City Of Sin Book 2 Chapter 136 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 136

Tanpa judul

Tiba-tiba, Sinclair tersentak kaget dan mengekang manticore, menatap hutan di tepi jalan. Seekor serigala raksasa berjalan mondar-mandir di sana, matanya terpaku pada sekelompok prajurit dengan bentuk dan ukuran yang aneh. Dia merasa sangat gelisah, seolah sedang diawasi.

Dia langsung melompat dari manticore, membungkus dirinya dengan jubahnya seperti biasa sebelum menghilang ke kegelapan. Serigala besar itu jelas terkejut, menunjukkan tingkat kecerdasan yang tidak khas kebanyakan binatang. Itu mundur dengan hati-hati, hanya berhasil mengambil dua langkah sebelum Sinclair diam-diam muncul di belakangnya. Dia mengirim dua bilahnya ke leher makhluk itu, mengirimkannya ke tanah dengan bunyi gedebuk…

Cahaya dari salah satu serigala angin padam dalam benak Richard, membuatnya berdiri tiba-tiba dan bergegas ke jendela, menarik gorden terbuka dalam kebingungan. Itu adalah malam yang tenang, angin sepoi-sepoi bertiup ketika sinar bulan menyinari danau. Semuanya tampak tenang dan indah, tanpa indikasi pertarungan yang akan datang …

Setelah memotong kepala serigala, Sinclair kembali ke manticore. Makhluk itu mengendus-endus udara dan melanjutkan perjalanan, tidak lebih lambat dari penerbangan seekor burung ajaib. Itu seperti arus hitam melonjak menuju Twilight Castle.

Mereka tidak bergerak jauh sebelum Sinclair menguasainya sekali lagi. Dia menunjuk ke semak yang tidak terlalu jauh, dengan serigala besar lain berjongkok ketika dengan tenang mengamati kelompok itu. Serigala ini terlihat persis seperti yang sebelumnya. Melihat kelompok itu berhenti di jalur mereka, ia segera berbalik dan berlari, tetapi seorang ksatria bearguard telah melemparkan kapaknya. Kapak berputar di udara dengan peluit yang menakutkan, mengenai pinggang makhluk itu dalam sepersekian detik sebelum membelahnya.

Ksatria kemudian meminta tunggangannya bergerak ke mayat serigala untuk mengambil kapaknya, juga mengambil mayat sesuai perintah Sinclair untuk membawanya ke manticore.

“Serigala-serigala ini agak aneh. Ayo, sayangku, lahap dia dan mari kita lihat apa yang diketahui”

Manticore menjerit dalam menanggapi perintah, enggan untuk mulai bekerja. Membaca jiwa adalah urusan yang melelahkan, dan itu hanya memakan setengah dari isinya sebelumnya. Jika harus memeriksa jiwa lain, perutnya akan gemuruh karena lapar lagi.

Namun, Sinclair tidak akan mentolerir perilaku malas seperti itu. Dia mendorong kepala makhluk itu ke bawah, mencubitnya dengan kuat. Manticore mengeluarkan raungan sedih, menundukkan kepalanya saat perlahan menggerogoti bangkai serigala. Itu sangat tidak mau.

Meskipun serigala angin jauh lebih besar dari makhluk sejenis lainnya, itu sangat kecil jika dibandingkan dengan manticore. Binatang kontrak Sinclair menelannya sepenuhnya, berbaring di tanah tidak bisa bergerak. Itu hanya berhasil bangkit kembali setelah sepuluh menit penuh, menggelengkan kepalanya kuat-kuat karena membiarkannya melolong pelan.

“Tidak punya jiwa ?!” Sinclair terkejut. Tanpa jiwa, manticore itu secara alami tidak akan bisa menghilangkan kenangan apa pun. Namun, setiap binatang buas seharusnya memiliki jiwa. Bahkan binatang kontrak tidak terkecuali; satu-satunya hewan tanpa jiwa adalah mereka yang dipanggil dengan sihir yang terbuat dari energi murni. Namun, makhluk seperti itu tidak akan meninggalkan mayat.

Salah satu alasan mengapa manticore tidak dapat menemukan apa pun dari serigala angin adalah kemungkinan bahwa ia tidak memiliki kemampuan yang cukup untuk memeriksa jiwa makhluk itu. Namun, itu sangat tidak mungkin. Bahkan di Norland itu adalah makhluk yang langka dan tangguh, dengan membaca jiwa menjadi kemampuan bawaannya.

Terlepas dari kejadian kecil ini, Sinclair tidak akan menunda perjalanan mereka hanya karena serigala tanpa jiwa. Faelor adalah pesawat asing baru; apa pun bisa terjadi di sini. Serigala tanpa jiwa yang besar tidak ada artinya dalam skema besar ini …

Saat serigala angin kedua dipotong menjadi dua, suar cahaya lain meredup dan menghilang dalam pikiran Richard. Tapi kali ini, ia telah mengirimkan gambar yang jelas tentang Sinclair dan para ksatria bearguard pada Richard melalui Broodmother.

“Schumpeters!” Richard langsung mengidentifikasi kelompok dalam gambar. Dia membuka petanya, memeriksanya di bawah sinar bulan. Jika seseorang menghubungkan lokasi kematian dua serigala angin, jalannya jelas mengarah ke Kastil Twilight.

Dia memikirkannya sebelum membunyikan bel di kamar. Suara lembut bergema di kejauhan melalui tabung, dan tak lama kemudian seorang pelayan mengetuk pintunya. “Bolehkah saya tahu apa yang Anda butuhkan, Tuan Richard?”

Richard membuka pintu dan langsung ke titik. “Aku ingin bertemu Baron Fontaine segera! Katakan padanya itu sangat penting!”

“Tapi … Baron Fontaine kemungkinan sedang tertidur saat ini. Apakah mungkin untuk memanggilnya besok pagi?” Jawab pelayan itu dengan canggung. Dia juga mengantuk; saat ini jam satu malam.

“Ini sangat penting!” Richard menekankan. Meskipun pelayan itu sangat lelah, dia tidak bodoh. Dia segera pergi untuk memanggil kepala pelayan. Terlepas dari alasan yang masuk akal dari permintaan itu, ini bukanlah sesuatu yang bisa dia putuskan sendiri. Dia tidak memiliki otoritas seperti itu.

Keluarga baron memiliki sejarah panjang, menjadikannya sebanding dengan beberapa keluarga kekaisaran yang lebih kaya dan berpengaruh. Ini juga berarti akan ada peraturan yang relatif ketat. Richard tidak akan menunggu pelayan untuk menyampaikan pesan melalui hierarki, memberi Gangdor perintah di benaknya yang menyebabkan orang jahat memancarkan niat membunuh yang intens. Agresi semata-mata meluap seperti arus, melanda setengah bangunan seperti gelombang ganas!

Baron Fontaine adalah pendekar pedang level 14, membuatnya sangat peka terhadap niat membunuh. Ini pasti akan lebih efektif untuk membangunkannya daripada yang lain.

Seperti yang diharapkan, hanya butuh lima menit sebelum baron berpakaian santai muncul di hadapan Richard dengan pedangnya. Melihat mage dan rombongannya sudah dipersenjatai ke gigi di sisi lain koridor, ia segera menyipitkan matanya. “Serangan musuh?” Tanyanya dengan tatapan tajam.

Richard mengangguk, “Pertempuran sengit antara aliansi dan penyerbu iblis terjadi belum lama ini di Bloodstained Land. Aku berasumsi kau pernah mendengarnya, Tuanku?”

Fontaine menjawab dengan anggukan. Pertempuran ini adalah peristiwa paling penting di Kerajaan Sequoia tahun ini. Pasukan sekutu telah menderita kekalahan telak, dengan hampir setengah dari mereka benar-benar dimusnahkan. Gereja Neian kehilangan lebih dari setengah kekuatannya di kerajaan, sementara dua bangsawan lainnya sangat terhina. Acara ini akan diikuti oleh periode kerusuhan politik.

Richard berkata dengan sungguh-sungguh, “Salah satu bawahan ku baru saja menyampaikan informasi pada ku secara rahasia bahwa Sinclair, pemimpin iblis, sedang bergegas menuju Kastil Twilight dengan kecepatan penuh. Dia membawa serta para ksatria yang bersenjata lengkap dan dua penyihir, yang sudah melewati Bran. Kita hanya punya sedikit waktu berharga untuk mempersiapkan pertahanan kita!”

Ini adalah berita yang mengejutkan; Fontaine hampir tidak bisa mempercayai telinganya. “Dia meluncurkan serangan ke Kerajaan Sequoia!”

“Dia ingin menyerang seluruh pesawat,” jawab Richard.

“Tapi … Baiklah, aku akan segera menyiapkan segala yang kumiliki!” Setelah mengatakan itu, Baron menoleh ke kepala pelayan yang baru saja datang dengan tergesa-gesa, “Panggil kapten yang bertugas. Mungkin ada serangan musuh malam ini!”

Ketika kepala pelayan berlari dengan panik, Baron Fontaine menoleh ke Richard dan merentangkan tangannya tanpa daya ketika dia bertanya, “Terima kasih atas peringatannya, teman ku. Terima kasih. Sekarang…”

“Orang-orangku dan aku pasti akan tinggal di belakang untuk membantumu melawan Iblis ini!” Jawab Richard.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded