City Of Sin Book 2 Chapter 188 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 188

Rahasia (2)

Phaser terdiam sesaat, cahaya tak berujung menerangi matanya sebelum dia berbicara, “Itu karena pertarungan”

Dia berbicara dalam bahasa ilahi yang rumit yang berasal dari keluarga yang sama dengan Broodmother, berbeda dari semua sistem bahasa ilahi yang dikenal di Norland. Hanya karena Broodmother bisa, Richard mengerti kata-katanya daripada hanya mengandalkan komunikasi telepati.

Ini adalah detail kecil lain yang menurutnya aneh. Humanoid seperti dia, drone seharusnya menjadi drone. Bahasa yang diucapkan seharusnya tidak perlu, terutama ketika itu hanya mereka berdua di mana telepati akan lebih cepat. Namun, Phaser bertindak seperti manusia lainnya. Terlepas dari apakah dia berbicara dengannya secara fisik atau melalui telepati, dia biasanya menjawab dengan suara aslinya.

Namun, jawabannya kali ini jelas tidak bisa memuaskannya.

“Jadilah sedikit lebih spesifik”

“… Jiwa orang-orang yang ku bunuh dalam pertempuran diekstraksi, diubah menjadi kekuatan untuk digunakan. Ini memungkinkan ku untuk tumbuh dengan cepat” dia akhirnya berkata dengan jelas.

“Dari mana kemampuan ini berasal?”

“Aku sudah memilikinya sejak aku diciptakan; itu haruslah kemampuan yang diekstraksi dari templat asli”

Richard mengangguk mengerti. Sepertinya Phaser mewarisi sejumlah kemampuan Sinclair, bahkan meningkatkan beberapa aspek. Bagaimanapun, dia adalah unit khusus yang diciptakan dengan tiga unit ilahi. Dia masih belum memiliki gagasan konkret tentang berapa banyak itu, tapi itu pasti tidak lebih lemah dari jiwa leluhur suku orc besar.

Melihat pertumbuhannya, Phaser tampaknya menyerah pada pertahanannya yang ditingkatkan untuk fokus pada peningkatan kecepatan dan kerusakan. Richard memikirkannya sebentar, memutuskan untuk tidak mengganggu evolusi alaminya dan hanya memberikan satu set baju besi ringan yang dibuat khusus untuknya sebagai gantinya. Pertahanan sama pentingnya dengan serangan di medan perang; berfokus pada yang terakhir secara eksklusif hanya bekerja dalam pertempuran skala kecil. Bahkan pertahanan dasar seringkali dapat menyelamatkan nasib seseorang, Sinclair menjadi contoh utama.

Begitu Phaser pergi, pikiran Richard kembali ke Waterflower. Wanita muda yang liar namun sedingin es itu sama, menghadap ke semua pertahanan dan bahkan menolak baju kulit. Dia hanya mengandalkan kekuatan rune-nya, tapi itu tidak akan melindunginya sedikit pun dari serangan kekuatan sejati. Dia memutuskan untuk memberinya satu set juga, tidak mau membiarkannya bertarung seperti yang diinginkannya lagi.

……

Dengan lebih dari dua ratus pasak didirikan dan tubuh ‘bandit’ dipajang, pertarungan dengan cepat menjadi topik panas di tanah Baron Fontaine. Dalam beberapa hari singkat, berita itu tampaknya telah menumbuhkan sepasang sayap, menyebar ke seluruh Kerajaan Sequoia. Richard dan wilayahnya yang tandus pada dasarnya menarik perhatian pusat-pusat kekuatan kerajaan sekali lagi.

Dia menjadi pusat diskusi di pesta teh sore yang tak terhitung jumlahnya, pesta malam hari, dan meja permainan. Karena nama Archeron tidak pernah didengar oleh orang-orang, dan garis keturunan resminya dikatakan rusak selama empat generasi, ia digolongkan sebagai salah satu orang kaya baru yang ‘keren’.

Namun, para bangsawan ini tidak berpikir bahwa Richard itu kejam; dia baru saja menggunakan metode umum untuk semua bangsawan berurusan dengan bandit. Ada contoh di mana seorang raja telah memotong bandit apa pun, memasaknya, dan memberi mereka makan pada anjing-anjingnya. Tindakan Richard tidak terlalu mengkhawatirkan.

Identitas Richard sebagai Grand Mage adalah keingintahuan lain. Seorang Grand Mage muda seperti itu tidak biasa sepanjang sejarah Faelor, begitu banyak yang cenderung percaya bahwa seorang Grand Mage berdiri di belakangnya, yang dekat dengan dunia legendaris pada saat itu. Grand mage yang tidak dikenal ini kemungkinan disembunyikan di dunia gelap.

‘Dunia gelap’ yang dirujuk di sini pada dasarnya adalah tempat yang jarang atau tidak pernah dikunjungi manusia. Ini termasuk dataran leluhur kaum barbar di barat daya Bloodstained Land, atau Dataran Tinggi Ashen di barat laut tempat para orc, Dwarf, dan orang gunung memiliki kerajaan sendiri. 

Insiden ini nyaris tidak berdampak pada wilayah Richard; itu awalnya sebidang tanah terpencil tanpa banyak desa. Namun, itu jelas merupakan masalah besar di mata para bangsawan ambisius dari Kerajaan Sequoia.

Di dalam ruang rahasia di Twilight Castle, seorang bangsawan setengah baya dengan aura mengagumkan menghancurkan cangkir porselen berharga di tangannya, berteriak pada paman Baron Fontaine yang ada di hadapannya, “INI ADALAH IDE BESAR MU! Bukankah kau bilang Richard tidak akan berani mengangkat tangan bahkan jika dia tahu kita melakukannya? Bagaimana dengan sekarang? Dua skuadron Golden Eagles benar-benar mati, dilucuti baju besi dan pakaian mereka, tergantung di hutan belantara untuk dilihat semua orang! Katakan padaku, bagaimana kau akan membereskan ini ?!”

“Tuanku, Richard berani membunuh Golden Eagle dan bahkan menggantung mayat mereka di tiang pancang, ini jelas merupakan penghinaan! Anda harus mengerahkan pasukan besar, langsung membasmi pasukan sekecil ini—”

Sebuah pukulan keras terdengar, tamparan keras ke wajah mengirim rekannya di tengah kalimat. Begitu kuat sehingga dia jatuh ke gerobak teh di belakangnya.

Bangsawan setengah baya ini hanya level 8, tapi satu tamparan itu telah membuat pria level 11 terbang. Paman Fontaine hanya seorang ksatria berjudul, jadi menghadapi earl ini dengan darah kerajaan di depannya dia tidak berani membalas sama sekali. Dia bahkan tidak punya nyali untuk menghindar, hanya mampu menanggung tamparan itu.

Pria ini adalah Earl Layton, keponakan raja. Tanahnya kaya akan produk eksklusif, memberinya pasukan yang kuat. Bahkan tanpa darah bangsawannya, dia akan menjadi orang yang sulit disinggung. Tentu saja, dia tidak di sini hanya untuk kepentingan Fontaines atau untuk reputasi Viscount Zim. Namun, keluarga Baron sangat tidak kompeten sehingga meskipun harapannya rendah, Earl marah.

“Dia membuat mereka menjadi bandit, idiot! Dia bahkan menghancurkan wajah mereka, dan merobek tanda rahasia di bagian dalam linen mereka! Sama sekali tidak mungkin untuk mengkonfirmasi identitas mereka. Dia sudah mengeluh pada Baron bahwa karavannya telah dirampok beberapa kali, bukankah Kau mengumumkan ada kelompok bandit di wilayah mu pada waktu itu? Sekarang dia menekan bandit-bandit itu! Apa yang bisa kita katakan tentang itu ?!”

“Y-ya, Tuanku, aku tidak memikirkannya” paman Fontaine berkata dengan suara rendah ketika dia bicara, tidak berani bahkan membersihkan darah di sudut mulutnya.

Earl Layton mendengus keras, memberikan pria itu tatapan menghina ketika dia berbicara dengan dingin, “Apa menurutmu begitu mudah untuk menyelesaikan masalah ini? Permintaan maaf? 200 Golden Eagle! Bagaimana aku harus menjelaskan hal ini pada keluarga mereka? Bahkan tidak ada yang tersisa untuk dibicarakan, dan kemudian ada pensiun! Jika bukan karena kebodohanmu, bagaimana mereka akan dimusnahkan ?!”

“Bukankah kau sangat mendukung rencana ini pada awalnya?” Tentu saja, paman Baron muda tidak berani mengutarakan pemikiran ini, hanya mampu meratap di lubuk hatinya.

Ketika Zim dikalahkan, mereka telah merencanakan untuk menghalangi barang-barang dalam perjalanan ke tanah Richard, membuat marah ksatria dan memaksa serangan balik.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded