City Of Sin Book 1 Chapter 102 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 102

Benih Takdir

Ada dua cara bagi keluarga di Faust untuk meningkatkan posisi mereka. Yang pertama adalah konflik langsung, sementara yang lain adalah apa yang saat ini terjadi pada Archerons — untuk memiliki keberuntungan yang sangat tinggi hingga mereka akan menerima berkat dari para dewa. Perluasan pulau di sini adalah sekunder; yang lebih penting adalah itu membuktikan keluarga memiliki rahmat Naga Abadi untuk sementara waktu, setidaknya untuk tahun berikutnya dan paling banyak untuk tiga tahun berikutnya. Meluncurkan serangan frontal pada keluarga seperti itu di Faust kemungkinan akan menghasilkan konsekuensi yang mengerikan, seperti setetes berkat yang diterima oleh keluarga yang menyerang itu sendiri.

Namun, ada sangat sedikit keluarga yang benar-benar melakukan ini sepanjang sejarah Faust, salah satu faktor yang berkontribusi adalah keacakan dan ketidakpastian dari rahmat dari para dewa. Selain itu, tanpa kekuatan untuk membuat peringkat seperti itu menjadi dasar, itu semua akan menjadi kemuliaan palsu. Hampir tidak mencapai peringkat seperti itu tidak akan memastikan bahwa keluarga dapat mempertahankannya untuk waktu yang lama di masa depan. Kecuali jika keluarga telah membuat persiapan yang cukup untuk mendaki hierarki, akan sia-sia untuk mencoba keberuntungan mereka. Sebagai contoh, pulau-pulau di lapisan ketujuh tidak memiliki pertahanan sihir, sementara ada sihir ilahi yang melindungi pulau-pulau di keenam.

Ini bukan pertama kalinya Gaton mempersembahkan korban. Untuk mengubah orbit pulau diperlukan keberuntungan, ya, tapi itu harus datang dari berkat pengorbanan. Sayangnya, sepertinya Richard telah meninggalkan setengah dari berkah yang diberikan kepadanya untuk Archerons.

Tiba-tiba, sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun, Gaton menjadi pucat. Pastor besar Ferlyn juga mengungkapkan keterkejutan dari samping, tangan yang memegang tongkat sihirnya mulai bergetar tak terkendali.

“Ini …” Gaton kaget. Dia segera memandang ke arah pendeta tinggi Ferlyn, berharap dia menjadi diri yang tenang dan elegan seperti biasanya. Namun, yang menyambutnya adalah pandangan takjub yang tak terkendali, harapan, dan kekaguman yang menggelegak.

Mordred, meskipun terlambat beberapa saat, memiliki perubahan ekspresi yang sama. Dia melihat ke langit yang tak berujung di atas gereja, di mana hati nurani yang sangat besar perlahan turun.

Di luar itu, semuanya damai dan tenteram. Baik itu para ksatria Gaton yang lain atau anggota klerus lainnya yang lebih jauh, tidak satupun dari mereka yang mengetahui peristiwa itu sama sekali. Satu-satunya hal yang mereka sadari adalah perilaku aneh Master mereka, yang mendapat berbagai tatapan.

Pastor besar Ferlyn mencoba yang terbaik untuk mempertahankan ekspresi tenang, meskipun suaranya tidak berhenti bergetar. Dalam suara rendah, hampir bergumam, dia berkata, “Ini adalah hati nurani utama dari Naga Abadi, keajaiban sejati! Ini tidak mungkin, itu hanya jantung dari raja iblis tingkat rendah, bagaimana itu menarik turunnya dari hati nurani Naga Abadi yang perkasa?”

Tiba-tiba, dia berbalik untuk menatap Gaton, mata bersinar seperti bintang. “Marquess! Persembahan apa lagi yang Kau persiapkan?”

Meskipun terkejut setelah mendengar bahwa ini adalah hati nurani utama dari Naga Abadi, Gaton dapat bersantai, melonggarkan saraf tegangnya. Sambil tersenyum getir, dia mengangkat bahu, “Hanya itu yang ku tawarkan. Ini adalah Gereja Naga Abadi, bagaimana aku bisa menyimpan rahasia dari mu?”

Kilau menyilaukan dari mata pendeta agung Ferlyn mulai redup. Tanpa mengatakan apa-apa lagi, dia menatap pilar cahaya dengan semangat, keyakinan, dan ketulusan yang luar biasa. Sangat disayangkan bahwa bahkan dia tidak bisa melihat melalui layar yang terbentuk dari kekuatan Naga Abadi. Bahkan status nya sebagai atasan tidak memberinya hak untuk mengganggu upacara yang bukan miliknya.

Tiba-tiba, Pastor Besar Ferlyn mencondongkan kepalanya ke arah Gaton. Dengan suara pelan yang disembunyikan, dia berbisik, “Marquess Gaton, Aku ingat kau mengatakan kalau Richard akan melakukan ekspedisi ke berbagai pesawat segera?”

“Itu benar, aku sudah menyiapkan tanda kedua yang cocok untuknya, Aku sudah mendirikan pijakan di sana” jawab Gaton.

“Aku memiliki seorang murid, seorang Pendeta level 8 bernama Flowsand. Ku harap Kau dapat memberinya tempat di tim inti Richard”

Dengan ekspresi tegas, Gaton bertanya, “Orang yang sama yang menerima gelar ‘Fajar’?”

Ferlyn mengangguk, “Itu dia.”

Gelar tidak diberikan sendiri di Gereja, melainkan diberikan oleh Naga Abadi setelah seseorang menerima berkat yang cukup. Hanya dua pejabat Gereja di Faust yang diberi gelar seperti itu, Ferlyn Cahaya Pertama Fajar, dan Flowsand Fajar.

Bergumam pada dirinya sendiri, Gaton mengangguk berulang kali sambil menandakan persetujuan. “Tentu saja!”

Pastor besar Ferlyn tertawa, kecantikan ilahi segera menerangi segalanya di depan mata semua orang. Menjangkau lengannya, dia meletakkannya di dada Gaton, berjanji, “Gaton, jika kau memenuhi janji ini, kau akan memiliki tingkat persahabatan tertinggi dari ku selama sepuluh tahun.”

Gaton menyeringai. Efek dari persahabatan Ferlyn pada Archerons, bahkan jika hanya pribadi, adalah aset berharga dalam Faust yang akan memiliki efek yang jelas. Batas waktu hanyalah sesuatu yang akan dikenakan oleh pendeta dari Naga Abadi pada apa pun, itu adalah cara mereka mengekspresikan kepercayaan mereka.

Ferlyn menambahkan, “Richard belum memilih pengikutnya, bukan? Bagaimana dengan pengawal jiwanya? Ada kandidat?”

“Ada beberapa kandidat yang cocok dari kamp kematian kami baru-baru ini. Dia akan memilih untuk dirinya sendiri ketika saatnya tiba. Tapi ya, tidak ada cukup banyak pengikut di tim intinya” jelas Gaton.

Pastor besar Ferlyn tersenyum penuh arti. “Aku mendengar bahwa pasukan yang tiba di Pelabuhan Mokoff minggu depan cukup bagus. Morfan, kepala pelabuhan di sana, masih berutang budi padaku”

“Aku mengerti,” jawab Gaton dengan anggukan …

Pada saat itu, Richard yang berada di dalam layar sangat terkejut, tidak dapat memulihkan otonomi tubuhnya. Keinginan dan jiwa yang dia anggap kuat benar-benar terhuyung-huyung dengan riak waktu, mengancam akan runtuh dan menghilang kapan saja. Ini bukan serangan yang disengaja, hanya efek lanjutan dari turunnya Naga Abadi. Namun, keinginan naga itu terlalu kuat. Bahkan jika itu telah memperlambat turunnya, itu masih memunculkan gelombang waktu seperti tsunami.

“Manusia …” Suara Naga Abadi terdengar sekali lagi dalam jiwa Richard. Kali ini, keberadaan yang tangguh hanya membiarkan seutas kesadaran masuk ke dalam jajaran altar, dan kekuatan gema jiwa terbelah dua. Pertama kali berseru, jiwa Richard nyaris hancur.

“Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda, Naga Abadi yang perkasa?” Richard menjawab dengan gigi terkatup, nyaris tidak berpegang pada kesadarannya yang tidak stabil.

“Mortal, Aku melihat persembahan dari mu yang menyenangkan ku. Tempatkan mereka di altar, dan Kau akan memiliki gelar dan berkat”

Penawaran?   Richard bingung karena kata-kata: dia sudah memberikan semua persembahan … Kecuali — dia tiba-tiba memikirkan sesuatu. Dia melirik gading di gelang di pergelangan tangan kirinya, itu memancarkan cahaya emas pucat, kekuatan waktu. Hadiah dari Mountainsea inilah yang telah menarik keinginan utama Naga Abadi!

Pikiran Richard segera beralih ke gadis barbar itu. Seseorang dengan pelukan seberat gunung, dengan latar belakang terbesar dan kekayaan luar biasa, tetapi yang tidak pernah mengambil semuanya dalam hatinya … Dia tidak ragu cukup lama.

“Naga Abadi Yang Mahakuasa, maafkan aku atas kelalaianku. Gelang ini adalah hadiah dari teman saya, Saya khawatir saya tidak bisa menawarkannya kepada Anda” Sulit mengatakan ini, tetapi Richard tegas.

“Manusia, semua yang kau hargai sekarang pada akhirnya akan berubah menjadi ketiadaan.”

“Tapi ini yang aku hargai sekarang, memilikinya sekarang sudah cukup bagiku!”

Hati nurani Naga Abadi nampak terguncang, meskipun itu berdering lagi dalam kesadaran Richard sesudahnya, “Manusia, jika kau berubah pikiran setelah hari ini, kau dapat menawarkan pengorbanan kepadaku di salah satu gereja ku”

Segera setelah itu, hati nurani yang tak terlukiskan dengan lembut memudar, membuat Richard terengah-engah. Dia berbaring lumpuh di tanah, begitu lemah hingga dia nyaris tidak memiliki kekuatan untuk menggerakkan jarinya. Ketika hati nurani raksasa perlahan naik di atas, dia hampir bisa merasakan jiwanya diangkat dan ditarik keluar dari tubuhnya. Namun, dia benar-benar melihat bahwa ketika hati nurani utama dari Naga Abadi pergi, sepertinya ada beberapa titik cahaya yang jatuh dari atas kepala, menyatu dengan bola waktu yang masih mengambang di langit di atas altar. Tiba-tiba, riak kekuatan kehidupan yang sangat kuat meledak dari lingkup waktu

Setelah menarik napas, Richard berhasil berdiri dan berjalan menuju ruang waktu, meskipun dengan banyak kesulitan. Ini adalah hadiah terbesar, meskipun dia tidak tahu apa yang ada di dalamnya. Namun, tidak peduli apa yang dulu dipegangnya, Richard benar-benar tidak memiliki harapan setelah menolak permintaan Naga Abadi. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh bola waktu, menyebabkan ledakan cahaya yang kuat. Telur hijau gelap muncul di telapak tangannya segera setelah itu, memancarkan kekuatan hidup yang kuat yang bisa dirasakan bahkan di luar.

Setelah menerima telur aneh itu, Richard hanya mendapat pesan singkat di benaknya. Bahkan, itu sangat singkat hingga hanya ada satu kata, “Benih.”

Benih? Benih apa?

Sementara Richard dibiarkan bingung, kecemerlangan altar sudah memudar. Sekali lagi itu menjadi menara batu yang ditinggalkan yang terkikis oleh pasir dan angin. Layar waktu juga perlahan-lahan berserakan.

Ketika Richard berdiri dengan bingung di depan altar, membawa ‘benih’ di tangannya, Pastor Besar Ferlyn sudah berteriak dengan ketakutan, “BAGAIMANA MUNGKIN BENIH ?!”

“Benih? Apa itu?” Sebuah kilatan berkedip di mata Gaton; meskipun dia tidak tahu benih apa itu, dia bisa tahu dari kulit Ferlyn yang mengerikan bahwa itu pasti sesuatu yang tidak biasa.

Dengan ekspresi yang rumit, Pastor Besar Ferlyn mulai menjelaskan dengan lambat, “Ini secara resmi disebut benih, tetapi secara pribadi kami menyebutnya sebagai benih takdir dan kehancuran. Itu adalah berkat yang sulit untuk digambarkan; tujuan spesifiknya adalah salah satu informasi Gereja yang paling rahasia, yang tidak boleh bocor. Ini adalah berita baik dan buruk bahwa Richard dianugerahi benih. Di sisi yang baik, ia akan dapat memberikan kejutan besar pada musuh-musuhnya di banyak sekali pesawat. Namun, perjalanannya harus dibawa ke depan. Kita tidak bisa membiarkan benih berakar di Norland, ia harus memasuki pesawat lain dalam waktu satu bulan. Permintaan ini … Kau bisa menganggapnya sebagai perintah ilahi dari Naga Abadi sendiri”

Meringis, Gaton meraih bahu Richard dan menariknya ke samping. Sambil mengerutkan kening, dia bertanya, “Hanya satu bulan?”  

“Paling banyak sebulan. Semakin awal dia pergi, semakin sedikit kerusakan pada berkat sakralnya” Ferlyn tegas dalam keputusannya.

“Bagaimana dengan Flowsand?” Gaton mencoba mengeluarkan Ferlyn dari arah lain.

“Tentu saja dia akan ikut”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded