City Of Sin Book 2 Chapter 40 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 40

Priest

Namun, satu orang dibiarkan berdiri di antara tumpukan mayat yang berantakan ini. Seorang pria yang memiliki penampilan yang sangat agung.

Dia bertubuh rata-rata, tetapi tubuhnya yang kokoh berdiri tinggi seperti menara baja. Jubah merahnya bersinar dengan cahaya suci yang bahkan kepalanya yang botak mengkilap pun tampak memancarkannya. Dia memiliki kumis pendek yang sangat tebal, dan tangan kanannya memegang shortstaff besar dengan kristal putih berharga yang memancarkan kekuatan ilahi di atasnya.

Bahkan jika dia tidak mengenali kumis merah iconik, kekuatan tipis yang dipancarkan pria ini akan memberi tahu Richard siapa dia. Dia adalah Priest cabang Gereja Valor, Essien.

Semua Priest yang ikut serta dalam upacara itu mati karena bola api Richard, tetapi Essien sama sekali tidak terluka. Dia mengandalkan perlindungan kekuatan ilahi yang luar biasa, tetapi dia tidak bisa bereaksi pada waktunya untuk melindungi rekan-rekannya.

Essien memelototi Richard, mengangkat dan mengarahkan tongkatnya ke arah mage ketika dia berseru dengan keras, “Monster mengerikan dari pesawat lain! Keserakahan dan keberanian mu akan membawa mu pada penderitaan tanpa akhir …”

Kata-kata pertama Essien sudah memekakkan telinga, suaranya sekeras ribuan orang berteriak serempak. Fenomena aneh terjadi bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, patung Neian yang miring perlahan-lahan kembali ke posisi semula.

Ketakutan yang tak terlukiskan tiba-tiba menghantam Richard, dan Flowsand tiba-tiba berteriak dari belakang, “Jangan biarkan dia selesai! Kekuatan ku ditekan!”

Waterflower menghindari paladin untuk melemparkan dirinya ke arah Priest itu, tetapi Richard segera berteriak, “Waterflower! Kembalilah!” Dia terkejut, tetapi kepatuhan sudah menjadi naluri sehingga dia berputar di udara ketika dia kembali ke paladin. Shepherd of Eternal Rest membanting langsung ke wajahnya yang tidak terlindungi.

Sebuah bola api melesat dari tangan Richard, mengarah ke belakang kiri Essien. Itu mendarat tanpa meledak, berputar terus menerus di tempat ketika energi destruktif di dalam tumbuh semakin keras. Ini adalah bola api lain yang tertunda!

Mata Essien menyusut, tetapi dia tetap diam ketika dia melanjutkan nyanyiannya dengan keras. Kekuatan suci yang telah membangun di gereja selama bertahun-tahun digerakkan oleh suaranya, terus berkumpul di depan stafnya. Kristal mulai memancarkan cahaya putih susu yang tumbuh lebih kuat dan lebih padat, seolah-olah guntur akan meledak.

Bola api lain bersiul melewatinya, mendarat di belakang dan ke kanan, tetapi bahkan ini tidak meledak. Namun, hanya sedetik kemudian sepertiga menuju ke arahnya. Yang ini mendarat tepat di depannya, tetapi tidak tertunda. Tiga bola api membentuk segitiga sempurna dengan Essien tepat di tengah.

Essien mengangkat alisnya yang berapi-api, dan sepertinya jantungnya berhenti berdetak. Tidak ada lagi suara yang keluar dari mulutnya yang terbuka lebar, semuanya tertekan karena satu-satunya hal di aula yang tampaknya adalah dering ledakan magis.

* BOOM! * Tiga gelombang api pecah pada saat yang sama, gelombang panas menyapu gereja. Dua paladin terdekat dari api dikirim terbang kembali, dan bahkan jika Richard ada di luar gereja, jubahnya ditarik dekat ke tubuhnya. Dia mengepalkan giginya, menahan rasa pusing dari penguras tiba-tiba pada mana sebagai bola api keempat terbentuk di tangannya, juga menembak keluar dengan desis.

Sinar cahaya yang tebal dan terang meledak dari pusat ledakan, menyebar untuk memadamkan api sihir. Sosok Essien terungkap ketika semuanya bubar, masih berdiri tegak di depan altar dengan tongkatnya terangkat. Meskipun tidak ada cahaya suci di sekitarnya lagi, dia begitu agung sepertinya Dewa Valor sendiri telah turun.

Priest berbalik untuk melihat monster mengerikan dari pesawat lain, tetapi yang bisa dilihatnya hanyalah bola api yang berputar menuju ke arahnya. Perlahan-lahan tumbuh lebih besar, akhirnya benar-benar mengisi bidang penglihatannya!

* Boom! * Ledakan liar lain terdengar, diikuti oleh suara yang mengamuk, “AKU MENGUTUK KALIAN SEMUA!”

Tubuh Essien terlempar ke langit, menabrak patung Neian dengan keras dan memiringkannya sekali lagi. Raungan yang memekakkan telinga terdengar ketika patung itu perlahan runtuh, beberapa sinar ilahi muncul dari tubuh Essien di tengah puing-puing. Priest itu melompat, berlari melalui pintu belakang gereja ketika dia menghilang ke dalam malam.

Richard terkejut, hanya bisa menonton ketika Essien melarikan diri. Pertarungan ini telah mengajarinya banyak tentang kemampuan bertahan hidup seorang Priest berpangkat tinggi — setelah meluncurkan enam bola api berturut-turut, ia terlalu kehabisan tenaga untuk mengejar Priest.

Setelah Priest pergi, keenam paladin di sekitar level 8 bukan lawannya lagi. Flowsand berhasil menyembuhkan luka-luka pada Gangdor dan yang lainnya, meskipun masih hanya mampu memberikan mantra penyembuhan normal. Bahkan dengan sumber kekuatannya yang dihancurkan, gereja masih menekan kemampuannya, dan jika bukan karena Book of Time dia bahkan tidak akan bisa menyembuhkan luka ringan.

Waterflower dan yang lainnya pergi mencari musuh yang dikalahkan tanpa Richard perlu memberi perintah, memusnahkan lebih dari selusin pelayan dalam sekejap mata. Mereka tidak ragu-ragu untuk bergegas keluar, mengelilingi tempat tinggal para paladin tempat pertempuran masih berlangsung.

Richard tetap sendirian, menyeret pedangnya ketika dia berjalan menuju medan perang begitu dia pulih sedikit dari ketidaknyamanan. Meskipun dia tidak memiliki banyak MP yang tersisa, dia masih bisa bertarung selama dia masih memegang pedangnya. Selain itu, baik Gangdor dan Waterflower telah mencari di sekitar sehingga tidak ada kemungkinan seseorang tertinggal. Lagi pula, hal yang paling sering mereka habiskan di kamp kematian Archeron adalah memaksa mangsa keluar dari persembunyian.

Asap dan debu akhirnya menghilang ketika Richard berhasil sampai ke belakang, dan kilatan cahaya tiba-tiba menarik perhatian Richard. Tumpukan pecahan batu jatuh di atas altar setelah patung itu roboh, hampir menguburnya, dan kilatan itu datang ke sudut selembar kertas di bawah puing-puing.

Richard terguncang, berjalan menuju puing-puing untuk mengungkapkan benda di bawah ini. Formasi rumit dari altar telah dihancurkan oleh bola api, dan itu tidak lagi berfungsi. Richard tidak bisa mengenali simbol yang terukir di atasnya, mantranya bukan sesuatu yang dia tahu. Bagaimanapun, yang membuatnya tertarik adalah selembar kertas itu.

Halaman itu luar biasa besar dan terbuat dari bahan yang tidak diketahui, dan ditempatkan di tengah-tengah altar. Itu hanya bergerigi di satu sisi, menunjukkan bahwa itu telah merobek buku, tetapi itu benar-benar kosong. Bahkan patung Dewa Valor telah dihancurkan di bawah ledakan enam bola api berturut-turut. Namun entah bagaimana, halaman ini tetap tidak tergores.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded