City Of Sin Book 1 Chapter 105 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 105

Pasangan

Pengurus Keluarga membawa Richard ke bagian pulau yang belum pernah dikunjunginya, membimbingnya melewati koridor yang suram sampai mereka tiba di tangga.

Ini adalah bangunan enam lantai, terletak di belakang kastil. Tidak ada tata letak khusus untuk konstruksi dan kamar-kamarnya sangat sempit, dengan banyak orang dipaksa masuk ke dalam ruang terbatas. Ada total lima bangunan seperti itu, dibangun untuk cabang Keluarga Archeron dan budak terbaik, serta pejabat tinggi dan ksatria muda.

Karena area pulau terapung yang relatif kecil, dua hingga empat orang akan berbagi satu kamar. Namun, Coco berada di lantai paling atas yang dialokasikan untuk kaum muda keluarga. Itu adalah kamar-kamar single, karena pasangan mereka belum diputuskan dan mereka membutuhkan kemudahan untuk masuk dan pergi.

Pengurus keluarga tampaknya sangat akrab dengan semua orang di pulau terapung. Meskipun ada budak yang membungkuk ke arahnya di sepanjang jalan, dia tidak berhenti dan meminta petunjuk. Sebagai gantinya, dia membawa Richard ke sebuah kamar di ujung koridor, dan mengetuk pintu.

“Siapa itu?” Suara lembut Coco muncul dari balik pintu.

Pengurus keluarga melaporkan namanya, dan Coco tampak terkejut, “Ah, tolong tunggu sebentar” Beberapa saat kemudian, Coco membuka pintu. Dia menggunakan selendang yang menutupi bahunya, menutupi bagian atas tubuhnya, dan gaun putih yang membentang ke kaki. Kakinya yang putih pucat yang menginjak karpet tampak agak mencolok. Waktu sekarang sangat larut malam, dan sepertinya Coco sudah bangun dari tidurnya.

Bagi para remaja dari keluarga cabang Archeron, pembantu keluarga  itu adalah figur otoritas sekunder di belakang Gaton sendiri. Ini lebih untuk keluarga yang lebih lemah. Maka, begitu dia mendengar pembantu Keluarga itu berdiri di luar, Coco segera bangkit dan melilitkan selendang di sekeliling dirinya tanpa baju ganti.

Dia menatap pengurus keluarga, dan kemudian pada Richard yang berdiri di belakang, seolah-olah memahami segalanya. Dia segera membungkuk, “Apa kita akan melakukan percobaan sihir sekarang? Mohon tunggu beberapa menit, aku akan ganti baju sebentar!”

Bagi Coco, pekerjaan ini jauh lebih penting daripada tidurnya.

Pengurus Keluarga menghentikannya, berbicara dengan nada tidak tergesa-gesa, “Tidak, ini tidak ada hubungannya dengan eksperimen sihir. Coco Mary Archeron, Anda mendapat kehormatan dipilih oleh tuan muda Richard sebagai pasangan pertamanya. Karena tuan muda harus berangkat besok siang, dia akan menghabiskan malam bersamamu”

“Apa?!” seru Coco terkejut, dan wajahnya berubah pucat saat dia tanpa sadar mundur dua langkah.

Pengurus keluarga tidak akan mengulangi hal yang sama untuk kedua kalinya. Sebaliknya, dia pergi ke samping dan berkata pada Richard, “Tuan muda, tolong masuk. Juga, saya akan membangunkan Anda pukul lima pagi untuk sarapan. Kita akan berangkat jam enam tiga puluh. Perjalanan besok cukup panjang, jadi tolong sedikit menahan diri malam ini”

Richard mengangguk dengan ekspresi acuh tak acuh.

Pengurus keluarga berbalik untuk pergi, tetapi Coco berlari keluar dari kamarnya, menarik tangannya dan bertanya dengan sungguh-sungguh, “Tuan! Bagaimana mungkin saya? Anda pasti telah melakukan kesalahan. Ya, itu hanya kesalahan!”

Pengurus keluarga tidak mencoba menarik tangannya atau menjelaskan, dan tampaknya tidak terganggu oleh kata-kata dan tindakan Coco. Dia hanya membungkuk dengan elegan pada Coco, tetapi kurangnya penjelasan memastikan bahwa semua ini tidak salah. Faktanya, pembantu keluarga tua yang berusia lebih dari enam puluh tahun ini tidak pernah melakukan kesalahan dalam 20 tahun terakhir.

Richard yang masih berdiri di dekat pintu berkata dengan acuh tak acuh, “Tidak salah, aku memilihmu.”

Mulut kecil Coco terbuka lebar, dan dia terkejut sesaat. Setelah itu, dia bergegas ke sisi Richard dan membungkuk dalam-dalam, “Tuan muda Richard, tolong pertimbangkan lagi! Saya tidak memiliki kemampuan garis keturunan, dan saya hanya seorang ilusionis level 2 tanpa bakat lain. Orang biasa seperti saya tidak bisa ditandingi dengan bakat Anda yang tiada tara. Saya pasti tidak akan bisa melahirkan anak yang luar biasa! ”

Alis Richard berkerut, dia bisa merasakan bahwa reaksi dan kata-kata Coco terlalu tidak sesuai dengan situasi. Tidak peduli alasan apa pun yang mungkin dia miliki, amarah mulai membengkak dalam di kepalanya. Anak muda mana pun yang penuh semangat, jika ditolak dengan cara yang terus terang seperti itu, pasti akan marah.

Suara Coco agak keras, dan beberapa pintu di koridor terbuka. Kepala keluar dari pintu-pintu ini, milik pria dan wanita muda. Ketika mereka melihat apa yang terjadi, mereka meludahkan lidah mereka dengan bercanda atau tersenyum sopan pada pengurus keluarga sebelum kembali ke kamar mereka. Wajah-wajah beberapa wanita muda dipenuhi dengan kecemburuan dan rasa iri. Mereka tidak dapat menyatukan mengapa Coco, yang satu-satunya positif adalah penampilannya, akan dipilih oleh Richard. Apakah dia beruntung atau karismatik, dan jika demikian mengapa mereka tidak menyadarinya sebelumnya?

Richard mendengar kutukan dari para wanita muda, tetapi bertindak seolah-olah dia tidak melakukannya. Dia memandangi wajah Coco yang pucat, juga matanya yang mulai berkaca-kaca. Dia mengangkat kepalanya dan bertanya kepada pembantu keluarga, “Masih bisakah Aku berganti pasangan?”

Mata pengurus rumah tangga tidak mengkhianati pikirannya, dan dengan nada suara yang tidak berubah, dengan tidak ada kekurangan atau rasa hormat yang berlebihan, dia menjawab. “Ini pilihanmu, dan itu sudah disetujui oleh Master. Sekarang setelah secara resmi mulai berlaku, bahkan lebih sulit untuk mencabutnya. Jika Anda memiliki kandidat yang lebih baik di hati Anda, saran saya sendiri adalah Anda harus memilih lagi. Bagaimanapun, Anda memiliki banyak pilihan yang diberikan kepada Anda. Otoritas kompleks yang diberikan kepada Anda, menurut pemahaman saya, terbatas hanya pada satu. Namun, jika Anda bersikeras mengubah dan memilih pasangan lain, itu bisa dilakukan. Tetapi itu membutuhkan persetujuan Master Gaton serta beberapa prosedur. Selanjutnya, Anda harus membuktikan apakah Anda menggunakan Coco sebelumnya atau tidak … “

Setelah penjelasan panjang dari pengurus rumah tangga, beberapa harapan tampaknya muncul di wajah Coco. Sepertinya dia ingin bicara, tetapi dia tidak sebodoh itu mengganggu pembantu keluarga, atau mencoba membujuk Richard lagi.

Tiba-tiba, langkah kaki tergesa-gesa terdengar di tangga, dan seorang pemuda tampan muncul di dekat tangga. Richard sepertinya memerhatikannya dan berbalik, tatapan dinginnya menyentuh pemuda itu. Pengurus keluarga juga berbalik, berdiri diam dan mengamatinya.

Dalam sekejap, suhu lantai enam sepertinya turun ke tingkat di bawah nol, menyebabkan beberapa orang menggigil.

Pria muda itu tiba-tiba menjadi kaku. Pandangannya beralih dari Richard, ke pengurus keluarga, dan kemudian ke Coco sebelum dia menatapnya dalam-dalam. Di bawah tatapan tajam pembantu keluarga itu, keringat mulai terbentuk di dahinya, menyebabkan dia tidak dapat berbicara. Dia menyapa pembantu keluarga dengan busur kaku, dan berkata, “Aku datang ke lantai yang salah” Dia berbalik, langkah kakinya yang berat sepertinya mencerminkan perasaan di hatinya.

Saat itu, suara Richard yang agak kejam terdengar, “Aku tidak berubah lagi, itu akan menjadi dia!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded