City Of Sin Book 2 Chapter 212 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 212

Untuk kembali ke rumah

Kemampuan garis keturunan telah dipelajari secara luas di Norland. Mereka tidak keluar dari udara tipis, melainkan menarik kekuatan berdasarkan kelas pengguna. Untuk seorang prajurit yang merupakan energi dan untuk penyihir mana, tetapi ada pilihan lain seperti kekuatan astral, api, dan moonforce. Kekuatan yang diserap ini kemudian dimutasi menjadi kemampuan, baik itu kuat atau tidak berguna. Itulah sebabnya hanya sedikit yang beruntung yang memiliki bakat untuk dilahirkan bersama mereka. Kebanyakan orang membuka kemampuan saat mereka tumbuh di level.

Orang-orang seperti Richard, yang memiliki banyak garis keturunan yang dapat memberikan kemampuan, sering kali menghadapi kesulitan pilihan. Semakin banyak mereka menggunakan salah satu garis keturunan mereka, semakin akan berkembang. Seiring waktu, itu akan tumbuh mendominasi sisanya.

Richard membiarkan pikirannya sekali lagi, kekuatan jiwanya perlahan-lahan menyebar. Mana dalam tubuhnya mulai memancar keluar, sepertinya merasakan sesuatu.

Dengan riak mana keluar dari lautan kesadarannya yang sunyi, itu mengungkapkan sinar sesekali dari cahaya astral biru di dekatnya. Sinar-sinar ini terperangkap oleh mana, ditarik ke dalam tubuhnya untuk sedikit memperkuatnya. Cahaya ini segera larut begitu memasuki tubuhnya, tapi ternyata sebagian kecil dari biru mana.

Ini adalah bagian awal dari teknik meditasi unik Sharon, Deepblue Fantasy. Metode ini memungkinkan seseorang untuk merasakan sinar cahaya astral yang memiliki sifat tidak diketahui, tidak menggunakan mana elemen. Energi biru ini agak mirip dengan kekuatan astral, tapi itu tidak persis sama. Di luar kemampuan untuk menggantikan semua jenis mana, Richard belum bisa menemukan kekuatan uniknya.

Richard baru mulai menggunakan Deepblue Fantasy setelah dia naik ke level 10. Setiap sinar yang dia tangkap setara dengan sepersepuluh poin mana. Dia biasanya dapat menangkap di mana saja dari satu hingga tiga sinar untuk setiap jam meditasi, membuat teknik tiga kali lebih cepat dari metode biasa. Detail-detail ini adalah bukti betapa kaya warisan Deepblue itu.

Meditasi itu tidak mudah. Richard merasa sulit untuk memasuki kedalaman pikirannya, itulah sebabnya dia hanya berhasil menemukan satu sinar astral dalam satu jam. Di atas semua itu, garis keturunan Archeronnya tiba-tiba tumbuh riuh saat memasuki dirinya, menyerap kekuatan dengan cepat!

Ini adalah pertama kalinya garis keturunannya menyerap kekuatan atas kemauannya sendiri. Tiba-tiba itu melintas bayangan dalam benaknya, yang sangat akrab baginya: sebuah fragmen dari adegan masa depan yang telah dia saksikan karena rahmat ilahi. Itu adalah gambar Sharon, tubuhnya mengambang di kekosongan tanpa batas. 

Tiba-tiba Richard membuka matanya, memuntahkan seteguk darah. Cairan merah tua itu bahkan tidak sampai ke lantai, menguap begitu itu keluar!

* Bang! * Pintu kamarnya tiba-tiba terbuka lebar; Flowsand telah melesat masuk dari pintu sebelah, nyaris tidak pada waktunya untuk melihat gumpalan kabut berdarah. Dia hanya bisa berteriak, “Ada apa?”

Beberapa suara mengocok terdengar, lalu Waterflower dan Phaser masuk juga, dalam urutan itu. Mereka berdua terkait erat dengan jiwa Richard, dan segera merasakannya bimbang. Kesusahan ini seperti kabut yang membentang untuk mendorong mereka ke bawah, seolah akan melahap seluruh dunia dalam sekejap.

Richard bergoyang, tiba-tiba merasa lelah dan lemah. Dia tidak bisa membantu tetapi bersandar ke pelukan Flowsand, tampak pucat saat dia menutup matanya dan berkata dengan lembut, “Aku … aku baik-baik saja. Aku … aku hanya ingin pulang”

Melihat darah masih mengalir dari sudut mulutnya, Flowsand memeluknya erat-erat, “Kita akan! Kita akan segera kembali! Apa yang salah denganmu? Jangan… jangan menakuti ku!”

Dia mencoba menghapus darah dari wajahnya, tetapi tangannya yang sedingin es bergetar. Dia hanya berhasil mengoleskan noda darah lebih lanjut.

Darah yang Richard derita berbau aura sihir, terasa sangat mirip dengan malapetaka terbesar yang bisa dialami penyihir oleh— disintegrasi mana. Pikiran Flowsand telah meredup saat dia melewati pintu untuk melihat kabut yang menguap. Dia bukan lagi Priest ilahi yang tenang seperti air, malah memegang pemuda itu erat-erat di lengannya karena dia merasa sama tak berdaya seperti yang lain.

Meskipun jiwa mereka tidak terhubung, dia masih bisa merasakan kabut keputusasaan muncul di kedalaman jiwanya, secara praktis menutupi cahaya terakhir kesadarannya. Rasanya seperti langit sendiri runtuh, meninggalkannya tanpa kekuatan untuk menjangkau dan melawan.

Berdiri di samping, Waterflower hanya memegang Shepherd of Eternal Rest dengan erat sementara bingung. Dia hanya tahu untuk membunuh, bukan untuk menyembuhkan. Sementara jari-jarinya yang halus sudah pucat dengan tenaga, dia tahu bahwa pedangnya tidak bisa berbuat apa-apa dalam situasi ini.

Justru Phaser, yang berdiri diam di sudut sejauh ini, yang mengatakan sesuatu dengan kaku. Ini masih lidah ilahi, tetapi bahasa yang sama digunakan di Norland sehingga Flowsand bisa mengerti. “Mantra Ilahi. Restorasi”

Flowsand tiba-tiba kembali ke dirinya sendiri, baru kemudian teringat bahwa dia adalah seorang Priest. Dia membantu Richard dan dengan cepat memulai mantra, mempersiapkan mantra penyembuhan. Itu tidak akan memperbaiki disintegrasi mana, tetapi setidaknya itu akan mengobati luka. Namun, bahkan mantra ini yang bisa dia baca dalam mimpinya dia gagal dua kali, hanya berhasil melakukannya dengan benar pada upaya ketiga.

Kekuatan peremajaan segera meresap ke setiap bagian tubuh Richard, mengembalikan warna kemerahan ke wajahnya yang pucat. Gerakan kekerasan dari garis keturunan Archeron-nya akhirnya mereda, mana berserking menjadi tenang.

Richard memejamkan mata, pulih sejenak sebelum membukanya lagi, “Aku baik-baik saja. Hanya ada beberapa masalah kecil selama meditasi. Tidak perlu khawatir”

Flowsand membuka mulutnya, tetapi akhirnya memutuskan untuk tidak melanjutkan topik, “Baiklah … Tapi jangan bermeditasi lagi malam ini. Mantra itu butuh waktu untuk bekerja”

Richard mengangguk, tersenyum seperti biasanya, “Baik, tidak masalah. Kalian harus kembali tidur sekarang!” Wajah elfnya yang anggun telah dipertajam dan dikendalikan oleh banyak perjalanan ke pintu kematian.

Memang sudah larut. Sama seperti mereka telah tiba, Waterflower dan Phaser berubah menjadi dua bayangan yang diam-diam meninggalkan ruangan. Ketika Flowsand ada di pintu, dia tiba-tiba berbalik dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Kita akan kembali dengan cepat”

Richard mempertahankan senyumnya yang mencolok itu ketika dia menggelengkan kepalanya, “Tidak usah terburu-buru. Kita seharusnya tidak mempercepat masalah ini, terus bekerja sesuai jadwal kita sendiri”

“Mm!” Priest itu mengangguk keras sebelum kembali ke kamarnya, memberinya ruang.

Richard berbaring di tempat tidur, tetapi tidak bisa tidur. Mantra restorasi menunjukkan efeknya: kekuatan ilahi telah mengaktifkan kemampuan penyembuhan tubuhnya, menyembuhkan luka dengan sangat cepat. Pada saat kekuatan ilahi benar-benar habis, kelelahan yang menggigit menyantap setiap otot tubuhnya yang membuatnya beristirahat. Namun, saat dia menutup matanya firasat yang mengguncangnya sampai ke inti sekali lagi muncul di hadapannya. Mereka tidak mungkin disingkirkan.

Karena dia tidak bisa tidur, dia berpakaian dan berjalan keluar dari tempat tidur, mengeluarkan alat-alatnya ketika dia mulai membuat rune.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded