City Of Sin Book 2 Chapter 191 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 191

Dilema (2)

Kelas atas Kerajaan Sequoia jatuh ke obrolan kosong sekali lagi. Tentu saja, mereka telah diberi pelajaran untuk tidak secara langsung mengolok-olok Highland Unicorn membuat gunung dari sarang tikus, tetapi sindiran dan tatapan yang tak terhitung jumlahnya jelas. Semua orang dengan sabar menunggu hasil pertarungan antara gajah dan semut ini, seolah-olah mereka sedang menonton drama baru. Mereka tidak peduli dengan kemenangan atau kekalahan; tidak, itu sudah jelas. Mereka menunggu untuk melihat berapa lama Grand Mage di belakang Richard akan menunjukkan diri.

Namun, ada juga orang yang dengan tenang menonton lelucon ini. Meskipun Direwolf Duke tidak berada di Kota Deepcliff, yang lebih kuat dari bawahannya mengunjungi kota semakin banyak. Berbatasan dengan tanah Richard adalah marquess dan beberapa viscounts dan baron. Banyak di antara mereka yang secara diam-diam meningkatkan pertahanan mereka.

Ada suasana gembira di Twilight Castle. Begitu pasukan Old Hogan mencapai mereka, bekas kesuraman itu tersapu.

Di dalam ruang konferensi paling mewah di kastil, Hogan, Layton, Booker, Senth, Priest Bayenne, dan yang lainnya dengan kekuatan duduk mendiskusikan langkah mereka selanjutnya di meja bundar. Paman Baron muda tidak berhak memasuki ruang konferensi, diperlakukan lebih seperti bocah pesuruh. Adapun Fontaine dan ibunya, mereka diusir dari kastil. Di permukaan, mereka sedang berlibur di pedesaan, berharap udara segar membantu Baron muda tumbuh kuat dan menenangkan kesedihan ibunya.

Earl Layton sudah menyelesaikan brief tentang wilayah, medan, dan pasukan Richard. Dia juga mengambil kekuatan penting yang dimiliki Richard. Dia tidak ingin menyederhanakan perkenalannya, tetapi hanya ada sedikit informasi tentang kelompok inti Richard. Sebagian besar diambil dari para pejuang yang selamat dari pertempuran dengan Sinclair.

Mereka juga memiliki informasi dari Deepcliff City, tetapi dari penampilannya itu tidak dapat diandalkan seperti yang dari Viscount Zim dan para tahanan perang yang dibebaskan.

Sir Hogan, yang rambutnya sudah setengah abu-abu, berdiri di depan peta dengan pena ajaib di tangan, menandai beberapa poin penting yang tercekat saat ia memilih jalur maju mereka. Rencana itu sudah disiapkan, dan mereka tengah melaksanakan. Hogan hanya mengulangi dirinya sendiri demi penyihir dan Priest.

Kelas sihir ini sangat merepotkan. Mereka tidak mengerti apa-apa tentang peperangan, tetapi jika mereka tidak tahu rencana pertempuran mereka akan menjadi marah. Penyihir biasanya bisa memilih posisi mereka di medan perang; di luar bekerja sama dengan pasukan utama untuk meluncurkan pemboman, duel dengan penyihir lawan adalah sesuatu yang mereka putuskan sendiri.

Sir Hogan menarik garis miring dari wilayah Earl Yatu ke Baron Fontaine, “Tuan-tuan, pasukan Sir Odom telah berkumpul. Kita sedang menunggu kedatangan Priest Highland Wargod dan Grand Mage lainnya. Mereka diperkirakan akan berada di sini dalam sepuluh hari”

“Ha! Begitu pasukan Odom tiba di sini, kita akan bisa mengajarkan pada Richard pelajaran yang tak terlupakan!” Sir Booker berkata sambil terkekeh, merentangkan lengannya, “Semoga Richard bisa membangun kastilnya yang megah dalam sepuluh hari!”

Tawa keras terdengar di ruang konferensi. Meskipun mereka telah dikumpulkan menjadi tentara yang sangat besar, semua orang yang datang terlambat bingung dengan Layton yang membuat keributan besar tentang hal ini. Kematian Golden Eagle sudah menjadi topik yang tabu yang tidak pernah diceritakan orang. Di luar anggota inti, sebagian besar orang di sini hanya tahu bahwa Richard telah memusnahkan pasukan Viscount Zim.

“Haruskah kita memberi Richard sedikit pelajaran dulu? Itu akan memberikan sedikit tekanan” usul Grand Mage. Pria berusia 40 tahun ini memiliki dendam yang rumit terhadap Richard.

“Tidak! Urutan bisnis pertama kita adalah memperkuat pertahanan kita. Pertama, kita harus menempatkan lebih banyak pasukan di Twilight Castle. Kedua, kita harus melindungi jalan dari sini ke wilayah Earl”

“Apa Richard benar-benar berani menyerang pasukan Sir Odom?” Grand Mage lainnya berkata sambil tertawa. Dia merasa seperti sedang membuat lelucon, tetapi Layton dan Hogan tidak tertawa. Yang terakhir telah diberitahu tentang segala hal pada saat kedatangan, dan tidak percaya bahwa tidak mungkin bagi Richard untuk melakukan sesuatu dalam nada itu.

Sir Hogan berdehem, tidak menanggapi upaya humor, “Aku percaya kita harus menempatkan 400 penjaga di sekitar Twilight Castle, aku akan memutuskan konstitusi. Aku berharap para Grand Mage dan priest dapat tinggal di kota untuk sementara waktu; Aku berharap Richard akan menyerang benteng ini atas pasukan Sir Odom”

Semua orang di ruang konferensi mengangguk setuju. Sementara 400 bukan pembela dalam jumlah besar, akan ada cukup penyihir dan Priest untuk menyebabkan kerusakan serius pada Richard jika dia datang mengetuk. Meskipun tidak ada yang mengira Odom akan gagal, yang terbaik adalah menghindari diserang di medan asing.

Ketukan ringan tiba-tiba berdering di ruang konferensi. Seorang bangsawan muda yang tampan, seorang perwira tentara, masuk dan memberi hormat kepada Sir Hogan, “Tuanku, pengintai kami baru saja mengirim informasi baru. Beberapa hari yang lalu, Richard mengambil semua pasukannya dan pergi ke Bloodstained Land. Tujuannya tidak diketahui”

“”Apa? Semua pasukannya?”” Hogan dan Layton bertanya, wajah mereka bengkok.

Perwira muda itu tampak gugup tetapi melanjutkan, “Ya. Scout mengambil risiko untuk masuk jauh ke dalam wilayahnya dan bahkan melihat konstruksi kastil. Tidak ada seorang prajurit pun di tanahnya”

Perlahan Layton jatuh kembali ke kursinya, tampak serius, “Dia benar-benar membawa semua orangnya pergi. Bukankah dia takut …” Di tengah-tengah hukumannya, dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

Apa yang dimiliki tanah Richard kecuali batu, makanan, dan fondasi kastil? Bisakah mereka memindahkan lubang besar? Rakyat jelata dan tukang batu adalah aset berharga, tetapi berapa banyak yang bisa ada di tanahnya? Bahkan jika mereka semua ditangkap dan dibawa kembali, mereka tidak akan menebus biaya pasukan ini.

Selain itu, tindakan seperti itu akan bertentangan langsung dengan hukum Kerajaan Sequoia. Orang-orang adalah milik pribadi penguasa yang berkuasa, tidak ada yang bisa membawa mereka pergi. Setiap bangsawan, terutama yang berkuasa, akan melakukan apa saja untuk melindungi hukum kerajaan terkait tanah dan rakyat. Rakyat jelata ini adalah batu penjuru masyarakat, pangkalan di mana semua bangsawan berdiri.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?” Layton bertanya pada Hogan.

“Aku juga tidak tahu” Old Hogan tertawa masam.

“Ketika pasukan Sir Odom tiba, kita akan memiliki 3.500 orang di sini. Tanah Fontaine tidak menghasilkan cukup untuk mendukung biaya pasukan sebesar itu” kata Layton dengan cemberut.

“Kita bisa membuat bocah itu, Fontaine, memberikan tabungan keluarganya” potong Bayenne dingin, “lagipula, kita ditempatkan di sini untuk melindungi mereka”

Banyak orang di ruang konferensi mengangguk. Layton dan Hogan saling bertukar pandang, tetapi tidak banyak bicara. Fontaine kecil hanyalah seorang anak kecil, dan kekuatan level 11 pamannya bukanlah apa-apa. Baron muda ini yang baru-baru memihak mereka hanyalah pion di mata Duke Grasberg.

Butuh banyak emas untuk mengimbangi pasukan ini, sesuatu yang bahkan Earl Yatu dan Viscount Zim tidak bisa tangani. Biaya prajurit normal itu sendiri adalah bagian dari itu, tetapi sebagian besar uang dihabiskan untuk Grand Mage dan Priest dari Wargod Highland. Keserakahan dari kelas sihir ini jauh melebihi kekuatan mantra mereka.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded