City Of Sin Book 2 Chapter 175 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 175

Menangkap Mangsa

Richard mendorong kudanya ke depan, mengikuti dengan cermat di belakang pasukan Zim. Di belakangnya ada hampir seratus pejuang gurun, orang-orang yang dibesarkan di punggung kuda. Kecepatan penuh seratus kuda lebih dari cukup untuk mengguncang bumi!

Zim menyaksikan Richard mengejar dengan bingung, merasa sulit untuk percaya bahwa ini adalah ksatria perbatasan yang sama yang dia kejar sampai dia tidak punya tempat untuk berlari.

Melihat momentum serangan Richard, ekspresi sang jenderal segera berubah. Dia meninggalkan Viscount, bergegas ke belakang formasi dan memasukkan energinya ke dalam suaranya untuk mengaum dengan gemuruh, “Infanteri Bentuk formasi, lindungi! Naikkan Tombak!”

Butuh beberapa saat untuk membentuk garis pertahanan tipis tapi lengkap. Pasukan Viscount sedang terburu-buru, jadi mereka tidak memiliki infanteri berat. Mereka juga tidak memiliki pikemen kerajaan yang biasanya digunakan secara khusus untuk menangani serangan kavaleri. Kecuali mereka mengatur diri mereka sendiri dalam formasi yang diperintahkan yang menggunakan tubuh mereka sebagai penghalang, tidak ada cara untuk menghalangi pasukan Richard!

Para pejuang gurun lahir sebagai penunggang kuda. Sekarang dilengkapi dengan baju besi ringan dari Duke dan prajurit elit Viscount, kekuatan mereka telah tumbuh dua tingkat penuh. Richard sedikit memperlambat kudanya, dan para pejuang gurun itu melewatinya satu per satu dengan tergesa-gesa ke arah musuh yang kacau. Kapten penjaga berteriak pada saat yang sama ketika sang jenderal memberikan perintahnya sendiri, memerintahkan setiap pasukan infantri dengan perisai untuk pindah ke sisi Viscount untuk melindunginya. Ini membuat tentara dalam kekacauan total.

Awalnya Richard ingin menunggu sampai Zim pecah sebelum menelan tentaranya, tetapi melihat kebingungan yang tak terduga, dia segera mengangkat tangan kanannya. Sebuah nyala api yang terang melesat ke langit, sebuah sinyal untuk serangan frontal penuh!

Para prajurit gurun semua mulai berteriak, memacu kuda mereka dengan falchion panjang dan tajam mereka terangkat tinggi. *GEDEBUK! GEDEBUK! GEDEBUK!* Benturan tumpul bergema di medan perang, infanteri ringan yang dikirim terbang di tangan mereka. Selusin prajurit gurun di bagian depan terlempar dari kudanya. Kuda perang mereka berjongkok, sementara mereka sendiri menggunakan inersia besar ketika mereka meluncur di tanah untuk membersihkan beberapa musuh yang tidak bisa mengelak pada waktunya.

Garis pertahanan yang nyaris lengkap sepenuhnya hancur berantakan. Mereka yang mengisi dari belakang bermanuver di sekitar rintangan meskipun kecepatan tinggi, menembus lubang besar di formasi. Falcion mereka berkelebat di mana-mana, sinar menyilaukan meninggalkan pembantaian di belakang mereka.

Sekelompok besar prajurit gurun menerobos masuk ke tengah-tengah infanteri, memulai pembantaian sewenang-wenang. Garis pertahanan dihancurkan, meninggalkan satu batu besar yang tidak bergerak dalam gelombang kuda.

Batu yang tidak bergerak itu adalah jendral Zim. Dia seperti wargod hitam-lapis baja, pedang dua tangan-nya, senjata mematikan yang memotong para pejuang gurun dari kuda mereka saat mereka datang. Helmnya sudah diwarnai merah dengan darah, namun teriakannya sepertinya tidak melemah sedikit pun. Jika itu hanya para pejuang gurun, sang jenderal akan menjadi pahlawan yang keras kepala yang bisa menyelamatkan situasi yang mustahil.

Namun, sisa pasukan Richard telah tiba.

Beberapa lusin meter jauhnya, Richard mengekang kudanya ketika dia menatap dingin pada pertumpahan darah di sekitar jenderal, “Medium Rare, hentikan dia dari depan. Tiramisu akan mendukungmu. Gangdor, bergerak di belakangnya dan serang kakinya. Olar, bantu mereka dengan warsong mu. Zendrall, kutuk dia lagi dan lagi sampai kau berhasil. Aku akan memotong pelariannya”

Setiap perintah mendorong jenderal lebih jauh ke arah jurang. Lelaki itu mendapati bahwa dia tidak kalah dari kapak troll dalam hal kekuatan, tetapi di belakangnya ada binatang buas yang gesit dan kokoh yang setiap serangannya memegang kekuatan pegunungan yang bahkan melampaui troll! Semakin banyak retakan yang mulai menutupi pedang dua tangannya, senjata yang telah menemaninya selama bertahun-tahun sebenarnya semakin sulit dikendalikan. Kutukan Zendrall mulai berlaku.

Tidak butuh waktu lama bagi banyak musuh yang ganas untuk mengelilingi sang jenderal. Dia level 14, tetapi masing-masing lawannya sama kuatnya. Dengan semua dari mereka melawannya pada saat yang sama, dia tahu dia tidak akan bisa bertahan terlalu lama. Dia kemudian menyerah di belakang segera, bersiap untuk mundur ke pasukannya.

Namun, Richard mengamati situasinya. Dia mengeluarkan Book of Holding saat pria itu bergerak, kekuatan sihir keluar dari dalam. Tepat ketika sang jenderal menjatuhkan Gangdor ke belakang, dia merasa putus asa bahwa enam direbear dengan bulu kasar tebal tiba-tiba muncul di depannya.

* BAM! * Di tengah-tengah semua kekacauan, sebuah pukulan berat mendarat di belakang kepala sang jenderal; kekuatan besar segera menghancurkan kepalanya ke tanah. Medium Rare kemudian melompat tinggi, tubuhnya yang besar yang beratnya ratusan kilogram bertujuan untuk menghancurkan jenderal saat mendarat.

Jantung Richard berkedut. “Biarkan dia hidup!” Teriaknya cepat, tapi sudah terlambat. Bokong besar troll itu menabrak jenderal, menghancurkan tubuhnya.

“Tidak …” Richard menutupi matanya …

Setelah lima puluh pelempar membuat jalan mereka, situasinya berubah secara dramatis. Dia memerintahkan mereka untuk melepaskan kapak tulang beracun mereka, dan bilah putih pucat menenggelamkan sepuluh prajurit berat yang tersisa. Kapak ini berat dan tajam, lebih kuat daripada kapak logam. Begitu mereka memotong baju besi pelat dan menyentuh daging, tidak masalah jika luka itu hanya ringan. Selama darah diambil, racun pada mata nya akan merenggut nyawa prajurit dalam hitungan menit.

Lemparan kedua kapak tulang mengirim dua kali lipat jumlah musuh ke kehancurannya. Seandainya ada cukup banyak kuda perang, para pengawal lapis baja ini akan cocok untuk infanteri ringan. Namun, dari kuda mereka, mereka ditakdirkan untuk mati.

Para pelempar dengan cepat mengosongkan tiga kapak tulang dan lima kapak mereka, memusnahkan sebagian besar pasukan elit Viscount. Peluit kapak telah menjadi mimpi buruk setiap prajurit; bahkan mereka yang tertutupi dari kepala hingga kaki di baju zirah tidak bisa menghalanginya.

Serangan sempurna telah sepenuhnya menghancurkan pasukan Viscount. Kapten penjaga telah membawa Zim dan melarikan diri secepat mungkin saat jendral jatuh. Beberapa prajurit mengikuti, sementara prajurit yang ditinggalkan meninggalkan perlawanan karena putus asa dan menyerah pada Richard. Dia meninggalkan kurang dari sepuluh tentaranya untuk mengawasi lebih dari 300 tawanan perang, meminta pasukannya untuk mengatur kembali ketika dia memulai pengejaran yang gigih untuk sisa pasukan Zim.

Pengejaran itu memakan waktu sepanjang hari dan malam. Richard seperti serigala mencari mangsanya, berkeliaran di sekitarnya dan menggigit setan sesekali. Di pegunungan yang dalam di belakang Rooseland, beginilah cara serigala memburu mangsa yang jauh lebih besar dari mereka.

Melarikan diri sepanjang jalan, Zim tidak menyadari bahwa para pengejar telah berhasil memaksanya untuk mengubah rutenya. Dia sekarang mendekati Tanah Gejolak.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded