City Of Sin Book 2 Chapter 214 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 214

Pertempuran Ogre (2)

Bos kedai berjalan keluar, enam botol wiski buatan di tangannya. Dia hampir tidak bisa mengimbangi laju minum ogre.

“Batch ini dari koleksi pribadi ku. Rasanya berbeda, tapi hati-hati! Benda ini kuat!” Dia dengan sopan mengingatkan mereka. Namun, nadanya membuatnya tampak seperti dia benar-benar menghasut mereka. Jelas bahwa para pelanggan ini dapat meminum semua persediaannya, menghasilkan banyak uang baginya.

Medium Rare menyenandungkan persetujuan, meraih baki dan meletakkannya di atas meja. Dia mengambil salah satu botol di leher, menuangkan cairan ke tenggorokannya. Aroma buah-buahan berwarna kayu menyebar ketika alkohol mengalir keluar, dan rasa mellow jauh lebih baik daripada apa pun yang mereka dapatkan sebelumnya. Cairan yang kaya ini sebenarnya sangat kuat; pada saat isi botol ada di perutnya, bahkan si ogre merasakan pusing yang menghibur.

Pintu ke kedai ditarik terbuka, dan dua kelompok orang masuk satu demi satu. Melihat pakaian mereka, mereka adalah pemburu hadiah, sebuah profesi umum di Bloodstained Land. Orang-orang semacam ini melakukan apa saja untuk mendapatkan uang untuk minuman, baik itu bekerja sebagai pengawal atau penjahat.

Kelompok empat yang pertama berhasil menemukan tempat yang baik, meninggalkan tiga di belakang ketidakpuasan. Hanya ada dua meja yang tersisa di kedai minuman, dan keduanya di sebelah Medium Rare. Tidak ada yang berani mendekati ogre, sebaik yang terlihat.

Tiga pemburu hadiah menggumamkan sesuatu, tetapi sudah terlambat dan mereka tampaknya tidak ingin menemukan tempat lain. Mereka memilih meja dan duduk.

Salah satu dari mereka agak canggung saat duduk, mengirim mantelnya terbang untuk menyapu bagian belakang kepala Medium Rare.

“Hei! Kau menyentuhku!” Medium Rare menyatakan dengan kasar.

“Maaf teman. Tempat ini agak sempit” jawab pemburu itu dengan nada meminta maaf, takut dalam suaranya. Teman-temannya memandang dengan gugup juga, tidak ada yang berani melakukan sesuatu yang bisa menyebabkan kesalahpahaman. Untungnya, Medium Rare sedang tidak ingin bertengkar. Masalah itu disimpulkan dengan lambaian tangannya, dan Olar hanya melirik para pemburu tanpa peduli tentang mereka.

Si ogre mulai mabuk, membuatnya dalam suasana hati yang baik. Pertempuran yang terus menerus telah membuat setiap bagian tubuhnya penuh dengan kekuatan; itu tidak akan lama sebelum dia bisa menembus ke level 13. Tubuhnya telah tumbuh lebih gesit juga, tanda mutasi yang akan datang. Meskipun dia tidak bermutasi di level 12, tidak buruk untuk melakukannya di level 13. Lagipula, hanya satu atau dua dari setiap sepuluh raksasa yang bisa bermutasi.

Namun, dia merasakan sedikit mati rasa di bagian belakang kepalanya, seolah-olah nyamuk telah menyengatnya. Dia menggaruk tempat itu, mengutuk makhluk biadab itu. Bloodstained Land benar-benar aneh, ada nyamuk di sini yang mampu menusuk kulit tebal ogre.

Para pemburu di dua meja duduk, memesan alkohol dan piring saat mereka mulai membual dengan ribut. Mereka menyebutkan petualangan dan perjalanan mereka, tawa sesekali membuat tempat itu lebih hidup.

Medium Rare dan Olar juga mengobrol dengan gembira, “Kau tidak tahu ini, tapi Nasir Tua membuatku dan Tiramisu memakan lumpur yang akar, rumput, dan daun bercampur setiap hari. Itu hanya jahat! Tapi, Nasir Tua berkata, perlahan aku akan semakin pintar jika aku memakannya setiap hari. Apa gunanya menjadi pintar? Kekuatan selalu lebih baik untuk musuh yang kuat. Tiramisu lebih pintar dariku, karena dia tidak pernah mengalahkanku bahkan dengan sihir. Benar, Olar kecil, tahukah kau, Nasir Tua memberi tahu ku bahwa aku juga bisa belajar sihir? Ugh, tapi aku benci tetap berpose diam seperti orang bodoh. Oh, tentu saja Master adalah pengecualian! Aku hanya lebih suka pergi langsung, menggunakan palu untuk menghancurkan kepala musuh!”

Olar mendengus menanggapi, “Bukankah kau dan saudaramu suka memasak? Kapan kau mendapatkan kesempatan untuk menghancurkan tengkorak? Aku juga lebih tua dari mu. Berhentilah memanggilku Olar kecil!”

Medium Rare menggaruk kepalanya dan bertanya-tanya dalam kebingungan, “Aku suka memasak kalau begitu? Apa aku mengatakan itu? Eh, aku bisa. Makanan Old Nasir mengerikan! Dan kemudian … dan kemudian dia meninggal. Meskipun makanannya mengerikan, aku dan Tiramisu benar-benar menyukainya. Kami juga menyukai manusia”

“Manusia yang mengubahmu menjadi budak!” Olar berkata dengan dingin. Dia pernah menjadi budak kehendak manusia. Darah campurannya memastikan dia tidak akan pernah memiliki status di antara manusia dan elf.

Medium Rare menggaruk kepalanya, “Tapi Master adalah manusia”

Olar mengangguk kali ini, menunjukkan persetujuannya. Richard sebenarnya master yang cukup baik, memperlakukan bawahannya dengan sangat baik. Masa depannya juga menjanjikan. Dia akan lebih baik jika dua wanita ganas itu tidak berada di sisinya. Flowsand dan Waterflower luar biasa indah, tapi dia sangat memikirkan mereka sekarang. Bahkan, dia tidak berpikir bahkan bisa mendapatkannya untuk mereka.  

Pada saat itu, Medium Rare merasakan bagian belakang kepalanya gatal sekali lagi. Racun nyamuk sepertinya cukup kuat. Ogres memiliki ketahanan alami terhadap racun dan penyakit, jadi nyamuk yang bisa menyakitinya adalah sesuatu yang belum pernah dilihatnya. Dia meraih ke awal, tapi kemudian dia tiba-tiba berteriak!

Ada luka besar dan bengkak di bagian belakang kepalanya sebesar mangkuk! Tidak apa-apa sebelum dia menggaruknya, tetapi pecah saat dia menggaruknya dan menyemprotkan darah hitam di mana-mana. Rasa sakit itu menusuk tulang.

“Apa yang terjadi?” Olar ketakutan dan tertegun, segera sadar. Dia dengan cepat berdiri, hanya untuk melihat bahwa tujuh pemburu hadiah yang datang terlambat mengambil senjata dari jubah mereka. Beberapa busur sudah diarahkan padanya!

Pemburu yang paling dekat dengan ogre telah menggambar belati besar yang tumpul pada suatu saat, bertujuan untuk menembus punggung ogre. Serangan itu cepat dan ganas, tanpa diduga sepi. Jika bukan karena Olar kebetulan melihat ke arah sana dan melihatnya, dia bahkan tidak akan memperhatikan ada seseorang di sana.

Seorang pembunuh. Seorang pembunuh yang kuat! Rambut Olar praktis berdiri di ujung, hawa kematian sudah menyelimuti hatinya. Keempat busur panah ditembakkan secara bersamaan, panah pendek, tanpa ekor bersiul di udara. Tiga dari mereka bersinar dengan cahaya biru yang misterius, jelas dicampur dengan racun yang kuat. 

Mengingat betapa dekatnya mereka, Olar tidak bisa mengelak sama sekali. Mengingat fisiknya, bahkan dengan chainmail dia tidak bisa menghalangi massa panah menghampirinya!

Medium Rare meraung dengan marah, suara berisik yang menyebabkan semua orang melihat hitam. Semua botol anggur di kedai meledak, serpihan-serpihan terbang ke mana-mana. Dia sepertinya tidak terpengaruh oleh belati yang menusuk tulang rusuknya, dengan tangkas bangkit dan menempatkan tubuhnya yang lebar sebagai penghalang yang melindungi Olar dan Phaser!

Suara tumpul terdengar ketika keempat panah beracun memasuki punggung si ogre, tertanam jauh ke dalam tubuhnya. Mereka hanya menyisakan empat lubang kecil di permukaan punggungnya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded