City Of Sin Book 2 Chapter 194 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 194

Tol

Kelelawar elit melayang di sekitar target, mengawasi setiap gerakan mereka. Ini adalah karavan besar dengan lebih dari lima puluh gerbong suplai dan dua puluh hanya untuk pasukan. Penjaga itu terdiri dari hampir 400 kavaleri, dan di atas gerbong itu sendiri ada arbalests*.

*Mirip Crosbow

Mungkin itu karena mereka mendekati kerajaan manusia, tetapi para penjaga karavan tampak santai ketika mereka mengobrol dan bercanda satu sama lain. Richard samar-samar bisa melihat melalui telinga tajam kelelawar bahwa mereka sedang mendiskusikan bonus setelah misi selesai. Percakapan ini memberitahunya bahwa hadiah itu berharga.

Richard mengekang kudanya di, “Gangdor, hentikan pasukan. Kita memiliki sesuatu untuk dilakukan”

“BERHENTI!” Gangdor meraung sebelum mengambil battleaxe-nya dari punggungnya, “Siapa yang kita serang kali ini, bos?”

“Seorang teman lama. Red Cossack!”

Gangdor, Waterflower, troll, dan bahkan semua prajurit yang bertempur dalam perang pahit di Bloodstained Land memiliki mata yang menyala. Mereka telah membunuh banyak orang Red Cossack, tetapi telah kehilangan banyak kawan juga. Pasukan Richard sekarang lebih kuat dari sebelumnya, dan hal yang sama berlaku untuk kelompoknya. Mereka secara alami akan menjadi ancaman bagi Red Cossack.

“Jangan terlalu bersemangat, mereka masih tiga puluh kilometer jauhnya!” Richard tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya pada aura pembunuh bawahannya. Dia mengambil petanya dan melihat melalui itu, memutuskan rute.

Pasukan kemudian berangkat, tiba di lokasi yang ditentukan sebelum beristirahat satu jam. Ketika Red Cossack berhenti tiga kilometer jauhnya untuk makan siang, mereka sudah menempuh perjalanan satu jam lebih lama dari pasukan Richard tanpa istirahat atau makanan. Ketika tiba saatnya untuk berperang, prajurit mereka akan menggunakan energi mereka lebih cepat. Ini adalah detail yang sangat kecil dalam pertempuran kecil yang cepat, tetapi jika pertempuran berlanjut, itu akan berdampak besar.

Pengintai musuh menemukan mereka ketika mereka berada dua kilometer dari kamp sementara. Karavan itu diaduk sesaat, tetapi dengan cepat mereda ketika semua orang semakin tidak yakin harus berbuat apa. Hanya para penjaga menaiki kuda mereka satu per satu, dengan erat memegang senjata mereka.

“Sepertinya mereka penuh percaya diri” kata Richard datar dari jauh.

“Bisakah kita menang?” Tanya Flowsand. Karavan ini sangat besar baginya; tidak akan mudah untuk mengalahkan mereka dalam satu gerakan.

Richard sudah memperkirakan perbedaan kekuatan di antara mereka, “Kau akan memiliki banyak pekerjaan setelah pertempuran”

“Aku punya tiga orang lain di bawahku sekarang, bukankah maksudmu kita semua harus bekerja keras?”

“Bahkan jika digabungkan, mereka semua tidak bernilai setengah darimu”

Sekelompok pasukan kavaleri bergegas keluar dari kamp, mengekang kuda mereka ketika mereka berada sepuluh meter dari Richard. Pemimpin mereka, seorang pria kekar, meraung, “Siapa kalian? Ini adalah karavan Red Cossack! Kau tidak bisa mendekat. Katakan identitas mu, sekarang! Atau bersiap-siaplah menghadapi konsekuensinya!”

Ini adalah ancaman nyata. Karavan dan bandit sering dipertukarkan di Bloodstained Land, terutama dengan Red Cossack yang kejam. Mereka sering berubah menjadi perampok jika mereka bertemu karavan dengan keuntungan yang akan dihasilkan.

“Nama ku Richard Archeron. Aku seorang ksatria perbatasan dari Kerajaan Sequoia” kata Richard dengan damai.

“Seorang ksatria perbatasan!” Pengendara itu tertawa terbahak-bahak, “Red Cossack tidak ada hubungannya dengan Kerajaan Sequoia, jadi jangan mencoba mengancam kami dengan gelar mewah! Kami berada dalam suasana hati yang baik selama beberapa hari terakhir … Biarkan aku memberi mu nasihat: pergi. Sekarang!”

“Kebetulan sekali. Aku dalam suasana hati yang baik juga. Saat ini, aku menggunakan gelarku sebagai ksatria perbatasan untuk meminta Tol”

“Tol apa?” Pemimpin itu meraung tak percaya, “Ini adalah Bloodstained Land! Kami harus bayar untuk lewat di sini? Di mana pos pemeriksaan mu?”

“Pos pemeriksaan? Gangdor, tanamlah benderaku” Richard lalu menunjuk ke bendera baru di tanah merah, “Ini dia”

Kapten menjadi sangat marah sehingga dia tertawa gelisah, “Siapa yang akan kau ambil tol?”

Karavan memiliki panen berlimpah kali ini, dan dengan tujuan mereka tidak jauh mereka tidak tertarik pada pertempuran baru. Jika bukan karena itu, dia akan meminta pasukannya keluar begitu ada korban.

“Bloodstained Land adalah wilayah yang ku tandai” Richard menjelaskan dengan serius, “Aku bisa menagih berapa pun jumlah tol pada siapa pun yang ku inginkan di wilayahku. Untuk saat ini, aku menetapkannya menjadi seratus koin emas per kereta barang. Kembali dan siapkan uangnya”

“Juga, biarkan aku memeriksa barang-barang di gerbongmu. Jika ada sesuatu yang berharga, akan ada pajak tambahan”

Sikap dan ucapan Richard yang serius benar-benar tidak masuk akal. Pemimpin Red Cossack berubah merah, pikirannya kosong sesaat tanpa ada cara untuk bereaksi. Dia mendengus beberapa kali, berkata dengan sengit, “Kau mau tol? Aku tidak punya emas, kau bisa mengambil hidup ku. Jika kau mau, ayolah!”

“Bagus!” Richard tiba-tiba berkata dengan anggukan.

Tanpa memerlukan perintah, enam puluh pelempar tiba-tiba membuang kapak mereka. Dengan jarak hanya sepuluh meter untuk menyeberang, kapak terbang memegang kekuatan yang luar biasa. Kapak ini tidak dilemparkan tanpa tujuan; dengan masing-masing empat menargetkan setiap kavaleri, ada sedikit kemungkinan serangan akan meleset.

Melihat langit kapak terbang, pengendara Red Cossack merasakan bayangan besar menjulang di atas kepala mereka. Rasa takut akan kematian melumpuhkan mereka, bahkan menghentikan napas mereka! Empat dari kapak menghasilkan peluit paling tajam. Ini datang dari empat elit, semua ditujukan pada ksatria yang telah berbicara dengan Richard. 

Begitu gelombang kapak terbang berlalu, tidak ada lagi yang menghalangi pandangan Richard.

“Apa yang terjadi?!”

“Dia membunuh kapten Johnny!”

“Bersiap untuk perang!”

Raungannya semakin keras. Para penjaga yang sudah berada di atas kuda mereka bergegas maju, menciptakan penghalang di depan kendaraan pasokan. Buruh dan pengemudi kereta menyiapkan perisai dan parang mereka. Beberapa dari mereka bahkan memanjat di atas kendaraan, busur di tangan. Bahkan pengemudi kereta karavan yang berani memotong Bloodstained Land bisa menjadi bandit kapan saja. Dan Red Cossack dikenal karena kekerasan dan kekuatan mereka.

Richard tidak terburu-buru dalam pertempuran, melambaikan dua kelompok prajurit gurun untuk mengapit kiri dan kanan sehingga mereka bisa memblokir semua pelarian. Orang-orang barbar mengangkat perisai besar dalam formasi yang rapi, mendesak maju tanpa terburu-buru. Para prajurit karavan tidak sepenuhnya mengenakan baju besi, sehingga orang barbar bisa melawan mereka berdasarkan fisik saja. Dan ada dua gelombang pelempar yang harus dilalui sebelum itu bahkan kemungkinan.

Powerhouses seperti Gangdor dan troll ditempatkan di antara tentara biasa atau di belakang pasukan, menunggu kesempatan mereka untuk memberikan pukulan fatal kepada musuh.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded