City Of Sin Book 2 Chapter 82 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 82

Oasis

Dini hari dua hari kemudian, pasukan Richard meninggalkan Camp Bloodstone. Mereka memanfaatkan udara pagi yang sejuk untuk bergegas ke Bluewater Oasis, Oasis terdekat ke tepi Bloodstained Land ini.

Kelompok mereka sekarang memiliki lebih dari sepuluh kuda, beberapa gerbong, dan tiga puluh prajurit Half orc. Sepuluh tambahan telah diberikan pada Richard untuk keberaniannya dalam memperjuangkan asupan alkohol. Itu juga sebagian karena gulungan Flowsand.

Pengalaman tak terduga dengan Stormhammer dan Half orc yang tersisa telah mengubah pandangan Richard tentang para pejuang ini. Dia awalnya berencana untuk hanya memperlakukan mereka sebagai umpan meriam, tetapi sekarang dia akan memperlakukan mereka sebagai bagian dari pasukan intinya.

Sedangkan untuk bawahan Sam dan Mark lainnya, mereka ditugaskan untuk tetap tinggal di Camp Bloodstone. Tugas mereka adalah mengelola mata air dan semua bisnis lain di sekitarnya. Kata perpisahan yang ditinggalkan Richard dengan Big Axe cukup ceria, “Aku selalu menaruh kepercayaan besar pada bawahanku”

Camp Bloodstone kira-kira 80 kilometer jauhnya dari Bluewater Oasis. Namun, perjalanan yang tampaknya singkat ini sebenarnya cukup berbahaya. Banyak karavan telah menggunakan oasis sebagai tempat untuk memasok dan berdagang, dan karena jumlah karavan yang menuju ke sana semakin banyak bandit dan perampok yang secara alami tertarik ke tempat itu. Banyak pedagang budak besar juga menemukan peluang yang cocok untuk bergabung dengan para bajingan dan pembunuh ini.

Tim Richard berukuran sedang. Meskipun mereka memiliki beberapa gerbong yang menyertai mereka, jelas bahwa gerbong ini memiliki barang-barang mereka sendiri dan bukan barang untuk diperdagangkan. Kelompok perampokan yang kuat tidak berpikir mereka sepadan dengan usaha.

Selain itu, tim memiliki dua troll lapis baja berat, tiga puluh prajurit orc, dan selusin serigala angin mengikuti mereka. Mereka tampak agak kesukuan. Sebagian besar suku percaya pada pemujaan leluhur, dan memegang gagasan yang mendalam tentang pembalasan. Buat musuh satu, dan pertumpahan darah tanpa henti mereka sampai generasi terakhir. Dengan demikian, bandit yang melakukan perdagangan di Bloodstained Land sering takut memprovokasi orc kecuali mereka yakin akan menghancurkan seluruh suku.

Bahkan saat itu, nyaris tidak ada manfaatnya. Orc masih primitif, tanpa banyak kekayaan materi. Sebagian besar orang dewasa dari suku tersebut adalah pejuang yang kuat, dan menghancurkan bahkan suku yang lebih kecil akan membutuhkan banyak upaya untuk sedikit keuntungan. Sangat sedikit orang yang tertarik dengan model bisnis yang berat sebelah.

Orc-bloodstone sebenarnya adalah pengecualian. Prajurit Saint telah muncul di antara barisan mereka dalam beberapa generasi, yang memungkinkan mereka untuk mempertahankan kendali kuat Camp Bloodstone yang merupakan persimpangan jalan utama. Bahkan tanpa Saint dalam generasi Stormhammer, suku Half orc telah dua kali lipat dalam kekuatan militer sejak yang terakhir. Terlebih lagi, suku itu lebih terbuka dan teratur, tidak sepenuhnya menolak pengaruh orang luar. Itu sebabnya orang-orang seperti Bowen, Howie, dan yang sejenisnya punya suara di kamp. Dan justru keterbukaan inilah yang berarti ‘orang luar’ ini akan membantu seandainya kamp menghadapi ancaman eksternal.

Lebih dari setengah dari akumulasi kekayaan suku bloodstone selama seabad terakhir telah memasuki tangan Richard, sebagian besar mengalir ke Breath of Darkness Waterflower. Richard sendiri hanya memiliki bahan yang cukup untuk membuat dua rune lagi, dan bahkan itu akan memiliki kekuatan yang terbatas.

Mengendarai kuda perangnya, Richard menyipitkan matanya dan memeriksa hutan batu dan tanah merah Bloodstained Land. Matahari bersinar terang tanpa halangan, udara cukup panas untuk pemandangan berubah. Tempat ini tandus, namun banyak ras cerdas selamat di sini. Bahkan, mereka menjalani kehidupan yang sangat menyenangkan. Tidak ada yang yakin dengan apa yang akan terjadi besok dan karena itu semua orang hidup dengan panik, berusaha menyelesaikan banyak hal sekaligus. Pembunuhan haus darah, layanan seksual, perdagangan budak, bahkan obat-obatan terlarang … setiap kejahatan yang dapat dibayangkan bisa ditemukan di suatu tempat di negeri ini.

Kerasnya lingkungan memberi orang-orang di sini energi luar biasa dan kebebasan tanpa batas. Begitulah keindahan Bloodstained Land — tempat itu benar-benar gratis, dan karena itu yang lemah bertambah parah dan yang kuat terus tumbuh tanpa batas.

Menatap tanah merah darah ini, Richard merasakan inspirasi samar-samar. Semua inspirasinya untuk seri Savagery of Darkness, yang ditujukan untuk serangan mematikan, telah dituangkan untuk menciptakan Breath of Darkness. Namun, melihat pasir merah tua dan bagaimana orang-orang berjuang untuk bertahan hidup di sini, perasaan baru mulai menggeliat dalam benaknya. Mungkin dia masih membutuhkan kesempatan, tetapi dia mungkin bisa memulai serangkaian rune baru. Namun, pada saat itu, dia tidak tahu apakah dia benar-benar dapat melakukannya, dan apa yang menandakannya.

Setelah pertempuran yang panjang dan sulit dengan Flowsand yang membuat mereka berdua sakit dan gembira, dia semakin mengenal anak yang disukai Eternal Dragon ini. Pemahaman itu bisa memunculkan serangkaian set rune lain di masa depan. Dia sudah pada titik menangkap esensi set pertama, dan dia bahkan memikirkan nama untuk itu.

Dengan asumsi semua keadaan lain tetap sama, Richard percaya Mystic Glory akan menjadi seri yang sama sekali tidak kalah dengan Savagery of Darkness.

Pikirannya sibuk dengan pikiran-pikiran seperti itu sepanjang perjalanan ke Bluewater Oasis, tidak ada kejadian penting yang terjadi sampai mereka mencapai tujuan.

Bluewater disebut oasis, tetapi sebenarnya itu adalah danau air tawar besar yang membentang beberapa ratus kilometer persegi. Mata air bawah tanah telah membuat tempat itu diberi makan selama bertahun-tahun, dan tidak pernah kering. Manusia dan ras serupa lainnya hanya menduduki kota di tepi oasis. Ada makhluk lain juga, dengan berbagai macam flora tak terduga di sekitar. Ada kemungkinan banyak makhluk mengerikan berenang di kedalaman air Bluewater.

Bluewater Oasis hanya berjarak 200 kilometer dari Kerajaan Sequoia, yang hanya beberapa hari perjalanan. Dengan demikian, makanan dan keperluan lainnya dapat dibawa oleh karavan dari kerajaan manusia. Kedekatan ini juga menjadikannya salah satu pusat perdagangan budak terbesar di Bloodstained Land.

Sebagai hasil dari berbagai kepentingan dalam mengendalikan tempat ini, tidak ada satu pun kelompok yang menguasai seluruh oasis. Kerajaan Sequoia, pedagang budak, dan bahkan kelompok bandit yang lebih besar dari Bloodstained Land memiliki bagian mereka sendiri untuk dimainkan. Setelah bertahun-tahun, mereka mencapai keseimbangan kekuatan yang halus.

Terletak di sisi danau adalah Big Chaotic City yang membentuk inti Bluewater. Kota ini tidak memiliki tembok, hasil dari semua perebutan kekuasaan yang telah terjadi di masa lalu. Itu dikelilingi oleh kamp-kamp baik besar maupun kecil, sebagian besar kafilah asing yang didirikan di pinggiran kota untuk melakukan bisnis mereka di dalam kota. Sejumlah besar budak ditahan di kamp-kamp khusus dengan tembok tinggi dan penjaga berat, keamanan ketat terlihat dari jauh. Mengingat ratusan basis seperti itu di sekitar, mudah untuk mengetahui berapa banyak budak yang diperdagangkan secara teratur.

Pasukan Richard perlahan melewati kamp-kamp budak ini tanpa menarik banyak perhatian. Lusinan pihak dengan ukuran ini masuk dan meninggalkan kota setiap hari.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded