City Of Sin Book 2 Chapter 89 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 89

Two-Headed Dragon (3)

Suara keras bergema di medan perang saat kapak menabrak pedang raksasa prajurit itu. Kuda Schitich akhirnya dibiarkan tidak mampu menahan benturan, jatuh ke tanah. Pria itu segera melompat turun, memegang kapaknya yang sangat besar saat ia bertarung melawan Dark Knight.

Prajurit itu kuat, tetapi dia tidak terlalu gesit. Schitich berhasil mempertahankan keunggulan absolut, tetapi kemudian Gangdor mulai menyerangnya dari belakang juga. Dia terkunci dalam pertarungan dengan keduanya, tetapi para ksatria Richard juga ikut bergabung. Tiramisu juga melantunkan mantra melambat padanya saat dia berlari melewatinya.

Richard tidak terburu-buru untuk menyerang, melainkan terus mengeluarkan perintah saat dia tetap sadar akan situasi di medan perang. Dia tiba-tiba menyadari waktunya sudah matang, berteriak, “Ksatria, mundur!”

Para ksatria di kedua sayap segera bergerak mundur, mundur ke kamp.

“Orc, mundur!” Prajurit Half orc juga mulai mundur, bergerak di belakang garis yang dibentuk oleh para ksatria.

“Zendrall. 30 meter di depan dan di sebelah kiri, Perkuat Ketakutan!” Lima detik setelah perintah, sekelompok bola cahaya yang hampir tak terlihat terbang keluar dari tenda yang sobek. Sihir yang kuat ditembakkan dari bola-bola ini, menyelimuti hampir semua musuh di sayap kiri. Setengah dari pasukan kavaleri dan tunggangan mereka segera jatuh ke dalam kekacauan, berteriak ketakutan. Beberapa runtuh di tanah, sementara yang lain berlarian tanpa tujuan.

Setelah itu, mantra lain yang sama dilemparkan 40 meter di depan dan ke kanan. Musuh-musuh di sana juga bingung, dan di bawah serigala angin, para Orc mengambil kesempatan untuk menyerang sekali lagi. Mereka membentuk enam panah berbeda, membunuh lebih dari selusin anak buah Schitich dalam sekejap.

Schitich diikat oleh Dark Knight dan Gangdor, dibiarkan tidak dapat melarikan diri. Lima kapten yang telah diturunkan dengan cepat, semua terbunuh di bawah serangan gabungan dari dua troll dan Waterflower.

Zendrall tidak terus memanggil mayat hidup, melainkan terus memperkuat kutukan pada Schitich sesuai perintah Richard. Pertempuran miring dengan cepat begitu semua kapten terbunuh, dan Richard mulai mengarahkan pasukannya dalam serangan berulang yang menghancurkan formasi musuh dalam sekejap mata. Semua budak yang dikontrak Richard kemudian mengepung Schitich dan menyerangnya, sementara para ksatria berpisah menjadi dua tim dan mengejar sisa-sisa kavaleri.

Pertempuran telah benar-benar runtuh pada saat itu, dan pasukan Schitich mulai melarikan diri. Schitich sendiri merasakan ancaman besar, meraung ketika dia memutar-mutar kapaknya sendiri beberapa kali untuk memaksa Gangdor dan prajurit kegelapan kembali. Dia kemudian meraung lagi, melemparkan kapak besarnya ke arah Richard dengan sekuat tenaga.

Kapak raksasa itu menyerang Richard dengan kekuatan yang menakutkan!

Gangdor meraung, melelahkan seluruh kekuatannya untuk menempatkan dirinya di antara Richard dan kapak raksasa itu. Kapak yang hancur di tangannya akhirnya terbelah dua, dan Gangdor sendiri terlempar beberapa meter jauhnya sehingga tidak bisa bangun. Untungnya hal ini membuat kapak berputar ke arah lain, memotong dua prajurit orc menjadi dua sebelum mengubur dirinya sendiri ke tanah. Bahkan setelah semua ini, pegangan kapak terus bergetar. Tubuh Richard bersinar dengan cahaya sihir. Tiga mantra pertahanan — Barrier, Range Shield, dan Nullify Damage — terkena dampak gelombang kejut, dan Richard sendiri terdorong beberapa meter ke belakang. Namun, mantra itu akan membuatnya cukup sulit bagi Schitich untuk membunuhnya bahkan tanpa pertahanan putus asa Gangdor.

Schitich segera melarikan diri ke kota saat dia membuang kapaknya. Namun, kegelapan berpisah untuk mengungkapkan Waterflower halus di belakangnya. Shepherd of Eternal Rest melintas melewati tubuhnya, dan gadis itu berhenti mengejar.

Breath of Darkness. Kemampuan paling kuat dari set rune Waterflower telah ditunjukkan.

Schitich berlari beberapa meter lagi, tetapi bagian belakang bajunya tiba-tiba terbelah untuk melepaskan hujan darah. Dia berjuang dua langkah ke depan, tetapi akhirnya runtuh.

Dengan pemimpin mereka jatuh, sisa kavaleri tidak punya keinginan untuk bertarung. Sejumlah kecil dari mereka melarikan diri, sementara puluhan menyerah.

Richard berjalan ke kapak ajaib besar yang masih tersangkut di tanah, dengan lembut membelai pegangannya. Tangannya tampak stabil, tetapi ujung-ujung jarinya sedikit gemetar. Kekuatan di balik kapak ini sangat besar — ​​jika bukan karena pertahanannya, serangan langsung darinya pasti akan membunuhnya. Flowsand tidak akan bisa menyelamatkannya; dia hanya akan belajar untuk membangkitkan orang lain di level 18. Selain itu, efek samping dari kebangkitan sama besarnya dengan penggunaannya.

Tentu saja, perlindungan ketat yang dia maksudkan sangat tidak mungkin baginya untuk diserang. Tetapi melihat gagang kapak besar ini terbang ke arahnya, dia merasakan sikat lain dengan kematian. Jantungnya bergetar sesaat, tetapi ada juga tanda kegembiraan yang tidak biasa di sana.

Tarian dengan kematian ini tampaknya menginspirasi seri rune lainnya. Richard sendiri merasa dirinya agak gila.

“Kerja bagus malam ini, ini pertama kalinya kita menang dengan kau hanya memerintah. Sepertinya Norland tidak akan hanya memiliki runemaster baru ketika kita kembali, tetapi juga seorang komandan yang berbakat” suara Flowsand terdengar dari belakangnya.

Richard tersenyum canggung, mengepalkan tinjunya untuk mengendurkan jari-jari yang kaku karena gugup. Dia merendahkan suaranya, “Aku hampir terbunuh. Apa bagusnya itu?”

“Haha!” Flowsand tertawa, “Kau adalah mage Deepblue!”

“Apa maksudmu?” Richard tidak mengerti.

“Jika kau berada di Norland, banyak orang akan menyadari bahwa kau dilatih di Deepblue saat kau bergabung dalam pertempuran”

Richard sangat bingung, “Bagaimana? Aku tidak menggunakan sihir khusus apa pun sekarang. Deepblue memiliki beberapa mantra unik, tentu saja, tetapi sebagian besar adalah ciptaan Master dan berada di ranah legendaris. Mereka tidak mungkin ku pelajari”

Flowsand menggelengkan kepalanya, “Aku tidak mengacu pada mantra khusus. Ini adalah gaya pertarungan mu. Mages Deepblue semuanya kuat secara fisik, dan juga menaruh fokus besar pada perlindungan diri. Mereka jauh lebih baik dalam bertahan hidup”

Sebagian besar penyihir di Norland dilindungi oleh ksatria yang andal. Pada saat kritis, para ksatria secara naluriah akan bertindak sama seperti yang dilakukan Gangdor, menggunakan diri mereka sebagai perisai. Dengan demikian, banyak penyihir yang fokus murni pada pengejaran kerusakan utama, tidak terlalu memikirkan untuk mempertahankan diri. Di medan perang, seorang penyihir tidak akan bertahan lama jika semua pertahanan mereka dikeluarkan.

Richard sedikit terkejut, karena dia tidak memikirkan hal itu. Saat pertempuran dimulai, dia mengambil kesempatan untuk menyalurkan setiap mantra pelindung yang dia bisa ke dirinya sendiri saat dia memberikan perintahnya. Jika bukan karena peningkatan bahaya yang akan timbul dari berkurangnya mobilitas, ia akan melemparkan kulit batu juga.

Memikirkan pengalamannya dari berbagai pertempuran, Richard diyakinkan oleh definisi Deepblue tentang seorang penyihir yang kuat: ‘Pencegahan terbesar yang bisa dilakukan penyihir adalah mampu tetap hidup dan melestarikan mana di medan perang.’

“Pergilah, selamatkan mereka!” Richard memberi Flowsand tepukan di punggungnya, “Ingatlah untuk menyimpan setengah mana milikmu sebagai cadangan”.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded