City Of Sin Book 2 Chapter 98 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 98

Ekspedisi (2)

Pertempuran berikutnya berlangsung singkat tetapi intens. Sepuluh menit kemudian, keseluruhan tim budak telah berkurang menjadi sekelompok mayat.

Ksatria terlemah dalam tim adalah level 10, dan level terkuat 13. Pertahanan mereka yang sengit telah membunuh tiga puluh orang gurun, dan ada beberapa korban di antara orang-orang barbar dan Half orc juga.

Namun, begitu pertempuran dilakukan, tiga puluh prajurit yang terluka bersumpah setia kepadanya pada leluhur mereka. Sebagai gantinya, Richard membiarkan orang-orang barbar yang tersisa pergi bebas, memungkinkan mereka untuk mencoba dan kembali ke dataran leluhur mereka.

Prosesnya luar biasa mulus, sebagian karena orang-orang barbar yang bersalju telah memberi tahu rekan-rekan barunya ini secara terperinci tentang kebaikan Richard untuk membebaskan mereka setelah dua puluh pembunuhan. Di tempat seperti Bloodstained Land yang terus-menerus dilanda perang, membunuh dua puluh orang bukanlah tugas yang sulit.

Adapun budak yang mati, semua nilai yang mungkin diambil dari mereka. Zendrall berhasil mengubah setengah dari jumlah mereka menjadi pejuang kegelapan, menggantikan ribuan pasukannya yang kuat dengan sekelompok kecil pejuang elit yang abadi. Ini atas permintaan Richard, sesuai dengan standar di Norland. Seseorang tidak bisa mengandalkan sejumlah besar orang lemah dalam perang; diberikan kondisi tertentu, elit tertentu dapat menghancurkan jumlah meriam pakan ternak.

Membersihkan setelah pertempuran, pasukan Richard terus berkeliaran tanpa tujuan di sekitar Bloodstained Land. Tidak kurang dari sepuluh pertempuran terjadi selama lima belas hari ke depan, semua skala bervariasi. Dia telah menghancurkan dua tim budak lagi, dan memerangi seratus orang pasukan pencuri kuda. Dia juga menangkap karavan kecil, meskipun dia akhirnya hanya membeli barang-barang mereka alih-alih menjarah mereka. Yang sedang berkata, dia membeli barang-barang mereka dengan harga biaya.

Richard sekarang memiliki lebih dari 300 orang gurun dan 100 orang barbar di bawahnya. Enam dari orang-orang gurun dan sebelas prajurit barbar telah mencapai jumlah pembunuhan yang dibutuhkan, memenangkan kebebasan dan emas. Orang-orang barbar sangat menyukai tanah air mereka, dan setiap orang yang dijamin kebebasannya memilih untuk pergi.

Kemurahan hatinya telah terbayar. Mereka yang belum mencapai kuota tetap bertahan dan berjuang dengan berani, meyakinkan semua orang barbar lainnya yang mereka temui untuk berjanji kesetiaan padanya dan bekerja keras untuk kesempatan mereka dalam kebebasan. Jumlah prajurit barbar di bawah komandonya tumbuh dengan cepat.

Ini tidak sama dengan orang-orang Gurun. Sudah ada lima upaya untuk lari, dengan satu di mana seluruh pasukan kecil lolos. Namun, bahkan jika mereka adalah binatang buas di gurun, Waterflower adalah anak dari alam liar. Dia sendiri sudah cukup untuk memburu pengkhianat ini, mengeksekusi mereka semua.

Richard menepati janjinya kepada mereka juga, menunjukkan keseimbangan antara kekejaman dan keanggunan. Lima pemimpin telah dieksekusi karena bawahan berusaha melarikan diri.

Namun, yang mengejutkan adalah para pejuang gurun yang mendapatkan kebebasan memilih untuk tetap tinggal. Tanah mereka di gurun barat laut telah dihancurkan ketika mereka ditangkap, jadi bahkan jika mereka memilih untuk pergi, tidak ada tempat yang bisa mereka sebut rumah. Mereka adalah orang yang galak, cukup tertarik pada emas yang ditawarkan Richard.

Setiap pertarungan berakhir dengan kematian dan hadiah.

Di tengah-tengah semua pertempuran ini, Richard akhirnya berhasil menembus ke level 10. Darah elf dalam dirinya terus berkembang, memberinya afinitas terhadap alam. Afinitas ini secara pasif memperkuat mantra alam apa pun yang ia lemparkan, juga meningkatkan persepsi dan kemampuannya untuk menyembunyikan diri.

Para troll tumbuh ke level 11 dan bermutasi, keduanya semakin keras. Kekuatan, daya tahan, vitalitas, dan tingkat pemulihan mereka semua ditingkatkan, membuat Tiramisu berada di jalur untuk menjadi Battle Mage.

Yang mengejutkan Richard adalah Gangdor. Dia baru saja memasuki level 11 sebelum mereka pergi, dan dia dengan cepat tumbuh ke level 12 bahkan jika dia tidak sepenuhnya stabil di sana. Sapi laki-laki ini akhirnya mengambil alih Waterflower sebanyak dua tingkat, yang terakhir masih sedikit jauh dari tingkat 11. Namun, bahkan jika dia dua tingkat lagi di atas wanita muda dan Breath of Darkness akan terbukti menjadi lawan yang tangguh.

Di tengah-tengah semua ini, tidak ada ksatria berpengalaman yang datang bersamanya naik level. Selain itu, hanya satu dari ksatria pemula yang ditangkap kemudian maju, tumbuh ke level 11. Perbedaan dalam bakat bawaan antara timnya dan yang lainnya tumbuh semakin jelas.

Namun, orang yang kekuatannya tumbuh paling besar adalah Necromancer, Zendrall. Dia sekarang memiliki hampir dua puluh prajurit kegelapan yang bisa dia panggil sesuka hati, meskipun dia hanya memiliki kolam mana untuk mendukung sepuluh sekaligus. Apa pun masalahnya, para prajurit ini semuanya level 12 atau di atas, dan bahkan dengan reaksi lambat mereka, mereka pasti di atas level 11 dalam hal kemampuan bertarung. Mereka akan memainkan peran yang menentukan dalam pertempuran kecil apa pun.

Richard telah membuat nama untuk dirinya sendiri dalam sebulan terakhir, reputasinya menyebar ke banyak bandit kuda, kelompok tentara bayaran, karavan, dan budak. Namun, itu saja; kekuatan naik dan turun setiap hari di Bloodstained Land, kekuasaan dan emas menjadi satu-satunya tatanan tanah.

Setiap hari baru ini telah menjadi duniawi. Richard merasakan bulan berlalu seperti tahun, menyatu dengan dunia merah kenangan merah. Dia bangun ke pagi yang merah, melihat tanah merah dan batu di mana-mana saat dia maju. Setiap pertempuran melihat kilatan darah merah tua, dan senja membasahi seluruh negeri dengan warna merah. Di negeri pembunuhan yang semrawut ini, warna merah sudah menjadi sinonim dengan darah. Tidak ada cara untuk membedakan mereka.

Di tengah-tengah dunia merah darah ini, dua ksatria Archeron meninggalkan Richard selamanya. Mereka yang hidup tidak punya waktu untuk bernostalgia atau berkabung.

……

Ketika satu malam mendekati satu hari, Richard bangun di atas batu yang tinggi. Dia berjongkok di sisi tebing, melihat ke bawah untuk menyapu kamp orc di lembah.

Ini adalah suku orc rata-rata, yang terdiri dari sekitar 250 anggota. Ada tenda-tenda dengan berbagai ukuran di sekelilingnya, dengan sebuah altar didirikan di belakang kamp. Seorang Saman berpakaian warna-warni bisa terlihat sedang menari tarian esoteris di depan altar, sebuah irama drum yang khusyuk terus bermain dari jauh dan menggoda hati Richard untuk menari.

Ada api unggun menyala di tengah-tengah kamp. Para wanita dan orang tua sedang memasak makanan untuk malam itu, sementara beberapa anak muda sedang bermain-main ke samping.

Flowsand dan Waterflower berdiri di sebelah kiri dan kanan Richard, mengawasi perkemahan juga. Seorang pemburu orc dan serigala gurun hewan peliharaannya jatuh di genangan darah di belakang mereka, sudah menjadi mayat.

Puncak ini berada di posisi yang sangat baik, mengungkapkan pergerakan segalanya dalam beberapa kilometer. Itulah sebabnya suku itu menempatkan seorang pemburu di sini untuk berjaga. Sedihnya, posisinya yang tepat itulah yang mengungkap lokasi perkemahan mereka. Visi Richard sekarang jauh lebih unggul daripada visi seorang orc.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded