City Of Sin Book 1 Chapter 104 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 104

Persiapan

“Persiapan seperti apa yang harus ku buat” Richard bertanya, “Aku juga akan membutuhkan sejumlah bahan Sihir untuk membuat rune dasar”

“Itu sudah kita miliki, tetapi tidak banyak. Teleportasi planar membutuhkan sejumlah besar kristal ajaib, dan terowongan tidak stabil untuk pesawat baru sehingga benda-benda magis yang kuat dapat merusak koneksi. Pesawat yang akan Kau jelajahi kali ini hanya kelas rendah, sehingga Party mu akan lebih penting daripada persneling. Sebagian besar kristal ajaib kami akan dialokasikan ke arah teleportasi”

Richard mengangguk mengerti.

Gaton mendengus, dan kemudian dengan sungguh-sungguh berkata, “Nak, kau sudah dewasa. Ada sesuatu yang harus kukatakan padamu. Ketika Kau masih muda, ibumu melakukan upacara pencerahan bersama mu, kan?”

Jantung Richard melompati beberapa detakan. Insting murni memberi tahu dia bahwa rahasia upacara ini tidak dapat diungkapkan kepada siapa pun. Setelah mendapatkan berkah kebijaksanaan dan kebenaran dari Codex Alucia, dia merasa perlu untuk tetap diam tentang hal itu.

Namun, Gaton tidak menunggu balasannya, “Aku mendengar bahwa ada cegukan kecil selama upacara, yang akan mengubah hidup mu dari kehidupan manusia biasa. Makhluk Nightmare cenderung mengganggu hidup mu di tahun-tahun berikutnya, muncul secara acak dengan jumlah dan kekuatan yang tidak diketahui. Berurusan dengan mereka akan cukup sederhana: cukup hancurkan mereka dengan mantra mu. Ingatlah bahwa api dan es tidak begitu efektif melawan mereka” Tampaknya ada sedikit penyesalan dalam pandangan Gaton.

“Tetap waspada, dan terus berusaha tumbuh dalam kekuatan. Besok akan menjadi perhentian pertama perjalanan mu, kamp pelatihan kematian Keluarga Archeron. Rakyat jelata dan budak keluarga dilatih di sana, dipersiapkan menjadi ahli melalui hukum rimba. Pilih siapa pun yang Kau inginkan untuk menjadi pengawal jiwa mu, tetapi perhatikan pilihan yang Kau buat. Aku hanya memiliki satu kontrak jiwa dengan ku, dan biasanya satu-satunya cara untuk mendapatkannya adalah berkat dari Naga Abadi. Jangan berpikir untuk mendapatkan salinan kedua dalam waktu dekat. Pergilah ke Pelabuhan Mokoff sesudahnya, dan temukan kepala pelabuhan Morfan dan katakan padanya Kau di sana untuk mengambil beberapa budak. Dia akan mengatur segalanya untuk mu, dan Kau dapat memilih prajurit yang paling cocok. Ingatlah untuk memperhatikan kualitas, bukan kuantitas”

Gaton tampaknya menyadari bahwa ia tumbuh bertele-tele, “Baiklah Nak, apa Kau punya sesuatu untuk dikatakan pada ku?”

Richard berpikir dengan sungguh-sungguh, tetapi akhirnya menggelengkan kepalanya. “Mari kita bicarakan lagi ketika aku kembali hidup-hidup”

Tepat ketika Richard akan pergi, Gaton memanggilnya. “Benar, aku lupa sesuatu! Aturan pertama Archerons! Sebelum Kau pergi ke pesawat yang berbeda, Kau harus memilih pendamping. Setidaknya satu. Dan lakukan itu untuk orang tuamu hari ini! Sedangkan untuk mengepak barang-barang mu, serahkan ke pengurus keluarga Ayo, katakan padaku, siapa yang kau inginkan sebagai pasanganmu? Jangan malu, ucapkan saja namanya! Ah, benar juga, sebagai penonton, aku punya saran yang bagus, ingin mendengarnya?”

“Siapa? Demi?” Tanya Richard. Di antara remaja yang dia lihat, Demi memiliki potensi paling besar.

“Tentu saja bukan gadis itu! Ini sepupumu, Earl Alice” Gaton menyeringai.

“Apa?” Richard hampir berteriak.

Dalam beberapa waktu terakhir, Alice telah menjadi bintang yang naik di antara Archerons, yang kedua setelah Gaton. Setelah menjadi Earl baru-baru ini, pangkat dan tanah feodalnya berada di urutan kedua setelah Gaton dan Marquess Sauron.

Alice berbeda dari Gaton yang mengandalkan tiga belas ksatria. Dia memiliki kekuatan strategis yang luar biasa, dan komando besar di medan perang. Ada kesepakatan tak terucap dalam keluarga bahwa dia akan melebihi bahkan Gaton jika mereka memiliki daya tembak yang sama.

Richard pernah bertemu Alice sekali, ketika dia terjebak dalam persekongkolan dengan Faulk. Cantik dengan rambut merah berapi-api, bekas lukanya dan niat membunuh yang ditunjukkan dengan pedang raksasa itu meninggalkan kesan mendalam padanya. Alice Archeron adalah nyala api badai dari seorang wanita ditambah dengan sepasang mata sedingin es. Jika dia menggambarkannya berdasarkan insting, dia dibungkus oleh api dan kilat.

Tidak ada yang bahkan berpikir untuk menjadi mitra dewa perang semacam itu.

Richard tersenyum getir, “Ini … Earl Alice tidak akan menyetujuinya, kan?”

“Dia akan. Karena dia tidak akan dapat menemukan pasangan yang lebih baik daripada dirimu. Jika dia tidak setuju, itu juga sangat mudah, mulai saja konferensi Tetua! Oke, aku akan memasangkan kalian berdua sekarang! Lagipula Orang tua mu memiliki keputusan akhir di dewan!” Gaton dipenuhi dengan kepercayaan diri, tetapi Richard merasa seakan senyum ayahnya mengandung sedikit konspirasi.

“Cepat dan pilih seseorang untuk saat ini. Kau dapat memiliki lebih dari satu, Adapun sepupu mu yang lebih tua, kita dapat mengesampingkannya, dia sudah kembali ke negerinya. Aku mendengar tempat yang baru saja ditaklukkan nya sedang dalam kekacauan. Andai saja dia menunggu dua hari lagi untuk kembali!” Kata Gaton dengan kecewa.

Richard bisa merasakan bahwa dipasangkan dengan earl akan berakhir dengan tragedi. Saat ini, ia masih memiliki kekhawatiran dan kontradiksi yang mengalir jauh di dalam hatinya. Dia belum merasa dekat dengan Archerons, bahkan jika dia tidak pernah bisa memutuskan hubungannya dengan mereka.

Setelah merenung sebentar, sesosok bayangan muncul di benaknya, dan dia segera berbicara. “Aku memilih Coco, dan aku akan memilih yang berikutnya ketika aku kembali”

“Coco?” Gaton terkejut. Ini kata yang sama sekali asing baginya.

“Coco, Mary, Archeron.” Richard meludahkan setiap kata. Sikapnya yang dingin membuat Gaton tahu bahwa tidak ada diskusi lebih lanjut yang diperlukan tentang masalah ini.

Gaton tidak memikirkan masalah ini lebih jauh. Sebaliknya, dia menatap Richard jauh di mata dan berkata, “Nak, ingat ini. Setelah Kau tiba di pesawat baru, setiap keputusan mu akan memengaruhi hidup dan mati pengikut mu. Tidak ada tempat untuk impulsif ketika kau membuat keputusan! Pengurus rumah!”

Pintu sedikit terbuka, dan pembantu keluarga tua itu berjalan masuk. Gaton menunjuk Richard dan memerintahkan, “Bawalah anak ini ke … umm … Coco. Dia akan menjadi pasangannya untuk selanjutnya!”

Pengurus rumah itu terkejut, tetapi ia dengan cepat kembali ke ketenangan normalnya sebelum membawa Richard bersamanya.

* BANG! * Setelah Richard pergi, Gaton menghancurkan tinjunya di atas meja.

Dia masih tidak ingat siapa Coco itu! Itu hanya bisa berarti satu hal: gadis itu sama sekali tidak memiliki kemampuan khusus. Dia tidak berbeda dari anggota keluarga biasa.

Setelah beberapa waktu, wajah hijau Gaton kembali menjadi kulit normal. Dia menghela nafas, dan menggelengkan kepalanya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded