City Of Sin Book 2 Chapter 78 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 78

Breath of Darkness

Richard berusaha berdiri, rasa sakit menyengat membakar bahunya. Syukurlah dia masih bisa berjalan, yang berarti lukanya tidak terlalu parah. Tidak menyadari bahwa pakaiannya sudah compang-camping, ia meraih tangannya di belakang dirinya hanya untuk merasakan sesuatu yang hangat dan lembab. Ketika dia menariknya kembali, yang bisa dia lihat hanyalah darah merah tua.

“WATERFLOWER!” Dia menegur dengan marah.

Gadis itu menggigil sedikit, tetapi dia tidak berusaha untuk bergerak. Seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa, ekspresinya kosong. Namun, ini hanya bukti bahwa dia jauh dari ketenangan di dalam hatinya — bahkan jika gadis itu adalah salah satu dari sedikit kata dan ekspresi, matanya jarang sekali kosong. Sebagian besar waktu dia mengamati sekelilingnya dengan tatapan seorang pemburu mengincar mangsanya.

Richard mencoba bergerak, mendapati bahwa itu tidak terlalu buruk. Luka-luka itu adalah luka ringan yang tidak memengaruhi mobilitasnya, dan akan sembuh dengan mudah dengan penyembuhan rendah. Bahkan tanpa menggunakan sihir mereka akan sembuh dalam tiga sampai lima hari. Namun, masalahnya adalah ini: bagaimana dia menjelaskan pada Flowsand tentang cedera ini?

Dia sudah bisa membayangkan betapa dia akan menjadi bahan tertawaan begitu Priest itu tahu. Jika suatu hari dia menjadi terkenal sebagai pelari suci, dia yakin bahwa wanita ini akan menerbitkan sebuah buku berjudul ‘The Secret History of the Saint’ dan memasukkan semua detail kejadian ini ke dalamnya. Melewati perbuatannya turun-temurun, dia bisa mendapatkan sedikit ketenaran juga. Faktanya, sebagai seorang Priestess Eternal Dragon dia bisa melakukan lebih dari sekedar menyebarkan kisah ini ke mana-mana. Sangat mungkin bahwa dia akan meletakkan buku ini di Gereja Eternal Dragon!

Sambil mendesah, Richard hanya merawat luka-lukanya dan memutuskan untuk membiarkan mereka sembuh sendiri. Mengepalkan giginya dia berjalan menuju Waterflower, memeriksa tubuhnya sekali lagi ketika beberapa konsepnya mendapatkan detail tambahan. Begitu ia mulai bekerja, kejadian itu perlahan-lahan terlepas dari benaknya, dan ia membenamkan dirinya dalam dunia rune.

Beberapa saat kemudian, ia mulai mengacaukan ruangan dengan hiruk-pikuk gila, dengan tidak sengaja mengatur beberapa kursi di tengah untuk membentuk rintangan. Dia kemudian meminta gadis itu menunjukkan keahliannya— Wind Walk.

Sekali lagi Waterflower melayang seperti hantu, dan semakin cepat dia menerbangkan semakin sedikit rintangan menjadi. Kadang-kadang rintangan hanya mendukungnya, atau menjadi objek untuk membela diri.

Sekarang dia benar-benar telanjang. Setiap gerakan yang dia lakukan, relaksasi setiap inci kulitnya, semuanya jelas terungkap di depan Richard. Tubuh gadis itu memiliki siklus yang menegangkan dan rileks, dengan sebagian besar waktunya dihabiskan longgar dan diperpanjang saat dia meluncur di udara. Tubuhnya kemudian meringkuk dengan erat, mengetuk ringan di tempat berikutnya dia akan mendarat. Siluetnya yang indah kemudian akan meledak dengan kekuatan besar, melambung seperti serigala berburu.

Seluruh proses itu sunyi dan tanpa kata, kegelapan memeluknya seperti biasa. Memang, gadis itu adalah penguasa bayangan dan lingkungan yang rumit.

Dengan inspirasi yang terakhir diperolehnya, Richard melambai agar wanita itu berhenti dan membaringkannya di tempat tidur. Dia tidak repot-repot menghabiskan waktu untuk menyalakan lampu, menerangi ruangan dengan mantra saat dia meraih pena.

Gadis itu berbaring telentang ketika Richard menggunakan penanya, menusuk betisnya untuk menggambar garis yang rumit dan elegan.

Waktu berlalu dengan tenang di malam yang tenang. Satu pena diganti yang lain, dan sedikit demi sedikit materi itu perlahan dikosongkan ke betisnya. Mantra iluminasi memudar satu jam ke tugas, tetapi Richard masih tidak akan menyisihkan beberapa detik yang diperlukan untuk menyalakan lampu. Dia bukannya hanya mengucapkan mantra lain dan melanjutkan.

Seseorang mengetuk pintu saat fajar, kelihatannya bertanya tentang sarapan. Namun, mereka segera ditolak oleh ‘Jangan ganggu aku!’ Richard bahkan tidak mendengarkan mereka.

Dia telah menyiapkan total 37 pena, dan pada saat dia melewati setiap pena, langit menjadi gelap sekali lagi. Waterflower memiliki pola yang indah di seluruh kaki kanannya, mulai dari lutut hingga pergelangan kaki. Sebagian besar tato berwarna biru dan hitam, tetapi sesekali ada warna ungu tua.

Menempatkan kuas ke bawah, Richard merasa agak pingsan. Semalaman penuh kerja intensitas tinggi benar-benar menghabiskan kekuatannya, membuatnya tidak punya pilihan selain istirahat sejenak.

Malam meditasi tidak hanya memulihkan mana Richard. Dia juga mendapatkan kesadaran yang lebih dalam tentang dunia sihir, inspirasi melonjak sekali lagi saat dia mengembangkan lebih banyak ide untuk rangkaian rune gadis itu.

Karena itu ia mengambil semua bahannya, termasuk sepotong maple amber. Dengan hati-hati memotong sepertiga dari itu dengan pisau mithril, dia menggiling permata itu menjadi bubuk sebelum melarutkannya ke sisa tinta. Campuran dibiarkan diam selama satu jam dan kemudian disaring, memurnikan dan meningkatkan kekuatannya. Sepanjang sore berlalu sebelum dia memiliki tinta untuk pulpennya.

Pena bisa menampung hanya tiga tetes tinta, tetapi tiga tetes cairan ini saja bernilai lebih dari 10.000 emas bahan baku. Lagi pula, bukan sembarang orang yang bisa memproduksinya — itu terbatas pada para Great alkemis atau runemaster. Waktu dan tenaga yang terlibat akan dengan mudah menambah 50.000 lagi ke harga.

Pada saat itu, pena emas pucat di tangan Richard berubah transparan. Int magis bisa terlihat melandai di dalam, hampir seolah-olah memiliki kehidupannya sendiri.

Amber maple memiliki karakteristik khusus karena cukup hidup. Kepercayaan populer adalah bahwa permata dibentuk oleh kristalisasi darah makhluk purba yang kuat setelah kematian mereka. Bahan ini secara eksponensial meningkatkan sifat magis rune yang digunakannya, sama dengan kenaikan kira-kira satu tingkat saja. Itu juga umumnya digunakan untuk rune grade 3, kadang-kadang bahkan untuk grade 4. Inilah sebabnya mengapa maple amber jauh lebih mahal daripada kebanyakan bahan grade 2 lainnya.

Setelah tinta disiapkan, itu hanya akan efektif selama satu jam. Ini seperti darah dari beberapa makhluk mitos — di luar tubuh mereka, penggunaannya akan turun dengan cepat.

Richard tidak berani menghabiskan waktu, langsung menuju ke kamar Waterflower. Setelah dia menanggalkan pakaiannya, dia berdiri tegak dan mulai dengan titik di lututnya. Garis yang digambarnya sangat panjang, memanjang sampai ke paha dan perutnya sebelum turun ke kaki lainnya sampai ke pergelangan kakinya. Yang kedua dimulai dari perutnya, melewati yang pertama sebelum bergerak ke atas di payudara kirinya ke bahunya. Itu terbelah dua di bagian belakang lehernya, meregang ke belakang telinganya. Baris ketiga dimulai dari perut juga, pergi ke payudara kanannya, bahu, dan berakhir di jari tengah tangan kanannya.

Hanya dengan menggambar ketiga garis ini, Richard berkeringat sekali lagi. Tinta dalam pulpen itu hampir kering juga.

“Istirahatlah, kita akan melanjutkan satu jam lagi”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded