City Of Sin Book 3 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 3 Chapter 2

Saat Malas Dan Mewah (2)

Kritik dan bahkan sumpah serapah baik-baik saja; tidak ada yang bisa melukai rambut di kepala Gaton, dan tidak ada yang melakukan sesuatu yang terlalu drastis. Kekuatannya tidak terduga, dan beberapa bahkan tahu tingkat kekuatannya. Namun, apa yang mereka tahu adalah bahwa iblis yang berdiri diam di belakangnya semakin kuat dari hari ke hari.

*Buk! Buk!* Seorang pria berjubah merah mengangkat tongkatnya di tengah-tengah kekacauan, menjatuhkannya di atas meja untuk menenangkan semua orang. Dia berdiri dan mengamati sekelilingnya, dengan tegas. “Mengingat Marquess Gaton menggunakan sumber daya keluarga untuk melawan perang yang tidak berarti, aku menyarankan agar dia dilucuti dari perannya sebagai kepala keluarga. Pulau 7-2 harus dikelola oleh dewan keluarga”

“Aku setuju!”

“Begitu Juga aku!”

Saat kata-katanya terdengar, suara-suara yang mendukungnya terdengar secara berurutan. Setidaknya tujuh Archerons mengangkat tangan mereka setuju, hampir setengah dari orang-orang di sana. Beberapa ragu-ragu sedikit, tetapi pada akhirnya tangan mereka juga terangkat. Dengan cara ini, lebih dari setengah dari mereka yang hadir sepakat. Berdasarkan ide aturan baru ini, keputusan ini akan disahkan.

Namun, hanya tuan kecil yang berbicara. Sebagian besar pusat kekuatan Keluarga Archeron belum mengumumkan keputusan mereka. Perwakilan Marquess Sauron hanya menyandarkan kepalanya di dagunya, seolah tenggelam dalam pikirannya. Earl Goliath bersandar ke kursinya dengan mata terpejam, sementara Alice memotong kukunya dengan pedang panjang yang hampir setingkat senjata dewa.

Gaton akhirnya bereaksi terhadap itu semua. Dia membuka matanya, melirik ke penyihir tua berjubah merah dan mencibir sambil meludah. Dahak tebal mendarat di lantai.

Ini hanya membuat si mage marah; ludah itu secara efektif mendarat di wajahnya. Dia marah luar biasa, mengetuk meja dengan stafnya sekali lagi sambil berteriak, “Marquess Gaton! Perhatikan tindakan mu! Kau bukan lagi kepala Archerons, kami tidak membutuhkan pemimpin yang hanya berpikir untuk dirinya sendiri! Semua kekuatanmu sebagai kepala, termasuk Kastil Blackrose, harus dialihkan ke dewan keluarga!”

Gaton sepertinya tidak pernah mendengar geraman si penyihir tua, hanya berkata dengan malas, “Gelas anggur”

Blood Paladin Senma segera menyerahkan gelas yang luar biasa besar, diisi dengan setengah botol anggur merah. Gaton mengaduk-aduk cairan di sekitarnya; Meskipun ukuran cangkirnya sangat besar, gerakannya tampak anggun dan terlatih. Cairan itu mengeluarkan aroma yang samar, seperti yang akan terjadi ketika seseorang mencicipi dengan bijak.

Si penyihir hanya bertambah marah, ini adalah tindakan penghinaan lainnya. Dia hendak mengeluarkan teriakan keras, tetapi gelas di tangan Gaton tiba-tiba muncul di depannya dan meledak di wajahnya. Dampaknya mengirimnya terbang mundur, menabrak tanah seperti boneka menyedihkan.

Penyihir tua itu berjuang untuk berdiri, wajahnya bercampur darah dan anggur. Dia mengangkat jari-jarinya yang gemetar ke arah Gaton, bibir bergetar, tetapi kata-kata tidak keluar dari mulutnya. Orang itu mulai bergoyang sebelum jatuh ke tanah sekali lagi, tidak dapat bangkit kembali.

Tindakan ini telah mengintimidasi semua orang agar fokus pada Gaton. Baru saat itu kepala keluarga Archeron mengangkat kakinya dari meja dan berdiri, memeriksa semua orang dan berkata dengan dingin, “Pemimpin Keluarga Archeron selalu diputuskan melalui pertempuran. Sejak kapan hal-hal dipilih?”

Suara gemuruhnya bergema di seluruh ruang pertemuan, membuat tidak ada yang bisa membantah. Dia mengetuk meja dan tertawa dengan dingin, “Aku tidak peduli apa yang kau pikirkan, dan aku tidak peduli tentang ini dewan keluarga apa pun yang muncul entah dari mana. Aku menjadi kepala melalui pertempuran, dan siapa pun yang ingin mengambilnya dari ku dan tinggal di Kastil Blackrose perlu menggunakan tinju mereka untuk mengusir ku. Sekarang beritahu aku. Siapa yang ingin menjadi kepala?”

Tatapan Gaton mendarat pada perwakilan Sauron, “Apa Paman memikirkan hal seperti itu?”

Perwakilan dari Marquess Sauron adalah Baron Sua muda, putranya. Meski baru berusia dua puluh tahun, pemuda itu sama sekali tidak bingung di bawah tatapan Gaton yang tegas. Pipinya bahkan tidak meninggalkan tangannya ketika dia menjawab, “Ayah mengatakan pada ku bahwa aku hanya di sini untuk menonton pertunjukan”

Kilau yang cerdas bersinar di mata Gaton saat dia mengangguk, “Tidak buruk. Sepertinya Sauron punya putra yang baik”

Baron Sua tersenyum, tetapi dia tidak berbicara.

Tatapan Gaton kemudian mendarat di Goliath, “Bagaimana denganmu, saudaraku tersayang?”

Pria dengan tubuh besar itu tertawa, “Aku perlu mendapatkan beberapa bidang lagi dan pesawat pribadi yang baru muncul. Begitu aku menjadi Marquess juga, aku akan mulai mempertimbangkan pergi berperang”

Gaton mengangguk, melihat ke arah Alice selanjutnya. Sebelum dia bahkan bisa mengatakan apa-apa, dia membentangkan tangan kanannya dan melambaikannya ke arahnya, “Lima ksatria rune akan cukup untuk menyuap ku. Jangan mencoba membodohiku dengan hanya kelas 1”

Gaton membelai janggutnya, tidak bisa menahan tawa, “Menyuap mu? Mengapa aku harus menyuap mu?”

“Jika kau pergi dengan kekuatan penuh, sarangmu mungkin dihancurkan oleh orang lain. Jika Richard tiba-tiba kembali, aku bisa menjadi pelindungnya. Aku hanya butuh lima ksatria Rune sebagai gantinya”

Gaton tertawa kecil sebagai tanggapan, “Ada beberapa orang yang ingin membunuh anak itu. Jika aku tidak ada, apa kau benar-benar punya nyali untuk mendapatkannya?”

Alice kembali memotong kukunya seolah-olah tidak ada orang di sekitar, berbicara dengan datar, “Apa yang harus ditakuti? Tidak ada seorang pun dalam keberadaan yang belum menyesal memilih berkelahi dengan ku, lupakan potongan-potongan sampah di ruangan ini…”

“… Oh, dan jika ada di antara kalian yang memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang ku, aku akan menganggapnya sebagai deklarasi perang. Kita akan mulai bertarung besok, dan itu akan sampai mati” Suara Alice tidak keras, tapi kekuatannya yang luar biasa sudah cukup untuk menekan keributan. Semua kutukan segera memudar; semua orang tahu bahwa dia benar-benar akan melakukan apa yang dia katakan. Tidak salah berbicara bebas dalam rapat, tetapi jika kata-kata itu menghasilkan perang, itu tidak akan ada gunanya.

Gaton menerima semuanya, “Pertemuan sudah berakhir. Aku telah memutuskan bahwa perang akan berlanjut. Juga, dewan ini atau apa pun namanya harus dibubarkan segera; Aku lebih baik tidak mendengar apa-apa tentang itu di masa depan. Para Tetua akan menjunjung tinggi aturan keluarga, dan aturan menyatakan bahwa dia yang memiliki kekuatan akan memiliki Kastil Blackrose. Jika kau ingin bergabung dengan jajaran Tetua, kekuasaan berbicara untuk dirinya sendiri. Jika kau bahkan tidak memiliki hak itu, berhentilah menggerutu …”

“… Sedangkan sisanya, lakukan yang kau suka. Mereka yang ingin tinggal di sini selama beberapa hari untuk bersenang-senang dipersilakan, tetapi biaya mu akan ditanggung sendiri” Setelah mengatakan ini, Gaton meninggalkan aula. Semua Archeron dalam diskusi, sementara penyihir tua itu dibantu naik dan pergi. Dia hanya penyihir level 14, dan bukan jenis kokoh yang berasal dari Deepblue. Bagaimana dia bisa menahan pukulan dari Gaton, bahkan jika itu biasa saja? Dia dibiarkan tanpa kekuatan untuk berjalan sendiri.

Dan dengan demikian, pertemuan dewan keluarga Archeron yang pertama berakhir dengan kekerasan, kutukan, intimidasi, dan ancaman.

Alice berdiri setelah sebagian besar yang lain pergi, meregangkan malas sebelum menuju ke luar. Baron Sua juga tidak pergi lebih dulu, mata berbinarnya tidak bergerak sedikit pun darinya. Melihat dia bersiap untuk pergi, dia mengambil langkah besar ke arahnya ketika dia bertanya sambil tersenyum, “Earl Alice yang cantik, bolehkah aku mendapat kehormatan berbagi makan malam denganmu?”

Alice memandang ke arahnya dengan penuh minat, rambut merah pendek yang tampak seperti api memberinya pesona yang menyala-nyala. Pemuda itu luar biasa dalam haknya sendiri, setelah memberikan kontribusi besar dalam perang planar. Kekuatan pribadinya di level 15 lebih dari cukup untuk menunjukkan bahwa ia memiliki talenta hebat. Meskipun ini tidak terduga untuk usianya, ia adalah jenis langka yang tidak memiliki kelemahan yang jelas dalam kategori apa pun. Selain tampan, dia juga memiliki kebanggaan alami dan karakter Archerons yang pantang menyerah. Dalam banyak situasi, ini adalah daya tarik yang fatal.

“Makan malam hanya akan menjadi awal, bukan?”

“Tentu saja! jika ada kesempatan untuk melangkah lebih jauh, aku pasti tidak akan menyerah” Sua mengakui dengan jujur.

“Untuk pasangan?” Tanya Alice terus terang.

“Tidak, untuk menikah!” Sua sangat tegas.

Alice sedikit tersenyum, “Tapi kita tidak saling kenal”

Mata Sua bersinar ketika dia berkata dengan suara rendah, “Kita akan menjadi kawan yang bertarung berdampingan, teman yang merencanakan hal-hal besar; pasangan yang hidup dan mati bersama. Cinta hanyalah sebuah perhiasan dalam proses ini. Gairah seperti gunung berapi; setelah meletus, yang tersisa hanyalah abu dingin”

Alice tidak bisa menahan tawa, “Seseorang dengan ambisi! Ha!”

“Serigala sejati!” Sua menambahkan. Matanya yang cerah tertuju pada wajah cantik Alice.

Alice menggelengkan kepalanya, “Aku tahu apa yang kau pikirkan dengan sangat baik. Apa gunanya membuat hal-hal begitu menyusahkan? Aku sebenarnya orang yang sangat mudah untuk dirayu. Singkatnya: dua ksatria rune untuk makan malam bersama, lima untuk ciuman. Tujuh menyentuh payudara ku, sepuluh untuk seks, dan dua puluh menjadi pasangan. Seperti yang ku katakan sebelumnya, jangan menipu ku dengan hanya kelas 1″

Sua tertegun.

“Apa, bukankah harganya cukup jelas?” Tanya Alice, bingung.                                           

“Ah, tidak, tidak … Ini … Biarkan aku berpikir tentang itu …” Baron Sua benar-benar terdiam. Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, dia tidak akan pernah bisa membayangkan situasi ini. Sulit baginya untuk menemukan kata-kata untuk dijawab. Baru sekarang dia mulai mengerti bagaimana perasaan musuh Alice. Kecantikan ini selalu melakukan hal yang tidak terduga.

Sua benar-benar merasa seolah dia adalah pasangan yang ideal, dan dia juga menyadari hal ini. Dia tidak ragu bahwa dia akan melakukan apa yang dikatakan. Selama dia memiliki ksatria rune yang diperlukan, dia akan makan, tidur, bahkan memiliki anak bersamanya seperti yang dijanjikan.

Namun, itulah yang membuatnya bingung. Dia adalah Baron Sua, bukan Marquess Sua. Dia bahkan tidak memiliki ksatria Rune kelas 2 tunggal di tangan. Hanya jika dia mengambil alih semua tanah Sauron dan menjadi Marquess dia bisa memiliki dana untuk membeli Alice. Namun, ayahnya memiliki enam anak perempuan dan sebelas putra. Meskipun dia agak menonjol di antara saudara-saudaranya, masih ada jalan panjang yang harus dilalui sampai dia menjadi seorang Marquess.

Dan ketika dia benar-benar menjadi Marquess, dia pasti tidak akan mau membayar jumlah seperti itu.

Tidak dapat membayar ketika seseorang ingin, tidak mau membayar saat mereka bisa. Begitulah hidup, penuh dengan ketidakberdayaan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded