City Of Sin Book 1 Chapter 11 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 11

Mantra Pertama

Pelajaran hari berikutnya masih filosofi sihir, tetapi dosennya adalah penyihir hebat tingkat 17 bernama Riley, ‘orang tertentu’ dari pelajaran Popovich. Pria itu ramping, mengenakan kacamata sihir emas dan berpakaian rapi dari ujung rambut sampai ujung kaki. Tatapannya dalam dan bijak, tampak seperti dia sudah melihat di luar fasad dunia.

Dengan dia yang mengajar kuliah, kelas itu masih setenang mungkin. Seorang mage level 17 berada di ambang menjadi grand mage, dan kemajuan itu bisa berlangsung dari instan hingga kekekalan. Orang harus tahu kalau slot mantra kelas 8 ekstra yang dimiliki oleh penyihir level 17 memungkinkan mereka untuk menjadi jauh lebih unggul dalam pertempuran ke penyihir level 16. Ini adalah sesuatu yang bahkan seorang anak pun akan tahu.

Keuntungan diperluas ke mantra level yang lebih rendah juga. Sementara mantra kelas 7 dan di bawah tidak akan berguna di tingkat pertempuran itu, mereka masih akan memberikan keuntungan bagi penyihir level 17. Inilah sebabnya mengapa Riley menyempurnakan banyak aspek ketika ia pertama kali naik ke level 17, tidak bisa tidak peduli tentang urusan para idiot yang tidak penting, apalagi membicarakannya.

Berdiri di belakang podium, Riley merasa baik. Setidaknya pada saat itu, di kelas itu, dia adalah yang paling unggul, orang yang memiliki kendali atas segalanya. Itu akan sangat sempurna jika dia tidak diingatkan pada Sharon.

Suara Riley halus tapi tidak lembut, terdengar di telinga semua siswa pada volume yang sama, “Semuanya memiliki fondasi, seperti dunia dibangun di atas kekuatan asal dan pesawat serta hukum saling bergantung satu sama lain. Kita dan ras-ras lain adalah makhluk yang hidup di berbagai bidang, dan meskipun kita kecil, kita tidak signifikan! Tidak ada dua jiwa yang sama di dunia ini, tidak ada orang yang serupa. Jadi, apa gunanya keberadaan kita? Ini adalah untuk memahami dunia, untuk menjadi lebih kuat dan mendapatkan sumber daya yang pada gilirannya memberi kita kebebasan. Kita hidup di dunia di mana mungkin menjadi benar, dan peraturan dasar dunia dapat memutuskan sebagian besar nasib kita di sini. Cobalah untuk melanggarnya, dan kau akan dihancurkan bahkan sebelum kau dapat melanggar hukum apa pun yang berlaku. ”

Sebagian besar siswa mengangguk setuju, intinya cocok dengan murid yang lebih tua.

Pelajaran hari ini jauh lebih interaktif daripada hari sebelumnya, dengan kekuatan spiritual didorong ke dalam tubuh mereka. Riley tersenyum pada reaksi positif mereka, menjelaskan tanpa tergesa-gesa, “Penyihir besar dapat merasakan hukum turunan dari pesawat, dan mereka yang legendaris mungkin akan dapat memahami hukum dasar. Berapa banyak dari kita di sini yang benar-benar dapat mencapai tingkat seperti itu? Bahkan genius pun jatuh.”

“Ya, aku bisa memberitahumu dari apa dunia terbuat, dan apa hukum pesawat itu, tapi ini semua tidak relevan karena segala sesuatu mungkin terjadi di dunia sihir ini selama kau memiliki kekuatan besar. Dari mana datangnya kekuatan ini? Dari pemahaman mu tentang dirimu sendiri, dari mengeksploitasi lingkungan di sekitar mu. Semua orang rumit, dan mungkin kau butuh seumur hidup untuk memahami diri sendiri. kau harus mendalami, meningkatkan kekuatan mu dengan diri mu sebagai akarnya. Mulai dari bawah, dan naik ke atas, pergi dari dirimu ke dunia. Beginilah cara mu mengendalikan nasib mu! ”

Riley melambaikan tangan, dan proyeksi tubuh manusia melintas di depannya. Dia menunjuk ke berbagai titik proyeksi dan mulai menjelaskan isi inti dari pelajaran, “Kekuatan bukanlah sesuatu yang kompleks, tetapi tidak sesederhana memiliki slot mantra yang lebih banyak. Meskipun kita semua tahu kalau slot mantra level 8 jelas lebih kuat dari level 2, kita memiliki faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Secara keseluruhan, kekuatan seseorang dapat dikategorikan ke dalam 4 kelas utama: Atribut mereka, peralatan mereka, kemampuan mereka, dan garis keturunan mereka.

“Ada juga kecerdasan, tetapi itu berbeda antara orang yang satu dengan orang lainnya, dan kau harus menyelesaikannya sendiri. Aku tidak akan membahasnya, jadi mari kita mulai dari atribut mu.

“Jadi, apa kekuatan spiritual?”

Richard mendapat banyak hal dari kelas ini. Untuk pertama kalinya ia mengetahui kalau kekuatan spiritual datang dari jiwa, dan sihir datang dari Mana. Petarung mendapatkan kekuatan dengan melatih tubuh fisik mereka, sementara Cleric meminjam kekuatan para dewa yang mereka layani. Semua makhluk legendaris, terlepas dari mana asalnya, akan mulai meminjam kekuatan hukum, semakin banyak kekuatan yang bisa mereka dapatkan dari hukum, semakin kuat mereka.

Di akhir pelajaran, Riley tidak gagal untuk membuat kesimpulan yang setara dengan keanggunannya, “Jangan serakah untuk tujuan yang tidak realistis. Selalu tetap berpegang teguh. Apa yang harus kau lakukan adalah mengambil satu langkah pada satu waktu di jalan mu menuju kekuasaan, menggunakan umur yang meningkat dari kekuatan ekstra itu untuk tumbuh lebih jauh lagi. Jadi… kenali diri mu, kenali lingkunganmu, pelajari cara menyalurkan sumber daya, dan manfaatkan kekuatan mu sebaik mungkin. Semakin kuat dirimu, semakin besar pengaruh atas tindakan mu. Perbedaan antara penyihir level 17 dan level 16 tidak sekecil yang kau kira … “

Profesor berikutnya, Philip, menambahkan alur pemikiran lain ke dalam kaldu sebelum Richard benar-benar dapat mencerna apa yang telah diberikan padanya. Dia menggambar lingkaran di udara dan memotongnya dengan garis, membuat sisi kiri berwarna merah dan sisi kanan berwarna biru.

“Ada banyak misteri di dunia. Tetapi bisakah kita mengetahui semuanya? Di sinilah pendapat mulai menyimpang, beberapa percaya mereka bisa, dan beberapa tidak. Kelompok yang pertama mencakup sebagian besar penyihir sementara yang terakhir sebagian besar adalah penyembah dan Cleric yang percaya bahwa hanya para dewa yang bisa melakukannya. ”Dia memotong lingkaran menjadi dua bagian yang tepat, bukan untuk rasio tetapi untuk menunjukkan kalau dia tidak akan membuat pendirian untuk pandangan yang benar, tetap netral dalam pengantar topiknya.

Setelah dia menjelaskan pandangan yang bertolak belakang tentang apakah ketidakterbatasan dunia dapat dipecah, dia juga berbicara tentang selusin pandangan alternatif. Richard dan yang lainnya tidak benar-benar mengerti apa yang sedang terjadi, memikirkan betapa berguna hal-hal ini karena mereka tidak akan membantu dalam meningkatkan Mana.

Tapi, tentu saja, tidak ada yang mengajukan pertanyaan tentang itu. Secara teknis perbedaan antara level 17 dan 18 hanyalah satu slot mantra. Satu slot mantra kelas 9, begitulah. Jadi tidak hanya tidak ada yang mempertanyakan Philip — meskipun isinya… sedikit tidak realistis — semua orang di kelas mendengarkan dengan penuh perhatian. Tidak satu dari sepuluh penyihir bisa seberuntung itu, bahkan seumur hidup mereka, untuk dapat menghadiri pelajaran yang dilakukan oleh seorang penyihir besar.

Theodore yang kebingungan berdiri di belakang mimbar pada hari keempat, dengan cara yang sama menggambar lingkaran dan membelahnya. Satu-satunya perbedaan adalah, garis dimulai pada posisi yang berbeda. Merah dari misteri menduduki sebagian besar lingkaran, meninggalkan biru menjadi strip tipis.

“Dunia ini dalam, kita tidak mungkin tahu segalanya, hanya para dewa yang tahu segalanya …”

Richard baru tahu setelah itu bahwa Theodore bukan penyihir. Dia bukannya seorang Cleric di sekitar level 16 atau 17. Deepblue adalah dunia penyihir, jadi agak aneh memiliki seseorang yang ilahi di sini. Terlebih lagi, Theodore bukan dari satu agama. Dia menyembah tiga dewa yang berbeda , entah bagaimana tidak memiliki agama mereka saling berselisih. Itu memungkinkan nya untuk melemparkan mantra ilahi dari tiga sistem, memberinya kekuatan yang melampaui Cleric pada tingkat yang sama. Tetapi ketika Richard memikirkannya, dan dengan pengetahuan yang dia dapatkan dari berbagai buku, dia menyadari bahwa satu-satunya cara untuk memiliki tiga atau lebih kepercayaan adalah dengan menipu.

Dia bisa menipu para dewa? Dan tiga sekaligus? Fakta ini saja memberi tahu Richard bahwa Theodore bukan orang yang sederhana.

Pada hari kelima, Teslifa melakukan hal yang sama dengan lingkaran dan garis, dan ketika hasilnya hampir semuanya biru, Richard segera tahu bahwa dia adalah seorang penyihir. Salah satu yang percaya pada agnostisisme. Namun, penilaian yang tepat dan cepat seperti itu tidak banyak membantu.

Pada hari keenam, Master Fuchsia menunjuk sekelompok angka yang tidak teratur dan berkata, “Ketika kau melihat keindahan dalam angka-angka ini, kau akan menyelesaikan setengah perjalanan mu dalam matematika.” Master Komu ingin para siswa untuk melihat angka dalam serangkaian gambar tiga dimensi yang rumit dan indah pada hari ketujuh. Tujuannya adalah untuk angka abstrak dengan estetika.

Richard kemudian jatuh ke dalam sebuah siklus, berusaha sekuat tenaga untuk melihat keindahan dalam jumlah dan angka pada gambar-gambar indah itu.

……

Sebulan berlalu dalam sekejap mata, dan Richard hanya belajar teori dan pengetahuan yang tidak penting dan sebagian besar tidak ada kaitannya dengan sihir atau melafalkan mantra sama sekali. Banyak guru bahkan saling bertentangan, memberikan sejumlah besar informasi yang dibangun di sekitar empat kata kunci spesifik: Sharon, khusus, bos, dan diktator. Itu meninggalkan dampak besar pada Richard.

Hal lain yang disukai para guru, dari Popovich hingga Teslifa adalah mengatakan ‘dunia sesederhana itu.’ Rasanya seperti moto berbagai aliran pemikiran di Deepblue.

Dunia mungkin sederhana, tapi Richard tumbuh lebih bingung dari sebelumnya. Meskipun demikian, dia juga memiliki keuntungan sendiri. Dalam beberapa kebetulan, dia telah melangkahkan kaki pertamanya ke dalam dunia sihir.

Dia telah belajar cara membuat bola api.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded