City Of Sin Book 2 Chapter 152 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 152

Rampasan perang (2)

Pada akhirnya, Richard memilih produksi drone yang meningkat serta dorongan untuk kecepatan makan, jangkauan, dan kapasitasnya. Selama ada waktu yang cukup dan Broodmother cukup diberi makan, ia akan memberinya persediaan tentara yang tak ada habisnya. Saat ini tidak ada terburu-buru untuk memperkuat drone tempur; dia berencana untuk memberikan beberapa pilihan pada pemikirannya sebelum dia sampai pada suatu kesimpulan.

Kabut asam di tengah medan perang telah memudar. Ketika Richard mendekati Broodmother, dia menarik napas dalam-dalam dan mengisap semuanya ke dalam tubuh agungnya yang seperti bukit kecil.

Pada saat itu, berdiri di depan Broodmother, Richard merasakan tekanan yang tidak terlihat menyelimutinya. Kepala kecil dan aneh makhluk itu sangat kontras dengan sisa cangkangnya, yang baru dan yang lama. Bekas luka pertempuran dengan manticore masih di sekujur tubuhnya.

Richard mengangkat kepalanya untuk bertemu matanya, bertanya, “Kau sangat ingin aku datang ke sini, ada apa?”

“Itu menyangkut pembangunan unit khusus, Tuan” jawab Broodmother itu.

“Unit khusus?”

“Ya. Membangun satu adalah masalah kebetulan, dan membutuhkan penggunaan keilahian. Pembunuh Iblis yang kau berikan padaku memiliki kekuatan kematian; Aku bisa menggunakan keilahian yang ku serap dari semua berhala itu untuk mengubahnya menjadi unit khusus. Namun, prosesnya tidak dapat dilihat oleh siapa pun, bahkan Nona Flowsand”

“Bahkan Flowsand? Kenapa?” Richard sangat terkejut. Baik Flowsand dan Broodmother berasal dari Gereja Eternal Dragon; sejauh pemahamannya, mereka berada di pihak yang sama.

“Aku juga tidak tahu, itu berasal dari naluri. Tidak ada orang di luar Anda yang bisa tahu, sama sekali tidak seorang pun!”

“Baiklah,” Richard mengangguk, melambaikan tangannya untuk melemparkan mantra kegelapan yang menyelimuti mereka berdua, “Kita bisa mulai sekarang”

Broodmother mengirim sejumlah besar informasi pada Richard, memberinya tiga pilihan untuk jenis drone. Dia bisa menciptakan humanoid, binatang buas, atau tunggangan.

Richard tidak perlu memikirkan pertanyaan itu, segera memilih humanoid. Dia membutuhkan penjaga yang lebih kuat di sisinya.

Dia kemudian memberinya tiga pilihan lagi. Dia dapat menggunakan semua, dua pertiga, atau sepertiga dari keilahian untuk menciptakan unit khusus ini.

Broodmother telah sepenuhnya menyerap keilahian berhala dari lima belas suku Orc secara total. Unit khusus terlemah membutuhkan nilai lima berhala; dari informasinya, ini adalah unit dasar keilahian.

Richard dengan cepat membiasakan dirinya dengan sistem pengukuran, mengajukan pertanyaan berbeda, “Apa perbedaan antara menggunakan ketiga unit ketuhanan dan hanya satu?”

“Pertarungan mungkin, kapasitas, dan kemampuan khusus meningkat dengan jumlah keilahian yang aku curahkan. Menggunakan satu unit keilahian masing-masing akan memungkinkanmu untuk membuat tiga unit”

“Gunakan semua yang kau miliki” dia memutuskan dengan segera. Saat ini, dia tidak kekurangan pakan meriam. Kekurangannya berada di ujung atas spektrum kekuasaan; tanpa Broodmother sendiri dan kekuatan gabungan dari 400 serigala angin, dia tidak mungkin membunuh manticore. Bahkan selama pertempuran melawan Sinclair, meskipun taktiknya telah dieksekusi dengan sempurna, mereka masih kehilangan hampir semua sumber daya mereka untuk meraih kemenangan. Jika pertempuran itu terjadi di tempat terbuka sebagai gantinya, peluang kemenangan mereka akan menjadi tipis.

“Terserah Anda” jawab Broodmother, terdiam beberapa saat sebelum melanjutkan, “Anda punya beberapa pilihan terakhir. Anda dapat menelurkannya dengan kapasitas pertempuran maksimum, tetapi sebagai gantinya Anda akan kehilangan beberapa potensi drone. Jika Anda memilih yang sebaliknya, kapasitas Drone akan lebih besar di masa depan tetapi akan lemah seperti bayi baru lahir. Anda juga dapat memilih dari beberapa afinitas juga. Karena drone akan didasarkan pada Sinclair, Anda dapat memilih invisibilitas, serangan mendadak, dan pembunuhan. Semakin banyak sifat yang Anda pilih, semakin rendah level dan potensinya”

Ini adalah pilihan terberat. Richard merenungkannya dengan intens, menggunakan seluruh kemampuannya, tetapi masih butuh waktu untuk mengambil keputusan. Gambar-gambar Sinclair menghilang di udara dan muncul kembali di antara pasukannya terlintas di benaknya. Efektivitas kemampuannya masih segar dalam benaknya.

“Maksimalkan potensinya” dia akhirnya berkata dengan tekad, “dan berikan ketiga kemampuan itu!”

“Apakah Anda yakin?” Sang induk mulai ragu-ragu. Perhitungannya sendiri memberitahunya bahwa rute ini akan sangat meminimalkan tingkat maksimum unit. Namun, Richard sangat yakin; hidupnya sendiri dipertaruhkan ketika ia menyaksikan kengerian kekuatan Sinclair. Ada banyak keadaan di mana karakter khusus seperti Sinclair memberi orang lebih banyak sakit kepala dan menanamkan lebih banyak rasa takut daripada pejuang yang seimbang.

“Lakukan saja!”

“Terserah Anda, harap tunggu lima menit,” jawab Broodmother. Perutnya mulai bergolak hebat, dan tidak lama kemudian telur raksasa yang lebih besar dari rata-rata orang didorong keluar. Telur itu mulai bersenandung ketika menyentuh lantai, dan yang mengejutkan Richard adalah sebuah pisau menembus dinding. Beberapa potong kemudian, telur dipotong terbuka dan makhluk humanoid muncul.

Ini adalah makhluk aneh, tampak seperti manusia wanita dengan tubuh yang proporsional. Ada lapisan baju besi di tubuh luar, tetapi baju besi ini menutupi sangat sedikit dan meninggalkan sebagian besar kulit seperti batu giok terlihat. Setengah dari wajahnya yang terpapar sangat memikat, tetapi sisanya tampaknya ditutupi oleh semacam helm. Mata makhluk itu tampak seperti kristal merah tua. Tangan kanan panjang dan ramping, lembut seperti tangan wanita, sedangkan tangan kiri adalah pisau logam.

Pisau itu terasa familier bagi Richard, dan itu tidak lama sebelum dia menyadari bahwa itu adalah salah satu belati Sinclair. Itu telah ditelan oleh Broodmother ketika dia menyerap mayat, dan dia telah menggunakannya dalam pembangunan makhluk ini. Pisau itu tidak memiliki kemilau padanya, tetapi fokus pada itu akan menyebabkan seseorang menjadi gugup. Richard membaca mantra pendeteksi dan terkejut menemukan bahwa itu masih mempertahankan semua propertinya dari sebelumnya. Ini termasuk kemampuan untuk menembus baju besi, dan kekuatan kehancuran di dalam. Ini bukan keajaiban.

Tatapan Richard kembali ke wajah unit itu. Detail-detail yang lebih halus tampak sedikit tidak bernyawa, tetapi penampilannya sangat akrab baginya. Dia sudah mengerti ketika dia melihat pisau; jika seseorang tidak melihat cukup dekat, mereka bahkan mungkin salah mengira drone ini untuk Sinclair sendiri! Namun, kesamaan itu hanya sebagian. Richard menghabiskan waktu lama melihatnya sebelum menyadari akar sebenarnya dari keakraban yang dia rasakan.

“Broodmother, pada siapa yang kau dasari wajah unit khusus ini?” Tanya Richard, dan jawabannya mengkonfirmasi kecurigaannya.

“Sinclair, Flowsand, dan Waterflower”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded