City Of Sin Book 2 Chapter 88 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 88

Two-Headed Dragon (2)

Warna kulit Schitich berubah, dan beberapa kekacauan juga terjadi di antara pasukannya. Bluewater tidak terlalu jauh dari kerajaan manusia, itulah sebabnya ada perwakilan dari Kerajaan Sequoia dan Marquess Anrick di sini. Tidak ada yang mau memprovokasi grand mage tanpa alasan; yang hampir selalu berakhir dengan kematian.

Ketika Schitich mulai ragu-ragu, Richard mengajukan tawarannya sendiri, “Takut, bukan? Lalu tinggalkan tanganmu dan semua kudamu kemudian enyahlah!”

Ekspresi Schitich berfluktuasi beberapa kali, sebelum dia berakhir dengan senyum sinis, “Kau hanya anak-anak, tetapi kau berani mengancamku? Aku tidak peduli siapa gurumu, aku membunuhmu hari ini! Setelah kau mati, kau tidak perlu khawatir tentang seberapa besar Bloodstained Land itu. Bunuh dia!”

Para prajurit di sayap menyerang dengan suara Schitich, dua puluh di masing-masing sisi bergegas untuk sayap Richard sendiri. Schitich memimpin empat puluh sisanya melalui rintangan dengan kecepatan sedang, sebelum berlari ke arah mereka.

Schitich juga seorang kapten. Senjata hitam pekatnya sangat besar, bersinar dengan cahaya saat dia mengacungkannya. Jelas, itu adalah peralatan sihir yang kuat. Dia langsung menuju Richard.

Waterflower muncul di belakang Richard sekali lagi, menjerit lagi seperti serigala. Lusinan kuda perang di belakang Schitich terkejut, membuat lebih dari separuh pengendara terlempar. Namun, kelima kapten level 12 berhasil mengendalikan kuda mereka, dan kuda Schitich sendiri tidak terpengaruh oleh gadis itu sama sekali. Dia terus maju, berlari lurus ke arah Richard.

Medium Rare meraung ketika dia menyerbu keluar dari samping, menabrak kuda yang masuk. Dia benar-benar mengirim kuda dan penunggangnya terbang, mengikuti palu yang dia luncurkan yang berat ke sisi lain di dekatnya menyebabkan seluruh dadanya hampir runtuh. Kuda mengeluarkan suara yang panjang dan menyakitkan sebelum terjun dengan kepala terlebih dahulu ke tanah. Dengan itu hancur dan lumpuh, kapten yang mengendarai itu harus melompat secepat yang dia bisa, hampir jatuh dalam proses.

Mengenakan baju besinya yang berat, si ogre meraung dengan keras. Meskipun palu di tangannya tampaknya diayunkan dengan kacau, setiap ayunan sebenarnya dihitung. Dia hanya menghancurkan kuda-kuda dan tidak pernah para penunggangnya. Salah satu kapten memiliki kesalahan dalam penilaian, tidak dapat membelokkan senjata pada waktunya yang menyebabkan dia jatuh dari kudanya. Kapten lain berteriak dengan marah, tanpa ampun menghancurkan Morningstar ke baju besi raksasa, tapi Medium Rare hanya tertawa jahat ketika palu menabrak kuda pria itu.

Dua gedebuk berat terdengar di medan perang, tampaknya pada saat yang sama. Serangan ini tidak bisa diabaikan, bahkan oleh ogre dengan semua armornya. Medium Rare meraung sedih ketika dia terhuyung mundur beberapa langkah, tetapi di sisi lain kuda perang itu tertekuk di hadapan pukulan itu, melemparkan penunggangnya jauh ke kejauhan. Kapten jatuh ke tanah dengan bunyi keras, terlalu lebar dalam serangannya untuk melindungi dirinya sendiri. Kejatuhan itu sendiri mengakibatkan cedera parah.

Di sisi lain, cahaya ilahi menyirami tubuh ogre. Mantra penyembuhan, penghalang, dan Buff yang lebih besar membuat ogre gembira sekali lagi, dan dia melolong nyaring saat dia dengan liar mengayunkannya sekali lagi. Dia menerkam kapten yang terakhir dipasang, menyerang tanpa henti. Sekali lagi, darah demi darah, ia berhasil menjatuhkan pria itu dari tempatnya.

Sementara beberapa kapten yang jatuh dari kuda mereka masih merintih kesakitan, penyembuhan besar lain mendarat di tubuh ogre, membuatnya hidup dan bersemangat sekali lagi. Dalam sekejap ia telah memaksa semua kapten turun dari tunggangan mereka. Meskipun para pemimpin level 12 ini sebanding dengan ksatria Richard, mereka semua cocok dalam baju besi berat untuk pertempuran tingkat tinggi. Begitu mereka jatuh, kekuatan mereka akan jatuh bersama mereka.

Ketika pertama kali memasuki pesawat ini, Medium Rare sudah mampu bertarung dengan para ksatria. Sekarang dia dipasang dengan baju besi, dengan mantra ilahi, sihir penyangga, dan warsong Olar mendukungnya. Setiap kapten yang berusaha melawan ogre akan dihancurkan dalam sekejap, dikirim terbang.

Di garis depan, kapak Schitich bahkan tidak menyentuh bagian atas kepala Richard sebelum diblokir di udara oleh poros yang lain.  

Tabrakan itu sangat sengit. Kedua prajurit ini berfokus pada kekuatan — satu tingkat tinggi dan mendapat dukungan kuda ajaib, sementara yang lain lahir dengan kekuatan bawaan, Gaia’s Force, dan sebuah letusan Erupsi. Pertarungan itu bahkan mengejutkan.

Kuda ajaib Schitich terhenti dengan sendirinya, meringkik dengan sekuat tenaga saat terhuyung mundur. Kaki belakangnya menjadi lemah sebelum jatuh ke tanah. Gangdor juga tidak mudah. Dia memuntahkan seteguk darah, terbang mundur dan jatuh dengan keras.

Meskipun kekuatan mereka seimbang, senjatanya jelas tidak. Retakan menganga terbentuk di kapak Gangdor, dan itu pasti akan hancur hanya dengan satu bentrokan lagi. Schitich tertawa seperti orang gila, aliran darah mengalir dari mulutnya ketika dia melambaikan kapaknya sekali lagi. Namun, cahaya ilahi bersinar di depannya pada saat itu. Ini adalah penyembuhan besar!

Gangdor melompat berdiri, menyeringai ketika mengacungkan kapaknya. Penyembuhan akan membutuhkan waktu untuk bertindak, tetapi dengan itu bekerja pada tubuhnya, dia tidak perlu takut pada lawan ini. Selain itu, bahkan aura terluka Gangdor benar-benar tumbuh dalam kekuatan. Dia benar-benar naik level di tengah pertempuran sengit ini!

Mereka punya seorang Priest! Kehadiran Flowsand semata-mata membuat tim Richard berada di level lain sepenuhnya!

Ekspresi Schitich berubah drastis. Dia mengirim Gangdor terbang sekali lagi, memindai daerah sekitar Richard untuk mencoba dan menemukan Priest itu. Di Faelor, Preist dan Mage adalah target yang harus dibunuh pada pandangan pertama.

Namun, tepat pada saat itu ia merasakan bahaya yang tak terlukiskan. Dia tiba-tiba berbalik, menangkap Richard menunjuk ke arahnya ketika gelombang mana menyerbu tubuhnya.

Kekuatan mantra ini sangat lemah, sangat lemah bahkan hampir dapat diabaikan. Dia menyadari bahwa sekelilingnya telah menjadi cerah, melihat ke atas untuk melihat bola cahaya ajaib melayang satu meter di atas kepalanya. Bola menerangi segalanya dalam radius sepuluh meter.

Iluminasi bahkan bukan mantra kelas 1, tapi itu menjadikan Schitich target paling mencolok di medan perang. Tiba-tiba, sebuah tenda tinggi di kamp terbuka. Seorang prajurit jangkung mengenakan baju besi hitam dan dipersenjatai dengan pedang dua tangan berjalan keluar dengan langkah besar, udara dingin menyembur keluar dari celah-celah helmnya. Jejak kaki yang dalam tertinggal di setiap langkah yang diambilnya menunjukkan betapa beratnya baju zirah ini, dan aura prajurit itu tidak kalah mengesankan dari kavaleri berat.

Prajurit kegelapan mengambil langkah besar menuju Schitich saat dia muncul, pedang panjangnya meninggalkan garis dalam di tanah saat dia menyeretnya. Mantra kulit batu yang tergesa-gesa jatuh padanya satu demi satu ketika dia berlari, cahaya redup mulai bersinar dari bawah helmnya. Warsong Olar juga mulai berlaku.

Schitich bisa merasakan rambutnya berdiri. Prajurit kulit hitam ini membuatnya ketakutan, dan itu bukan karena perbedaan kekuatan. Seluruh aura pria itu tampak menakutkan, membuatnya sangat tidak nyaman. Namun, dia tidak punya waktu untuk membedakan sumber dari ketidaknyamanan ini. Sambil memegang erat-erat kapaknya, dia bersiap untuk bertarung satu lawan satu lagi. Banyaknya jumlah mantra pada prajurit ini akan meningkatkan kehebatannya lebih dari satu level.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded