City Of Sin Book 2 Chapter 177 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 177

Pengejaran

“Kau saat ini tahanan ku, Zim” kata Richard sambil tersenyum.

“Ya. YA! Benar, aku bisa membayar tebusan! Katakan saja berapa yang kau inginkan. Keluarga ku sangat kaya, biarkan aku pergi dan kau akan dibayar! Kau seorang bangsawan sejati, bukan? Kau pasti akan mematuhi hukum bangsawan, kan? Jangan bunuh aku, jangan bunuh aku!” Pada saat Zim mencapai akhir, dia meratap. Di hutan yang dalam dan gelap, tubuh pucatnya tumbuh lebih menyilaukan.

“Tentu saja aku menginginkan uang tebusan” kata Richard perlahan. Kalimat itu segera meredakan ketegangan Viscount yang tertahan, tetapi kemudian rasa takut yang tertahan meledak dalam bentuk air mata.

“Namun …” Satu kata Richard segera menghentikan tangisan Zim. Dia menekan begitu dekat ke Viscount sehingga wajah mereka terpisah kurang dari dua puluh sentimeter, mengucapkan setiap kata, “Aku ingin kau mengingat wajah dan namaku. Sudah kubilang terakhir kali, tapi sepertinya ingatanmu tidak terlalu bagus. Aku mungkin harus membantu mu memperkuatnya sedikit”

“Berapa banyak cambukan yang ku berikan terakhir kali? Lebih dari sepuluh, kan? Oh, kau tahu, ingatanku juga tidak terlalu bagus. Ini akan menjadi dua kali lipat angka kali ini. Tiga puluh cambukan, mungkin dengan begitu kau tidak akan melupakan siapa aku”

Cambuk di tangan Gangdor terangkat seperti ular beracun, menghantam punggung Viscount untuk meninggalkan bekas yang bengkak. Zim berteriak keras, seluruh tubuhnya bergerak-gerak dan menggeliat ketika dia kehilangan tempat.

Richard mundur beberapa langkah dan bersandar pada sebatang pohon besar, mengistirahatkan matanya saat dia diam-diam menghitung.

Gangdor tahu batas Zim. Bulu mata tidak pernah tumpang tindih, juga tidak pernah mengambil darah dari memar. Gumpalan internal akan menyengat saraf Viscount muda lebih jauh, membuatnya semakin kesakitan. Bulu mata tampaknya menutupi seluruh tubuhnya, tetapi tidak ada luka serius di mana pun. Selangkangan, khususnya, tidak tersentuh.

Pada saat hukuman itu dilakukan, Zim ditinggalkan berantakan erangan yang tidak bisa mengambil satu langkah pun. Flowsand harus memberikan beberapa mantra penyembuhan sebelum dia nyaris tidak bisa berbaring di punggung Gangdor, dibawa keluar dari hutan.

Semuanya telah diselesaikan dalam satu pertempuran, jadi tidak perlu bagi Broodmother. Dia kembali ke Tanah Gejolak, tetapi sebelum melakukannya dia mengingatkan Richard sekali lagi bahwa dia membutuhkan sejumlah besar kristal sihir atau sumber energi lain untuk memperkuat dirinya.

Tidak banyak yang bisa dilakukan Richard mengenai permintaan itu. Kristal ajaib jarang terjadi pada bidang apa pun. Sederhananya, ini adalah kristal yang sangat murni yang bisa menampung sejumlah besar mana. Broodmother membutuhkan lebih banyak kristal sihir untuk meningkatkan dirinya sendiri di setiap level; sekarang sudah level 4, setiap kelas 4 kemampuan diperlukan empat puluh kristal ajaib untuk diaktifkan.

Dia mulai menunjukkan kehebatannya sebagai mesin perang. Setelah pelempar mencapai tingkat tertentu, kekuatan mereka akan meningkat secara geometris. Namun, semakin kuat mereka tumbuh semakin banyak energi yang dibutuhkannya untuk membuatnya. Richard sudah menginvestasikan apa yang pada dasarnya seluruh kekayaan seorang baron untuk membawanya ke level 4, dan dia sudah bisa melihat bahwa bahkan kekayaan Duke tidak akan memuaskannya dalam waktu dekat.

Jika dia tidak memiliki batas pertumbuhannya, atau batasnya setidaknya sangat tinggi, dia mungkin bisa meminta seluruh pesawat untuk menghidupi dirinya sendiri suatu hari nanti. Richard mengerutkan kening pada pemikiran ini, sesuatu yang sekilas terlintas di benaknya. 

……

Dengan Zim dan penjaga pribadinya yang sekarang menjadi tawanan perang, rombongan Richard bertemu dengan anggota tentara lainnya. Perang ini yang telah berlangsung beberapa hari telah sepenuhnya menghancurkan pasukan Viscount Zim. Lebih dari sepertiga tentara tewas, sepertiga lainnya terluka, sementara sisanya menyerah.

Richard tidak punya rencana menyerang kamp para prajurit yang terluka; melakukan hal itu hanya akan sangat membebani dirinya tanpa membuatnya mendapat banyak uang tebusan tambahan. Ada lusinan ksatria elit dalam keempat ratus prajurit yang terluka itu, tetapi bahkan menggabungkan nilainya dengan para Zim.

Pasukan Richard meluangkan waktu untuk beristirahat, berangkat keesokan harinya dengan jumlah tahanan dua kali lipat. Dia dan Flowsand melakukan perjalanan berdampingan dalam perjalanan mereka kembali ke wilayahnya, dengan Viscount Zim menunggang kuda tidak jauh, terjepit di antara beberapa ksatria. Viscount adalah satu-satunya di antara tahanan dengan kemewahan untuk menunggang kuda; sisanya harus berjalan. Namun, dengan pengetahuan bahwa Richard berencana untuk mengumpulkan uang tebusan, mereka tidak lagi dipenuhi dengan kecemasan.

Flowsand mengerutkan kening dengan tatapannya di punggung Zim, dan dia berkata dengan lembut, “Aku tidak suka pria ini”

“Aku sebenarnya suka dia” jawab Richard.

“Aku tahu dia belum menyerah sepenuhnya. Jika kau membiarkannya pergi kali ini, dia akan menyebabkan masalah bagi kita segera. Apa kau akan memberinya enam puluh cambukan lain kali? Bukankah sama dengan membunuhnya sekarang?”

“Bukankah itu hal yang baik jika dia ingin menimbulkan masalah?” Richard bertanya sambil tersenyum.

“Hal yang baik?”

“Tentu saja. Dengan kepribadian Zim, dia pasti akan menghentikan orang lain dari menyebabkan masalah bagi kita sampai dia membalas dendam. Aku lebih suka menjadikan dia sebagai musuh daripada kebanyakan orang lain”

Penjelasan itu membuat Flowsand terkejut. Dia menatap tajam pada Richard, “Kadang-kadang aku merasa seperti kau menjadi rubah tua yang licik!”

“Jika kita berbicara tentang perencanaan” kata Richard sambil mendengus, “kau selalu lebih baik daripada ku”

Flowsand menegakkan tubuh, memasang ekspresi murni dan polos, “Aku menghabiskan seluruh hidup ku di gereja. Aku tidak tahu apa-apa”

Richard menggertakkan giginya atas tindakannya. Jika mereka tidak di jalan, dia akan mendorongnya untuk ‘berkelahi’ saat itu juga.

Untuk beberapa alasan, ini mengingatkannya pada Sharon. Berpura-pura tidak bersalah, baik hati, dan murni … Penyihir legendaris itu cukup cocok untuk hal seperti itu. Namun, begitu pikiran-pikiran itu dimulai, dia tidak bisa menjaga perasaan asam yang tidak dapat dijelaskan untuk mengalir dalam hatinya. Dia tidak berani memikirkannya ketika dia pertama kali datang ke Faelor. Pada saat itu, dia tidak tahu apakah dia akan dapat kembali ke Norland.  

Baru sekarang setelah melewati krisis awal, dengan secercah harapan untuk kembali ke Norland, Richard berani membiarkan ingatan ini muncul dari sudut terdalam hatinya. Namun, Flowsand tidak melihat sedikit perubahan suasana hatinya. Dia tenggelam dalam pikirannya tentang sesuatu, dan hanya mendongak untuk berbicara setelah beberapa waktu.

“Jadi, tentang Perrin. Apa yang kau rencanakan dengan dia?”

“Apa yang aku rencanakan?” Richard kaget. Dia belum memikirkan pertanyaan ini sebelumnya.

“Perrin benar-benar jenius” katanya serius, “Jika kita menerima rahmat Eternal Dragon dan mengangkat kutukannya, dia bisa menyelesaikan dasar matematika sihir. Faelor tidak jauh lebih lemah dari Norland. Jika kemampuan magis mereka melangkah lebih jauh dan mereka mulai mendapatkan sumber daya dari pesawat lain, itu bisa naik menjadi pesawat utama baru. Meskipun ini proses yang sangat lambat, bahkan kemungkinannya menakutkan”

“Lupakan itu, bahkan konsekuensi langsungnya mengerikan. Dia tidak memiliki banyak prestasi dalam sihir karena hukuman ilahi saat ini, tetapi begitu itu diambil, pencapaiannya akan tidak terbatas. Seseorang yang dapat meletakkan dasar untuk seluruh bidang adalah seorang jenius yang luar biasa! Jika kita tidak berurusan dengannya, dia bisa menjadi musuh terbesar kita di Faelor hanya dalam sepuluh tahun!”

Richard akhirnya terpaksa menghadapi masalah yang ditimbulkan Perrin. Pemuda adalah kunci untuk kembali ke Norland; hanya dengan dukungan ayahnya mereka dapat memperoleh persembahan yang diperlukan untuk memanggil naga. Namun, seperti yang dikatakan Flowsand, proses itu akan melahirkan salah satu musuh paling menakutkan yang pernah mereka hadapi.

Richard merenungkannya untuk beberapa waktu, berbicara perlahan, “Flowsand, kau tahu Archerons memiliki banyak musuh dan ada banyak orang yang bersedia membayar harga yang lumayan untuk hidup kami. Ambil Josephs, Mensas, dan Schumpeters sebagai contoh. Campur tangan mereka dengan ekspedisi kita adalah contoh khas seberapa jauh mereka akan melangkah. Apa kau berpikir itu layak untuk mereka?”

Flowsand berasal dari Gereja Eternal Dragon, jadi dia secara alami akrab dengan berapa banyak pengorbanan yang bisa memakan biaya, “Sejauh ini, mereka telah kehilangan cukup banyak. Mereka harus mengirim kita ke Faelor, dan kemudian memindahkan Sinclair dan para ksatria bearguard. Sumber daya yang mereka berikan akan cukup untuk mendapatkan pesawat yang lebih rendah. Jika keberuntungan mereka tidak terlalu buruk dan mereka meluangkan waktu dan upaya untuk mengembangkannya, pendapatan dari pesawat itu pasti akan melebihi investasi”

“Tepat sekali” Richard tersenyum, “Katakan aku memusnahkan Perrin. Mungkin suatu hari nanti aku harus memusnahkan orang lain seperti dia. Ada seratus juta manusia sendirian di Faelor, lupakan ras lain. Para genius dilahirkan sepanjang waktu, haruskah aku membunuh mereka semua satu per satu?”

“Yang benar adalah, kekuatan adalah cara terbaik untuk mengurus mereka. Musuh ku hari ini tidak akan memenuhi syarat untuk perhatian ku besok. Anggap saja seperti mendaki gunung; beberapa orang ingin menarik orang lain, sementara yang lain dengan sepenuh hati fokus untuk mencapai puncak. Mereka yang selalu ingin menarik orang lain ke level mereka tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk mencapai puncak”

“Tapi …” Flowsand mengerutkan kening, “Bagaimana jika seseorang seperti Perrin tumbuh menjadi lebih kuat dari kita? Bukankah kita menyesal tidak melenyapkannya ketika kita memiliki kesempatan?”

“Bahkan jika Perrin tumbuh, aku akan tetap lebih tinggi darinya selama aku tetap mengawasinya Kau seharusnya tahu ini; Adakah hal-hal dalam hidup ini yang tidak memerlukan harga?” Richard membalas pertanyaan itu dengan senyum sebelum melanjutkan dengan:

“Aku lebih suka bertujuan untuk menjadi yang terbaik dan berakhir menjadi perantara daripada bertujuan untuk menjadi biasa-biasa saja dan berakhir di bagian bawah”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded