City Of Sin Book 2 Chapter 48 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 48

Kebetulan

Richard menandai tempat baru di petanya, menunjukkan lokasi yang diproyeksikan para penyerbu lainnya. Meskipun dia tidak tahu dari pesawat mana mereka berasal, mereka jelas bukan pasukan yang bersahabat. Lebih berbahaya bergabung dengan penyerang lain selama perang daripada bersekutu dengan penduduk asli sendiri.

Setelah menyimpulkan beberapa kemungkinan jalan yang harus diambil, Richard jatuh dalam keraguan. Tidak peduli apa, mereka harus kehilangan basis mereka. Posisi ini telah terekspos terlalu lama, dan tinggal akan membawa risiko kematian.

Namun, mereka hanya kembali untuk mengemas persediaan, membingungkan lawan mereka sementara mereka mengulur waktu. Keraguan Richard bukan karena itu — dia bertanya-tanya apakah mereka harus tetap di tanah Forza untuk jangka waktu yang lebih lama. Jika dia bisa memberikan pukulan berat pada bala bantuan Jayleon, maka tanah Baron akan terbuka lebar untuk memberikan apa pun yang dia inginkan. Kastil itu pasti tidak akan bisa menghentikannya dan kelompoknya yang ganas.

Tetapi ada risiko besar untuk tetap tinggal, jenis risiko yang muncul jika seseorang tetap pada posisi terlalu lama dalam perang gerilya. Lawan akan mencari tahu ancaman pasukannya, menganalisis dan memprediksi gerakan mereka. Lagi pula, dia hanya seorang pengganggu di Faelor. Bahkan jika dia datang dari pesawat yang lebih kuat dengan jalan menuju kekuasaan yang lebih baik, dia tidak punya sekutu.

Saat ini, hal terpenting yang harus dilakukan adalah menentukan kekuatan pasukan yang datang untuk membantu Forza. Dia mengambil peta lain, yang menandai faksi dan kekuatan di Kadipaten Whiterock. Di bawah Whiterock Duke sendiri seorang marquess, tiga earl tingkat Tinggi, dua tingkat rendah, dan lebih dari lima puluh baron. Jayleon sendiri memiliki viscount, empat baron, seorang ksatria yang kuat, dan dua Grand Mage di bawahnya.

Dan ketika Richard melihat informasi tentang Piersage, matanya sedikit mengerut. Baron Piersage mirip dengan Sir Menta; mereka berdua individu yang kuat yang juga bisa memimpin pasukan. Piersage adalah seorang jenderal terkenal di seluruh kadipaten, dan jika dia yang memimpin bala bantuan, mereka tidak mungkin dikalahkan dalam satu serangan.

Pasukan Richard jelas menempatkannya pada posisi yang tidak menguntungkan. Bahkan jika tentara reguler dikeluarkan dari persamaan, Piersage yakin memiliki elit intinya sendiri. Pertarungan dengan baron hanya akan berakhir dengan kemenangan pahit yang mengambil bagian dari pasukannya, kecuali dia bisa menemukan medan pertempuran yang cocok dan membagi pasukan pria itu. Namun, kemungkinan terjadinya hal seperti itu terlalu rendah. Piersage adalah pemimpin yang jauh lebih baik daripada Forza, yang berarti bahwa Richard kehilangan keunggulannya dalam hal elit maupun dalam kepemimpinan.

Richard menghela nafas lega, menampik gagasan untuk mengambil istana Forza. Jumlah kekayaan yang akan diakumulasikan oleh baron menggoda, tetapi tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, dia tidak memiliki banyak kesempatan melawan bala bantuan. Jika Piersage benar-benar yang memimpin mereka, dia tidak akan memiliki kesempatan sama sekali.

Dia kemudian mengambil petanya dan mulai melihat rute yang menuju barat laut, menelusuri banyak rute dengan jari-jarinya. Dia mengikuti persimpangan antara Turmoil Land dan Kerajaan Sequoia Duke Direwolf, sebelum memasuki Bloddstained Land yang sunyi namun kacau.

Bloddstained Land adalah area di mana manusia, orang barbar, dan orang-orang gurun berbaur. Ada bidang tanah tandus dan subur, dengan medannya yang cukup berbukit. Ada kekurangan makanan terus-menerus, menjadikannya sarang pencuri, penjahat, dan pembunuh yang merupakan mimpi buruk bagi orang biasa. Banyak pemimpin kejahatan dan pedagang budak beroperasi di luar tempat itu, memperlakukan semua makhluk sebagai mangsa layaknya hyena.

Tempat itu kacau dan diwarnai darah, tetapi cocok dengan kebutuhan Richard saat ini. Adapun tanah Forza, benih sudah ditanam. Dia bisa memanennya kapan pun dia siap, dan waktu itu tidak terlalu jauh.

……

Richard tidak tahu bahwa pertempuran yang sangat hebat telah terjadi di dekatnya. Di situlah dia menandai penyerbu lain untuk tiba, jarak yang cukup jauh dari rute perjalanannya.

Puluhan kilometer jauhnya dari Bloddstained Land, sebuah portal yang menjulang tinggi dan aneh berdiri tegak saat melintas dengan cahaya yang terang. Gravitasi melengkung, banyak benda kecil mengambang di udara sementara yang lain tenggelam jauh ke dalam bumi. Banyak gambar melintas di celah yang dibentuk oleh portal, tampak seperti beberapa binatang ajaib. Namun, ketika gambar-gambar ini berkerut dan menghilang, itu ternyata hanyalah ilusi belaka.

Portal itu begitu besar sehingga ruangwaktu di sekitarnya bengkok. Keretakan hitam melayang di mana-mana, air mata yang sangat berbahaya di jalinan ruang yang bahkan bisa memotong setengah Saint Warior dari Norland.

Portal diperluas dan dikontrak ketika beberapa ksatria dengan baju besi hitam berat melompat keluar. Masing-masing dari mereka bertubuh besar, tampak sangat jahat. Bahkan kuda-kuda yang mereka naiki sangat aneh, karena semua tubuh mereka hitam. Bulu mereka panjang dan tebal, dengan dua gigi taring di sisi rahang mereka.

Lingkungan sekitar portal sama sekali tidak damai, sebaliknya medan perang yang ganas dipenuhi dengan teriakan dan tebasan. Prajurit asli dan paladin sudah mengepung portal, melakukan yang terbaik untuk menghancurkan para ksatria hitam yang ada di sini untuk menyerang mereka. Di belakang para Warior itu ada puluhan Priest dan Cleric, yang terus-menerus mengeluarkan mantra ketika tangan mereka bersinar dengan cahaya ilahi, memberi Buff para prajurit di bawah mereka.

Efek buff setara dengan level ekstra untuk para Warior ini, dan mereka meraung memuji para Priest mereka dan melemparkan kutukan pada musuh. Bahkan jika lawan menjatuhkan dua pedang ke tubuh mereka dan mereka bisa merasakan dinginnya pedang menusuk organ mereka, mereka masih menggunakan senjata mereka melawan para ksatria hitam ini. Semuanya tidak akan sia-sia selama mereka bisa melukai lawan-lawan ini sedikit saja.

Mereka berani sampai mati, dan ditambah dengan jumlah mereka yang hebat, keberanian mereka berpengaruh besar. Para ksatria hitam dipaksa turun dari kuda mereka, dibunuh oleh segerombolan prajurit yang melonjak. Namun, setiap kematian seorang ksatria juga membuat sepuluh kerugian di pihak mereka, dan para Kuda itu juga sangat brutal. Bahkan tanpa pemiliknya, mereka berlari bebas, menginjak-injak dan menyerbu medan perang jika pemiliknya tidak mati. Kuku dan gigi tajam mereka adalah senjata yang fatal, dan salah satu dari mereka bahkan merenggut kepala lawan dan mulai memakannya di tengah pertempuran!

Pemandangan yang mengerikan seperti itu membuat para pengecut ketakutan, tetapi semakin banyak yang benar-benar marah. Seorang paladin melolong keras ketika dia menabrak sayap kuda perang, menancapkan pedangnya jauh ke dalam jantungnya. Kuda perang hitam memiliki mantel bulu yang sangat tebal yang bisa menyaingi pertahanan Beruang, tetapi serangan habis-habisan yang gentar adalah sesuatu yang tidak bisa dicegah oleh bulu. Kuda perang meringkik dengan keras seperti binatang buas, bahkan ketika selusin senjata mengubur diri mereka ke dalam tubuhnya. Sebagian besar hanya sekitar selusin sentimeter, tetapi beberapa berhasil masuk ke bagian dalamnya.

Kuda perang yang berantakan itu menggeliat, menggunakan ampas kekuatan terakhir saat bergerak maju dan menginjak paladin. Rahang makhluk itu memiliki kekuatan yang menakutkan, menodai baju zirah sang ksatria dan menghancurkan separuh lempengan dada dan sebuah pauldron untuk hancur berkeping-keping saat dia meratap kesakitan.

Bahkan ketika masing-masing prajurit menyerahkan nyawanya pada penyebabnya, para ksatria hitam itu tidak bisa pecah seperti terumbu dalam arus. Mereka melonjak keluar dari portal tanpa akhir, garis depan mereka menyebar lebar untuk membentuk garis pertahanan. Seiring waktu berlalu, garis ini mulai bergerak maju.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded