! Apa kau pikir tidak mungkin kemarahan ku mencapai Norland?”

Penyihir legendaris menjulurkan lidahnya, tertawa, “Bermond Gauguin, aku hanya datang karena aku tahu kau sudah siap untuk menyerang Norland. Ayo, jangan marah, kau tahu itu tidak akan membantu sama sekali. Kau tidak mengusir ku! Bayangkan betapa hancurnya martabat mu jika perkelahian seperti itu terjadi. Para penguasa dari tingkat lain akan membicarakannya selama ribuan tahun!”

Raja iblis mendengus, menjilat api keluar dari lubang hidungnya. “Untuk apa kau di sini?” Tanyanya dengan suara dingin, “Untuk menghentikanku, atau untuk memprovokasi aku lebih jauh?”

“Tidak juga. Ada sedikit manfaat bagi ku untuk memprovokasi mu. Aku di sini untuk menawarkan kesepakatan” kata penyihir legendaris itu sambil meluruskan rambutnya, “Aku bisa memberimu satu set koordinat ke Norland. Sebagai gantinya, pasukan mu harus mematuhi aturan sederhana ketika mereka melewatinya. Juga, aku ingin hak untuk berburu di tanah mu”

Bermond menjadi semakin curiga, bertanya, “Aturan apa?”

“Sangat sederhana. Keluar pintu dan belok kiri. “

Raja iblis mendengus sekali lagi. Dia belum setuju, bertanya, “Apa yang ada di kanan portal?”

“Aku”

“Bagaimana dengan bagian depan?”

“Satu legiun iblis. Mereka akan berbelok ke kanan sendiri sebelum meluncurkan serangan mereka. Aku ragu kau ingin melawan mereka dalam pertempuran berdarah di Norland, bukan?”

Raja iblis mengangguk, “Jadi yang di sebelah kiri adalah musuhmu?”

Sharon menyeringai lebar, menghujaninya dengan pujian tinggi, “Seperti yang diharapkan dari raja iblis, sangat pintar!”

Bermond menggerakkan tubuhnya, danau lava di bawahnya mulai menggelembung dan mendidih. “Baiklah!” Dia menyatakan dengan suara gemuruh, “Aku setuju. Aku akan memaafkan mu karena membunuh salah satu bawahan ku dalam perburuan sebelumnya, dan kau dapat berburu di tanah ku lagi. Namun, kau hanya bisa menerima Iblis biasa!”

“Aku berangkat! Ini koordinatnya” Penyihir legendaris itu mengeluarkan manik cahaya biru dari ujung jarinya, menembakkannya ke arah Bermond Gauguin sebelum terbang keluar melalui belakang. Hanya dalam beberapa saat, dia berada puluhan kilometer jauhnya. Dia tiba-tiba jatuh, memancing Iblis besar sebelum dia melarikan diri melalui portal ke irama bellow Bermond yang marah.

“Itu hanya pembayaran kecil untuk koordinat, jangan sepelekan itu!” Sharon sudah menghilang, tapi suaranya yang renyah dan merdu masih bergema di seluruh jurang.

Menghela nafas berat, Bermond Gauguin berhenti mengejar. Bagaimanapun, bahkan jika itu tidak sulit untuk mendapatkan koordinat di Norland dia harus mengorbankan puluhan Iblis seperti itu. Dan karena standar pengukuran berbeda karena hukum pesawat, pasti ada masalah ketika mereka mulai membangun gerbang teleportasi. Dalam kasus terburuk, beberapa pasukannya mungkin tewas. Dia benar-benar mendapatkan kesepakatan yang lebih baik, dengan penyihir legendaris hanya mengambil satu. Hanya saja Iblis biasanya tidak begitu kalkulatif.

Adapun kesepakatan, Bermond Gauguin bertekad untuk menepati janjinya. Hanya tuan tingkat rendah bisa melewati portal seperti itu, dan ini adalah daratan Norland yang mereka tuju. Jika mereka berbelok ke kanan dan berlari ke Sharon, kemungkinan besar mereka akan berakhir tanpa cara untuk kembali. Dia tidak ingin kembali dari perjalanan ke pesawat utama dengan perkelahian berdarah dengan Iblis untuk kreditnya. Iblis mungkin suka kekacauan pada dasarnya, tetapi mereka tidak sepenuhnya tidak berperasaan.

Satu-satunya pilihan yang tersisa sekarang adalah belok kiri.

“Orang di sebelah kiri lebih baik berdoa” penguasa iblis itu berpikir sendiri.

…… 

Pada waktu itu di Norland, Gaton sedang berjalan keluar dari portal dengan pasukannya yang babak belur, kembali ke wilayah keluarganya. Meskipun dia telah kehilangan sepertiga dari ksatria rune-nya, dia berhasil membantai seluruh pasukan Iblis. Pada akhirnya, keuntungannya melebihi kerugian. Selain itu, setelah mengalami pertumpahan darah yang kejam di neraka selama empat hari tiga malam, semua yang selamat lebih kuat dari sebelumnya.

Menghirup udara segar Norland sekali lagi, kerutan Gaton perlahan menghilang dari wajahnya. Menusuk pedang panjangnya ke tanah, dia menatap ke kejauhan. Di arah itu, di belakang pegunungan yang panjang, ada dataran yang kaya dan subur. Ini adalah tanah leluhur Schumpeters, yang paling penting dari semua tanah mereka.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded