City Of Sin Book 2 Chapter 218 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 218

Saudara (2)

Sudah agak larut malam ketika mereka kembali ke penginapan, tetapi Richard tidak merasa mengantuk sama sekali. Dia mengatur ulang semua alarm sihir dan perangkap di sekitar mereka.

Pembunuh adalah nemeus para penyihir, tapi masih ada beberapa cara untuk menghadapinya. Alarm dan perangkap tingkat tinggi akan membuat sebagian besar dari jenisnya tidak berdaya, dan banyak mantra dapat mengunci dan melacak jiwa seseorang. Pembunuh bayaran yang ditangkap mage tidak akan lama untuk bertahan hidup.

Ini semua lebih benar di Faelor, di mana standar sihir jauh lebih lemah daripada di Norland. Kemampuan yang diperoleh Richard dari Deepblue akan memastikan bahwa antimage sekalipun akan sulit untuk didobrak, lupakan pembunuh biasa. Hanya mage level 14 yang bisa menghilangkan alarm Richard, tetapi mage tidak bisa menyembunyikan aura mereka seperti pembunuh. Hampir mustahil bagi mereka untuk melewati hidung sensitif Waterflower.

Begitu dia selesai dengan pertahanan, Richard mengeluarkan rune yang baru saja dibuatnya dan berjalan menuju barak. Api unggun menyala di tengah-tengah kamp yang damai, sebagian besar tenda bergulir tanpa banyak gerakan di luar patroli malam.

Satu-satunya tempat yang masih memiliki kemiripan aktivitas adalah di dekat api. Tiramisu dan Gangdor duduk bersama, menenggelamkan kesedihan mereka dalam alkohol. Di sebelah mereka ada tumpukan tong kosong, dan dua yang masih belum dibuka. Jelas bahwa itu tidak cukup.

Panci besi bertengger di atas api unggun, dengan sup khas ogre yang mendidih di dalamnya. Namun, sepertinya Tiramisu adalah satu-satunya yang tertarik pada makanan karena dia punya piring di depannya. Satu-satunya hal di depan Gangdor adalah botol-botol alkohol.

Richard berjalan dan duduk, menyerahkan kotak itu ke Tiramisu, “Ini adalah rune yang kubuat untuk Medium Rare, kekuatan dasar standar. Tidak seorang pun dari kita yang bisa menebak bahwa itu tidak akan pernah digunakan”

Tiramisu tertegun, tidak dapat menerima kotak dari Richard, “Tuan … Kami … raksasa. Bisakah kami menggunakan rune?”

“Semua makhluk hidup dapat menggunakan rune” jawab Richard.

Tiramisu masih tidak mengambil kotak yang disegel secara ajaib, menggaruk kepalanya karena kebiasaan ketika dia bertanya, “Aku tidak pernah mendengar tentang raksasa yang bisa menggunakan rune. Ini barang mahal, Kau bisa mendapatkan banyak barel anggur dengannya”

“Rune kekuatan dasar standar bernilai sekitar 100.000 emas di Norland” jawab Richard acuh tak acuh. Yang tidak ia sebutkan adalah bahwa rune-nya sendiri biasanya bernilai jauh lebih dari harga pasar. Yang dia buat untuk Medium Rare akan menghasilkan setidaknya 150.000 koin karena dorongan yang lebih besar.

“100.000 emas … Bahkan bir kualitas harganya 10 emas per barel, aku benar-benar bisa mendapatkan 10.000 barel dengan ini! Jika aku menukar setengahnya dengan sapi, aku bisa mendapatkan 3.000! Jika ku habiskan dengan hati-hati, aku akan siap untuk sisa hidup ku!” Tiramisu dengan cepat menghitung nilai rune dalam istilahnya sendiri. Para raksasa sebenarnya makhluk cerdas, dan penyihir mereka juga terbiasa dengan angka.

“Memang” Richard mendorong kotak ke arahnya.

Ogre menggelengkan kepalanya dengan keras, menatap benda itu dengan agak aneh seolah-olah itu adalah sekelompok daging dan anggur yang lezat alih-alih sebuah kotak, “Medium Rare tidak bisa menggunakannya lagi. Berikan pada orang lain, Tuan, jangan sia-siakan”

“Ini milik saudaramu, bukan orang lain” Richard mengalihkan pandangannya ke api unggun, mendesah, “Kalian berdua sudah lama di sisiku, tapi aku belum bisa memberimu apa-apa. Anggap ini kenang-kenangan demi Rare. Jika mau, kau bisa menguburnya dengan saudara mu seperti halnya manusia, sebagai teman”

“Saudaraku tidak perlu dimakamkan, dia akan segera bersamaku” Tiramisu menunjuk ke panci sup mendidih. Baru saat itulah Richard melihat sesuatu melayang di tengah. Meskipun hanya sepertiga dari ukuran aslinya, ini tidak diragukan lagi adalah kepala Medium Rare. Memang, kalau begitu. Dengan tubuh yang sudah terbakar menjadi abu oleh api magis, tidak ada yang tersisa untuk dikubur.  

Tiramisu mengambil panci itu, mengabaikan panas yang menyengat saat dia mengangkat kepala dan mengunyahnya. Setiap gerakan serius dan sungguh-sungguh seperti dalam ritual saleh, ogre itu sendiri tampak agak ilahi.

Richard dan Gangdor menyaksikan dalam diam.

Beberapa saat kemudian, satu-satunya yang tersisa dari Medium Rare adalah tengkoraknya. Saudaranya tidak melepaskan daging sama sekali. Sepertinya sup dimasak menggunakan metode rahasia, karena tengkoraknya menyusut dan mendapatkan kilau pirus seperti giok yang sama sekali berbeda dari tengkorak biasa.

Segera setelah itu, ogre mengosongkan semua isi panci sebelum menjulurkan lidah ke dalam dan menjilati setiap sudut dan celah bersih. Baru saat itulah dia membuangnya, menepuk-nepuk perutnya dengan keras, “Ah, aku bisa merasakan saudara lelaki duduk dengan baik”

Dia kemudian mengambil rantai besi yang telah dia persiapkan sebelumnya, memasangnya melalui tengkorak dan menggantungnya di lehernya. “Sekarang dia akan bisa melihatku membalaskan dendamnya”

Richard memandangi mage itu dari ujung kepala hingga ujung kaki, “Nah, gunakan rune untuk dirimu sendiri. Itu bisa menjadi teman seperti itu juga”

Tiramisu tidak terlalu memikirkan itu, hanya tertawa bahagia. Dalam hatinya, Rune ini benar-benar teman yang cocok untuk saudaranya.

Proses melampirkan rune cukup sederhana. Si ogre memiliki slot dan kapasitas, jadi dalam beberapa menit Richard telah memasangnya di dadanya. Dengan cara ini, tengkorak Medium Rare dapat bersandar langsung di atasnya. Adapun tingkat peningkatan kekuatan, tidak ada yang melihat ke dalamnya.

Penyihir Ogre berbeda dari penyihir ras lain. Kemampuan mereka dalam sihir lebih lemah bila dibandingkan, tetapi mereka sangat kuat dan memiliki fisik yang tangguh. Bahkan sebagai yang paling pintar dari para ogre, mereka tidak melupakan insting pertempuran primal mereka. Selama palu dibawa ke dalam gambar, Tiramisu akan menjadi mesin pembunuh yang mengerikan.

Ketiganya kemudian duduk di sekitar api unggun, semua minum dalam diam. Dua barel anggur dikosongkan dengan sangat cepat, tetapi tidak ada yang sedikit pun mabuk. Wajah mereka semua serius saat mereka fokus pada percikan api. Tidak ada percakapan; mereka semua sepertinya memikirkan sesuatu.

Anggur itu segera hilang. Gangdor membalik tong terakhir terbalik, tetapi hanya beberapa tetes yang menyedihkan jatuh dan dia membuangnya dengan enggan. Dia tanpa berpikir mengambil kapak besarnya, menyeka ketika dia bertanya, “Tuan, tidakkah kau membenci Red Cossack?”

Richard melontarkan senyum khas bangsawan, menggelengkan kepalanya saat dia menjawab dengan lembut, “Benci? Tidak, aku tidak. Tidak perlu membenci orang mati”.

..

.

END OF BOOK 2

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded