City Of Sin Book 2 Chapter 190 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 190

Dilema

Earl adalah salah satu bangsawan tertinggi di Kerajaan Sequoia. Jika Layton memasuki perang penuh dengan Richard, dia pasti akan menarik perhatian para bangsawan kerajaan. Yang terpenting, sepertinya tidak ada alasan untuk perang ini. Richard adalah bangsawan yang miskin tanpa kekayaan, wilayahnya kosong dari orang. Dan seseorang harus melewati Duke Direwolf untuk benar-benar mengambil alih tanahnya

Gesekan internal tidak dapat dihindari di negara mana pun; sampai batas tertentu, itu adalah proses penyesuaian diri yang mengikuti hukum rimba. Namun, perang saudara tanpa alasan adalah sesuatu yang tidak akan diizinkan oleh pemimpin dengan pikiran jernih.

Selain itu, Richard adalah pengikut hukum yang kuat. Layton masih harus mempertimbangkan reaksi Direwolf Duke untuk semua ini dan harus membuat beberapa kesepakatan dalam bayang-bayang. Itu semua adalah bagian dari politik.

Namun, Bevry saat ini sedang berperang dengan Dukedom Whiterock, dan perang ini akan memakan waktu minimal beberapa bulan. Karena dia tidak dapat kembali ke negerinya saat ini, akan sulit bagi Duke Grasberg dan yang lainnya untuk mendiskusikan Richard dengannya. Sekarang adalah satu-satunya kesempatan mereka.

Menenangkan Direwolf Duke, mengumpulkan pasukan, memetakan rute, memastikan pasukan diistirahatkan, bahkan meminjam Priest dari gereja … Ini semua adalah tugas yang merepotkan, tetapi perlu untuk diselesaikan. Dan dengan kendala mereka, mereka harus dilakukan dengan cepat.

Waktu adalah satu hal yang paling tidak dimiliki Richard. Selama dia punya waktu, kekuatannya hanya akan tumbuh. Broodmother akan terus membuat drone pertempuran, dan pelempar level 4 sudah sebanding dengan ksatria elit. Richard sendiri akan terus mengubah bahan menjadi rune, yang sebagian akan memperkuat dirinya dan pasukannya. Sisanya akan berubah menjadi sepuluh kali lipat emas karena biaya material. Emas kemudian akan membeli lebih banyak bahan sihir, dan siklus akan berlanjut.

Kurang dari setengah bulan telah berlalu, dan hanya beberapa ribu koin emas yang tersisa dari tebusan Zim. Pasukan baru Richard telah menyelesaikan pelatihan dasar, hanya perlu mengalami medan perang yang sebenarnya. Hari itu, ketika pelempar elit lainnya membawa selusin saudaranya ke perkemahannya, Richard merasa waktunya tepat.

Ketika malam tiba, dia mengumpulkan semua pengikut intinya dan meminta mereka membuat persiapan untuk berangkat ke Tanah Bernoda Darah dua hari kemudian.

“Bos, berapa banyak orang yang kau bawa? Siapa yang akan mengawasi wilayah ini?” Tanya Gangdor. Sejak Richard menyerahkan pelatihan pasukan kepadanya, lug besar ini dengan rajin belajar tentang perang. Tentu saja, dia tidak memiliki dasar yang bagus. Di luar mendapatkan dua ksatria pemula untuk menjejalkan semua pengetahuan yang mereka bisa ke otaknya, dia masih harus belajar membaca. Mantra bahasa dasar hanya bisa memberi seseorang kemampuan untuk memahami dan berbicara bahasa, bukan untuk membaca atau menulis.

“Semua orang. Tidak akan ada seorang prajurit pun yang tertinggal”

Keputusan Richard membuat semua orang terkejut. Kastil masih dibangun, jalan-jalan masih diratakan, dan penduduk sedang direkrut untuk membersihkan tanah tandus di wilayah itu. Segalanya baru saja dimulai, dan Baron Fontaine muda masih mengincar tanah-tanah ini dengan tamak. Jika tidak ada yang tertinggal untuk menjaganya, maka tidak akankah orang lain bisa mengambil alih sarang mereka?

Melihat ekspresi semua orang, Richard tahu apa yang mereka khawatirkan. Dia tersenyum dan mengangguk pada peta, melihat ke arah mereka ketika dia bertanya, “Katakan padaku, adakah yang pantas dijaga di tanah ini?”

“Fondasi kastil telah selesai, dan kemudian ada jalan dan kayu …” Mata Gangdor naik pada saat itu dalam pidatonya; dia akhirnya mengerti.

“Ya, itu saja” kata Richard sambil tersenyum, “Hanya itu yang akan mereka lihat ketika mereka datang. Hal-hal ini tidak berharga, atau tidak dapat dipindahkan. Lebih penting lagi, ini masih wilayah ku yang sah. Bahkan jika mereka berbaris dengan pasukan, mereka harus mengembalikannya padaku nanti. Kecuali aku mati, tempat ini tidak ada gunanya bagi mereka. Itu adalah tatanan dasar bangsawan, dan tidak mudah dilanggar. Jadi kekayaan ku yang paling berharga di negeri ini adalah pasukan ku, Kau! Selama aku mengeluarkan semua orang ku, Zim, ayahnya, pamannya … semua orang akan bingung. Apakah mereka akan menduduki tanah ku? Jika mereka pergi begitu mereka tidak menemukan apa-apa, itu baik-baik saja. Jika tidak, semakin banyak pasukan yang ku tinggalkan semakin buruk. Jika aku tidak meninggalkan siapa pun di belakang, kita dapat kembali kapan saja dan menghancurkan mereka!”

“Itu sebabnya” Richard menekankan dengan ketukan di peta, “Kita akan keluar dengan kekuatan penuh!”

Pagi-pagi sekali dua hari kemudian, Richard mengambil tentaranya dan berangkat dari wilayahnya, menghilang ke dunia merah Bloodstained Land.

Beberapa hari kemudian, sepasukan sekitar seribu orang memasuki tanah Baron Fontaine. Pasukan ini memiliki campuran infantri berat, longbowmen, dan bahkan arbalests yang ada di sana khusus untuk berurusan dengan kavaleri. Tentara penuh dengan veteran elit, pasukan datang langsung dari earl Yatu.

Di kepala tentara adalah Sir Hogan, biasa disebut Hogan Tua. Ksatria yang diberi gelar itu sudah berusia lima puluh tahun, dengan karier militer yang terkenal selama lebih dari tiga dekade. Dia berhati-hati dan dapat diandalkan ketika memimpin pasukan, dan telah menderita beberapa kerugian dalam hidupnya. Hogan Tua terlahir sebagai orang biasa, mulai sebagai pejuang yang sama dan perlahan-lahan mengumpulkan reputasi sampai ia mendapatkan gelarnya. Meskipun ksatria tua ini tidak memenuhi syarat untuk bergabung dengan jajaran bangsawan tinggi, Earl Yatu masih memikirkannya di saat-saat penting.

Richard adalah musuh yang tangguh untuk dihadapi. Tidak ada bangsawan yang benar-benar cerdas yang akan menargetkannya jika yang mereka inginkan hanyalah kemuliaan. Hanya egois atau masokis ekstrem yang akan melawannya alih-alih sekelompok perampok atau penjahat.

Di antara pasukan yang baru saja tiba di tanah Baron Fontaine adalah dua Grand Mage dan dua Priest level 10, serta enam yang lebih lemah. Bala bantuan masih berkumpul. Pasukan tindak lanjut ini memiliki 200 infanteri elit berat, 600 infanteri ringan, dan 200 paladin dari Cerces. Gereja Highland Wargod juga mengirimkan pasukannya sendiri, dipimpin oleh seorang Priest tingkat 12. Ada Grand Mage di antara pasukan itu juga.

Yang memimpin bala bantuan adalah Sir Odom, seorang prajurit Saint yang merupakan adik Earl Yatu. Odom keras dan tanpa ampun, tidak tahu kapan harus menyerah. Beberapa tahun yang lalu, dia telah memperkosa seorang wanita bangsawan dari garis keturunan kerajaan dan diturunkan dari baron menjadi kesatria yang hanya diberi gelar. 

Namun, kekuatannya sebagai Saint membuat hukuman menjadi ringan. Adapun wanita bangsawan, keluarganya menganggapnya memalukan dan mengirimnya ke pedesaan untuk menjadi istri seorang ksatria terpencil. Odom mengejarnya sampai ke sana, dan ksatria yang diberi gelar itu segera menemui ‘kecelakaan’ yang membuatnya menjadi nyonya Odom.

Mengabaikan ketidaksempurnaan ‘kecil’ itu, Odom memiliki kekuatan individu yang besar dan seorang komandan yang berbakat. Para bangsawan yang kuat masih memiliki manfaat baginya.

Begitu bala bantuan ini tiba, Baron Fontaine akan memiliki pasukan lebih dari 3000 tentara, semuanya dengan peralatan berkualitas tinggi. Akan ada empat Grand Mage, satu legiun dari Highland Wargod, dan Saint di antara barisan mereka, serta Hogan Tua yang andal dalam komando. Bahkan jika mereka menyerang secara frontal, mereka akan dapat menghancurkan pasukan Richard. Bahkan Direwolf Duke tidak bisa memusnahkan mereka tanpa usaha.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded