City Of Sin Book 2 Chapter 77B Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 77B

Inspirasi (2)

Flowsand segera menjadi lemah setelah dia memberikan restorasi. Dia berlutut, tubuh bagian atasnya berbaring di sisi ranjangnya. Namun, Richard baru saja sembuh dari luka-lukanya, dan baptisan air suci telah membuatnya berkeringat dingin. Pada saat itu, dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk duduk.

Kedua tubuh yang lemah ini akhirnya bersandar satu sama lain.

Akhirnya sedikit menenangkan nafasnya, Richard bertanya, “Flowsand, air suci terasa tidak enak”

Flowsand mengangguk, menjawab dengan malas beberapa saat kemudian, “Ada apa dengan air suci yang memiliki kekuatan ilahi yang meresap? Ku akui sedikit menyakitkan, tetapi bukankah ini sangat efektif?”

“Bagaimana itu sedikit ?!” Richard tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia nyaris tidak mengangkat tangannya untuk menyisir rambut Flowsand, “Mengapa aku merasakan kekuatan Dewa Valour di dalamnya?”

“Yah itu air suci dengan kekuatan suci yang ditanamkan. Apa aku mengatakan itu berasal dari Eternal Dragon? ”

“Tapi dari mana asalnya? Aku tidak ingat mengambilnya dari gereja” Richard bingung.

“Bukankah aku mengambil banyak gulungan? Aku mendapatkan pemahaman tentang kekuatan Neian, jadi aku memasukkannya ke dalam air suci ketika aku memodifikasi gulungan-gulungan itu. Dengan begitu, aku tidak akan membuang energi yang diekstraksi”

Richard terkejut, “Kau bisa mencuri kekuatan ilahi?”

“Bukankah itu sesuatu yang normal?” Flowsand menyatakan sebagai fakta, “Ini bukan masalah besar. Hanya orang-orang di pesawat ini yang berpikir bahwa para dewa itu mahatahu, mahakuasa, dan tidak dapat dibohongi. Tidak sulit untuk menggunakan kekuatan dewa yang lebih rendah seperti Neian.

“Ngomong-ngomong, ada seseorang bernama Theodore yang benar-benar unggul di bidang ini. Tidak hanya dia bisa mencuri kekuatan ilahi, dia bahkan bisa menipu para dewa sendiri dan mencegat iman! Lupakan gorengan kecil seperti Neian, dia berhasil menipu para dewa pesawat utama! Benar, dia sudah tinggal di Deepblue selama ini. Aku ingat kau mengatakan kau menghadiri kelasnya sebelumnya”

Richard tidak bisa berkata-kata. Kata-kata seperti itu bisa datang dari siapa saja, tetapi diucapkan sendiri oleh seorang Priest membuatnya merasa tidak nyaman yang tak terlukiskan. Theodore memberinya kesan tentang seseorang yang berpengetahuan luas dan agak membosankan; dia tidak menyangka pria itu begitu luar biasa untuk mencegat iman ilahi itu sendiri.

“Berhati-hatilah untuk menghindari deteksi. Kita masih di wilayahnya, dan belum siap untuk menahan hukuman ilahi” dia memperingatkan dengan serius.

“Ya!” Flowsand mengangguk dengan tegas, tampak patuh dan menggemaskan. Dia tidak tampak seperti seseorang yang berani mencuri kekuatan ilahi.

“Kita perlu tinggal di sini selama sebulan lebih lama, ada beberapa hal yang harus kuurus. Mungkin lebih cepat, tapi paling lama sebulan” kata Richard.

Flowsand agak terkejut, “Apa ini sesuatu yang penting? Kupikir kita sudah akan meninggalkan tempat ini!”

“Ya, sangat penting!”

“Seberapa penting?”

Richard mengangkat dagu Flowsand, menatap ke mata kuningnya yang tak berdasar, “Sangat. Sangat penting sehingga jika aku berhasil, kau dapat bersiap untuk melawan”

“Aku selalu siap” Flowsand tersenyum.

Hanya setelah istirahat seharian, Richard bisa bergerak bebas, dan dia langsung menuju kamar Waterflower ketika dia bangun dari tempat tidur. Pengawal jiwanya telah dipindahkan ke kamar terbesar di lantai ini sesuai instruksinya, dengan dua kamar yang berdekatan dibuka sepenuhnya untuk memberinya ruang besar lebih dari 200 meter persegi.

Saat itu sudah larut malam, tetapi Richard memindahkan meja kerja dan peralatannya ke kamar wanita muda itu. Mejanya dipenuhi dengan segala macam bahan ajaib.

Gadis itu berdiri di tengah ruangan, tampak seperti roh halus. Tidak ada lampu di dalam, satu-satunya penerangan adalah sinar cahaya bulan yang bersinar melalui jendela. Cahaya bulan memantul darinya, membuatnya tampak lebih cantik dan tidak wajar.

Waterflower tahu bahwa Richard sedang membuat rune untuknya, dan itu memenuhi dirinya dengan rasa antisipasi yang kuat dan kegugupan. Richard menarik napas dalam-dalam dan mengeluarkannya, menenangkan dirinya sebelum memberi isyarat pada wanita muda itu untuk melepaskan pakaiannya.

Waterflower tertegun oleh permintaan itu, ragu untuk menyelesaikannya. Dia sepertinya memikirkan sesuatu dengan sangat cepat, namun, mulai melepas semua pakaiannya untuk berdiri di hadapannya telanjang bulat.

Ini adalah tubuh yang hampir sempurna. Kulitnya yang halus tidak cacat, kedua payudara rata-rata ceria dan kakinya ramping dan panjang. Tidak seperti Flowsand, tubuh Waterflower dipenuhi dengan rasa kekuatan. Namun, itu juga tampak ilusi seolah-olah diselimuti lapisan kabut.

Memindainya dengan mantra, Richard berjalan ke Waterflower dan berputar di sekelilingnya. Dia mengamati setiap inci kulitnya sedekat mungkin, bergumam pada dirinya sendiri, “Ini benar-benar karya dewa, itu seni tertinggi! Sepertinya konsepnya akan berhasil …”

Pada saat itu, Richard benar-benar tenggelam dalam dunia rune dan sihir yang indah. Dia tidak memperhatikan napas wanita muda itu tumbuh lebih cepat, atau tubuhnya sedikit gemetar. Pada saat itu, setiap bagian dari tubuh sempurna ini memancarkan cahaya magis: daya dukungnya sangat besar sehingga dia akan menjadi gila! Meskipun Waterflower tidak membuka kunci lain dari garis keturunannya setelah mencapai level 10, kapasitas rune-nya telah meningkat. Dia sekarang setara dengan Flowsand dalam hal itu! Di mata Richard, Waterflower adalah ksatria rune ideal yang hanya bisa diimpikan oleh runemaster mana pun.

Pada titik ini dia berhasil di belakangnya, setengah jongkok dengan wajahnya kurang dari sepuluh sentimeter dari tubuhnya. Tatapannya perlahan bergerak ke bawah, menelusuri lekukan pantatnya. Garis yang indah ini sangat cocok dengan ide untuk rune yang ada dalam pikirannya. Dia diliputi kebahagiaan sesaat, dan tidak bisa menahan diri untuk menyentuh kulit yang sempurna itu.

Namun, tubuh gadis itu memanas saat ujung jarinya melakukan kontak. Sepertinya api yang intens telah dinyalakan di dalam tubuhnya.

Awalnya tersesat di dunia rune, Richard tiba-tiba merasakan jantungnya mengepal. Sebelum tubuhnya bisa merespons dunia ini terbalik, gemetar keras. Suara keras terdengar saat berbagai lampu menyala di pandangannya. Semua organ internalnya tampak tergeser, rasa sakit akibat dampak parah yang menyiksa.

Namun, semuanya belum berakhir. Dia merasakan sakit yang tajam di belakangnya, dan pada saat itu dia bisa melihat Waterflower membunuhnya.”BERHENTI!” Teriaknya.

Pada saat itu, gadis itu sudah menekan punggungnya dengan satu tangan, yang lain berlatih melawan pantatnya dalam persiapan untuk menyerang. Tidak masalah bahkan jika tidak ada paku baja di kamp kematian Archeron, karena tangannya sebenarnya lebih kuat. Ada lebih dari satu orang yang ususnya dicabut oleh tangannya.

Dengan seruan nyaring, Waterflower terbangun dari keterkejutannya. Pikirannya menjadi kosong sebelumnya, dia pindah pada insting dan hanya sekarang dia menyadari apa yang telah dia lakukan. Dia segera menarik kembali dengan kecepatan kilat, seluruh tubuhnya diam-diam mundur beberapa meter. Dia berdiri tegak, menatap area sepuluh sentimeter di depan kakinya. Dia tampak sangat berperilaku seolah-olah tidak ada yang terjadi sekarang.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded