City Of Sin Book 2 Chapter 185 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 185

Ledakan

Meskipun perasaan mana yang meninggalkannya tiba-tiba membuat Richard ingin jatuh, dia tidak lupa bahwa dia masih berada di medan perang di mana setiap detik dihitung. Dia menenangkan diri dengan berpegangan pada lengan Olar, mengirimkan serangkaian perintah dalam benaknya.

Banyak bunyi gedebuk ketika papan gerbong hancur berkeping-keping oleh kapak yang tajam. Sekelompok pelontar melompat keluar, meraih kapak dari dalam dan melemparkannya ke arah musuh. Peluit tajam menembus medan perang, dan kapak berputar dan menabrak kavaleri yang berantakan. Dengan kurang dari lima puluh meter memisahkan kedua pasukan, kekuatan kapak ini sangat mengejutkan. Armor pasukan kavaleri tidak bisa menahan sama sekali, dan baik itu manusia atau kuda siapa pun yang kena kapak terluka parah.

Pelempar Kapak sangat cepat tak terbayangkan. Pikiran mereka tidak akan dipengaruhi oleh faktor eksternal dalam pertempuran, dan mereka tidak akan diintimidasi tidak peduli berapa banyak mantra yang digunakan Richard. Saat dia memberi perintah, semua kapak dilemparkan secepat mungkin.

Seratus pelempar berada pada jarak optimal dari musuh; mereka mengirim lima gelombang kapak secepat mungkin, hujan serangan tumbuh menjadi teror bagi barisan depan. Kata-kata tidak dapat menggambarkan emosi yang dirasakan seseorang ketika mereka melihat ratusan kapak terbang ke arah kepala mereka. Setelah lima gelombang selesai, kurang dari lima puluh pasukan kavaleri bisa berdiri.

Mulut sang pemimpin akhirnya tertutup. Dia berteriak, meminta semua pasukannya mundur.

“Mencoba lari?” Seringai dingin muncul di sudut bibir Richard.

Para prajurit gurun telah lama pindah untuk menutupi kedua belah pihak. Sementara itu, para pelempar beralih dari tomahawk mereka yang terkuras dan semua mengangkat armor mereka, menghasilkan kapak tulang yang berkilauan dengan kilau putih pucat. Dihentikan oleh para pelempar elit, tidak satupun dari mereka yang bertindak. Mereka perlahan membentuk tiga kelompok, perlahan maju ke depan. Tidak ada infanteri berat yang bisa mengalahkan mereka.

Kapten ksatria telah mengalami ratusan pertempuran, dan segera dapat menemukan bahwa sisi Richard adalah yang paling lemah dari mereka semua. Melihat pasukan berkumpul di garis depan, dia tahu sudah terlambat untuk melarikan diri. Prajurit gurun dikenal karena ketahanannya; hampir mustahil untuk pergi. Apakah tidak masuk akal untuk hanya mengisi melalui formasi pelempar? Siapa tahu, mungkin mereka bisa menerobos dan menangkap Richard.

Namun, tepat ketika dia akan memberikan perintah, dia menemukan sosok menjulang berdiri di depan pelempar, bersama kapaknya. Tidak ada ksatria di barisan depan yang memimpin formasi ini, hanya Gangdor.

Meskipun hanya satu orang, kapten menunjukkan keraguan yang jarang terjadi. Namun, sedikit keraguan itu kehilangan kesempatan terakhir baginya. Kavaleri yang malang tidak menerima perintah berikutnya. Beberapa menyerbu ke depan, yang lain mundur, sementara lebih banyak lagi bentrok dengan para pejuang gurun yang mengapit mereka dari samping. Namun, mereka benar-benar dikelilingi.

Perlahan-lahan Richard mengangkat tangan kirinya, mengepalkan tinjunya dengan cara yang persis sama seperti yang dilakukan pemimpin kavaleri sebelumnya. Para prajurit gurun semua meneriakkan teriakan perang mereka, menembaki pasukan kavaleri dengan falchion mereka.

Saat pertempuran dimulai, warsong elf terdengar untuk meningkatkan kekuatan para prajurit gurun. Pasukan kavaleri yang berseberangan jatuh satu demi satu, dan tidak peduli seberapa banyak pemimpin berteriak, dia tidak bisa menghentikan momentum Richard. Setelah menyaksikan badai sihir Richard, keinginan mereka telah dilenyapkan. Di depan lawan yang tidak kalah dari mereka dalam kekuatan dan bahkan membuat mereka lebih baik dalam keburukan, mereka langsung dirugikan.

Olar melanjutkan warsong elf, sambil mengalahkan lawan dengan busurnya.

Terjebak dalam situasi putus asa, pemimpin itu seperti singa yang terluka yang meletus dengan kekuatan. Pedang besar bernoda darah di tangannya mengirim tiga pejuang gurun dari kuda mereka begitu mereka mendekatinya, tetapi meski begitu dia bisa melihat lebih banyak anak buahnya sendiri yang dijatuhkan juga. Bahkan tanpa monster seperti trogg yang menyerang mereka, para pejuang gurun mengeroyok pasukannya dua atau tiga lawan satu dan menjatuhkan mereka. Dia tahu tidak mungkin baginya untuk meninggalkan tempat ini hidup-hidup; Sikap Richard di awal pertempuran berbicara banyak tentang pertumpahan darahnya.

Sama seperti bagaimana dia tidak bertanya apa yang ada di kereta ketika dia mulai ‘merampok’ mereka, Richard tidak peduli dengan status atau dukungannya. Semuanya adalah rahasia umum, dengan atasan hanya berpura-pura tidak tahu. Begitulah aturan dari game ‘mulia’ ini.

Pandangan suram sang pemimpin mendarat di salah satu prajurit gurun, tetapi pada saat itu dia merasakan seutas angin dingin di tenggorokannya. Merinding muncul di mana angin bertiup, dan dia berteriak ketika dia melemparkan dirinya ke tanah tanpa peduli kudanya!

Bilah hitam kusam dari Shepherd of Eternal Rest tidak ada artinya bahkan di siang hari, tetapi kekuatannya tidak bisa diremehkan. Ujung pedang tiba-tiba melintas di leher pemimpin, menyapu di atasnya untuk meninggalkan luka mengerikan di antara leher dan bahunya. Meskipun lukanya serius, itu tidak bisa membuat kepalanya terbang seperti yang diduga Waterflower.

Tetap saja, wanita muda itu bereaksi dengan cepat. Giliran cepat pedang dan dia memotong ke bawah, tetapi hanya berhasil merobek baju zirahnya untuk meninggalkan luka panjang. Bahkan serangan kedua gagal membunuhnya.

* Gedebuk! * Kapten ksatria menghantam tanah dengan keras, berguling beberapa kali untuk menghindar beberapa meter jauhnya. Setelah mengambil jarak dari gadis itu, dia menopang dirinya sendiri saat dia kembali berdiri sebelum melihat ke belakang. Saat itulah dia melihat Waterflower dengan gesit berdiri di punggung kudanya. Apa gadis liar ini yang terlihat sangat lemah sehingga hampir merenggut nyawanya? Pria itu tidak punya banyak waktu untuk bingung, karena dia tiba-tiba merasakan hawa dingin di punggungnya. Ujung pisau meletus dari dadanya.  

Tenggorokan orang itu berdeguk beberapa kata, tetapi dia tidak bisa membentuk kalimat lengkap. Menunduk pada tip pendek, dia melakukan yang terbaik untuk berbalik dan menatap wajah orang yang membunuhnya. Namun, dia baru saja berbalik ke samping sebelum mati rasa menyebar di sekujur tubuhnya dan kegelapan menguasai pandangannya.

Dia tidak pernah berhasil melihat penampilan Phaser.

……

Begitu kavaleri terakhir jatuh, pertempuran singkat namun intens akhirnya berakhir. Richard meraih Flowsand dengan cepat dan bertanya, “Apa itu mantra ilahi yang sedang kau kerjakan? Disebut apa itu? Kenapa aku belum pernah mendengar mantra seperti ini sebelumnya ?!”

“Ledakan, sebanding dengan mantra ilahi kelas 6. Itu dapat meningkatkan laju aliran mana mage, juga mempercepat aliran waktu di tubuh mereka. Bagaimana itu? Terasa enak, bukan?” Flowsand bertanya, senang dengan dirinya sendiri.

“Ini gila!” Bahkan sekarang, dia masih terpesona oleh perasaan seperti dewa itu. Seluruh kelompok pasukan kavaleri jatuh dengan mudah di tangannya! Kekuatan, kerusakan, kontrol seperti itu … Itu adalah sesuatu yang tidak pernah dia bayangkan bahkan dalam mimpinya!

“Mm, selama aku ada di sekitar mage mana pun bisa menunjukkan kehebatan yang tak terbayangkan. Aku akan menjadi mercusuar dari semua penyihir!” Flowsand dengan bangga menyatakan. Namun, di bawah wajah kecilnya yang bangga menyembunyikan kelicikan yang sulit untuk dirasakan.

Richard mengangguk beberapa kali, mengingat kata-katanya. Mantra ilahi yang bisa membiarkan dia menggunakan seluruh kolam mana dalam dua detik jelas sangat kuat. Dengan ini dan rune penetrasi sihirnya sendiri, dia bisa menyingkirkan Grand Mage dari Faelor dalam pertempuran langsung! Bagaimanapun, bahkan seorang Grand Mage tidak bisa mengambil kekuatan lima belas bola api yang meledak bersama, terutama ketika mereka memiliki properti penetrasi sihir tambahan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded