City Of Sin Book 1 Chapter 110 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 110

Kamp Kematian

Lina mengikuti Richard keluar dari gubuk kayu, berdiri di sampingnya dengan sedikit senyum misterius di wajahnya. Dia menyilangkan tangannya, menatap Schiller seolah sedang menunggu adegan untuk dimainkan. Schiller berjalan keluar juga, meskipun wajahnya agak tidak sedap dipandang.

Lina hendak berbicara, tetapi dihentikan dengan lambaian lengan Richard. Dia sama sekali tidak memandang Schiller, malah menatap bulan ungu yang tergantung di langit. Dia berkata dengan acuh tak acuh, “Ini adalah malam bulan ungu, Tuan Schiller. Apa Kau tahu apa yang diwakilinya?”

Schiller menggeram, “Aku hanyalah orang kasar”

“Itu melambangkan kemarahan Alucia” Richard menjelaskan dengan ramah.

Ekspresi Schiller membeku sesaat, “Aku hanya seorang yang kasar. Aku tidak mengerti apa yang coba Tuan Muda katakan. Apakah Alucia ini yang kau bicarakan cantik?”

Richard menjawab dengan pertanyaannya sendiri, “Tempat apa ini?”

“Kamp pelatihan kematian Archerons” jawab Schiller.

Richard memandangi bulan dan bertanya dengan lembut, “Tuan Schiller, aku masih tidak tahu nama keluargamu.”

“Toller” jawab Schiller, tetapi ekspresinya agak berubah.

“Apa hubungan antara Archerons dan Tollers?” Richard mendesak.

“… Tidak ada.” Schiller tampaknya mengerti maksud Richard, dan wajahnya menjadi sangat gelap. Itu benar-benar tampak seperti air mata akan jatuh.

“Jadi, level berapa kau sekarang?”

Schiller berhenti sejenak sebelum berkata, “… Level 19, Shadow Guard”

Baru saat itulah Richard berbalik untuk menatap mata Schiller, suaranya berubah dingin, “Bukan Archeron, atau makhluk legendaris. Aku tidak mengerti atas dasar apa Kau menganggap bahwa orang-orang di kamp ini adalah milik pribadi mu!”

Mata Schiller mengerut, dan aura pembunuh mengalir keluar dari tubuhnya. Celaan langsung ini membuatnya tidak bisa menekan niat membunuhnya.  Dia   adalah orang yang membawa kamp ini ke tingkat kekuatannya saat ini, pencapaian terbesarnya dalam keluarga. Namun, hanya dalam beberapa tahun terakhir keluarga tersebut menunjukkan minat padanya.

Dapat dimengerti mengapa tindakannya benar-benar berbeda dari kata-katanya yang menyenangkan. Hubungan antara Archerons tidak terlalu baik, dan mereka yang memiliki garis keturunan setara memiliki persaingan besar di antara mereka. Earl Goliath dan Marquess Gaton, misalnya, pada dasarnya adalah musuh. Kamp pelatihan kematian ini dibangun di wilayah Goliath, jadi tentu saja itu dikendalikan oleh Earl. Karena itu, Schiller adalah salah seorang dari pasukan Goliath.

Schiller ingin membalas, tetapi ekspresinya tiba-tiba berubah ketika sebuah gulungan emas kecil muncul di tangan Richard. Dia mengenali benda ini— itu adalah kontrak jiwa. Kehadiran gulungan ini beberapa kali lebih efektif dalam menegaskan otoritas Richard daripada Lina sendiri. Berkat Naga Abadi didasarkan pada faktor keberuntungan, tetapi untuk mendapatkan kontrak jiwa berarti seseorang pasti harus menawarkan pengorbanan yang memuaskan Naga Abadi. Gulungan ini setara dengan dorongan tiga puluh tahun untuk kehidupan seseorang!

Richard dengan santai melemparkan benda tak ternilai ini ke tangan Schiller dan berbicara dengan dingin, “Aku yakin kau tahu benda apa ini. Aku di sini bukan untuk bermain-main, dan misi ku saat ini tidak dapat diubah oleh seseorang seperti mu. Aku memberi mu dua pilihan: tunjukkan pada ku seseorang yang layak untuk gulungan ini, atau kami akan pergi”

Gulungan itu memancarkan cahaya keemasan, mengungkapkan aura samar waktu yang memungkinkan Schiller untuk mengkonfirmasi keasliannya. Namun, itu menempatkan Schiller di tempat yang buruk. Selembar kertas ini sekarang terasa seberat gunung.

Seperti yang dikatakan Richard, tidak ada yang akan mengeluarkan kontrak jiwa jika mereka bermain-main. Bahkan Kaisar Aliansi Suci, Bloodthirsty Philip, akan melakukannya.

Salah satu sumber daya yang Archerons berikan pada anggota inti mereka adalah pengawal pribadi, yang dilatih di kamp kematian. Namun, kekuatan pengawal itu ditentukan oleh manajer kamp, ​​dan biasanya tidak ada yang akan menekan masalah bahkan jika seseorang ditugaskan pada yang lemah. Karena kamp ini berada di wilayah Earl Goliath, wajar saja jika putra Gaton diberi penjaga yang buruk.

Namun, ada perbedaan besar antara pengawal biasa dan pengawal jiwa. Begitu Richard mengeluarkan kontrak jiwa, Schiller tidak punya ruang untuk bermanuver. Jika dia mengirim bocah itu kembali dengan tangan kosong, dia yakin para kesatria Gaton akan datang mencarinya untuk membunuhnya. Mordred atau Asiris pasti akan mengawasi serangan itu, jadi tidak akan ada kesempatan untuk melarikan diri. Akhir terbaik akan terbunuh di tempat.

Schiller tidak pernah menduga sikap Richard akan seburuk ini, menyebabkan kebuntuan dalam situasi ini. Faktanya, begitu Gaton berhasil memasuki Faust, hubungan antara dia dan saudaranya melunak. Mereka bahkan sudah mulai menjajaki beberapa jalan kerja sama, memberi Richard seorang pengawal pribadi yang penting. Namun terlepas dari perubahan keadaan ini, Schiller masih memperlakukan Richard dan Lina dengan cara yang tidak pantas. Apa itu karena dia keras kepala atau dia tidak up to date pada informasi, hanya dia yang tahu.

Surat resmi asli Schiller telah diberikan untuk melakukan yang terbaik membuat segalanya menjadi sulit bagi Richard, tetapi tidak untuk menyembunyikan peserta darinya. Dia masih harus menunjukkan talenta terbaik pada Richard di Kampnya. Ini adalah perintah yang bertentangan, tetapi berhasil dengan baik untuk menyimpulkan hubungan antara Gaton dan Goliat.

Ekspresi Schiller goyah, tetapi Richard tidak melanjutkan. Dia malah menatap bulan ungu, sesuatu yang hanya menyebabkan tekanan tak terlihat tumbuh. Schiller akhirnya mengambil keputusan dan mengembalikan gulungan itu ke Richard, sebelum mengurangi nada dan berkata, “Aku mengerti permintaan mu. Silakan ikuti aku; sudah terlambat, dan kita masih punya cara untuk pergi”

Schiller menunggang kuda, membawa Richard dan Lina melewati hutan. Butuh seratus kilometer lagi bagi mereka untuk mencapai aliran di kaki gunung. Ada dua baris pondok kayu yang tidak teratur di sini, bersama dengan beberapa gua yang mengarah jauh ke gunung.

Schiller menunjuk ke depan, “Ini adalah kamp kematian sejati. Prajurit paling berbakat dari keluarga semua keluar dari sini. Saat ini, ada tiga orang yang berada di atas level 10. Aku akan segera memanggil mereka kembali”

Richard mengangguk, dan Schiller mengeluarkan peluit logam. Dia meniupnya dengan keras, dan pekikan melengking yang melengking di seluruh wilayah itu, menyebabkan sekawanan burung di dekatnya terbang ketakutan.

Beberapa pondok kayu terbuka, pria dan wanita muda dengan berbagai penampilan berjalan keluar. Satu kesamaan di antara mereka semua adalah mata mereka yang seperti serigala.

Tatapan Richard menyapu setiap peserta yang hadir. Tiba-tiba, pintu gubuk kayu di titik tertinggi dari sungai meledak terbuka, seolah-olah gubuk itu akan runtuh. Seekor brute besar keluar, hampir benar-benar telanjang kecuali beberapa kulit binatang melilit pinggangnya. Dia sangat tinggi dan kokoh, otot-ototnya yang dipahat tampak sekeras baja. Gubuk kayu mungil itu tampaknya nyaris tidak bisa menahan tubuh besarnya, dan dia harus membungkuk untuk melangkah melewati pintu.

Pria besar itu berjalan keluar, dan berseru, “Oh hoh! Bos, kau membawa mangsa baru lagi?”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded