City Of Sin Book 2 Chapter 172 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 172

Serangan Malam (2)

Jenderal itu tampak sangat tertekan untuk melaporkan kerugian serius dalam hal tunggangan mereka. Lebih dari empat puluh kuda kavaleri berat telah direbut, dengan lebih banyak yang mati atau terluka parah. Jumlah tunggangan awal meninggalkan mereka hanya dengan seratus kuda, dengan kurang dari sepuluh yang bisa membawa ksatria yang berat.

“APA ?!” Viscount Zim menjerit, memucat seolah-olah dia akan pingsan setiap saat, “Hanya sepuluh kudaku yang manis dan mahal yang tersisa? Apa yang sedang terjadi?!”

Setiap pasukan berat Viscount memiliki dua prajurit elit yang ditugaskan untuk mereka, satu-satunya biaya terbesar untuk membangun kavaleri berat di awal. Jika hanya sepuluh kuda yang tersisa, itu adalah kehilangan puluhan ribu koin! Bagaimana mungkin dia tidak merasa patah hati?

Jenderal itu menunduk rendah, tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia tidak mengatakan sesuatu: tujuan sebenarnya musuh dengan penyergapan ini kemungkinan adalah kandang itu sendiri, bukan Viscount. Namun, jika dia mengatakan ini, dia tahu Highland Unicorn yang sombong tidak akan tahan. Untuk membersihkan aib, ia akan memerintahkan tentara untuk maju ke pertempuran sampai mati dengan orang-orang yang telah mempermalukannya.

Jenderal itu mengenal Zim dengan cukup baik. Informasi ini akan membuat Viscount melepaskannya dari komando, meninggalkan nasib suram bagi tentara. Pasukan Richard telah menunjukkan keganasan dan kecemerlangan taktis dengan serangan malam ini, melewati mereka seperti angin untuk menghancurkan mereka dalam satu serangan. Mereka melakukan pukulan berat dan melarikan diri ke kejauhan, tidak ingin berjuang lebih jauh. Jenderal tidak akan berani meremehkan musuh seperti ini, bahkan jika jumlah mereka kurang dari setengah dari Viscount sendiri. Jika Zim mengambil perintah …

Jenderal sudah siap untuk menderita melalui cambukan lidah. Begitu Viscount lelah, dia akan pergi tidur. Segalanya akan dilupakan keesokan harinya, dan Zim akan mengikuti sarannya. Pada akhirnya, para prajurit dan pejuang itu hanya kehilangan emas. Itulah satu hal yang paling tidak dimiliki Viscount, meskipun dia masih merasa hatinya sakit bahkan kehilangan beberapa ratus koin.

Namun, begitu badai melewati kapten pengawal pribadi Viscount memasuki kamp. Melihatnya, sang jenderal segera berubah muram. Orang ini tinggi, berani, dan luar biasa, tetapi kekuatan level 10-nya hanya begitu-begitu saja. Satu-satunya alasan ia memiliki posisi sebagai kapten penjaga adalah bahwa ia adalah sepupu Viscount, dan berspesialisasi dalam menghisap Viscount dan mengadu pada yang lain.

Seperti yang diharapkan, kalimat pertama darinya adalah, “Tuanku, target utama serangan musuh tampaknya adalah para prajurit perang kita”

Jenderal merasa hal-hal menjadi gelap di depannya.

“Apa yang kau katakan ?!” Zim segera menjerit, “Di mata orang-orang kampung itu, aku, dengan darah bangsawan dan status tinggi yang tak tertandingi, bahkan tidak cocok dengan sekelompok BEASTS ?!”

Kapten tampak sedih, “Sepertinya begitu, Tuanku”

“Orang udik itu! Plebeians berbau kotoran kuda! Aku pasti akan menangkapnya sendiri, dan memukul setiap orang selama sepuluh hari sebelum menggantungnya di gerbang kastil Ku! Aku ingin semua orang melihat dengan jelas konsekuensi dari meremehkan dan mempermalukan ku! Besok pagi, tentara akan bergerak dengan kecepatan penuh. Aku akan menghancurkan para petani itu di tembok tanah mereka sendiri!”

……

Richard berkemah hanya sepuluh kilometer jauhnya dari Zim, sebuah langkah berani. Namun, mengingat keunggulan yang mereka peroleh malam ini, dia tidak takut Viscount mengejar mereka segera.

Berbaris di malam hari mengharuskan seseorang untuk terbiasa dengan medan. Selain itu, bahkan jika Zim benar-benar bisa mengejar, maka sepuluh kilometer cukup jauh untuk menghabiskan setengah stamina pasukan. Apa yang menunggu maka akan menjadi serangan lain. Bloodstained Land adalah tempat yang sangat akrab bagi Richard, dan dia memiliki banyak mata dalam bentuk serigala angin yang berkeliaran di malam hari.

Richard berdiri di ketinggian di pangkalan, mengamati sisa pasukan yang masih kembali ke pangkalan. Angin malam terasa sejuk dan nyaman, memberinya dorongan untuk berteriak. Dia sudah terbiasa mengendalikan medan perang, dan sekarang sangat suka memiliki setiap detail dalam genggamannya. Setiap pertemuan memberinya lebih banyak dan semakin banyak keuntungan, memungkinkannya untuk mengalahkan musuh sepenuhnya dalam satu gerakan.

Ini adalah perasaan kontrol. Itu datang dari berkahnya akan kebenaran dan kebijaksanaan, tetapi yang lebih penting itu datang dari pengaruh.

Kegelapan di belakangnya terbelah dua, memperlihatkan siluet Phaser. Aura gadis itu agak menguat, cukup untuk mengejutkannya. Mantra deteksi cepat memberitahunya bahwa dia sudah mencapai level 3! Rampasan perang mungkin hebat malam ini, tapi itu seharusnya tidak memungkinkan dia untuk maju begitu cepat.

Phaser saat ini penuh energi, mampu menggunakan semua kemampuannya. Pada level 3, dia bisa bertarung berhadapan dengan prajurit level 6, dan jika kondisinya benar — seperti di malam hari atau dengan serangan diam-diam — bahkan prajurit level 10 bisa mati di tangannya.

Namun, dia masih merasakan sedikit rasa sakit di seluruh tubuhnya, seolah-olah dia ditusuk oleh jarum. Ini adalah persepsi yang tajam tentang darah elfnya, menunjukkan bahwa gadis ini memiliki kemampuan untuk menimbulkan ancaman baginya. Ini membuatnya merasa bingung; dia adalah penyihir level 11, yang bisa secara instan melemparkan perisai kelas 3 yang bisa menahan serangan dari pejuang level 3 jarak dekat. Itu juga sangat mengurangi kerusakan dari siapa pun level 10 atau di bawah. Terlepas dari semua itu, Phaser masih menjadi ancaman? 

Dia merenungkan masalah itu dengan tenang, merasa bahwa pertarungan Phaser mungkin tidak cukup cocok dengan deskripsi Broodmother tentang dirinya.

Tepat pada saat ini, kegelapan mulai berkedip lagi, dan Waterflower muncul di sisi lain Richard. Tangannya berada di pedangnya pada saat dia muncul, tatapan dingin mengarah ke arah Phaser.

Phaser tampak agak kaget, segera mundur ke dalam kegelapan. “Waterflower!” Richard memarahi, “Jangan menakuti dia!”

Wanita muda itu bersenandung, tidak mengucapkan sepatah kata pun saat dia menghilang ke dalam malam. Phaser juga tidak memperlambat langkahnya, benar-benar menghilang dari pandangannya. Meskipun keduanya telah menghilang dari pandangan, Richard masih bisa menggunakan hubungan jiwa mereka untuk mengidentifikasi mereka. Keduanya telah menyebar sejauh tiga puluh meter bersamanya di tengah, berdiri di setiap sisi. Mereka bertiga membentuk garis lurus.

Richard tidak tahu apa situasi ini, tetapi Waterflower selalu pelit dengan kata-katanya, dan bahkan ada sedikit perubahan dalam ekspresinya. Pandangan tergesa-gesa yang dia miliki pada dirinya sekarang tidak memungkinkan dia untuk membedakan apa pun dari wajahnya.

Pada titik inilah Flowsand berjalan dari kejauhan, sepertinya tidak memperhatikan suasana aneh ketika dia mulai melaporkan tentang hasil penyergapan.

Dengan dua hadiahnya, angka-angka ini sudah diketahui Richard. Namun, dia lebih suka Flowsand memverifikasi mereka. Korban dan perubahan kekuatan yang dihasilkan ada di tangannya juga.

“Zim kehilangan 150 orang, dengan lebih dari setengah kudanya terbunuh atau terluka. Hanya sekitar seratus kudanya yang dapat digunakan, sementara kita memperoleh empat puluh kuda elit yang dapat berfungsi sebagai tunggangan untuk kavaleri berat. Di pihak kita, kita menderita lima belas luka-luka dan kehilangan dua prajurit gurun”

Hasil ini bisa disebut luar biasa, tetapi Richard sudah mengalami pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Penyergapannya ini lebih dari sama, hanya awal dari perang yang lebih lama.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded