City Of Sin Book 2 Chapter 50 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 50

Kebetulan (3)

Priest itu membeku ketakutan yang tak terlukiskan saat dia perlahan melihat ke bawah. Melihat belati hitam yang entah kenapa muncul di dadanya, dia mengangkat wajah tertegun untuk melihat wajah yang mempesona.

Ksatria itu benar-benar sangat cantik, dengan suasana misteri di sekelilingnya. Mata berkabut membuatnya tampak seperti dia selamanya terjebak dalam pertempuran dengan seorang kekasih, dan pada saat itu dia sangat dekat dengannya sehingga dia praktis bersandar. Wajah mereka terpisah sepuluh sentimeter, dan Priest itu bisa merasakan kehangatan wajahnya yang bercahaya dan napas yang mempesona.

Dia berjuang untuk menundukkan kepalanya sekali lagi. Di luar belahan dadanya yang dalam dan bagian tubuhnya yang terbuka oleh pakaian minim, hal yang paling mengejutkan adalah bahwa tangannya dipegang erat ke belati bermata dua.

Bahkan dengan belati yang terkubur di dadanya, luka itu tidak mengembang. Hanya sedikit darah yang merembes keluar, tapi sementara ujung belati itu ada di depannya sebelum sekarang, itu adalah gagangnya. Dia bahkan tidak merasakan perubahan terjadi, apalagi melihatnya.

Priest tua itu tidak mengucapkan sepatah kata pun, tetapi dia belum mati. Pisau pendek itu telah menembus tulang punggungnya, bukan jantungnya, dan darah kehidupannya masih mengalir deras dari dadanya yang berdetak kencang.

Ksatria itu tiba-tiba mengeluarkan senyum jahat, tetapi kecantikannya menambahkan unsur pesona kebinatangan padanya. Dia tiba-tiba meletakkan tangannya di dadanya dan mendorong dengan kekuatan tiba-tiba, berhasil menembus tulang rusuknya dan mengeluarkan jantung yang berdetak keras.

Priest itu menatap langit, pandangannya perlahan kabur. Ksatria itu menjulurkan lidahnya yang merah tua dan menjilat wajahnya dengan kasar, setelah itu dia mengambil jantungya ke mulutnya.

* Squelch! * Suara hentakan terdengar saat dia menggigit jelas, mulai mengunyah.

Namun, dia mengerutkan kening setelah beberapa gigitan, meludahkan darah dan daging saat dia mengutuk dengan keras, “Ini bau!”

Dia melambaikan tangannya pada saat yang sama, mengirimkan sisa-sisa jantung terbang. Itu menyala dengan api lembut saat melayang di udara, dan hembusan angin bersiul saat binatang buasnya menelan seluruh jantung. Kemudian mendarat di tengah-tengah medan perang, menyipitkan matanya saat membuka mulut besarnya dengan gembira. Seolah jantung kecil itu adalah hal terbaik yang pernah dicicipinya.

Binatang itu telah menghancurkan lusinan prajurit dengan beratnya, dan menilai dari kedutan minimal pada tubuh mereka, sepertinya mereka telah menemui ajalnya.  

Saat itulah tubuh Priest tua itu jatuh, jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk. Knight itu mengeluarkan saputangan putih bersih dari siapa yang tahu di mana saat dia dengan hati-hati menghapus darah dari sarung tangan kirinya. Pertarungan masih berkobar di sekitarnya, tapi pertempuran sudah berakhir. Hilangnya para Priest dan Cleric merupakan pukulan berat bagi tentara musuh, sihir yang mendukung mereka lenyap karena mereka kehilangan efisiensi lebih dari 30% secara instan. Puluhan ksatria hitam terus melangkah keluar dari portal, dan dengan garis depan runtuh pertempuran menjadi pembantaian. Beberapa Penjajah bahkan bisa dilihat di ujung medan perang.

Ksatria itu akhirnya selesai membersihkan sarung tangannya, dan melanjutkan dengan mengusap darah dan daging yang tersisa di sudut mulutnya. Namun, bibirnya masih ternoda merah — seolah-olah akan meneteskan lebih banyak darah setiap saat.

Dia memandangi mayat Priest tua itu dengan mata masih terbuka lebar, meludah dengan pandangan menghina, “Seorang Priest level 15 tapi dia masih tengik! Seperti yang diharapkan, daging tua sebenarnya bukan untukku. Aku harus menemukan sesuatu yang lembut dan lezat …”

Pada saat itu, pertempuran sudah berakhir. Para ksatria sengit telah menghancurkan serangan dengan bantuan para Grand Mage, bahkan mengeluarkan mereka yang mencoba melarikan diri. Para Penjajah belum jauh sebelum mereka ditangkap.

Pemimpin setinggi hampir tiga meter berjalan ke ksatria wanita sekali lagi, membungkuk hampir sembilan puluh derajat untuk mencapai ketinggiannya. Dia berbicara dengan nada sangat hormat, “Semua musuh telah terbunuh, Nyonya. Kita kehilangan sembilan dari kita sendiri dalam pertempuran, dan jumlah kita sekarang berada di 71. Instruksi apa yang Anda miliki?”

Ksatria itu tidak terburu-buru saat dia mengamati medan perang. Lebih dari enam ratus mayat tergeletak di medan perang, dengan lebih dari setengah mayat yang mengelilingi para ksatria yang jatuh dan tunggangan mereka. Para ksatria, dan bahkan tunggangan mereka, telah meluncurkan serangan balik yang hebat ketika mereka hampir mati.

Medan perang berbau darah, dengan kebanyakan masih mengalir keluar dari tumpukan mayat yang tampaknya mewarnai seluruh tanah merah. Ksatria itu menghela napas dalam-dalam untuk merendam bau busuk di udara, menutup matanya dengan ekspresi euforia yang tak tertandingi di wajahnya. Setelah apa yang tampaknya selamanya, dia akhirnya bergumam, “Di mana pun Kau berada, darah selalu berbau sangat enak!”

Kapten ksatria mengeluarkan beberapa tawa maniak, “Begitu benar!”

Ksatria wanita membuka matanya sekali lagi, “Untuk pesawat yang terbatas pada level 18, mengirim Priest level 15 adalah usaha yang cukup. Tapi semua itu tidak berguna untukku. Baiklah, kumpulkan semua orang di sekitar, aku ingin medan perang ini dibersihkan dalam sepuluh menit. Setelah itu, mari kita lihat apa yang dilakukan orang-orang di pangkalan itu dan mengapa portal itu dibuka di tempat seperti dewa yang ditinggalkan sehingga kita disergap!”

Setelah memberi perintah, dia berjalan ke manticore besar sambil berkata dengan dingin, “Ku harap ada beberapa manusia yang enak di pangkalan. Aku hanya akan mempertimbangkan untuk menyelamatkan makhluk-makhluk yang tidak berharga jika aku puas malam ini”

Pemimpin para ksatria mengeluarkan tawa yang dalam, “Maka sepertinya akan ada lebih banyak darah malam ini, Lady Sinclair!”

Sinclair menjawab dengan kejam, “Jangan hujan di parade terkutukku!”

Knight itu segera terdiam, sedikit gemetaran.

Setiap bangsawan dari Norland akan mengenali ksatria wanita ini. Dia adalah Sinclair Schumpeter, salah satu putri elit Keluarga Schumpeter. Pada saat yang sama, mereka juga akan mengenali prajurit elit keluarga — para ksatria bearguard.

Dari tunggangan mereka hingga para ksatria sendiri, barisan belakang dibiakkan secara khusus. Setiap individu setidaknya level 12, dan mereka memiliki tiga tanda pada mereka sebagai standar. Hanya berusia beberapa ratus tahun, Schumpeters hanya memiliki sekitar 150 dari mereka, tetapi fakta bahwa Sinclair membawa lebih dari setengahnya ke pesawat ini membuktikan bahwa mereka menaruh banyak stok dalam pertempuran ini. Itu juga menunjukkan ketulusan dan tekad mereka untuk tetap berada di lingkaran atas Faust: jika Sinclair bertemu dengan kecelakaan apa pun pada serangan ini, keluarga tidak akan jauh dari kehilangan pulau itu.

Hanya di awal usia dua puluhan, Sinclair hanya level 15. Namun, kebanyakan orang fokus pada kepemimpinannya dalam pertempuran — gaya komandonya yang aneh dan ganas akan dikenakan untuk dilihat semua orang. Jika bukan karena kenaikan meteorik Alice Archeron ke atas, dia mungkin jenderal perempuan paling cerdas di Aliansi Suci.

Di pesawat sekunder dengan batas daya yang dibatasi di level 18, Schumpeters telah mengirim Sinclair, dua Great Mage di level 14, dan delapan puluh ksatria bearguard bersama dukungan dari pangkalan yang ada. Ini akan lebih dari cukup untuk menjadi benih untuk mengendalikan pesawat ini. Mengapa ada kemungkinan kegagalan? Biaya terbesar untuk keluarga adalah mengangkut seluruh tim ini.

Namun, kecelakaan apa pun bisa terjadi di pesawat tanpa akhir. Setengah jam kemudian, Sinclair berdiri di depan pangkalan Schumpeter dengan kulit pucat.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded