City Of Sin Book Chapter 87 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 3 Chapter 87

Menyiapkan Jebakan

Salwyn menunjuk ke tempat lain di peta, “Jenderal Hinton, kau harus mengikuti rute ini ke selatan melalui Bluewater ke bar Hutan Flintstone. Temukan cara untuk menunda bala bantuan dari Kerajaan Sequoia selama mungkin”

Saat pointer Salwyn bergerak di sepanjang tabel peta magis, potongan-potongan yang mewakili tentara bergeser sesuai dan meninggalkan jejak gerakan mereka. Dia akhirnya memusatkan pandangannya pada satu posisi terakhir, rasa dingin yang membeku di tatapannya ketika dia mendorong penunjuk di sebuah lapangan di depan Bloodflag Valley, “Ketika Richard tiba di Bloodflag Valley, aku secara pribadi akan memimpin divisi 7 dan 8 dari kekaisaran serta tiga resimen ksatria yang bertugas melalui Skeletal Plains untuk bertempur dengan Richard. Pawai akan memakan waktu dua hari penuh; Tuan Aer, Tugas mu adalah yang terpenting. Selama kau bisa menahan Richard selama tiga hari, pasukanku akan bisa menelannya sepenuhnya!”

Sir Aer adalah pria paruh baya berotot yang kuat dan tidak banyak bicara. “Aku tidak akan mengecewakanmu” katanya dengan suara rendah sebelum terdiam.

Namun, Salwyn sangat mengenal karakter ksatria ini. Dia meninju keras dada keras pria itu, “Baiklah! Ayo beri dia rasa pasukan kekaisaran!”

Berdasarkan murni pada bagaimana berbagai pilar tentara berinteraksi, tampaknya tidak masuk akal untuk menghentikan perpaduan Richard dari infanteri elit dan kavaleri dengan pasukan yang terbuat dari infanteri ringan murni. Namun, sekitar sepuluh bangsawan yang hadir dan sejumlah perwira militer tidak ragu bahwa ini bisa dilakukan.

Sir Aer adalah salah satu jendral Kekaisaran Iron Triangle yang paling terkenal, sangat ahli dalam pertahanan. Seandainya bukan karena fakta bahwa ibunya pernah menjadi budak rendahan, ia sejak lama sudah menjadi Viscount. Namun, terlepas dari latar belakang keluarganya, secara terbuka diakui bahwa ia akan menjadi baron suatu hari nanti.

Salwyn menatap tajam ke Skeletal Plains, tiba-tiba tersenyum ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, “Pasukan tiga puluh ribu melawan sepuluh. Richard … aku ingin melihat bagaimana kau sebenarnya akan bertarung dalam pertempuran ini!”

Sebagian besar orang di ruang rapat tampak bingung. Akhirnya, seorang Earl tidak tahan untuk tidak bertanya, “Yang Mulia, Richard hanyalah seorang ksatria perbatasan yang tidak penting. Apa dia begitu berharga? Mengapa kau tidak tetap berpegang pada rencana awal mu dan pergi ke utara untuk menyerap para bangsawan independen itu? Itu tentu akan menjadi kontribusi yang lebih mencolok di mata Yang Mulia”

Earl ini ada benarnya. Chip terbesar Salwyn dalam kontes memperebutkan takhta adalah kemampuannya sebagai seorang komandan. Namun, hal seperti itu tidak dapat ditunjukkan hanya dengan pembicaraan; dibutuhkan keberhasilan militer yang nyata. Dalam beberapa tahun terakhir, upaya militer Salwyn tidak membuahkan hasil. Dia telah memimpin pasukan sekutu dalam pertempuran melawan penyerang Sinclair dan dipaksa untuk mundur, tetapi penyerbu yang sama telah binasa di tangan seorang baron tidak penting dari Kerajaan Sequoia. Ini tidak berbeda dengan tamparan di wajahnya!

Segala macam rumor telah menyebar ke seluruh Kekaisaran setelah kekalahan itu. Para pangeran lain telah mengambil kesempatan untuk menuduhnya tidak kompeten di depan Kaisar. Untungnya, Salwyn berhasil melewati masa lalu. Selain itu, Marquess Rislant menderita beberapa kekalahannya sendiri dalam pertempuran melawan Gereja Naga. Itulah satu-satunya alasan Kaisar membiarkan Salwyn mengendalikan pasukannya.

Selama enam bulan terakhir, Salwyn sibuk mengembangkan pasukannya dan melatih pasukannya. Dia juga terus-menerus mencoba memikirkan cara untuk mengikat lebih banyak bangsawan ke sisinya. Banyak yang tidak memasok dia dengan kekuatan yang dia inginkan, malah mengirimnya sejumlah uang; dia menggunakan sejumlah besar emas ini untuk prajurit baru, peralatan, dan pelatihan.

Dengan total lima divisi sekarang di bawahnya, pasukan Salwyn pada dasarnya memiliki ukuran dua kali lipat. Kemampuannya dalam pertempuran kurang lebih ditingkatkan ke tingkat yang sama. Pasukan ini awalnya menuju utara untuk mencaplok sejumlah negara kecil dan bangsawan merdeka sampai ke Andes Promenade. Ini akan memberi mereka kendali atas Whale Bay, pelabuhan penting.

Tidak ada yang mengira bahwa Salwyn akan mengubah rencananya begitu dia mendengar tentang proyek Bloodstained Highway, memutuskan untuk pergi sekuat tenaga menghilangkan Richard di Bloodstained Land dalam sekali jalan!

Tapi apa gunanya ini? Richard pada dasarnya adalah orang luar tanpa reputasi. Dia hanyalah seorang ksatria perbatasan, gelar yang mewakili seorang pemula yang mampu berperang tetapi tidak memiliki latar belakang lain. Bahkan jika Richard telah melihat beberapa keberhasilan di Kerajaan Sequoia, orang-orang dari Kekaisaran Iron Triangle tidak menganggap Kerajaan sebagai sesuatu yang lebih dari sekelompok aristokrat individu yang kuat. 

Bloodstained Land itu mandul namun rumit. Berbatasan dengan begitu banyak ras yang berbeda, wilayah ini adalah tempat alami untuk perang. Sulit untuk mengatakan berapa banyak Kekaisaran bisa keluar dari daerah itu, tetapi biaya pemeliharaan perang seperti itu akan sangat besar. Menambahkan itu bahkan bukan hal yang baik; itu akan membawa perbatasan mereka lebih dekat ke banyak negara lain.

Semua orang mengira ini adalah pertarungan mahal yang tidak akan menghasilkan apa-apa meski mereka menang.

Salwyn melirik wajah-wajah yang hadir dan sebagian besar melihat kebingungan dan keraguan. Memang, ini tampak seperti pertempuran di mana keuntungan tidak akan menebus kerugian. Namun, sepasang angka yang tak terbayangkan muncul di benaknya sekali lagi.

2,800 dengan 310.

Ini adalah rasio korban yang membuatnya bingung dan pahit. Bahkan kekalahan telak melawan Sinclair tidak meninggalkan kesan sedalam pada pikirannya seperti jumlah ini. Lagipula, dia tahu mengapa dia kalah darinya; dia juga yakin bahwa dia akan dapat membalikkan keadaan dalam kondisi tertentu. Namun, Richard berbeda. Massa barbar dan prajurit gurun yang tidak teratur telah mencapai hasil yang tak terbayangkan di bawah kepemimpinan ksatria perbatasan ini. Apa yang akan dicapai oleh orang seperti itu jika dia memiliki kendali atas pasukan sebenarnya? 

Karena itu, Salwyn membuat keputusan yang menyakitkan pada saat dia mendengar rencana Richard. Dia membalikkan pasukannya, bermaksud untuk membasmi ksatria dengan keuntungan militer mutlak!

“Kalian masing-masing, ingat kata-kata ku” Suaranya dalam dan serius, hadir aura tertentu yang belum pernah menunjukkan dirinya sebelumnya, “Jika kita tidak mengakhiri Richard sekarang, dia pasti akan menjadi mayor Kekaisaran musuh di masa depan! Dibandingkan dengan keselamatan Kekaisaran, pencapaian pribadi ku tidak ada nilainya”

Semua orang yang hadir saling memandang dengan heran. Tak satu pun dari mereka yang pernah melihat pangeran ini serius sebelumnya; mereka mengikutinya bukan semata-mata karena jabatannya, juga bukan karena keahliannya memerintah. Bukan hanya karena dia penyihir yang hebat. Pandangan ke depan Salwyn yang akut telah membuatnya dikagumi oleh banyak bangsawan Kekaisaran.

Meskipun mereka semua tahu bahwa Bloodstained Highway Kerajaan Sequoia bukanlah hal yang baik untuk Kekaisaran Iron Triangle, mereka yakin bahwa mereka akan dapat mengganggu rencana itu kapan saja. Namun, Salwyn sebenarnya telah meniupkan masalah ini ke tingkat yang sama sekali baru.

Hanya Marquess Yang yang tangguh yang tenggelam dalam pikirannya. Red Cossack, sebuah organisasi yang dimilikinya, baru-baru ini mengalami kerugian besar di Bloodstained Land. Sepertiga dari kekuatan intinya telah menghilang, jutaan koin hilang. Sang Marquess dapat memahami beberapa kehebatan Richard.

……

Badai muncul di utara, siap menerkam Bloodstained Land dan merobek Richard menjadi serpihan dalam sekali jalan. Namun, runemaster itu sama sekali tidak sadar ketika dia berbaring diam di tempat tidurnya, menatap bagian atas tenda.

Dalam benaknya ada peta yang sangat rinci yang mencakup keseluruhan Bloodstained Land dan daerah sekitarnya. Dia bisa melihat pasukan bergelombang yang baru saja berangkat dari Bluewater Oasis, maju dengan kekuatan yang tak tertahankan saat mereka menghancurkan semua rintangan di jalan mereka untuk mencapai Ashen Plateau. Berbagai kekuatan akan bergegas menuju pasukan ini satu demi satu, tetapi setiap orang dibiarkan sangat terluka oleh arus baja!

Richard menirukan seluruh perang di benaknya. Skenario kasus terburuk adalah empat pasukan yang menyerbu keluar dari Kekaisaran Iron Triangle, masing-masing mengambil salah satu dari empat rute intervensi yang memungkinkan. Nama Salwyn diberi label pada setiap rute yang mungkin diambil pasukan ini; saat pasukan dihancurkan, namanya ditandai dengan palang merah.

Sudut bibirnya terangkat dengan senyum dingin. “Salwyn” katanya ringan pada dirinya sendiri, “Jangan kau berpikir untuk berlari kembali ke rumah jika kau berani datang!”

Jam menunjuk ke arah sepuluh di malam hari. Richard melompat dari tempat tidurnya dan meninggalkan tenda, mengirimkan beberapa perintah mental. Salah satu gerbang samping barak dibuka, semua pasukannya meninggalkan kamp dalam formasi dan menghilang ke kejauhan.

Beberapa saat kemudian, para prajurit di bawah Zim dan Duke Direwolf juga meninggalkan kamp dalam gelap malam, keberadaan mereka tidak diketahui.

Hanya beberapa ribu Footsoldier yang tersisa di kamp pada pukul sebelas, waktu yang tepat ketika para bangsawan dan kapten yang telah berubah menjadi boneka datang ke tenda komando Richard. Ada pesta mewah disiapkan di sini, dan mereka diberitahu bahwa itu akan menjadi makan malam mereka. Keberadaan Richard tidak diketahui, tetapi Viscount Zim menggantikannya sebagai tuan rumah.

Mustahil bagi Richard untuk sepenuhnya menyembunyikan mobilisasi pasukannya dari semua orang yang hadir. Mereka tahu dia telah mengambil beberapa bentuk tindakan, tetapi tidak peduli apa pun itu, mereka hanya puas karena tidak harus pergi ke medan perang.

Baik bangsawan maupun jenderal menyukai makanan dan minuman. Semua orang melakukan pemanasan dengan sangat cepat, suasana gembira memenuhi tenda.

Jam perlahan berjalan menuju tengah malam.

……

Camp Bluesquare sudah tenang, dipenuhi dengan atmosfer berat yang muncul dari badai yang akan datang. Orang hampir tidak bisa mendengar apa pun di luar jejak para prajurit yang berpatroli. Tunggangan kuda perang sesekali akan bergema di kejauhan.

Beberapa kavaleri ringan sedang berjalan kembali ke kamp di tengah-tengah kegelapan. Inilah para pengintai yang berpatroli di sekitar barak tentara; sudah waktunya untuk perubahan shift.

Begitu mereka menyeberangi sebuah bukit kecil, semua prajurit bisa melihat lampu-lampu kota di kejauhan. Hanya memikirkan minuman keras dan tempat tidur yang nyaman membuat banyak orang bersemangat, dan kuda-kuda itu dipercepat.

* Schlick! * Namun, panah tajam melesat keluar dari semak-semak di dekatnya. Kapten tim jatuh dari kuda ketika panah menghantamnya, nyaris tidak bisa mengeluarkan suara sebelum binatang buas di bawah kakinya menyerah juga. Bulu-bulu panah yang panjang membungkam tunggangannya.

Hujan panah kemudian turun ke tim patroli, mengirim setiap kavaleri ke tanah. Serangan itu terlalu mendadak; hanya satu orang yang berhasil menjerit sebelum mereka semua diam, tetapi itu pun lemah dan singkat. Itu pasti tidak akan terdengar dari barak yang berada sedikit di bawah dua kilometer jauhnya.

Pasukan berbaris keluar dari kegelapan, berbaris dalam barisan teratur ketika mereka menyelinap ke daerah kurang dari satu kilometer jauhnya dari Camp Bluesquare menggunakan penutup gelap. Semua prajurit duduk dalam formasi, mulai makan untuk mengisi kembali kekuatan mereka.

Richard muncul di bagian belakang pasukan, dengan sabar menunggu ketika dia menatap Camp Bluesquare yang berada di kejauhan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded