City Of Sin Book 2 Chapter 36 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 36

Pembalasan

Richard penuh energi segar ketika dia berjalan keluar dari hutan bersama Flowsand, tidak lagi merasa pesawat ini selamanya diselimuti warna abu-abu. Dia memikirkan kembali hubungannya dengan wanita ini, mendapati bahwa itu penuh dengan kecelakaan dan kesalahan.

Saat kembali ke Norland … Itu bukan hanya janji yang telah dibuatnya, itu adalah kesepakatan antara keduanya. Namun, bagaimana dia bisa sampai ke langkah itu?

Dia terus memikirkannya di jalan, tetapi tidak bisa sampai pada kesimpulan yang jelas. Ini adalah masalah yang bahkan tidak bisa dipecahkan oleh kecerdasannya yang berbakat, sehingga pesan-pesan Broodmother tidak menarik perhatiannya.

‘Aku sudah menangkap trogg. Dua pertiga mangsa melarikan diri’ Itu berita dari sepuluh menit yang lalu.

‘Aku memiliki angkatan raptor ketiga terus mengikuti ku, itu akan meningkatkan efisiensi berburu’ Itu lima menit yang lalu.

‘Menemukan sarang iblis putih yang bisa memutih’ Satu menit yang lalu.

Tersesat dalam pikirannya sendiri, Richard bahkan tidak menyadari peningkatan tajam dalam perburuan Broodmother, dan itu hanya memberinya berita tentang target yang sulit. Mungkin seperti yang dikatakan sebelumnya, dan gunung-gunung benar-benar tidak memiliki predator alami untuk diwaspadai.

Kembali ke kemah, Richard akhirnya berhenti memikirkan apa yang baru saja terjadi dan mengeluarkan kejantanannya. Namun, itu terasa sangat tidak nyaman dan dia akhirnya tidak bisa tidur, bukannya terus mempelajari petanya. Rasanya seperti putaran dan belokan malam telah memperluas bidang pemikirannya, dan matanya mulai menelusuri bolak-balik sepanjang serangkaian kota-kota kecil di peta.

Waktu berlalu dengan tenang. Meskipun Richard dan Flowsand sama-sama bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi, Olar tampaknya menyadari sesuatu. Dia tidak terlibat dengan nyonya Kojo lagi, meskipun dia masih mengambil kesempatan saat bergeser untuk memberinya makanan tambahan. Namun, Richard pura-pura tidak melihatnya.

Siang hari ketiga, Marvin kembali ke kemah di tepi danau. Skema kastil Baron Forza mengejutkan Richard — sementara Fallen Cleric mengerikan bagi dewa, ia bukan tanpa jasa. Dia adalah ahli konspirasi dan negosiasi.

Setelah beberapa pemikiran, Richard memutuskan untuk mengambil surat pengantar dari Sir Kocat, pergi ke Baron Fontaine untuk melihat apakah dia bisa menghubungi Direwolf Duke.

Pada hari keempat, Gangdor membawa kembali berita yang telah ditunggu Richard. Forza menolak untuk membayar uang tebusan untuk keluarga Sir Kojo, bahkan secara terbuka mengeksekusi utusan Richard. Mayat itu digantung tinggi di pintu masuk ke Joven, dengan tanda dipasang di sebelahnya. Ditulis pada tanda itu adalah peringatan dalam darah crimson: siapa pun yang berani bekerja sama dengan Iblis akan mengalami nasib yang sama.

Berita itu dengan cepat menyebar melalui kamp sementara. Para wanita dan anak-anak yang ditahan segera menangis, tidak berhenti sampai beberapa ksatria berteriak dalam upaya untuk membungkam mereka. Para prajurit memiliki ekspresi yang lebih bervariasi, tetapi kebanyakan dari mereka terkejut dalam keheningan sementara beberapa berbisik ke tetangga mereka.

Daerah itu dipenuhi dengan udara keputusasaan yang menindas. Orang-orang ini tidak pernah takut, setidaknya tidak di depan musuh. Sekarang tidak ada cara untuk mundur, dan dihadapkan dengan kekuatan Baron Forza dan Earl Jayleon yang menakutkan, mereka secara alami kehilangan semua warna di wajah mereka.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang, bos?” Tanya Gangdor dengan santai, tidak peduli suaranya bergema di seluruh kamp.

“Apa yang harus kita lakukan?” Richard tertawa, “Apa lagi yang bisa kita lakukan? Tentu saja kita akan memberi Forza pelajaran yang tidak akan dia lupakan! Dan di jalan, kita akan menemukan lebih banyak wanita terhormat dan cantik untuk dijadikan teman!”

Richard segera mulai menugaskan peran, hanya menyisakan dua ksatria dan sepuluh prajurit untuk menjaga para tawanan. Semua orang meninggalkan kamp, ​​tujuan pertama mereka adalah Joven dengan veteran Yomen yang memimpin. Pasukan itu anehnya diam ketika mereka berjalan, semua orang menyadari tekad dan nafsu Richard yang tidak biasa.

Namun, siapa pun yang mengenal Richard sebagai pribadi akan tahu dia tidak marah atas kematian seorang prajurit itu. Dia sudah memperkirakan itu. Maka muncul pertanyaan: bagaimana perubahan ini terjadi?

Pertanyaan itu nyaris tidak mungkin dijawab.

Mengikuti pasukan adalah sembilan raptor. Melihat binatang buas ini bergerak diam-diam menyebabkan bahkan Gangdor tegang secara tidak wajar, satu-satunya yang tidak terpengaruh adalah Flowsand dan Waterflower. Flowsand tahu asal usul Broodmother, sementara Waterflower tidak merasakan permusuhan dari makhluk-makhluk ini.

Pukul Sembilan malam adalah waktu ketika kebanyakan orang di desa-desa terpencil pergi tidur. Penginapan-penginapan Joven masih hidup, tetapi rumah-rumah tidak lagi memiliki lampu dari mereka. Saat ini, bahkan keluarga yang tidak terbiasa tidur lebih awal menutup pintu dan mematikan lampu lebih awal.

Baron telah menempatkan hampir seratus tentara di Joven. Meskipun para Warior yang energik ini tidak berdaya melawan monster, mereka pandai menindas dan menakuti penduduk kota. Julukan inti dari pemerintahan pesawat ini adalah bahwa orang-orang memenuhi kewajiban mereka kepada tuannya sementara tuan memiliki tanggung jawab untuk melindungi rakyatnya. Dengan tuan hilang dan keluarganya diculik, kota bebas untuk diambil.

Ku harap kau tidak akan mengecewakanku ketika aku kembali …‘ Ketika pertumpahan darah dan teriakan mulai sekali lagi, lebih dari satu penduduk Joven mengingat kata-kata Richard. Kata-kata itu masih terngiang-ngiang di telinga mereka, tetapi tidak ada yang mengira dia akan kembali begitu cepat.

Namun, segalanya berbeda dari yang pertama kali di sini. Orang-orang sekarang merasa sedikit lega, beberapa bahkan sangat senang, kecuali mereka merasa sulit untuk mengekspresikannya. Setidaknya mereka bisa menyaksikan para prajurit ini menerima pelajaran yang tepat.

Hampir seratus tentara masih menjadi ancaman bagi pasukan Richard, bahkan jika mereka hanya prajurit biasa tanpa satu ksatria di antara mereka. Bahkan pemimpin mereka hanya level 6, tetapi sebagai pasukan mereka relatif lengkap. Jika infanteri dan pemanah dapat mengambil keuntungan dari pertahanan kota, itu akan membuat mereka kesulitan.

Namun, halangan sepele seperti itu tidak pernah terjadi. Mereka tidak siap untuk bertarung, dan lebih dari setengah prajurit mabuk di kedai minuman. Ketika Richard bergegas dengan anak buahnya, mereka bahkan tidak bisa melarikan diri. Itu adalah pembantaian.

Sepertiga tentara ditangkap, sepertiga lainnya terbunuh, sedangkan sisanya melarikan diri. Richard telah mengantisipasi ini ketika dia menyebut serangan itu, yang kini semakin mampu membaca medan perang. Selama dia punya informasi yang cukup, hasilnya tidak akan menyimpang dari harapannya.

Namun, mereka yang melarikan diri tidak beruntung. Di medan gelap ada sembilan raptor, dan Richard memutuskan untuk membiarkan hanya sepuluh yang lolos. Mereka akan menyebarkan berita ke mana-mana, membiarkan Forza tahu bahwa dia telah kembali.

Yang disebut pertempuran telah berakhir begitu dimulai. Pasukan Richard telah menghancurkan sepuluh orang seperti mereka jatuh seperti daun, dan sisanya telah benar-benar runtuh. Bahkan total tiga puluh kematian sebagian besar karena beberapa orang tidak dapat menahan kekerasan mereka, Richard sendiri menjadi salah satu penyebabnya.

Hal pertama yang dia lakukan ketika dia bergegas ke barak adalah melemparkan bola api dengan penundaan lima detik. Meskipun dia langsung merasa ada sesuatu yang tidak beres, menyerap yang kedua sebelum dia bisa melemparkannya, ledakan yang tertunda itu menyalakan kepala regu patroli dan membangunkannya. Tentu saja, Gangdor dan para troll itu juga buas, setiap ayunan senjatanya merenggut nyawa beberapa orang.

Joven diduduki sekali lagi. Sekarang, tidak ada penduduk kota yang berani keluar ke jalan-jalan, dan Richard hanya memanggil seseorang untuk menurunkan mayat prajurit yang dieksekusi dan membakar plang Baron. Mereka pergi dengan tenang bersama tahanan mereka, hanya menyisakan belasan mayat dan bau darah yang kuat.

Sementara wilayah Baron tidak kecil, semua kota besar terhubung melalui jalan darat. Kuda cepat bisa mencapai ibukota dalam waktu kurang dari tiga jam, dan ada cukup banyak prajurit yang melarikan diri untuk membawa berita tentang kekuatannya yang sebenarnya ke Baron.

Namun, komandan yang mengawasi pasukan tetap menolak untuk mengirim pasukan dan memberikan bantuan. Dia bersikeras menunggu perintah Baron, atau setidaknya fajar mengirim pasukan.

Namun, fajar? Pada saat itu, iblis-iblis akan melarikan diri jauh. Baron telah memerintahkan agar dia tidak diganggu saat dia tidur, karena dia belum beristirahat dengan baik baru-baru ini. Masalah apa pun harus didiskusikan dengan kepala pelayan, dan setiap orang cerdas akan tahu untuk mengabaikan cahaya yang datang dari jendela ruang belajar Forza.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded