City Of Sin Book 2 Chapter 189 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 189

Frontier Knight

Serangan balik Richard adalah aspek terpenting dari rencana mereka. Mereka telah menyembunyikan lima ratus ksatria di seluruh wilayah itu untuk bertahan dari serangannya, berencana menggunakannya sebagai alasan untuk menyerangnya di masa depan. Bagaimanapun, mereka bukan Highland Unicorn. Secara terbuka menginvasi tanah bangsawan lain akan menyebabkan masalah besar di pengadilan. Akan lebih buruk jika Richard tidak menggunakan hukum untuk menuntut mereka; yang akan memberinya hak untuk menyerang wilayah mereka secara sah.

Karavan yang berangkat dari wilayah Richard hanya memiliki lima puluh penjaga. Meskipun para pejuang gurun sangat berani dan kuat, mereka tidak ada apa-apanya di depan Golden Eagle yang merupakan elit dari Kerajaan Sequoia. Orang-orang gurun hanyalah budak, dan ketika datang ke pertempuran mungkin prajurit tingkat 5 tidak bisa menandingi ke tingkat 7-8 anggota kavaleri. Peralatan mereka lebih rendah dari para ksatria, dan di atas semua itu orang-orang gurun adalah kelompok suku yang tersebar tanpa organisasi atau disiplin militer. Sebuah tim ksatria elit dapat mengambil tiga kali lipat dari jumlah mereka jika pejuang seperti itu adalah musuh mereka, mengusir mereka dengan ekor di antara kaki mereka.

Tepat sebelum Golden Eagle bertarung, semua orang dengan kekuatan nyata berkumpul di tanah Fontaine. Earl Layton memimpin, dengan Sir Booker yang merupakan pemimpin Golden Eagles, Grand mage Senth, seorang Priest level 10 Cerces, serta paman Fontaine di sampingnya. Mereka merasa sudah pasti bahwa 200 Golden Eagle akan menang atas para pejuang gurun. Itu akan dianggap pencapaian kecil jika tidak ada yang diizinkan untuk melarikan diri.

Inilah mengapa pemandangan semua ksatria yang tergantung di tiang kayu membuat semua orang benar-benar terkejut. Namun, Richard tidak membiarkan ksatria melarikan diri; tak satu pun dari bigshots ini yang tahu apa yang terjadi dalam pertempuran.

Mereka menemukan medan perang, tetapi semua itu dengan sengaja dihancurkan. Hasil yang mengerikan ini tidak bisa datang dari apa yang mereka ketahui tentang kekuatan Richard. Di luar keterkejutan, satu-satunya hal yang mereka rasakan adalah keraguan.

Setelah selesai melakukan ventilasi, Earl Layton menjadi sangat muram. Awalnya dia berharap Richard akan membalas, ya, tapi dia tidak pernah berharap itu akan sangat menyakitkan.

Kekalahan Zim dan balasan ganas ini berbicara banyak tentang kemampuan Richard. Penyihir itu pasti tidak bisa diperlakukan seperti seorang ksatria yang diberi gelar.

Frontier knight … Layton merenungkan istilah ini yang hampir kehilangan semua makna aslinya. 

Richard juga seorang ksatria perbatasan. Dia tidak memiliki gelar nyata, tidak ada pangkalan, tidak ada persediaan, atau bahkan pasukan yang besar dan mengejutkan. Namun, ksatria perbatasan ini benar-benar memusnahkan pasukan Viscount Zim. Dan entah bagaimana, dua skuadron Golden Eagles telah jatuh di tangannya.

Berita berat ini menyebabkan Layton berpikir kembali ke sejarah, beberapa ribu tahun yang lalu ketika manusia mulai berkembang. Kerajaan manusia pada waktu itu memiliki kurang dari seperlima dari tanah yang mereka miliki hari ini. Mereka memberikan gelar pada sejumlah besar ksatria perbatasan, dan setiap orang memegang bendera pertempuran mereka saat mereka mengirim pasukan mereka yang biasa-biasa saja ke dunia gelap yang luas dan tak terbatas.

Itu adalah generasi di mana para pahlawan datang berbondong-bondong. Ksatria perbatasan mengalahkan musuh yang kuat dari waktu ke waktu, merebut tanah subur dari ras lain. Prestasi mereka tidak terpikirkan, di luar akal sehat. Tanah dan kepala musuh mereka adalah pertunjukan kekuatan terbesar; banyak ksatria perbatasan tak dikenal membedakan diri mereka dalam pertempuran satu demi satu. Tidak semua dari mereka menjadi komandan generasi, tetapi banyak yang menembak seperti komet yang bisa mengintimidasi musuh mana pun.

Kisah-kisah tentang orang-orang yang maju ke ranah legendaris tidak biasa selama tahun-tahun itu, dan begitu banyak Saint bermunculan sehingga tidak semua orang bahkan memenuhi syarat untuk meninggalkan nama mereka dalam buku-buku sejarah.

Beberapa manusia legendaris jatuh dalam pertempuran yang sulit, tetapi bahkan lebih banyak bangkit untuk menggantikan mereka. Beberapa mendirikan fondasi berbagai kerajaan, sementara yang lain pergi keluar untuk menjadi dewa. Beberapa bahkan menyalakan api unggun mereka, terbang ke langit biru tua untuk bergabung dengan jajaran dewa-dewa. Dewi Api, Selia, adalah salah satu nama paling gemilang di jaman itu.

Dan sekarang, ribuan tahun kemudian, manusia adalah pemimpin pesawat. Dunia gelap menempati kurang dari seperlima benua. Ketika generasi kemudian berpikir kembali ke masa ekspansi, mereka mulai menyebut abad-abad itu sebagai Era of Glory.

Di Era of Glory, para ksatria perbatasan adalah bangsawan paling terkenal. Ketika seseorang memimpin lusinan prajurit dalam peralatan celaka pada langkah pertama mereka ke perang, itu bisa menjadi langkah pertama dalam penampilan makhluk legendaris dalam beberapa dekade.

Layton melihat bayangan kemuliaan seperti itu pada Richard. Gelar kesatria perbatasan telah lama dihancurkan oleh pasang surut waktu, sampai pada titik yang sebagian besar telah melupakan kejayaan dan kecemerlangan sebelumnya. Hantu-hantu di masa lalu tampaknya bersinar melalui penyihir muda yang hebat ini.

Namun, Earl berpengalaman dalam sejarah dan politik. Cahaya ini akan membutuhkan banyak darah dan kehancuran untuk menyulut cahayanya.

“Kita perlu mengerahkan seluruh kekuatan kita untuk berurusan dengannya!” Layton sampai pada suatu kesimpulan bahkan dia sendiri tidak mau percaya. Namun, terlalu banyak mukjizat datang dari tangan Richard. Melihatnya di atas kertas, pasukan Zim bisa menghabisi Richard beberapa kali dan masih belum dihancurkan.

Sekarang sudah jelas bahwa beberapa kelompok ksatria elit atau pendekar pedang tidak akan cukup untuk menyingkirkannya. Pasukan yang tepat harus dibangun, dengan komandan yang berpengalaman memimpin. Dibutuhkan campuran jenis yang layak, dan pejuang yang kuat, penyihir, dan Priest. Mungkin Saint? Pikiran Layton berputar ketika dia mulai memikirkan sebuah rencana.  

Meskipun penampakan Saint berarti hal-hal tidak dapat disimpan lagi, dia merasakan bahaya yang kuat. Ini adalah aroma musuh yang terornya tidak ingin dia akui; salah satu yang dia ingin hancurkan sebelum tumbuh melampaui dia.

Memang musuh. Kepentingan Richard tumbuh dalam benak Earl, berbalik dari umpan meriam yang hanya merupakan gangguan bagi seseorang yang ada dalam daftar musuh resmi untuk dihancurkan.  

Richard tidak tahu pikiran Layton. Meskipun bentrokan dengan Viscount telah menjadi bagian dari rencananya, penampilan Golden Eagles adalah reaksi yang terlalu cepat dan kuat untuk kesukaannya. Namun, ini tidak akan memengaruhi strateginya. Dia tidak peduli dengan komplikasi di kerajaan; dalam waktu dekat, statusnya sebagai bangsawan akan disemen. Matanya tertuju pada Bloodstained Land yang luas dan tak bertuan, tempat kacau dengan sumber daya yang cukup.

Dia tahu reaksi apa pun terhadap 200 ksatria dengan taruhan akan menjadi pasukan besar yang akan sulit ditangani. Tentara akan memiliki sejumlah besar penyihir dan Priest, dan bahkan bisa memiliki Saint.

Namun, ini adalah tujuannya. Seorang Earl harus melakukan segala daya untuk mengumpulkan pasukan seperti itu. Jelas bahwa ini bukan masalah sederhana, dan perlu pertimbangan yang bijaksana.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded