City Of Sin Book Chapter 88 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 3 Chapter 88

Menyergap di Malam Hari

Tembok kota menyala begitu terang sehingga tampak seperti siang hari. Sekelompok tentara bersenjata lengkap menjaga masing-masing balista.

Angin malam tiba-tiba tumbuh lebih kuat, bertiup sampai api di bagian atas tembok kota berkedip-kedip. Kelelawar di langit mulai terbang semakin rendah, beberapa bahkan memasuki kemah. Beberapa titik cahaya dalam kesadaran Richard dekat dengan posisi yang dimaksudkan.

“Sudah waktunya” Richard mengirim perintah dengan tenang, memacu kuda perangnya saat dia membimbing para pengikutnya untuk langsung menuju Camp Bluesquare!

Suara kuda yang berlari kencang terdengar sangat keras di malam yang sunyi. Para penjaga di atas dinding mencondongkan tubuh ke depan dan melihat keluar dengan bingung; kavaleri ringan seharusnya kembali ke perkemahan setelah giliran kerja mereka sekarang, mengapa mereka berlari begitu tergesa-gesa ketika tidak ada alarm? Para prajurit yang bertugas di belakang dinding tertawa dan mengutuk, beberapa kata vulgar yang menyebabkan gelak tawa.

Sekelompok prajurit berdiri agar saat Richard maju, berlari menuju kamp. Di luar beberapa perintah, tidak ada yang membuat suara di seluruh proses. Para Priest dan Cleric ada di kedua sisi tentara, dengan tergesa-gesa memberi buff setiap skuadron yang melintasinya.

Para penjaga di atas tembok kota masih memindai sekeliling. Mereka akhirnya melihat beberapa siluet kabur di atas kuda di batas pandangan mereka; sementara jumlahnya kurang dari sepuluh, orang-orang ini bukan kavaleri ringan.

Para penjaga terkejut, bahkan linglung. Seorang veteran yang telah hidup melalui banyak pengepungan tidak bisa percaya bahwa hanya sedikit yang berencana untuk menyerang, segera menyadari bahwa pasti ada lebih banyak musuh di bayang-bayang. Dia menyerbu ke menara lonceng tanpa memberi tahu kawan-kawannya, menarik tali dengan sekuat tenaga. Suara Lonceng yang kuat bergema di seluruh kamp!

Drone Broodmother sudah di dekatnya, dengan cepat mendekati dinding kamp. Dengan ketinggian enam meter, bangunan ini dapat menjadi penghalang bagi para Warior biasa, tetapi mereka tidak berbeda dari tanah datar bagi Warior kuat.

Richard memacu kudanya, menutupi bentangan terakhir dalam sekejap mata. Dia dengan cepat memasuki kisaran pemanah, tetapi kurang setengah dari mereka yang ada di dinding bahkan bisa berhasil menemukan busur mereka, membidik, dan menembak tepat waktu. Hanya selusin anak panah yang terbang keluar tembakan pertama, nyaris tidak memadai baik dari segi kekuatan maupun akurasi. Tidak ada yang menabrak Kelompok Richard atau kuda mereka, bahkan tidak mengganggu muatan mereka.

Sosok samar tiba-tiba muncul di sebelah Richard, bergerak lebih cepat daripada kudanya. Itu sudah melesat ke dinding dalam sekejap, berjalan ke atas dalam sekali jalan. Cahaya pedang menyala, dan semua pemanah yang telah mencapai posisi mereka dengan tergesa-gesa berteriak ketika mereka didorong dari dinding!

Ini adalah Sword Saint Rolf!

Namun, seorang Saint Faelor bukanlah Saint Norland. Setelah dikepung oleh pasukan musuh, mereka cenderung mati dalam penyesalan. Saint Norland berada di level 18, sebanding dengan Guardian di Faelor. Selain itu, Saint mana di Norland yang tidak memiliki setidaknya beberapa Rune pada mereka? Hanya mereka yang memiliki kekuatan untuk menghadapi puluhan ribu pasukan sendirian.

Ketika Rolf sedang melakukan pembantaian di atas tembok kota, Richard telah menempuh jarak seratus meter terakhir. Tarikan tali kekang membangkitkan pekikan yang panjang dari kuda perangnya saat dia berubah arah, sekarang bergerak secara diagonal ke gerbang depan.

Dengan menunggang kuda, Richard mengacungkan Twin of Destiny untuk menembakkan lima bola api secara berurutan. Setiap mantra mendarat di posisi yang tepat, tepat lima belas meter dari yang terakhir. Dengan dorongan dari staf, bahkan bola api biasa ini cukup kuat. Gelombang api menutupi seluruh menara penjaga dalam sekejap, dengan bahkan Rolf tenggelam di dalamnya!

Tembakan ini telah mencakup area yang sangat luas, tetapi Richard tahu pengaruhnya terbatas. Rolf dilindungi oleh energi santa-levelnya, dan Kellac telah melantunkan mantra resistensi sihir padanya sebelum serangan itu. Kerusakan dari mantra itu sangat kecil; bahkan para penjaga Camp Bluesquare telah mengalami cukup banyak pertempuran sempat bereaksi dengan tepat. Mereka jatuh ke tanah begitu mereka melihat bola api diluncurkan, melindungi kepala mereka yang rentan. Jadi, ketika gelombang panas berlalu, hanya mereka yang terlalu dekat dengan benturan yang menderita kerusakan parah.

Namun, serangan ini hanya dimaksudkan untuk mendapatkan waktu bagi pasukan di belakangnya. Sementara para Warior di puncak tembok sibuk, 200 pelempar sudah menyerang dalam jarak dua puluh meter dari kota!

“Rolf! Pergi dari atas!” Suara Richard terdengar, diperkuat dengan sihir.

Sword Saint itu berkobar seperti angin, setiap gerakan mengirim darah terbang saat dia membunuh sesuka hatinya. Semua prajurit biasa di atas tembok terpaksa berbaring tengkurap oleh bola api, dan sekarang mereka buru-buru mencoba merangkak. Untuk seseorang yang bangga dengan kecepatan dan tekniknya, dengan mantra Contruct War mendukungnya juga, mereka pada dasarnya adalah bebek.

Selusin orang tewas di bawah pedangnya dalam sekejap. Karenanya, sedikit keraguan muncul di matanya ketika dia mendengar peringatan Richard. Dia tidak segera pergi, malah memotong kepala prajurit lain dengan punggung tangannya. Dia pikir Richard mungkin hanya akan membombardir bagian atas tembok lagi, tetapi dengan dua mantra ilahi padanya bahkan mantra kelas 6 dia bisa menahan setidaknya satu gelombang.

Bahkan ketika dia ragu-ragu, perasaan bahaya yang ekstrem tiba-tiba menyerangnya. Ekspresinya berubah seketika, telinganya bergetar ketika dia mendengar peluit yang sangat tajam dengan cepat semakin dekat. Dia tidak berpikir lebih lama, berteriak ketika dia membalik dinding dan masuk ke kamp.

* CRASH! * Saat masih di udara, Rolf mendengar suara keras di dinding. Semuanya tiba-tiba menjadi sangat sunyi, bahkan teriakan yang menyedihkan pun dibungkam. Bagian atas dinding telah tumbuh diam.

* Boom! * Suara ledakan akhirnya memecah keheningan ketika menara penjaga kayu tiba-tiba runtuh.

Sword Saint itu merasakan tenggorokannya mengering. Serangan macam apa yang bisa menyebabkan hal seperti itu? Ini adalah pembantaian yang kejam! 

Suara tergesa-gesa terdengar di langit dan kelelawar besar melintas di dinding. “Tetap dekat dengan tembok” suara Richard terdengar sekali lagi.

Kali ini, dia mendengarkan. Rolf mendekat ke gerbang kota, mengabaikan lebih dari seratus prajurit musuh yang membidiknya pada saat yang sama. Peluit tajam lainnya membuat jantungnya berdebar ketakutan, kapak terbang mendarat tepat di antara pasukan yang membela di belakang gerbang kota. Kapak tulang ini yang memiliki ukuran yang sama dengan kapak memiliki kekuatan yang luar biasa, bahkan membelah beberapa Warior sial. Kapak terdekat mendarat hanya lima meter dari gerbang kota, angin yang tajam menyebabkan rambut Rolf terbang!

Dia tiba-tiba merasakan kulit kepalanya mati rasa. Seratus prajurit haus darah telah di depannya beberapa saat yang lalu, tetapi sekarang kurang dari setengah dari mereka masih bisa berdiri setelah gelombang.

Io juga bergegas ke bawah kota, turun dari kudanya dengan lancar. Dia menyilangkan tangan di depan dadanya begitu dia menemukan sikapnya, dengan asumsi sikap tinggi seolah-olah dia berada di kuil dan mulai melantunkan doa. Suara nyanyiannya berdering dengan mantera demi mantera, mantra ilahi yang menyerbu humanoids yang mengisi daya.

Gelombang pertama prajurit memiliki tombak baja berat di tangan mereka. Mereka melemparkan senjata-senjata ini ke dinding kamp dengan teriakan, menanamkannya jauh ke dalam struktur hanya menyisakan bagian pendek mencuat keluar. Tombak yang dilemparkan oleh dua deret prajurit membentuk dua deret tangga yang bisa dibawa seseorang ke atas tembok.

Gangdor, dengan baju besi lengkap dan kapak di tangannya, berteriak ketika dia bergegas ke dinding. Dia menyerbu bagian atas tembok dengan bantuan pijakan baru ini, melompat ke kamp di sisi lain. Tanah bergetar sedikit; dia mendarat dengan dua kaki. Teriakan haus darah khasnya kemudian beresonansi sepanjang langit malam!

Mengikuti Gangdor adalah lima baris humanoids dengan kapak satu tangan. Dengan kekuatan level 9 mereka, mereka tidak menghadapi kesulitan dalam menggunakan pijakan untuk melewati tembok kota yang tingginya hanya enam meter.

Sisa prajurit di belakang gerbang terbunuh dalam beberapa tarikan napas, yang diikuti dengan gerbang Camp Bluesquare perlahan-lahan terbuka.

Semua ini terjadi sangat cepat. Sementara lonceng alarm berbunyi di langit, gerbang kemah sudah ditembus oleh metode gemuruh Richard. Para prajurit di kamp baru saja melesat keluar dari barak mereka, bahkan tidak berkumpul dalam formasi mereka.

Jauh di dalam kamp, aura yang kuat tiba-tiba melonjak ketika raungan kasar terdengar, “Siapa yang mencari mati disini?!”

Raungan ini saja sudah cukup bukti bahwa ini adalah Saint! Seorang pria jangkung dan kokoh yang bermandikan api segera bergegas menuju tembok kota dengan langkah besar. Dia memegang tombak baja besar, speartip yang sama menyala dengan energi berapi-api. Dia menatap Rolf yang berada di atas tembok ratusan meter jauhnya, matanya menyipit ketika dia berteriak sekali lagi, “Kau tak tahu malu, apa yang kau lakukan di sana dengan prajurit biasa? Bawa pantatmu ke sini dan biarkan aku memotongmu, kau bajingan tak berperasaan!”

Wajah Rolf memerah karena marah. Saint ini stabil di level 17, tetapi dia tetap tidak takut ketika dia melangkah keluar dari massa, menyeret pedangnya ke lantai. Ujung itu menghasilkan banyak percikan api.

Kedua Saint dengan cepat mendekat, tetapi beberapa saat sebelum mereka akan bentrok, Rolf tiba-tiba menunjukkan senyum jahat. Dia mengeluarkan gulungan yang sangat bagus dari sakunya, diam-diam membacakan sesuatu. Gulungan itu tiba-tiba menghasilkan kilau menarik yang menyelimuti pendekar pedang itu secara keseluruhan.

Spearman kekar terkejut, menempatkan semua perhatiannya pada Rolf. Sementara dibutakan oleh kilau yang tak terduga, dia mengambil dua langkah mundur dan meletakkan tombaknya di tubuhnya. Api di sekelilingnya berkedip ketika energinya memancar keluar; Rolf tidak menyaingi dia, karena pendekar pedang itu bertindak begitu meyakinkan jelas berarti dia mengandalkan gulungan ini.

Cahaya kuat menghilang dalam sekejap mata, membuat Rolf diselimuti baju besi bersinar yang memancarkan kekuatan ilahi. Pedang di tangannya telah menghilang, digantikan oleh pedang dua tangan raksasa yang sepenuhnya terbuat dari cahaya emas gelap. Pedang itu memiliki karakter ilahi yang tak terhitung jumlahnya mengalir di atasnya.

Seringai masih di wajahnya, Rolf menjentikkan pergelangan tangannya. Pedang raksasa itu secepat kilat, menebas ke bawah.

Saint lawan dengan cepat mundur, tombak baja di tangannya dengan cepat menangkis serangan itu. Pedang dan tombak berdentang, membiarkan percikan terbang lepas. Lengan pria kekar bergetar, kekuatan pedang raksasa ini begitu besar hingga aneh. Ini jelas bukan kekuatan yang bisa dimiliki Rolf. Pria itu tidak dapat mendorongnya sepenuhnya, memaksakan mundur beberapa langkah sebelum dia bisa mendapatkan kembali pijakannya.

Pria kekar itu tampak kewalahan. Dia kemudian melirik pedang raksasa di tangan Rolf, tiba-tiba berteriak dengan ketakutan, “Senjata ilahi!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded