City Of Sin Book 1 Chapter 106 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 106

Pasangan

Suara Richard tidak nyaring, tetapi suaranya cukup jauh di koridor yang sunyi. Beberapa terengah-engah kecewa menyelinap melalui tenggorokan para wanita muda yang mengintip keluar kamar mereka, dan gedebuk besar bergema dari tangga seolah-olah sesuatu yang berat telah jatuh ke tanah. Wajah Coco tetap pucat, mulut kecilnya membuka dan menutup tetapi tanpa kata-kata keluar. Dia berdiri terpaku di tanah selama beberapa saat, tetapi Richard maupun pengurus keluarga tidak mendesaknya, seolah-olah mereka tidak memperhatikan perilaku abnormalnya. Dia akhirnya menundukkan kepalanya dan kembali ke kamarnya, menunggu Richard masuk.

Sebelum pintu ditutup, pengurus keluarga itu mengingatkan Richard untuk beristirahat dan tidak terlalu memaksakan diri.

Kamar Coco cukup kecil, berukuran hanya sepuluh meter persegi. Hanya tempat tidur kecil, lemari, dan meja yang dibutuhkan untuk membuatnya terlihat penuh. Namun, ruangan itu cukup rapi, dengan buku harian tergeletak di atas meja. Di samping buku harian itu ada pena bulu dan sebotol tinta. Sebuah vas anggrek duduk di ambang jendela, sesekali memancarkan aroma.

Tidak ada dekorasi tambahan di ruangan yang tenang ini, membuatnya tampak seperti milik putri seorang lelaki dari desa. Ruangan ini seperti sepetak bunga putih polos di tengah-tengah pulau-pulau terapung dan gunung berapi, bisa hancur kapan saja. Ruangan itu jelas bertema layaknya temperamen Coco.

Gadis itu berdiri di dekat pintu, tangannya memegangi roknya. Kepalanya tetap rendah, menyembunyikan ekspresinya, tetapi itu menunjukkan kegugupannya yang absolut.

Richard memandang kamar sekali lagi sebelum berjalan di depan Coco. Dia meraih rambutnya yang cokelat muda, membelai wajahnya sebelum mengangkat kepalanya yang tertunduk untuk membuatnya menatap matanya.

Gadis itu bergetar hebat ketika tangannya menyentuh kulitnya. Dia mencoba menundukkan kepalanya lagi, tetapi tangan Richard dengan kuat menahannya, membiarkannya tahu bahwa ini adalah permintaan yang tidak dapat ditolak.

Coco mengangkat kepalanya, matanya dipenuhi keputusasaan dan ketakutan. Air mata ingin mengalir, tetapi tidak mengalir. Dia tiba-tiba bersin, memeluk dirinya sendiri dan gemetaran seolah-olah pilek telah turun ke kamar. Dia memang merasa kedinginan— Tangan Richard sangat dingin, dan tatapannya semakin tajam.

“Jadi, selain dari orang-orang sepertimu, ada budak tingkat tinggi, penjaga, dan …” Richard diam sejenak, mengucapkan kata-kata berikut dengan niat, “… ksatria pemula di sini.”

Coco menggigil sekali lagi.

Richard tidak membiarkan pembicaraan itu berlanjut, alih-alih melepaskan tangannya dari dagunya dan membiarkan kepalanya membungkuk sekali lagi. Dia kemudian mulai membongkar tangan yang terbungkus di depan dadanya terpisah, meskipun dengan cara yang tidak tergesa-gesa. Selendang itu jatuh ke tanah, memperlihatkan dada wanita muda itu yang naik dengan cepat.

Kulit Coco putih seputih salju, dan bekas pembelahan bisa dilihat melalui gaun tidurnya. Payudaranya tidak seperti gunung yang angkuh seperti milik Demi, tetapi karena ukuran tubuhnya yang sempurna.

Tangan kanan Richard menyentuh leher Coco, membuatnya gemetar lagi. Namun, dia tidak menghiraukan penolakannya yang diam-diam, membawa tangannya ke bawah kulitnya sampai ke payudaranya. Jarinya menyentuh kerah gaun tidurnya, tetapi itu tidak berhenti. Dia malah menarik gaun itu ke bawah, mengungkapkan permukaan payudaranya. Tepat ketika semburat merah muda menampakkan diri, dia berhenti, tetapi tangannya tetap dalam posisi berbahaya itu.

Jantung Coco berdetak cepat, tetapi dia mengerahkan segenap kekuatannya untuk mengendalikan napasnya. Setiap gerakan besar dan payudaranya akan keluar dari gaun itu.

Pada saat ini, suara iblis terdengar di telinganya, “Wanita Archeron harus menjaga kesucian mereka sebelum seorang pasangan dipilih untuk mereka. Apa kau mematuhi hukum?”

Tubuh Coco membeku seperti patung, dan setelah beberapa waktu dia menganggukkan kepalanya dengan susah payah.

Richard tersenyum, menelusuri jari-jarinya di sepanjang daging yang terbuka sebelum berbicara, “Benarkah? Tapi aku tidak mempercayaimu. Bagaimana kalau kau membuktikannya pada ku sekarang?”

Setelah beberapa menit dalam posisi ini, Coco merilekskan tubuhnya yang tegang, dan tangannya jatuh ke samping ketika dia meninggalkan semua bentuk perlawanan. Tidak ada gunanya sama sekali untuk menolak sejak awal. Nasibnya telah ditetapkan saat ia menginjakkan kaki di pulau ini. Jika bukan Richard, orang lain akan memilihnya. Ini adalah tugas yang harus dia lakukan sebagai imbalan atas hak istimewa yang diterimanya. Jika dia tidak ingin melakukan hal seperti itu, dia harus pergi.

Coco tahu bahwa dia tidak bisa pergi. Begitu anak dari keluarga tersebut memperoleh kepekaan tertentu, mereka akan menyadari tugas yang harus mereka penuhi dan hak istimewa yang dapat mereka nikmati. Mereka harus menerima nasib.

Richard tercengang saat melihat Coco menghentikan perlawanannya, mundur sebelum dia membacakan mantra deteksi pada tubuhnya. Seperti yang diharapkan, hanya ada sedikit respons magis. Dia hampir seperti manusia biasa, dan tidak ada rune yang bisa menempel di tubuhnya.

Richard melepas pakaian luarnya, melemparkan sepatunya ke pintu dan naik ke tempat tidur kecil Coco.

“Kemarilah!” Dia menepuk ruang di sampingnya. Coco menggigit bibirnya, menerima takdirnya ketika dia berbaring di sebelah Richard.

Tempat tidurnya sangat sempit, dan tubuh Richard sudah dewasa penuh. Dengan Coco sekarang, itu sangat sempit. Saat dia berbaring di tempat tidur, Richard memeluknya dan tubuh mereka saling berdekatan, masing-masing bahkan dapat merasakan detak jantung yang lain. Jantung Coco berdegup kencang, tetapi jantung Richard benar-benar melambat, setiap denyut keras dan kuat.

Bertentangan dengan harapannya, Richard tidak membuat langkah lain ke arahnya. Dia malah memejamkan mata, dan setelah beberapa waktu dengkuran ringan terdengar. Dia benar-benar tertidur!

Coco tidak bisa mempercayai matanya, namun itu terjadi sebelum dia. Dia tidak berani bergerak sama sekali, dia takut membangunkannya. Dia mempertahankan posisinya yang canggung untuk sementara waktu lebih lama, tetapi tidak bisa lagi menahannya. Ini baru sepuluh menit, tetapi baginya itu sepertinya satu abad. Tubuhnya dengan lembut jatuh pada tubuh Richard, dan kelelahan menyerang nya, menyebabkan matanya menutup. Dalam keadaannya yang melamun dan setengah sadar, Coco bisa merasakan rasa aman yang aneh bersandar pada pelukan Richard.

Lampu ajaib di ruangan itu telah menghabiskan sumber dayanya, akhirnya meredup. Benih di sudut ruangan memproyeksikan gerimis cahaya yang kabur, memberikan sentuhan ketenangan ke tempat itu.

Coco tidak menyadari berapa lama dia tidur, tetapi ketika dia bangun langit masih gelap. Richard turun dari tempat tidur dan mengenakan pakaiannya, tepat sebelum pintu diketuk beberapa kali dalam ritme tertentu sebelum tenang kembali. Keras dan ritme mirip, sesuatu yang hanya diketahui oleh pembantu keluarga tua itu.

Coco duduk dari tempat tidurnya, masih tidak percaya bahwa Richard telah melepaskannya. Namun, ada beberapa kekhawatiran bercampur dengan kegembiraan itu.

Richard mengambil benih itu setelah mengenakan pakaiannya. Hanya sekali dia sampai di pintu dia berbalik untuk melihat Coco, mengatakan, “Aku tidak berencana untuk berganti pasangan.”

“Ah” sahut Coco ringan, sedikit harapan dia bertahan tenggelam dalam lembah keputusasaan.

Richard cukup menyadari sikap Coco dan apa yang diinginkannya, dan bahkan lebih yakin tentang alasan di balik tindakannya. Masalahnya adalah bahwa Coco adalah target terbaik jika dia ingin menjaga jarak dari Archerons, setidaknya sampai dia kembali dari perang planar. Dia tidak memiliki cinta atau peduli padanya, jadi dia tidak akan memenuhi keinginannya jika mereka menyusahkannya. Itu terutama cocok dalam urusan penting.

Coco seperti bunga putih di kaki gunung berapi. Rapuh namun indah, dan mudah diabaikan. Orang-orang kerap memetik hal-hal seperti itu.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded